.do-not-copy { -webkit-user-select:none; -khtml-user-select:none; -moz-user-select:none; -ms-user-select:none; user-select:none; }
Showing posts with label travelling. Show all posts
Showing posts with label travelling. Show all posts

Monday, 15 May 2017

Jalan-jalan murah ke Bromo



Hari gini, siapa yang nggak tergiur iming-iming jalan murah? Ke luar kota? Ke tempat hits? Hampir nggak ada. Tiap kali ada postingan promo trip ke suatu tempat, saya selalu nelen liur sambil ngebatin semoga saya sampe sono juga nantinya. Saya sih percaya, keinginan dan doa kita bakal terkabul – meskipun belum tau kapan waktunya, tapi satu-satunya kekuatan yang bakal ngebawa kita kesana adalah, percaya aja kita bakalan sampe kesana. Catet, YAKIN.

Omong omong soal ini, Hamdalah saya sampe juga ke Bromo. Tanpa ekspektasi malahan. Seperti biasa, agenda dadakan celetukan sama temen yang bersambut akhirnya kelaksana. Packing 2 jam sebelum kereta berangkat dan udah. Pake drama sedikit karena satu orang dateng di last minute kereta mau cuss. Jumat siang berangkat, sabtu sore tolak ke Jogja lagi. 

Eh abis budget berapa kesana? Cuman 700 k

Waaaaaa muraaaah bangeeeeet. 

Saturday, 6 May 2017

6 alasan kenapa kamu harus ke Jayapura


Beberapa orang berpikiran kalau maen ke Papua, selain raja ampatnya itu, pasti gak seru deh karna isinya hutan semua (dengan perjalanan kurang lebih 8 – 12 jam tergantung maskapainya), belum lagi disana katanya mahal, terus disana isinya hutan semua, eits kata siapa? 

Bulan lalu saya berkesempatan mampir ke Jayapura. Sialnya karna saya baru sekalinya nginjekin kaki kesini, kirain antara sorong dan jayapura itu deket, seneng kan ya ngebayangin bisa ke Ujung Indonesia ketemu temen-temen lain yang di sorong, trus mampir raja ampat. Saya sudah prepare baju di koper untuk seminggu. Eh ternyata? Jarak antara satu kota dengan kota lain kudu ditempuh pake pesawat terbang. GLEK. Saya ketawa malu dalam hati. Jarak Jayapura dan sorong itu kalau naik pesawat aja kurang lebih dua jam, itu belum ditambah dengan naik kapal untuk menuju raja ampat. Yaah, mungkin kali itu saya kurang beruntung. 

Tapi eh tapi, jangan sedih dulu, di Jayapura juga ada tempat bagus buat dikunjungi. Dan lagi,  6 hal menarik yang jadi alasan kalian harus banget ke Jayapura. Oke here we go

1.    Tempat bagus di Jayapura

Jangan dibayangkan kalau Papua isinya cuman hutan dan babi aja, disini – alamnya masih bagus. Bahkan, sebagian besar yang harus dilihat disini adalah alamnya. Meskipun begitu, disini sudah ada Mall, kolam renang, taman dan hiburan lainnya. Perjalanan dari bandara Sentani ke pusat kota Jayapura saya nglewatin Danau sentani yang baguuuuuuus bangeeet.  Sumpah saya nggak boongan. Belum lagi di sepanjang perjalanan, yang ada hanya gunung dan bukit bukit hijau yang seger banget dipandang. Kabar punya kabar, gunung yang kita lihat itu salah satunya gunung yang ada saljunya yang kalau mau mendaki puncaknya butuh duit segambreng itu. 


Saturday, 26 November 2016

BALI : Parasailing

 Itu foto kamu yang lagi naik balon terbang itu?
Wuh, keceeee.
*sayangnya bukan. (sambil nglipet muka)

Hal yang paling bikin saya excited sambil nahan mules pas lagi ke Bali adalaaaah – yes, PARASAILING nya. Kalian tau nggak sih rasanya kepingin, yang kepingin banget, tapi nggak kesampean? Sayang yang sayaaaang banget, tapi nggak bisa jadian? Duuuh itu rasanya gaenak banget pemirsah. Semacam itu lah rasanya pas saya cuman bisa ngeliatin temen-temen saya naik parasailing, antri sambil berdebar, dan turun sambil senyum kayak abis pup yang udah dikelarin, dan saya cuman bisa ndongak dari bawah, gabisa memutuskan apapun.

CEMEN. MENTAL TEMPE.




