.do-not-copy { -webkit-user-select:none; -khtml-user-select:none; -moz-user-select:none; -ms-user-select:none; user-select:none; }
Showing posts with label penginapan. Show all posts
Showing posts with label penginapan. Show all posts

Tuesday, 17 January 2017

My Studio Hotel Surabaya "Hotel kapsul untuk Backpacker"


Ih lucuk banget hotelnya,
design kasurnya bagus,
 rame, fasilitas bagus, #murah lagi.
dan, begitulah ekspektasi gambar google berbicara. wkwk

Bicara soal jalan-jalan, emang nggak pernah habis buat dibahas. Selain soal uang saku, transportasi, makanan, dan lain sebagainya - agenda jalan-jalan ke suatu kota memang butuh perencanaan matang, termasuk soal dimana kita hendak menginap atau tinggal. Persoalan tempat tinggal ini juga tidak sesepele kelihatannya, berapa budget, lokasi dimana, apa saja fasilitasnya, dan sederet opsi dari menjamurnya berbagai macam hotel/penginapan membuat kita para pelancong harus benar-benar selektif untuk memutuskan, yang semuanya tergantung tingkat kenyamanan kita.

Buat kalian para traveller, backpacker, dan siapapun yang mencintai kesederhanaan, simple, cukup nyaman untuk istirahat, dan yang terpenting harga miring alias MURAH MERIAH – ada hotel baru yang menarik buat di rekomendasiin di Surabaya. Namanya “My Studio Hotel”. 

Lokasi hotel ini di Jalan Sumatra No. 20 c, pinggir jalan besar. Kalau pakai aplikasi go car (gojek) dari Stasiun Gubeng Baru, hanya butuh waktu kira-kira 15 menit dengan biaya 12 ribu. Yang lebih penting lagi? hotel ini deket sama Mall Surabaya (Grand Plaza). Harga hotel ini, buat single bed kisaran 100k, dan untuk double studio 150k. Untuk harga ini, karna saya reserve lewat traveloka, saya kena total biaya 327.858 untuk double studio per dua hari. Harga tersebut bakal beda lagi kalau kita reserve bed via email, bukan dari website hotel langsung atau aplikasi lain. Ngomong-ngomong soal my studio hotel ini, brati harus ada kelebihan dan kekurangannya dong.

Lantas apa aja fasilitas yang disuguhin di hotel ini? 



Saya check in di hotel ini kira-kira jam 3 an. Tampilan dari luar, dengan kaca besar warna hitam bentuk kotak-kotak, hotel ini persis kayak kafe nongkrong – bukan hotel atau penginapan (beberapa sopir go car juga sempet berpikiran sama kayak saya). Tampilan dari luar emang kurang meyakinkan karna dibilang kecil ya kecil, tapi model hotel ini emang ke atas – bukan ke samping. Wkwk.



Dan tadaa, pas saya masuk room – hotelnya masih sepi banget ngeeet, saya sempet ngeri aja kamar segitu banyak cuman isi berdua bertiga. Cuman ada satu bed yang tirainya ketutup, dan di depannya ada tas sama sepatu. Dugaan awal malamnya saya cuman bakalan tidur di room lantai 3 bertiga aja, sama temen saya satu orang dan orang di kamar yang udah check in duluan. Eh ternyata dugaan saya salah. Mulai beranjak malam, tamu tamu yang lain mulai check in. Dan pikiran parno saya akhirnya sirna juga. Tamu yang dateng setelah saya, ada mbak-mbak kuliahan dari Malaysia yang abis liburan dari Bromo.



Hotel ini emang di design khusus buat tidur – dan para backpacker/  ukuran disesuaiin sama ukuran maksimal kita. Kasur dengan dua bantal, Panjang dan lebarnya disesuaikan sama ukuran normal orang Indonesia. Untuk aktifitas pribadi, di kapsul itu ada meja lipet yang muat untuk ukuran laptop 14 inch, di sebelahnya ada colokan 3 dan saklar lampu kuning. Saran aja buat kalian yang bawa banyak gadget, lebih baik membawa colokan T yang bisa muat untuk beberapa gadget biar gak ribet, apalagi musti antri kalau pesen double studio karna colokannya cuman emang satu.   



