.do-not-copy { -webkit-user-select:none; -khtml-user-select:none; -moz-user-select:none; -ms-user-select:none; user-select:none; }
Showing posts with label life. Show all posts
Showing posts with label life. Show all posts

Friday, 9 June 2017

Dear 25

Dear, dua puluh lima –
Nggak kerasa ya udah setahun.
Padal baru kemaren rasanya baru 24.
Dear 25, Semoga berkah.

*Slamat ulang tahuun, slamat ulang tahuuun,slamat ulang tahun ... slamat ulang tahuuuun*. Ayo dooong tiup lilinnya. Jangan diem aja

Dan kue ulang tahun beserta lilinnya udah tersaji di hadapan saya (sehari tiga kali udah persis kaya minum obat). Senyum lebar, seneng, bungah, bahagia. Di depan saya orang-orang yang saya sayang, dan orang-orang terdekat yang saya harapkan dateng ketawa lebar sambil nyanyiin lagu itu berulang-ulang. Mereka keluargaaaa.

Reka ulang kejadian ini beneran kejadian gais. Bukan sekedar mimpi atau harapan kayak tulisan saya beberapa waktu lalu. Mereka, temen-temen saya, saudara, keluarga, dan orang-orang terdekat itu udah ngebeliin kue – lilin – dan menyempatkan waktu buat makan bareng ngabisin tuh kue donat jco, pizza hut, black forest, dan sebagainya itu. Sambil bersyukur udah disadarkan oleh mereka, saya akhirnya bisa mengambil kesimpulan – “kamu nggak perlu sayang sama semua orang, dan kamu nggak perlu bikin semua orang ngrasa spesial. Cukup orang-orang di sekeliling kamu aja yang kamu sayang”.

Sooo Simplee bangeeet kan?

Awalnya saya mikir, betapa bahagianya bisa bikin semua orang seneng – apalagi bikin semua orang bisa ngrasa kalau dia juga sama spesialnya kayak yang lain. Tapi itu mustahil. Ada penolakan, ketidaksukaan, kebencian, wajah-wajah muak yang saya rasakan sendiri bahkan diantara mereka yang mengaku teman dekat. Perasaan yang tidak bisa dibohongi oleh perasaan kamu sendiri. Membuat semua orang lain senang sama halnya menjerumuskan diri kamu sendiri ke jurang ketidakbahagiaan, atau malah jurang neraka. Tinggal dorong dikit, perasaan tidak nyaman atas paksaan kamu terhadap diri sendiri untuk menyenangkan orang lain itu bakal jadi bumerang buat idup kamu sendiri. Masih mau nyimpen perasaan begitu?

Pahami saja, kamu memang tidak bisa menyenangkan semua orang.

Sunday, 28 May 2017

Temen yang baik?



Temen yang baik?
???

2000 – 2017. 17 tahun. (Sekolah dasar – sekarang)

1998 – 2004, temen yang baik itu yang bisa diajak main setiap pulang sekolah. Yang setiap hari bisa ketemu, main, ketawa bareng, sepedaan bareng sambil nongkrong di rumah Delly atau warung pertigaan jalan. Yang mau diajak beli nasi rames barengan, basket, yang hobi caper ke pak guru atau bu guru sama seringnya, atau cuman yang rela sy contekin pas ujian. 

2004 – 2007, temen yang baik itu yang kamarnya barengan. Yang bisa diajakin gantian baju, peralatan sehari-hari, yang mau dipinjemin duit dan sering jajanin makan, yang nggak pernah ngasih kue bolu waktu ulang tahun, yang mau minjemin walkman waktu dia lagi dengerin lagu hits jaman dulu, yang rela nyuciin baju sambil misuh-misuh cuman karena lecek, yang mau diajak nyuci piring barengan, yang rela nganterin ke kamar mandi waktu ketakutan, yang minjemin novel dan mau berbagi piring makanan, dan satu lagi – yang bisa diajak kabur barengan naik taksi atau sekedar bus omprengan. 


Saturday, 6 May 2017

6 alasan kenapa kamu harus ke Jayapura


Beberapa orang berpikiran kalau maen ke Papua, selain raja ampatnya itu, pasti gak seru deh karna isinya hutan semua (dengan perjalanan kurang lebih 8 – 12 jam tergantung maskapainya), belum lagi disana katanya mahal, terus disana isinya hutan semua, eits kata siapa? 

Bulan lalu saya berkesempatan mampir ke Jayapura. Sialnya karna saya baru sekalinya nginjekin kaki kesini, kirain antara sorong dan jayapura itu deket, seneng kan ya ngebayangin bisa ke Ujung Indonesia ketemu temen-temen lain yang di sorong, trus mampir raja ampat. Saya sudah prepare baju di koper untuk seminggu. Eh ternyata? Jarak antara satu kota dengan kota lain kudu ditempuh pake pesawat terbang. GLEK. Saya ketawa malu dalam hati. Jarak Jayapura dan sorong itu kalau naik pesawat aja kurang lebih dua jam, itu belum ditambah dengan naik kapal untuk menuju raja ampat. Yaah, mungkin kali itu saya kurang beruntung. 