Friday, 25 November 2016

BALI : Part 1

Eh ente udah pernah ke bali belum sih?
*nelen liur.
U.... dah sih, sekali. (dalam mimpi)

Ngomong-ngomong soal BALI. Nasib saya yang anak pondokan 6 tahun emang menunda saya buat bisa mampir kesono, agenda bali dari dulu itu ya cuman jadi wacana – atau bayangan doang karna belum punya duit sendiri, belum nemu temen yang hobi maen, dan belum berani pergi sendiri. Umur segitu kalik ya, siapa yang percaya ngebiarin anaknya bakal slamet di kota orang, lah pipis sendiri di tempat gelap aja masih lari. Jangan dibayangin kayak anak luar negeri di barat yang SD aja udah suruh nyeret koper sendiri pas travellingan, anak Indonesia mah kebanyakan dimanjain jadi kurang bisa mandiri dari awal.

Kalo mau dipikir rasional, setiap pondok pesantren ngga mungkin kali ya bikin study tour ke bali – kayak agenda tahunan sekolah negeri pas kelas 2 SMP atau SMA. Yang ada sih ziarah ke makam wali atau ngejogrok aja di musholla sambil dengerin ceramah pak yai. Rasional sih, yang biasanya aurot ditutupin pas lagi di asrama – di Bali dibuka-buka aja tuh dimana-mana. Kleleran buaya buntung di setiap tempat. Engga heran kalo Bapak ibu nyai gabakalan ngizinin tiap  santrinya buat liburan sama buaya buntung di Bali.



Tuesday, 19 July 2016

Madiun kota gadis?

Cewek-cewek madiun cantik cantik ya?
*senyum sewot
Iyee, yang cantik.

Komentar pertama temen sebelah saya waktu baruu aja sampe dan duduk di salah satu kafe madiun. Nah saya cuman mesem kecut, *woi mas nggak liat tadi sebelahmu biasa aja tapi kebanyakan gaya?* abaikan komen sinis saya.

Bicara soal madiun. Semboyannya madiun katanya sih Madiun kota gadis. waktu pertama kali denger ini saya ketawa aja, kirain lucu-lucuan doang. Eh ternyata ada gapura selamat datang yang muncul di instagram yang tulisannya begitu juga. Haha kirain semua itu palsu, buat humor aja di sosial media. Ternyata mungkin itu benar, walaupun saya belum liat itu gapura karna sibuk berdiri dan nyanyi di jalan.

Tertarik ke madiun dari jogja?

Nah, dengan uang tipis dan niat nekat saya akhirnya maen kesana. Kadang-kadang nekat emang bisa ngebawa kita kemana aja. Gara-gara temen saya lairan dan ada temen lain yang tinggal disana, saya pasrah aja asal duit transport cukup. Dari jogja ada beberapa opsi, kalau anda tipikal yang lebih nyaman naik bis ada pilihan jogja – madiun langsung. Bis langsung ini pun masih ada opsi lagi, mau yang harga murahan apa agak mahal tapi dapet tempat duduk.

Niat awal saya adalah berangkat siang aja dari jogja, berharap dapet tiket prameks (Rp 8000,- ) berhenti di stasiun solo. Tapi setelah dipikir, sepertinya bakal kemalemen sampe madiun. Akhirnya saya sampe ke sta. Lempuyangan jam setengah 10 dan tiket habis. For your information, saya sering banget akhir-akhir ini kehabisan tiket prameks jurusan jogja – solo. Peminatnya cukup banyak sekarang, tapi jadwalnya udah nggak per jam lagi. Dan batas akhir prameks cuman jam 8 malem.

Ada sih antrian tiket lagi, tapi kereta yang akan datang jaraknya hampir satu jam lebih dan akhirnya kita milih untuk naek motor jogja solo. Kurang lebih satu jam lima belas menit jogja solo selesai. PR selanjutnya adalah, mau naik apa kita ke madiun? Mau yang murah atau agak mahalan? Mau berangkat dari terminal atau nge stop di jalanan? Mau yang cepet atau yang aman? *kadangkadang pilihan yang terlalu banyak malah lebih membingungkan. He.

Dasar kita anak  yang sembarangan tanpa pertimbangan, kita pede pede aja berdiri depan UNS buat nge stop bis jurusan madiun. Kurang lebih lima belas dua puluh menit nunggu, bis MIRA yang kata temen saya lumayan enak itu dateng – alasan sebenernya adalah karna bis EKA nggak bakalan buka tutup pintu naikin penumpang. Kita nggak liat gimana kondisi itu bis, mau penuh apa enggak bodo amat. Kernet buka pintu belakang bis, kita naek aja. Dan sampe di dalem?

