.do-not-copy { -webkit-user-select:none; -khtml-user-select:none; -moz-user-select:none; -ms-user-select:none; user-select:none; }
Showing posts with label jalan-jalan. Show all posts
Showing posts with label jalan-jalan. Show all posts

Monday, 15 May 2017

Jalan-jalan murah ke Bromo



Hari gini, siapa yang nggak tergiur iming-iming jalan murah? Ke luar kota? Ke tempat hits? Hampir nggak ada. Tiap kali ada postingan promo trip ke suatu tempat, saya selalu nelen liur sambil ngebatin semoga saya sampe sono juga nantinya. Saya sih percaya, keinginan dan doa kita bakal terkabul – meskipun belum tau kapan waktunya, tapi satu-satunya kekuatan yang bakal ngebawa kita kesana adalah, percaya aja kita bakalan sampe kesana. Catet, YAKIN.

Omong omong soal ini, Hamdalah saya sampe juga ke Bromo. Tanpa ekspektasi malahan. Seperti biasa, agenda dadakan celetukan sama temen yang bersambut akhirnya kelaksana. Packing 2 jam sebelum kereta berangkat dan udah. Pake drama sedikit karena satu orang dateng di last minute kereta mau cuss. Jumat siang berangkat, sabtu sore tolak ke Jogja lagi. 

Eh abis budget berapa kesana? Cuman 700 k

Waaaaaa muraaaah bangeeeeet. 

Saturday, 26 November 2016

BALI : Parasailing

 Itu foto kamu yang lagi naik balon terbang itu?
Wuh, keceeee.
*sayangnya bukan. (sambil nglipet muka)

Hal yang paling bikin saya excited sambil nahan mules pas lagi ke Bali adalaaaah – yes, PARASAILING nya. Kalian tau nggak sih rasanya kepingin, yang kepingin banget, tapi nggak kesampean? Sayang yang sayaaaang banget, tapi nggak bisa jadian? Duuuh itu rasanya gaenak banget pemirsah. Semacam itu lah rasanya pas saya cuman bisa ngeliatin temen-temen saya naik parasailing, antri sambil berdebar, dan turun sambil senyum kayak abis pup yang udah dikelarin, dan saya cuman bisa ndongak dari bawah, gabisa memutuskan apapun.

CEMEN. MENTAL TEMPE.




Friday, 25 November 2016

BALI : Part 1

Eh ente udah pernah ke bali belum sih?
*nelen liur.
U.... dah sih, sekali. (dalam mimpi)

Ngomong-ngomong soal BALI. Nasib saya yang anak pondokan 6 tahun emang menunda saya buat bisa mampir kesono, agenda bali dari dulu itu ya cuman jadi wacana – atau bayangan doang karna belum punya duit sendiri, belum nemu temen yang hobi maen, dan belum berani pergi sendiri. Umur segitu kalik ya, siapa yang percaya ngebiarin anaknya bakal slamet di kota orang, lah pipis sendiri di tempat gelap aja masih lari. Jangan dibayangin kayak anak luar negeri di barat yang SD aja udah suruh nyeret koper sendiri pas travellingan, anak Indonesia mah kebanyakan dimanjain jadi kurang bisa mandiri dari awal.

Kalo mau dipikir rasional, setiap pondok pesantren ngga mungkin kali ya bikin study tour ke bali – kayak agenda tahunan sekolah negeri pas kelas 2 SMP atau SMA. Yang ada sih ziarah ke makam wali atau ngejogrok aja di musholla sambil dengerin ceramah pak yai. Rasional sih, yang biasanya aurot ditutupin pas lagi di asrama – di Bali dibuka-buka aja tuh dimana-mana. Kleleran buaya buntung di setiap tempat. Engga heran kalo Bapak ibu nyai gabakalan ngizinin tiap  santrinya buat liburan sama buaya buntung di Bali.



Saturday, 14 May 2016

Tips Jalan-Jalan

Gimana sih caranya bisa jalan-jalan?

Itu pertanyaan yang susah-susah gampang buat ngejawabnya. Susahnya adalah, kalian punya niat atau nggak buat ngewujudin itu? Kalau kalian nggak punya niat serius buat ngewujudinnya, maka semua yang kalian khayalin ya cuman pepesan kosong, nggak ada artinya. Busssst.  Sampe fir’aun bangun lagi juga kalian bakal cuman ngejogrok di rumah. Gampangnya? Ya sebaliknya.








Urusan jalan-jalan emang nggak cuman mensyaratkan uang sebagai pemulus jalan, tapi banyak faktor. Selesai dengan urusan uang saku, kalian bakal diribetin dengan urusan Izin orang tua, waktu, tempat, dan siapa yang bakalan nemenin. Yah, orang tua gue nggak ngizinin pergi jauh. Gimana dong? Sama siapa aja? Kemana? Berapa lama? Abisnya berapa?

