.do-not-copy { -webkit-user-select:none; -khtml-user-select:none; -moz-user-select:none; -ms-user-select:none; user-select:none; }
Showing posts with label refleksi. Show all posts
Showing posts with label refleksi. Show all posts

Saturday, 7 January 2017

5 Opsi Nabung di bawah 2 jutaan buat kalian

Bing beng bang
Yuk kita ke bank
Bang bing bung
Yuk kita nabung
Tang ting tung hey
Jangan dihitung
Tau tau kita nanti dapat untung
(mari nyanyi, wkwk)

Ini lagu nge hits jaman saya kecil dulu, yang anak 90 an pasti tau lagu ini. Yang nyanyi Titiek Puspa sama artis cilik kayak trio kwek kwek dan banyak. Betapa senengnya kalau anak jaman sekarang juga dikasih lagu-lagu khusus kayak begini, yang buat konsumsi anak kecil juga – syarat sama nasihat, bukan kayak lagu jaman sekarang yang cuman cinta-cintaan. *abaikan curhat saya. Lagipula judul tulisan saya bukan soal lagu anak-anak yang hilang dari peredaran.

Oke back to theme deh ya, saya nulis lagu itu karna mau nge flashback waktu saya ngedenger lagu itu. Lagu yang nyuruh kita nabung, nyemangatin nabung. jaman kecil saya dulu, waktu TK sama SD, kita udah dibiasain nabung dengan sistem bulanan atau harian yang nanti disetor ke guru. Entah jumlahnya lima ribu atau berapapun, yang penting per hari nabung. bentuk bukunya kayak buku SPP, warna kuning buluk, merah muda buluk, atau ijo buluk. (maap, jaman dulu percetakan belum sebagus sekarang. Wkwk)

Nabung udah jadi hal krusial di idup semua orang. Kalau mau apa-apa ya kalau bisa dengan sistem nabung. bukan dengan sistem kredit, walaupun kedua-duanya sama aja setor bulanan dengan jumlah yang sama. Nabung harus dibiasain dari kecil, biar anak atau sepupu, ponakan kita termasuk orang yang menghargai proses. Bukan orang yang cuman fokus sama hasil. Orang-orang yang nabung adalah orang yang tau dan mau ngupayain sesuatu dengan usaha yang jelas – kontinuitas, konsisten, sabar, menikmati upaya, usaha, dan habis itu menuai hasil. Cuman orang yang nabung dan berusaha kan yang bisa menuai hasil dari jerih payahnya?

Nabung, kalau mau dilihat spesifik dari artinya adalah menyisihkan, bukan menyisakan. Tapi orang jaman sekarang suka lupa definisi sesungguhnya dari menabung itu sendiri. Mereka nabung setelah menghitung seluruh kebutuhan, atau kalau udah sisa uang kebutuhannya. Disimpen belakangan. Padahal mah kan ya, menabung itu menyisihkan. Sekali lagi, menabung itu menyisihkan. Jadi selalu ada pada nomor dan urutan awal.

Banyak macam tabungan yang udah saya coba dari dulu. Mulai dari kelas receh sampe kelas agak berat. Saya mengakui taraf saya yang belum bisa nabung lebih dari dua jutaan karena penghasilan saya yang bisa disisihin segitu. Tapi saya selalu usaha biar tiap bulan bisa nyisihin duit tabungan. Kalau kalian emang belum punya mimpi bikin rumah, beli motor atau mobil, dan atau target yang lebih gedean – minimal kita bikin mimpi yang paling rasional buat dicapai. Kayak slogan nabung, dikit-dikit lama-lama jadi bukit, beli sepatu, jalan-jalan atau apapun pake duit tabungan sendiri kece kan?

Kalau kita bukan orang super kaya raya yang bisa beli apapun sekali kepengen, salah satu cara paling rasional adalah dengan nabung kan? Oke, lantas gimana dong caranya?



Caranya buat nabung adalah? Ya mulai aja. Mulailah menabung. Berapapun nominalnya.  Pengen tau pilihan apa aja yang bisa buat nabung orang-orang dengan penghasilan di bawah dua juta?

 Here we gooo ----

Wednesday, 30 November 2016

Nggak malu sama yang tua?

                                                                                                               Itu masih kuat, muda, seger –
kok jadi pengemis ya?
Malu dih sama embah-embah yang jualan itu
Senyum sirik.

Di perempatan jalan gejayan, ke arah utara menuju terminal condong catur, pas lagi lampu traffic merah – saya dihadapkan sama pemandangan yang bikin trenyuh. Bikin saya istighfar berulang kali. Duh, saya ini liat America’s Got Talent aja bisa nangis karna terharu pas tombol merah diteken (yang artinya dia lolos ke pertunjukkan langsung), apalagi soal yang beginian. Banyak orang yang jualan di perempatan jalan, apalagi pas jam pagi berangkat kerja sama waktu pulang kantor nanti (yang anak-anak, bapa-bapa, yang “maaf” kaki tangannya kurang normal tapi tetep usaha juga ada), tapi ngliatin orang tua yang udah sepuuuuh pake banget – musti panas panasan jalan kaki, dan jualan – itu beneran bikin yang ngliat mata nggak tega.

Saya masih inget raut muka embahnya, bawa koran tribun jogja – keliling dari mobil satu ke mobil yang lain. Nawarin korannya. Dari ujung ke ujung. Padahal tadi pas saya berangkat cuacanya lagi lumayan panas, si embah cuman pake kaos pendek, rok di bawah lutut, topi semacam jilbab yang ngga nutupin kuping, dan muka nahan panas – sama sekali enggak senyum. Itu muka embahnya udah keliatan bener capek dan sepuhnya. Saya jadi sedih musti ngebayangin lagi posisi itu. Hiks.

Friday, 21 October 2016

Nyinyir (part 3)


Ih kalian lagi ngapain sih ketawa/i sendiri gitu?
Ngobrol keeek, kan lagi barengan. Jangan asik sama hapeee
*ngomong sama tembok.

Begono noh contohnya. Pada sibuk sendiri sama gadgetnya.

Di rumah. Di kampus. Di kantor (kadang-kadang). Di tempat makan. Di mall. Di perkumpulan. Semuanya sibuk sendiri. Asik sama dunianya sendiri. Kita kayak kehilangan ruh buat ngobrol. Kehilangan waktu buat ngedeketin batin sama orang-orang yang seharusnya bisa kita rangkul barengan, bisa share cerita, curhat, pengalaman, dan banyak. Kita kehilangan moment buat nyiptain moment. CATET!

Nah gimana tuh?

Selfie. Wasap. Bbm. Line. Video call. Instagram. Nge path. Snap gram. Snapchat.

Aduuuh, kita ini diracunin banget ya sama yang namanya gadget. Iya, kita. Saya juga termasuk. Sama sosial media. Addict banget sama yang gituan. Yang satu belum kelar, belum bosen, udah muncul deh aplikasi lainnya. Sampe penuh itu tuuuuh hape sama aplikasi gapenting.

Itu sedih yang pertama.