Haha saya nggak berhenti mesem dan ketawa. Baru naik tangga setelah pintu itu aja kita udah harus berdiri desek-desekan. Semua kursi penuh dan yang duduk di kursi tidur pelongoh semua. Betapa egoisnya dunia ini. Haha. Saya ngebayangin naik KRL pas jam berangkat dan pulang kantor di jakarta. Saya ngegodain temen saya di depan, “ya mana ada mau murah kok enak, haree genee. Ini salah satu alasan kita harus kaya dan kerja keras, karna yang murah nggak jaminan enak”. Dan dia ketawa ngakak.



Saya pernah di situasi yang begini, dan saya nggak heran lagi, saya justru pingin ketawa – ngakak – semacam flashback ke masa dulu yang susah, pelit, rawan tapi nyenengin. Saya cuman bisa ngetawain diri sendiri kenapa bisa naik bis ini. Kita harus kaya dulu kan kalo mau enak dan nyaman? Yang perlu kalian semua tahu, ini bis cuman dua puluh ribu. Dua puluh ribu dari solo ke madiun men. Dan sambil menertawai ketololan saya, perjalanan 3-4 jam yang berdiri itu nggak begitu kerasa. Pesen buat kalian, yang nggak betah berdiri dan desek-desekan lebih baik masang budget yang agak tinggi buat naik bis daripada pingsan atau ngompol di jalan. J

Tiga jam yang aneh, krik-krik karena harus senggolan sama pantat orang banyak, lucu karena saling nyindir sama temen, dan rame karena saya sibuk ndengerin playlist lagu di hape, dan yang bikin kaki kanan saya lecet akhirnya dapet juga tempat duduk di terminal ngawi baru.

Apa yang lucu dan nyenengin dari perjalanan ini? Yang lucu adalah, saya masih bisa ngetawain kebodohan dan kesusahan saya buat bikin saya sendiri bahagia. Buat orang lain itu mungkin moment nyusahin. Lha bayangin aja, harus naik motor sejam lebih ngebut padal tuh helm pengait sebelah udah bapuk. Belum lagi berdiri tiga jam sambil nggak ada pegangan, kecuali kursi yang nggak kenceng itu. Moment begini cuman bisa kalian dapetin kalo kalian suka jalan-jalan nekat dan pasang budget tipis. Kereta jaman sekarang nggak nyuguhin yang beginian. Kereta jaman sekarang lebih aman dan lebih mahal. Nggak semua orang bisa ngejangkau harga yang sebanding sama kenyamanannya itu. Yang rawan dari naik bis atau transportasi yang murah dan diminati banyak kalangan itu, pelecehan seksual lebih gampang kejadian. Ya semacam itu tadi, ada yang pura-puranya lewat padahal ngegesekin alat kelamin di pantat orang. Atau sengaja nyenggol alat vital yang lain dengan alasan desek-desekan, itulah kenapa wanita selalu diutamakan soal beginian.

Saya masih inget, jaman dulu saya masih nemuin di kereta orang jualan sambil teriak – nasi angeet nasi angeeet yang bahkan dia teriaknya dari pagi (udah dingin kan ya berarti tuh nasi? Hehe ). Pedagang mizone, aqua, orang bawa ayam, bawa barang-barang nggak jelas, orang-orang nggak bayar tiket, pelaku mesum yang sembunyi di tempat gelap di deket kamar mandi, tukang flirting yang sok asik di kereta dan akhirnya minta nomer telpon buat kenalan, duduk di pintu kereta yang nggak ada tutupnya, naik bis yang kernetnya genit, temen duduk yang grepe-grepe, atau kernet yang sengaja banget megang megang paha atau body perempuan. Yang perlu diinget adalah, semua tempat yang rame dan murah pasti nyuguhin resiko yang lebih banyak. Itulah kenapa yang aman itu kadang mahal. Nah kalo jaman gini sih di kereta udah tinggal  duduk dan tidur. Ac juga udah kenceng banget sekarang.

Pengalaman cuman bakalan kalian dapetin kalo kalian mau nyoba.

Yang nggak aman lagi dari bis adalah, masih banyak calo yang harus diwaspadai. Saya sempet kena calo di terminal pulogadung yang nipu saya pake bis omprengan tapi harga kereta bisnis. Malu-maluin kalo diceritain. Saya harus bayar mahal tapi jarak tempuh yang cuman jakarta jogja itu 24 jam lebih. Bayangin! Tapi itulah baiknya pengalaman, kalian jadi tau mana yang harus hati-hati mana yang harus diwaspadai. Pengalaman itu guru terbaik.