Sebagai seseorang yang memang dari awal sudah punya niat, sebagaimana para tukang ngimpi lain, untuk mewujudkan mimpi kita harus udah punya planning.  Rencana. Tujuan. Yang konkrit. Kalo mau sukses ya harus begini begitu. Kalo mau maen ya harus begini begitu. Rinciannya jelas, nggak sekedar ngawang. Dan cara buat ngelaksanain. Itu dia, PLANNING! Kalau semua hal tadi kalian tanyain ke pakar main, atau penulis buku best seller soal travelling, jawaban yang kalian dapet pasti gak bakal pernah memuaskan. Ya contohnya itu tadi. Lhawong persiapan saja kalian udah nggak punya bayangan, brati kalian nggak niat-niat banget? Minimal ya kalian tahu berapa ongkosnya, mau kemana aja, kapan tanggalnya, dan nentuin mau siapa aja yang kalian rekrut jadi travelmate. Saya sendiri, kalo udah punya niatan mau maen, langsung search tmpat wisaata bagus, makanan khas, berapa biaya tiket pp, dan seluruhnya. Dan sejak saat itu juga saya mulai nge save duit.

Saya, walaupun bukan tukang jalan-jalan banget dibandingin sama yang lain, sejak saya bilang saya mau maen yaa saya sudah harus tahu kapan saya mau pergi. Gimana caranya? Ya liat kalender tahunan. Mana tanggal merah yang pas, dengan penyesuaian jadwal keberangkatan tepat persis setelah gajian atau menyesuaikan schedule teman biar bisa barengan. Langkah selanjutnya adalah, menghitung keseluruhan biaya (kira-kira). Nah darimana dong taunya abis berapa? Ya dikira-kira aja seuuss, kan di internet udah bejibun info soal tempat wisata. Soal transportasi. Soal oleh-oleh dan lain lain. Jangan jadi pasif untuk sebuah hal yang sudah kamu inginkan. Jangan manjak deh ya buat urusan beginian.sekali punya niatan, laksanakan. gausah banyak pikiran. 

     Saya nggak inget sejak kapan saya berani pergi sendirian naik transportasi umum. SMP kalau tidak salah, walaupun jaraknya deket. Dan itu kebablasan aja sampe sekarang. Mau kemana aja sendiri dibolehin aja tuh sama orang tua, asal mereka tau tujuan saya kemana, sama siapa, dan ngapain aja. Kita harus dong tetep bertanggung jawab soal kepercayaan yang dikasih sama mereka. Itu point nomor satu yang harus diperhatiin.

Oke, kita list deh ya apa aja yang musti diperhatiin soal jalan-jalan
1.  Niat
2.  Duit
3.  Waktu.
4.  Tujuan
5.  Restu orang tua
6.  Teman
7.  Transportasi
8.  Kemungkinan lain
9.  Barang bawaan.

Mungkin nggak semua orang listnya sama, tapi sepertinya mayoritas ini ya. Urusan nomer satu itu wajib. Meskipun dalam beberapa hal, ada yang nggak niat tapi punya duit tetep bakalan berangkat. Itu keberuntungan mereka aja sih sebenernya. Di luar semua nomor satu sampe tuju itu, bisa kita upayain semuanyaa. Apalagi cuman urusan duit.

Niat bisa disusun kemudian, tujuan bisa dirubah, duit bisa ngutang, izin bo-nyok bisa dirayu, transport dan lain hal itu jadi urusan kesekian. Nah gimana urusannya sama waktu? Itulah yang sulit. Sekali kita mau pergi, semua momentnya harus pas. Jaman gini, yang orang nggak punya itu waktu – semua orang kejar2 an sama waktu – semua orang punya prioritas. Nah buat ngegampangin rencana, kita harus punya lingkungan yang prioritasnya juga adalah liburan. Kerja dan liburan. Biar imbang. Karna waktu nggak bisa sesuai sama kehendak kita. Waktu kita semua terbatas, dan dibatasi oleh kepentingan lain dari daftar prioritas yang kita punya.

Waktu abis lulusan s1 dulu, entah kenapa saya nggak mikir panjang buat jalan ke Pulau Sempu, Malang. Ada yang ngajak iyain aja. Padal waktu itu saya bokek banget, dan lagi bentrok jadwal kursus bahasa inggris, nggak punya duit banget, dan cuman ngandelin duit les privat anak sd yang akan dibayar kemudian (belum dibayar maksudnya). Tapi karena keyakinan saya kalo duit itu bisa diutang dan waktu nggak bakal balik lagi, saya akhirnya cus aja tanpa mikir panjang. Dan see, sekarang saya jadi ketagihan, harus main dan harus dapet gimana caranya buat jalan-jalan.