Tapi eh tapi, jangan sedih dulu, di Jayapura juga ada tempat bagus buat dikunjungi. Dan lagi,  6 hal menarik yang jadi alasan kalian harus banget ke Jayapura. Oke here we go

1.    Tempat bagus di Jayapura

Jangan dibayangkan kalau Papua isinya cuman hutan dan babi aja, disini – alamnya masih bagus. Bahkan, sebagian besar yang harus dilihat disini adalah alamnya. Meskipun begitu, disini sudah ada Mall, kolam renang, taman dan hiburan lainnya. Perjalanan dari bandara Sentani ke pusat kota Jayapura saya nglewatin Danau sentani yang baguuuuuuus bangeeet.  Sumpah saya nggak boongan. Belum lagi di sepanjang perjalanan, yang ada hanya gunung dan bukit bukit hijau yang seger banget dipandang. Kabar punya kabar, gunung yang kita lihat itu salah satunya gunung yang ada saljunya yang kalau mau mendaki puncaknya butuh duit segambreng itu. 


Monday, 19 December 2016

Belajar dari kehilangan (Part 1)

Apa yang ngebedain kamu sama hewan?
*hewan gabisa mikir dan ngambil hikmah
Kalo kamu apaan?


Setelah tragedi ketipu sama barang online, dan dompet ilang gara-gara ketinggalan itu - saya pikir saya belajar banyak. Bahwa semua yang punya kita itu cuman titipan. Jangan dianggep semua itu kekal, sehingga pas akhirnya barang itu hilang – atau nggak ada di sekeliling kita lagi, kita nggak perlu sedih atau kecewa berlebihan. Apalagi ngaku itu punya kita/milik kita? Enggak.

Semua itu titipan. Yang suatu saat bakal diminta lagi.

Terlepas dari kita udah ngerawat dan ngejaga titipan itu dengan baik atau enggak, segala yang ada di planet bumi ini emang nggak ada yang punya kita. Badan aja kita cuman minjem. Sebut aja semua itu fasilitas kasih sayang Tuhan biar kita sadar buat bersyukur. Saya pikir dari dua pelajaran tadi saya udah cukup dikasih pelajaran, dan ngarti, nggak perlu diulang ada barang atau sesuatu yang ilang lagi. Saya pikir saya udah bisa ngambil hikmah dan lebih bijak ngadepin semuanya, eh ternyata belum.

Seminggu yang lalu, gara-gara keburu-buru pergi, hape saya jatuh. Reka ulangnya saya persingkat, hape saya taruh di saku jaket samping, saya berangkat ke kantor, dan hape itu jatuh entah kemana. Sejam setelah saya sadar. Dua nomer yang ada di kartu udah gabisa ditelpon semua. Reka ulang ini semacam ngingetin saya, kalau nggak perlu lagi kecewa atau sedih berlebihan sama barang yang ilang. Saya pikir awalnya hape itu ketinggalan di rumah, tapi sorenya pas saya balik lagi – yang kebayang di bayangan saya cuman yaudah deh ya, saya juga yang salah. Mau apalagi dong ya selain ikhlas? Yang udah ilang yaudah deh. Bukan rejeki kita aja kali.

Saya ditegur sekali lagi sama barang ilang gara-gara buru-buru.

Ini persis sama yang ditulis Ajahn Brahm di bukunya cacing dan kotoran. Kebanyakan manusia masih membuat perlekatan dengan harta bendanya, sehingga pas hilang – mereka lupa sama kasih sayang TUHAN yang lain. Mereka cuman inget kehilangan satu biji, tapi lupa rejeki sembilan puluh sembilan yang lain. Semacam kita cuman fokus sama sebulat tinta di tengah kertas putih. Kita terlalu fokus sama yang buruk, bukan kebaikannya. Padahal semua itu tergantung mindset kita, pola pikir, respon kita. Seharusnya kita fokus sama hikmah ke depannya, toh percuma juga kan kita nyesel sama yang di belakang? gabisa keulang lagi kan? percuma ngabisin waktu buat sesuatu yang bukan jd kewenangan kita. udah lewat, yang bisa kita upayain cuman idup ke depan - buat lebih baik dan aware sama hal yang pernah terjadi. itu baru namanya belajar.

Apa saya sedih? Haha itu pertanyaan yang gampang banget dijawab. Ya paasti sedihlah. Tapi sebentar doang. Setelah beberapa kehilangan yang saya alami, kehilangan yang ini doang ngga begitu berasa. Saya masih bisa beli hape lagi kalo ada rejeki berlebih. Badan saya masih seger buger, yang artinya – rejeki yg lebih besar yang dikaruniakan Tuhan belum dicabut dari sekeliling saya. Saya idup bahagia, keluarga dan temen-temen saya sayang sama saya. Itu cuman secuil dari idup saya yang kalo dicabut gak berasa apa-apa. Cuman hape doang inih kan ya? Apa gunanya dipikir terlalu dalem dan nangis bombay?  Tapi apa jadinya coba kalau saya ngebut dan saya yang jatuh?