Balik lagi ke madiun. Berangkat dari solo jam satu lebih dikit dan sampe di terminal madiun jam setengah lima. Yang menarik dari madiun? Kotanya sepi. Nggakk macet kayak jogja. Saya nggak nyium aroma banyak kepentingan disana. Kayaknya aman nyaman aja. Nggak kebanyakan orang sok sibuk di jalan. Atau mungkin di kota lain kita ngrasa lebih bebas ya karna nggak tinggal menetap disana? Atau saya lagi kena sindrom rumput tetangga yang lebih ijo? Walaupun gitu, madiun nggak beda dari kota lain, di madiun nyuguhin kafe yang asik. Suasananya sebagaimana kafe lain, musik jedak-jeduk, anak muda nongkrong, dan tetep andalan milkshake coklat buat temen.

Tapi ngomong soal slogannya tadi, saya juga jadi heran, kenapa slogan itu harus disematkan ke madiun? Bukan di bandung atau pontianak? Atau apapunlah yang ceweknya memang terkenal cantik. Ada dua temen lakik saya yang komen kalo cewek madiun emang cantik. Dan terlepas dari itu semua, mungkin slogan itu semua cuman doa kali ya. Lagian yakin disana gadis semua? Palingan juga gadisnya udah pada merantau dan yang tinggal disana cuman emak-emak sama janda. Wkwk.

Haha terlepas dari itu semua, madiun nyuguhin suasana yang nyenengin, ramah dan nyaman. Mungkin karena temen-temen saya welcome dan baik. Dan mungkin juga karena atmosfir madiun yang bukan kota pelajar atau kota metropolitan, tapi kota gadis, jadinya tetep aja rasanya nggak begitu crowded. Rasanya ikutan jadi gadis yang sok jual mahal, wkwk. Jadi makasih buat anak madiun yang udah menciptakan stigma baik itu. So, buat kalian yang mau ke madiun dari jogja. Persiapan bawa duit 200 k cukup kali ya, saya aja cukup banget ditambah buat ngado bayi. Masa kalian enggak?

Waktu muda kita mau buat apa? Rencanain dari sekarang ya J
Salam dangdut.


Saturday, 14 May 2016

Tips Jalan-Jalan

Gimana sih caranya bisa jalan-jalan?

Itu pertanyaan yang susah-susah gampang buat ngejawabnya. Susahnya adalah, kalian punya niat atau nggak buat ngewujudin itu? Kalau kalian nggak punya niat serius buat ngewujudinnya, maka semua yang kalian khayalin ya cuman pepesan kosong, nggak ada artinya. Busssst.  Sampe fir’aun bangun lagi juga kalian bakal cuman ngejogrok di rumah. Gampangnya? Ya sebaliknya.








Urusan jalan-jalan emang nggak cuman mensyaratkan uang sebagai pemulus jalan, tapi banyak faktor. Selesai dengan urusan uang saku, kalian bakal diribetin dengan urusan Izin orang tua, waktu, tempat, dan siapa yang bakalan nemenin. Yah, orang tua gue nggak ngizinin pergi jauh. Gimana dong? Sama siapa aja? Kemana? Berapa lama? Abisnya berapa?

Sebagai seseorang yang memang dari awal sudah punya niat, sebagaimana para tukang ngimpi lain, untuk mewujudkan mimpi kita harus udah punya planning.  Rencana. Tujuan. Yang konkrit. Kalo mau sukses ya harus begini begitu. Kalo mau maen ya harus begini begitu. Rinciannya jelas, nggak sekedar ngawang. Dan cara buat ngelaksanain. Itu dia, PLANNING! Kalau semua hal tadi kalian tanyain ke pakar main, atau penulis buku best seller soal travelling, jawaban yang kalian dapet pasti gak bakal pernah memuaskan. Ya contohnya itu tadi. Lhawong persiapan saja kalian udah nggak punya bayangan, brati kalian nggak niat-niat banget? Minimal ya kalian tahu berapa ongkosnya, mau kemana aja, kapan tanggalnya, dan nentuin mau siapa aja yang kalian rekrut jadi travelmate. Saya sendiri, kalo udah punya niatan mau maen, langsung search tmpat wisaata bagus, makanan khas, berapa biaya tiket pp, dan seluruhnya. Dan sejak saat itu juga saya mulai nge save duit.

Saya, walaupun bukan tukang jalan-jalan banget dibandingin sama yang lain, sejak saya bilang saya mau maen yaa saya sudah harus tahu kapan saya mau pergi. Gimana caranya? Ya liat kalender tahunan. Mana tanggal merah yang pas, dengan penyesuaian jadwal keberangkatan tepat persis setelah gajian atau menyesuaikan schedule teman biar bisa barengan. Langkah selanjutnya adalah, menghitung keseluruhan biaya (kira-kira). Nah darimana dong taunya abis berapa? Ya dikira-kira aja seuuss, kan di internet udah bejibun info soal tempat wisata. Soal transportasi. Soal oleh-oleh dan lain lain. Jangan jadi pasif untuk sebuah hal yang sudah kamu inginkan. Jangan manjak deh ya buat urusan beginian.sekali punya niatan, laksanakan. gausah banyak pikiran. 

