.do-not-copy { -webkit-user-select:none; -khtml-user-select:none; -moz-user-select:none; -ms-user-select:none; user-select:none; }
Showing posts with label kuliah. Show all posts
Showing posts with label kuliah. Show all posts

Thursday, 23 March 2017

5 Cara Mudah Menyelesaikan Skripsi


Bukan rahasia lagi, tugas akhir memang menjadi momok yang menakutkan bagi sebagian orang. Entah itu skripsi[1], thesis[2], disertasi[3], dan atau lain sebagainya yang menjadi penanda akhir masa perkuliahan bagi Mahasiswa/i yang tentunya melibatkan dosen pembimbing, izin surat menyurat dan sederet penelitian lain yang mengikutinya.



Masalahnya adalah, dari sekian persen mahasiswa yang menempuh tugas akhir ini merasa mentok, stuck sampai akhirnya habis masa tenggatnya. D.O deh, atau dengan terpaksa menyandang status mahasiswa nggak kelar-kelar. Kalau begitu, musti apalagi dong kita?

Dan here we go, 5 cara mudah menyelesaikan skripsi alakadarnya : (wajib dipraktekkan)

1.   Percaya diri sendiri

Musuh dan teman yang paling hebat adalah dirimu sendiri. Oleh karena itu, dukungan dari luar pun nggak bakal ada artinya kalau kamu nggak percaya sama kemampuan diri sendiri. Kasarannya, kalau mereka yang ngga pinter-pinter banget, nggak aktif-aktif banget, atau nggak rajin-rajin banget menurut kamu dulu ternyata bisa aja ngelarin tuh skripsi, kenapa kamu harus nggak bisa? Kuncinya cuman di diri kamu sendiri kan akhirnya?

Jangan sampe deh, cuman gara-gara kata orang – atau segambreng alasan dan modus males kamu itu, akhirnya kamu kena cap “manusia gagal”. Udah nggak punya kebanggaan, penyesalannya ditanggung sampe mati pula.

2.   Perbaiki niat

Jangan pernah melakukan sesuatu karena orang lain (kecuali keluarga), sombong, pamer, atau hal buruk lain. Kalo karena pacar atau calon istri boleh nggak? Boleh-boleh ajasih. Tapi sekali mereka pergi dan minggat dari idupmu, konsekwensinya adalah kamu bakalan kehilangan semangat itu, atau bisa jadi juga kamu tambah kepecut semangatnya buat ngebuktiin sama mereka kalo kamu itu the best, dan mereka bakalan kecewa ninggalin kamu.

Kalau saran saya sih, tujuan terbesar dari idup kamu adalah jadi kebanggaan buat diri sendiri. Semakin kamu sayang sama diri kamu sendiri, bangga, dan bisa menyelesaikan seluruh tahapan dalam hidup kamu sendiri, kamu bakalan berubah jadi orang yang selalu melakukan hal terbaik buat idup kamu nantinya. Semakin hal positif masuk ke idup kamu, respon yang dikeluarkan dari sistem tubuh kamu juga bakalan jadi positif.

Yang sulit itu merubah diri sendiri kan? lagipula, semuanya tergantung perspektif kita bukan? Luangkanlah waktu sejenak untuk tanggung jawab yang pernah kamu pilih.




3.   Jangan menggebu di awal berhenti di tengah

Lazimnya yang kejadian adalah, karena temennya banyak yang udah ngajuin tugas akhir, dia ikutan semangat banget – sampe semua urusan dilupain. Tapi sekalinya diomelin dosen, dosen lama bales, atau kertas proposal dicoret-coret dosen pembimbing dia udah lemes. Berasa kiamat tuh idupnya. Berasa udah nggak berguna idupnya. Anget anyep tai ayam dong.

Duh, idup kamu gampang banget ya dikontrol sama perilaku orang?

Trik paling kece dari saya adalah, pada saat-saat seperti ini, jadilah orang yangtebel kuping dan nggak punya malu aja. Ini paling Juwarak. Gak usah perduliin apa kata dosen, atau kata orang, yang ngerjain dan tau betapa sulit atau hebohnya nih tugas kamu aja kan? Mereka cuman bisa ngomentarin?