     Apa saya dapet uang saku dari orang tua kalo lagi maen?

Enggak sama sekali.

Duit yang saya pake buat maen murni duit simpenan. Sekalipun harus ngurangin pengeluaran atau apapun, toh saya selalu semangat ngumpulin duit buat jalan-jalan. Kalo kalian tanya saran ke para backpacker pasti juga bakaln gitu aja sarannya, sisihkan duit. Duit jajan, nongkrong, atau apalah. Kalau kalian buat beli pulsa dan nongkrong aja bisa disisihin, kenapa buat jalan-jalan nggak bisa? Lagipula, estimasi jalan-jalan itu kan nggak mungkin tiap bulan sekali kalo jaraknya jauh. Temen saya, yang anak jakarta, hobi banget ngedaki dan main, uh koleksi foto dia bejibun. Belum lagi kalo liat foto akun lain di instagram, pasti kalian jadi mikir, apa ya mau cuman di rumah doang nonton tipi? Tidur? Kalo yang lain aja bisa, kenapa kita engggaak?

Ada beberapa orang yang sering banget ngatain saya tukang maen. Saya sih ketawain aja, tapi ya mau gimana lagi, saya cuman cari kepuasan batin sih ya. Duit yang saya kumpulin itu harus berubah wujudnya dalam bentuk lain, karna klo disimpen doang bisa aja abis. Saya mau nya dituker sama pengalaman, sama bahagia, sama berbagi, sama ilmu.  Dan ketemu banyak orang itu juga termasuk ilmu, menurut saya. Tapi jangan lupa, kepercayaan sama izin orang tua itu numero uno.

     Yang terakhir, yang perlu diinget adalah, dunia itu luas banget. Dan berbanding lurus sama itu, rejeki TUHAN juga sa, ma luaasssnyyaa. Kalo kamu punya keinginan yang baik, dan niat yang sama kuat baiknya, pasti alam bakal ngewujudinnya. Selamat jalan-jalan ya.


Trip ke Pulau Tidung, Kepulauan Seribu

Rencana main yang ini kalo dibilang ke prepare juga enggak, tapi sebenernya tanggal merah itu udah diincer dari awal tahun. Ada 4 hari kosong, 5 6 7 8 Mei, di kepala udah seneng aja nih dapet 4 hari libur, tanggalan merahnya sempurna jadi 4 hari. Nggak perlu pikir panjang, saking saya udah lama nggak jalan-jalan dan bunek banget ngedekem aja di jogja, saya hubungin tuh satu temen saya, asal dia deal oke tanggal 5-6 mei bisa ikut gabung, saya bakalan langsung beli tiket pulang pergi jogja jakarta. Singkat cerita, saya telpon tuh orang, eh dia langsung deal, langsung saya minta tolong ke satu temen buat ngebooking tiket buat pulang pergi. Abis itu kepala saya muter nge list siapa aja yang bakalan cepet ngerespon kalo diajak maen, dan buumm, kita dapett 5 orang akhirnya. Rencana spontan dua jam itu langsung tereksekusi.

Edric, angela, laura, miska, basuki.

Abis itu kita search di instagram paket perjalanan mana yang paling murah buat 2 hari, awalnya kita dapet tuh yang harga 250 k, dengan paket lumayan yang ditampilin di gambar, tapi temen saya yang link nya lumayan banyak langsung aja nge calling bagian dalem, dapet deh tuh harga 230 k. Kita pake daiba adventure buat jalan dari muara angke ke kepulauan seribunya.

Rabu sore kita berangkat dari stasiun tugu, sampe senen jam 3 pagi dan langsung jalan nyari grabcar cuss ke muara angke. Saya inget tuh pesen temen saya, jangan lupa bawa masker takutnya mual sama bau ikan. (tapi karna berangkat pake mobil, kita sama sekali nggak nyium tuh bau amis. Baru berasanya pas balik karna musti pake angkutan lokal yang baunya gaak naaahan) Gak sampe 2 jam perjalanan karna masih pagi buta. Dan yaa seperti yang dibayangkan, tanggalan merah gitu looh, itu dermaga muara angke udah kayak pasar ikan seuss, ramek banget. Rame cici cici sama koko koko yang kalo pagi juga keliatan buluknya. Hihi. Tapi nggak ngalahin excited nya saya buat maen. Mau rame kayak pegimana juga saya tetep seneng.