     Saya nggak inget sejak kapan saya berani pergi sendirian naik transportasi umum. SMP kalau tidak salah, walaupun jaraknya deket. Dan itu kebablasan aja sampe sekarang. Mau kemana aja sendiri dibolehin aja tuh sama orang tua, asal mereka tau tujuan saya kemana, sama siapa, dan ngapain aja. Kita harus dong tetep bertanggung jawab soal kepercayaan yang dikasih sama mereka. Itu point nomor satu yang harus diperhatiin.

Oke, kita list deh ya apa aja yang musti diperhatiin soal jalan-jalan
1.  Niat
2.  Duit
3.  Waktu.
4.  Tujuan
5.  Restu orang tua
6.  Teman
7.  Transportasi
8.  Kemungkinan lain
9.  Barang bawaan.

Mungkin nggak semua orang listnya sama, tapi sepertinya mayoritas ini ya. Urusan nomer satu itu wajib. Meskipun dalam beberapa hal, ada yang nggak niat tapi punya duit tetep bakalan berangkat. Itu keberuntungan mereka aja sih sebenernya. Di luar semua nomor satu sampe tuju itu, bisa kita upayain semuanyaa. Apalagi cuman urusan duit.

Niat bisa disusun kemudian, tujuan bisa dirubah, duit bisa ngutang, izin bo-nyok bisa dirayu, transport dan lain hal itu jadi urusan kesekian. Nah gimana urusannya sama waktu? Itulah yang sulit. Sekali kita mau pergi, semua momentnya harus pas. Jaman gini, yang orang nggak punya itu waktu – semua orang kejar2 an sama waktu – semua orang punya prioritas. Nah buat ngegampangin rencana, kita harus punya lingkungan yang prioritasnya juga adalah liburan. Kerja dan liburan. Biar imbang. Karna waktu nggak bisa sesuai sama kehendak kita. Waktu kita semua terbatas, dan dibatasi oleh kepentingan lain dari daftar prioritas yang kita punya.

Waktu abis lulusan s1 dulu, entah kenapa saya nggak mikir panjang buat jalan ke Pulau Sempu, Malang. Ada yang ngajak iyain aja. Padal waktu itu saya bokek banget, dan lagi bentrok jadwal kursus bahasa inggris, nggak punya duit banget, dan cuman ngandelin duit les privat anak sd yang akan dibayar kemudian (belum dibayar maksudnya). Tapi karena keyakinan saya kalo duit itu bisa diutang dan waktu nggak bakal balik lagi, saya akhirnya cus aja tanpa mikir panjang. Dan see, sekarang saya jadi ketagihan, harus main dan harus dapet gimana caranya buat jalan-jalan.

     Apa saya dapet uang saku dari orang tua kalo lagi maen?

Enggak sama sekali.

Duit yang saya pake buat maen murni duit simpenan. Sekalipun harus ngurangin pengeluaran atau apapun, toh saya selalu semangat ngumpulin duit buat jalan-jalan. Kalo kalian tanya saran ke para backpacker pasti juga bakaln gitu aja sarannya, sisihkan duit. Duit jajan, nongkrong, atau apalah. Kalau kalian buat beli pulsa dan nongkrong aja bisa disisihin, kenapa buat jalan-jalan nggak bisa? Lagipula, estimasi jalan-jalan itu kan nggak mungkin tiap bulan sekali kalo jaraknya jauh. Temen saya, yang anak jakarta, hobi banget ngedaki dan main, uh koleksi foto dia bejibun. Belum lagi kalo liat foto akun lain di instagram, pasti kalian jadi mikir, apa ya mau cuman di rumah doang nonton tipi? Tidur? Kalo yang lain aja bisa, kenapa kita engggaak?

Ada beberapa orang yang sering banget ngatain saya tukang maen. Saya sih ketawain aja, tapi ya mau gimana lagi, saya cuman cari kepuasan batin sih ya. Duit yang saya kumpulin itu harus berubah wujudnya dalam bentuk lain, karna klo disimpen doang bisa aja abis. Saya mau nya dituker sama pengalaman, sama bahagia, sama berbagi, sama ilmu.  Dan ketemu banyak orang itu juga termasuk ilmu, menurut saya. Tapi jangan lupa, kepercayaan sama izin orang tua itu numero uno.