Toh siapa hari gini yang nggak pernah salah? Jadi, ketika kamu dapet hinaan, penolakan, dan atau revisian yang nggak pernah berakhir itu, kamu cuman nganggep itu badai yang pasti bakal berlalu. Tenang aja, kerispatih bilang badai pasti berlalu kan?

4.   Tentukan jadwal rasional

Gara-gara sifat terlalu menggebu atau terlalu rajin tadi, kadang kita nggak rasional menentukan jadwal belajar dan atau mengerjakan tugas akhir. Kalo lagi rajin belajaaaaar terus, kalo lagi males bisa berbulan-bulan bahkan taunan sampe nggak nyentuh tuh tugas saking jijiknya. Rasulullah pernah berpesan kalau, semangat ibadah (belajar juga ibadah) seseorang itu sifatnya fluktuatif, naik turun, jadi tidak perlu terlalu banyak mengerjakan ibadah dan atau terlalu ngoyo – ibadah yang sedikit tapi istiqomah akan lebih baik dilaksanakan. Kurang lebih begitu intinya dan hal tersebut berlaku untuk urusan duniawi atau akhirat.

Nggak rasional kan kalau kita dari senin sampe sabtu, pagi sampe malem cuman mantengin laptop buat revisi proposal? Nggak wajar banget kalik. Kalo saya sih ogah, ngantuk, kayak nggak punya temen sama lingkungan lain aja. Tempatkan prioritas pada prioritas, dan tentukan waktu yang paling baik untuk semua prioritas tersebut. Luangkan waktu untuk memasukkan itu ke dalam prioritasmu.

Jangan membesar-besarkan masalah sepele, dan sebaliknya. Lantas kalau dari kamu gimana dong?

Kalau saya, saya lebih suka ritme yang ditentukan secara disiplin. Misal kamu sedang bekerja dan waktu yang paling rasional adalah hari sabtu, maka setiap jumat kamu akan mengerjakan tugas akhir – dan hari sabtu membuat janji dengan dosen pembimbing. Tugas akhir jelas, dosen juga lebih hafal sama jadwal kamu bukan? Setidaknya setiap minggu kamu punya progress yang jelas dan terarah.



Keuntungan dari sistem ini? Kamu jadi punya ancang-ancang mengatur waktu kapan kamu bakal serius, ngeluangin waktu sehari penuh buat fokus ke satu hal, dan sudah. Sama sekali nggak ngoyo kan?

5.   Bergaullah dengan sesama teman yang sedang berjuang

Kalau temanmu tukang minyak wangi, kamu pasti bakal ketularan baunya kan? Nah, ini yang saya maksudkan. Ketika kamu sedang mengerjakan tugas akhir, jangan justru kamu malah maen sama temen-temen yang nggak kuliah, atau yang malas-malasan. Kontrol diri untuk berteman, dan berkumpul dengan siapapun adalah pilihan dari kamu sendiri, bukan di tangan orang lain.

Jadi, sebisa mungkin berkumpullah sama temen-temen satu tujuan, yang bisa ngerjain tugas bareng, ngeluh bareng seputar betapa susahnya dosen buat diajak ketemu, dan atau hal lain yang masih satu koridor buat menyelesaikan syarat sarjana kamu itu. Setidaknya mereka satu persatu bakal ngasih semangat dan pandangan lain yang nyegerin kepala. Jangan malah pas lagi masih banyak temen kamu males, ketika ditinggalin kamu jadi dendam. Salah siapa coba?  

Yang terakhir tapi bukan paling akhir, yang paling utama dari suatu tugas adalah, mulailah mengerjakan – dan tidak akan ada yang bisa merubah niatmu ketika kamu mulai mengerjakan dan terus mengerjakan.





[1] Tugas akhir bagi mahasiswa/i tingkat strata satu
[2] Strata dua
[3] Strata tiga.