Dari review yang saya dapet di gugel, 90% (sembilan puluh persen – correct) sudah menggambarkan suasana, situasi dan kondisi hotel itu. Hotel dengan 3 lantai, yang setiap roomnya diisi kurang lebih 20 orang, kamar mandi publik, free sarapan dan shuttle untuk mall atau stasiun terdekat. Tidak lebih tidak kurang. Jadi ekspektasi yang kita punya hampir tidak meleset jauh. 



Untuk bisa menyimpan sepatu dan barang-barang penting, kita harus deposit dulu di kasir buat dapetin kunci magnet bentuk gelang buat ngebuka lemari bawah. Deposit buat dapetin ini 100k bakalan dibalikin pas kita check out. Bicara soal sederhana, yang menarik dari hotel ini – kamar mandi yang meskipun tiap lantainya dikasih sebiji ini – kondisinya selalu bersih – udah ada sabun – dan yang terpenting karna waktu itu lagi dingin, udah ada mesin pemanasnya. Tinggal disesuaiin sama mood kalian aja, mau air panas geser ke kiri – mau air dingin geser ke kanan. 

ini model gelang buat lemarinya.

Selain itu apalagi dong kelebihannya?

Meskipun di setiap kamar diisi sama puluhan orang yang sama sekali gak kenal, semua orang menjaga kesopanan dan kenyamanan buat yang lain. Nggak ada yang berisik atau kebanyakan gaya. Semuanya patuh sama aturan bed masing-masing. Dan lagi, ac nya sama wifi di setiap room bikin meler dingin plus cepetnya. Setiap kamar udah dilengkapi sama ruang kecil mushola yang artinya, kebutuhan ibadah sudah diperhitungkan sama pemilik. Ada free kopi, roti tawar (khusus pagi), teh yang bisa dibuat di lantai bawah, dan minimarket kecil yang ngejual popmie atau alat-alat mandi. Karna setiap kamar emang di design khusus buat ngebo, pengunjung emang nggak boleh bawa makanan ke kamar. Lalu lintas makan memakan, dan ngobrol berisik memang khusus dilakukan di lantai bawah yang tempat duduknya dibuat semacam kafe. 



Untuk fasilitas shuttle sama kamar mandi shower di lt. 4 saya emang belum sempet nyoba karna saya cuman stay 2 malem, dan lagi – saya yang agak penakut emang gamau nyobain kamar mandi banyak tapi nggak ada temen mandinya. Horor kan?

Kekurangan hotel ini, menurut saya?

Bener hotel ini sudah cukup menggiurkan buat para traveller, dengan harga murah, kasur bersih, free wifi, shuttle, sarapan dan coffee break gratis, dan air angetnya itu – tapi pelayanan masih minim. Mungkin karna harga emang minim, semua-muanya maksa kita buat mandiri. Dengan hotel yang berjumlah 4 lantai, kita masih harus bolak-balik naik turun kalau ada apa-apa. Termasuk soal kunci lemari yang tidak dijelaskan di awal. Belum lagi soal ac yang terlalu dingin karna kapasitas berbanyak orang – jadi tidak bisa disetel pribadi, mau nggak mau ya memang harus begitu, dan soal sarapan yang saya pikir adalah nasi.



Karna memang di set seperti dorm, dan untuk orang banyak, berbagai suku – negara – ras dan agama, tidak semua orang bisa cocok dengan model dorm ini karena emang kurang privacy. Mau ngapa-ngapain emang diliatin orang banyak. Dan bicara soal kenyamanan, itu dilihat dari selera masing-masing. Mau ketemu - kenal orang banyak – dan belajar toleransi, ya oke banget disini. Tapi kalau mau yang ada tv, fasilitas ac bisa disetel, lemari tersedia, kamar mandi privat – ya silahkan cari hotel lain. Di luar itu, dua jempol buat hotel ini karena ternyata saya banyak dapet temen disini. Cuman 2 malam disini, saya udah ketemu orang pake bahasa mandarin, inggris, malay, dan macem-macem. 

Jadi buat kalian yang mau maen dengan penginapan harga miring fasilitas cukup, sekaligus nambah temen, disini nih tempatnya. Two thumbs up.