     Yang terakhir, yang perlu diinget adalah, dunia itu luas banget. Dan berbanding lurus sama itu, rejeki TUHAN juga sa, ma luaasssnyyaa. Kalo kamu punya keinginan yang baik, dan niat yang sama kuat baiknya, pasti alam bakal ngewujudinnya. Selamat jalan-jalan ya.


Trip ke Pulau Tidung, Kepulauan Seribu

Rencana main yang ini kalo dibilang ke prepare juga enggak, tapi sebenernya tanggal merah itu udah diincer dari awal tahun. Ada 4 hari kosong, 5 6 7 8 Mei, di kepala udah seneng aja nih dapet 4 hari libur, tanggalan merahnya sempurna jadi 4 hari. Nggak perlu pikir panjang, saking saya udah lama nggak jalan-jalan dan bunek banget ngedekem aja di jogja, saya hubungin tuh satu temen saya, asal dia deal oke tanggal 5-6 mei bisa ikut gabung, saya bakalan langsung beli tiket pulang pergi jogja jakarta. Singkat cerita, saya telpon tuh orang, eh dia langsung deal, langsung saya minta tolong ke satu temen buat ngebooking tiket buat pulang pergi. Abis itu kepala saya muter nge list siapa aja yang bakalan cepet ngerespon kalo diajak maen, dan buumm, kita dapett 5 orang akhirnya. Rencana spontan dua jam itu langsung tereksekusi.

Edric, angela, laura, miska, basuki.

Abis itu kita search di instagram paket perjalanan mana yang paling murah buat 2 hari, awalnya kita dapet tuh yang harga 250 k, dengan paket lumayan yang ditampilin di gambar, tapi temen saya yang link nya lumayan banyak langsung aja nge calling bagian dalem, dapet deh tuh harga 230 k. Kita pake daiba adventure buat jalan dari muara angke ke kepulauan seribunya.

Rabu sore kita berangkat dari stasiun tugu, sampe senen jam 3 pagi dan langsung jalan nyari grabcar cuss ke muara angke. Saya inget tuh pesen temen saya, jangan lupa bawa masker takutnya mual sama bau ikan. (tapi karna berangkat pake mobil, kita sama sekali nggak nyium tuh bau amis. Baru berasanya pas balik karna musti pake angkutan lokal yang baunya gaak naaahan) Gak sampe 2 jam perjalanan karna masih pagi buta. Dan yaa seperti yang dibayangkan, tanggalan merah gitu looh, itu dermaga muara angke udah kayak pasar ikan seuss, ramek banget. Rame cici cici sama koko koko yang kalo pagi juga keliatan buluknya. Hihi. Tapi nggak ngalahin excited nya saya buat maen. Mau rame kayak pegimana juga saya tetep seneng.

Tapi, namanya ada harga ada rupa, paket kita yang cuman 230 k itu ya mau gak mau musti berbagi kapal sama ratusan orang. Jangan dibandingin naik kapal pribadi kayak raffi gigi dan rombongannya itu, harganya gak selevel seus. Belum lagi, yang tadinya janjian setengah enam, berangkatnya baru jam 8. Dan itu dilempar dari satu orang ke orang lain, dari awal janjian ini aja, tourguide kita belum muncul di dermaga bahkan sampe kita balik ke jakarta lagi. Dia cuman muncul di kontak wasap, minta dp sama pelunasan doang. Jam 11 tepat kita nyampe di pulau tidung. Kurang lebih 2 jam perjalanan kapal, dan itu segerrrr bangeeet. Biruuu, angin, burung, pohooon, awaan, duh TUHAAN, mau banget deh bisa nikmatin alam yang bagus banget gitu tiap hari. Doanya sederhana banget kan ya?

Sampe di pulau tidung, saya nggak berhenti mangap karna airnya bisa ijooo banget, jernih. Di jogja nggak adaaaa. Kapal, burung, batu, pohon, sepedaan, aaah saya pengen kesana lagi. Ini mata rasanya pengen keluar aja saking senengnya liat begituan. Duh norak banget deh gue. Rasanya pengen nyemplung. Rasanya semuanya pengen diabadiin. Rasanya seneng aja, bisa lepas dari rutinitas harian yang cuman kantor – kuliah – rumah – les – main itu. Ada aura baru disana. seneng. Nggak bisa digambarin. Cuman bisa dirasain.


Monday, 22 June 2015

Gunung Andong Grabag Magelang


Kita ini newbie. Anak baru. Yang masih unyu-unyu. Dan buat saya pribadi, ini first time saya mau-maunya diajak naik gunung yang sebenernya bukan gunung banget juga. Dibanding sama merbabu, semeru, merapi atau sodaranya itulah – apa sih gunung ini. Cuman 1726 Mdpl. Paling cuman secuplik. Tapi karena cuman secuplik inilah saya akhirnya nggak banyak pertimbangan buat nyetujuin gabung sama mereka. Awalnya saya juga bukan anak dolan juga, saya ini lebih dominan suka di rumah. Yang males kepanasan. Yang pake helm bentar doang udah pusing, dan nggak bisa mbaca jalan – apalagi peta. Buta banget. Maka saya mengiyakan asal ada boncengan.

Sebelumnya kita cuman nggabung karna suka main. Yang tiap kali ada tanggal merah udah punya rencana panjang aja mau kemana mau kemana. Didaftar mulai dari yang dalam kota sampai luar kota. Dari yang kantong tipis sampe agak tebel. Maklum, background yang semuanya anak kost dan mahasiswa emang bikin kita perhitungan biaya dan waktu yang kurang cucok selain weekend. Mungkin lain kali bakal jadi judul yang lain tulisan kami yang sempat ke pulau sempu Malang, jatimpark, tebing breksi dan candi ijo kalasan, snorkeling di pantai nglambor, dan episode get lost yang lain.

Saya tipe yang lebih suka menghabiskan waktu sama keluarga, dulunya. Makan bareng. Liburan bareng. Dan ngapa-ngapain bareng. Karena alasan utama, biaya lebih terjamin. Alasan yang kedua, mbah saya dulunya emang agak ribet. Tapi sekarang orang tua saya jadi lebih ngebebasin saya asal tanggung jawab. Dan itu selepas saya tamat sarjana strata satu. Kata ibu saya, boleh main – asal semua muanya imbang – dunia sama akhiratnya. *Duh berat.

11 april 2015. Hari sabtu. Selepas pulang kantor,  berangkatlah saya dan 8  orang temen saya naik motor. Saya pikir badan saya ini udah paling ampuh dan kuat aja buat naik ke atas, walaupun rasanya memang saya agak ragu dan capek karena beberapa waktu sebelumnya jadwal padet. Tapi ya apa mau dikata, janji tetep janji. Kurang lebih 2 jam ngebut, dan isya sampailah kita ke basecamp pendakian gunung andong yang masya allah juga ramenya. Duh, apa daya kitanya selalu bisanya malem minggu aja.

Sunday, 21 June 2015

Sunrise di Gunung Prau


Awal bulan juni lalu, saya dan rombongan get lost akhirnya berkesempatan baik bisa mampir ke jalur pendakian gunung prau. Setelah kurang lebih menempuh waktu 5 jam an dari jogja sampailah kami di basecamp gunung prau yang identik dengan suasana wonosobo yang islami, dan dingin. Tepat pada saat itu memang sedang ada acara khataman di sekelilingnya. 

Kami singgah kesana persis hari sabtu, alias malam minggu. Maka jangan banyak tanya suasana pasti akan tumpah ruah disana. Dan memang benar, sejak dari base camp awal dan pemberian rambu-rambu bagi pendaki, memang sudah banyak sekali kendaraan yang ngetem disana. 

Kurang lebih pukul setengah dua belas malam akhirnya saya dan rombongan mulai perjalanan. 14 orang dengan presentase imbang antara laki-laki dan perempuan itu ternyata juga cukup menambah jarak tempuh perjalanan karena kami harus saling menunggu satu sama lain. Maklum, hari itu juga tepat malam minggu, sehingga jalur pendakian benar-benar padat. Belum lagi jalanan yang jelek, berlumpur, antri, stamina yang kurang tanpa pemanasan, maka jika tidak salah hitung – kami sampai di bukit teletubbies tepat jam 3 an. Yang kalau dihitung baik-baik maka kami sudah jalan kurang lebih 4 jam. Angka yang fantastis jika dibayangkan, karena ada beberapa teman saya yang tanpa persiapan bahkan pertama kali ikut untuk mencoba mendaki.


Friday, 29 May 2015

Gunung Api Purba Nglanggeran Yogyakarta

Pesona kota yogyakarta memang tidak pernah ada habisnya. Satu persatu tempat wisata mulai bermunculan, mulai dari wisata budaya – desa pengrajin – sampai dengan wisata alamnya yang hampir terus bermunculan tiap tahunnya. Potensi tersebut tidak hanya didasarkan atas jogja sebagai kota yang nyaman dan sekaligus kota pelajar tersebut. Tetapi daya tarik tersebut dibangun atas besarnya antusiasme penduduk lokal maupun para perantau yang selalu siap sedia mengunjungi tempat baru dimanapun di pelosok jogja sekalipun.


Monday, 5 January 2015

Trip Ke Pulau Sempu - Malang

  


            Awal oktober lalu, tidak sengaja, teman saya mengajak travelling ke pulau sempu. Setelah diskusi panjang, perhitungan budget, dan penyesuaian jam, akhirnya kami berangkat dari jogja kurang lebih berjumlah 6 orang. Dengan menggunakan kereta prameks menuju solo jebres kami memulai perjalanan.           

Perjalanan dilanjutkan dari jebres ke kota malang menggunakan kereta matarmaja dan berhenti di stasiun kota lama. Setelahnya, kami diharuskan menyewa angkutan 2x ganti di dua tempat pos angkut yang berbeda, saya sarankan agar anda menambah anggota rombongan di perjalanan, karena pada akhirnya, sebelum anda naik menuju pulau sempu, anda harus menyewa angkot, perahu, guide dengan biaya yang lumayan besar jika hanya untuk sedikit rombongan untuk masuk ke pulau. Yang harus diingat adalah, anda tidak dibolehkan sampai terlalu sore untuk naik dan menginap disana, karena sama sekali belum ada penerangan, kamar mandi, dan fasilitas lainnya. jam maksimal untuk mereka yang hendak berkunjung tanpa menginap adalah pada waktu dzuhur. Untuk itu, sebelum melakukan perjalanan, pastikan benar-benar waktu kedatangan kalian di pantai dan catat nomor telpon sopir angkot serta pemilik perahu untuk menjemput di waktu yang telah kalian sepakati.

Tuesday, 23 December 2014

Dialog dengan Alam

Kita butuh melepaskan sejenak rutinitas yang membosankan, waktu yang terlalu luang, dan segenap kesibukan-kesibukan yang menghabiskan tenaga serta pikiran. Kadangkala kita butuh berdialog dengan alam, mengunjungi tempat yang baru, dan orang-orang baru. Maka tidak asing bagi kita istilah travelling yang identik dengan refreshing, penyegaran. Banyak orang punya waktu luang, tetapi tidak memiliki yang untuk kesana. Ada lagi yang memiliki banyak uang, tapi tak sempat meluangkan waktu sejenak untuk sekedar menikmatinya. sampai akhirnya waktu habis, dan kita tak punya tenaga menikmati secuil dari dunia sekedar untuk menikmati apa yang Tuhan sediakan bagi kita.

Indonesia memiliki begitu banyak tempat wisata alam yang ditawarkan, dan tentunya beragam pilihan kantong. Mulai dari kantong pengusaha, kantong mahasiswa, dan yang terakhir kantong para traveler sejati yang memang merindukan ketenangan.

Dari sabang sampai merauke menawarkan pilihan yang tidak kalah eksotis satu sama lain. Alam yang hijau, alun-alun kota yang berbeda, pemandangan dan budaya baru, bahasa daerah yang asing, sampai pada makanan yang terasa asing bagi lidah kita. Herannya, dengan stigma butuh biaya yang tidak sedikit, perjalanan jiwa ini tetap saja menjadi perjalanan yang digemari banyak orang. Tidak terkecuali saya. Saya menyukai setiap inci tempat baru yang bisa memberi cerita baru bagi saya. teman baru. lingkungan baru. dan pikiran yang baru.

Setiap kali melihat tempat yang baru, jiwa bahagia saya tiba-tiba muncul, tidak harus pada tempat yang sangat indah atau mahal – tidak harus dengan langit dengan pelangi penuh, hanya dengan menatap sawah hijau dan burung-burung yang damai, tiba-tiba saya ikut ditarik ke dunia mereka yang lebih luas – dan saya? Saya semakin merasa kecil ketika tiba di suatu daerah. di satu titik, tidak mengenali siapapun membuktikan bahwa kita bukan apa-apa bagi dunia. 

Dunia sedang menunjukkan kesombongannya pada saya dengan cara yang sangat santun. Alamnya, lautnya, keberagamannya. Dan semuanya.

Tempat yang baru merefleksikan jiwa yang baru. Saya berharap saya, anda, dan kita semua selalu mendapat kesempatan melakukan dialog dengan alam, untuk kemudian kembali lagi dan lagi melakukan perjalanan. Membawa pergi kepenatan, dan kembali dengan jiwa yang segar. Tidak akan ada habisnya menjelajahi alam. Anda hanya butuh niat, dan sekembalinya dari sana, anda pasti akan rindu untuk terus berpetualang. dengan sedikit biaya yang anda sisihkan, cerita dan hikmah perjalanan yang lebih besar sudah menanti anda