Tapi, namanya ada harga ada rupa, paket kita yang cuman 230 k itu ya mau gak mau musti berbagi kapal sama ratusan orang. Jangan dibandingin naik kapal pribadi kayak raffi gigi dan rombongannya itu, harganya gak selevel seus. Belum lagi, yang tadinya janjian setengah enam, berangkatnya baru jam 8. Dan itu dilempar dari satu orang ke orang lain, dari awal janjian ini aja, tourguide kita belum muncul di dermaga bahkan sampe kita balik ke jakarta lagi. Dia cuman muncul di kontak wasap, minta dp sama pelunasan doang. Jam 11 tepat kita nyampe di pulau tidung. Kurang lebih 2 jam perjalanan kapal, dan itu segerrrr bangeeet. Biruuu, angin, burung, pohooon, awaan, duh TUHAAN, mau banget deh bisa nikmatin alam yang bagus banget gitu tiap hari. Doanya sederhana banget kan ya?

Sampe di pulau tidung, saya nggak berhenti mangap karna airnya bisa ijooo banget, jernih. Di jogja nggak adaaaa. Kapal, burung, batu, pohon, sepedaan, aaah saya pengen kesana lagi. Ini mata rasanya pengen keluar aja saking senengnya liat begituan. Duh norak banget deh gue. Rasanya pengen nyemplung. Rasanya semuanya pengen diabadiin. Rasanya seneng aja, bisa lepas dari rutinitas harian yang cuman kantor – kuliah – rumah – les – main itu. Ada aura baru disana. seneng. Nggak bisa digambarin. Cuman bisa dirasain.


Monday, 22 June 2015

Gunung Andong Grabag Magelang


Kita ini newbie. Anak baru. Yang masih unyu-unyu. Dan buat saya pribadi, ini first time saya mau-maunya diajak naik gunung yang sebenernya bukan gunung banget juga. Dibanding sama merbabu, semeru, merapi atau sodaranya itulah – apa sih gunung ini. Cuman 1726 Mdpl. Paling cuman secuplik. Tapi karena cuman secuplik inilah saya akhirnya nggak banyak pertimbangan buat nyetujuin gabung sama mereka. Awalnya saya juga bukan anak dolan juga, saya ini lebih dominan suka di rumah. Yang males kepanasan. Yang pake helm bentar doang udah pusing, dan nggak bisa mbaca jalan – apalagi peta. Buta banget. Maka saya mengiyakan asal ada boncengan.

Sebelumnya kita cuman nggabung karna suka main. Yang tiap kali ada tanggal merah udah punya rencana panjang aja mau kemana mau kemana. Didaftar mulai dari yang dalam kota sampai luar kota. Dari yang kantong tipis sampe agak tebel. Maklum, background yang semuanya anak kost dan mahasiswa emang bikin kita perhitungan biaya dan waktu yang kurang cucok selain weekend. Mungkin lain kali bakal jadi judul yang lain tulisan kami yang sempat ke pulau sempu Malang, jatimpark, tebing breksi dan candi ijo kalasan, snorkeling di pantai nglambor, dan episode get lost yang lain.

Saya tipe yang lebih suka menghabiskan waktu sama keluarga, dulunya. Makan bareng. Liburan bareng. Dan ngapa-ngapain bareng. Karena alasan utama, biaya lebih terjamin. Alasan yang kedua, mbah saya dulunya emang agak ribet. Tapi sekarang orang tua saya jadi lebih ngebebasin saya asal tanggung jawab. Dan itu selepas saya tamat sarjana strata satu. Kata ibu saya, boleh main – asal semua muanya imbang – dunia sama akhiratnya. *Duh berat.

11 april 2015. Hari sabtu. Selepas pulang kantor,  berangkatlah saya dan 8  orang temen saya naik motor. Saya pikir badan saya ini udah paling ampuh dan kuat aja buat naik ke atas, walaupun rasanya memang saya agak ragu dan capek karena beberapa waktu sebelumnya jadwal padet. Tapi ya apa mau dikata, janji tetep janji. Kurang lebih 2 jam ngebut, dan isya sampailah kita ke basecamp pendakian gunung andong yang masya allah juga ramenya. Duh, apa daya kitanya selalu bisanya malem minggu aja.

Sunday, 21 June 2015

Sunrise di Gunung Prau


Awal bulan juni lalu, saya dan rombongan get lost akhirnya berkesempatan baik bisa mampir ke jalur pendakian gunung prau. Setelah kurang lebih menempuh waktu 5 jam an dari jogja sampailah kami di basecamp gunung prau yang identik dengan suasana wonosobo yang islami, dan dingin. Tepat pada saat itu memang sedang ada acara khataman di sekelilingnya. 

Kami singgah kesana persis hari sabtu, alias malam minggu. Maka jangan banyak tanya suasana pasti akan tumpah ruah disana. Dan memang benar, sejak dari base camp awal dan pemberian rambu-rambu bagi pendaki, memang sudah banyak sekali kendaraan yang ngetem disana. 

Kurang lebih pukul setengah dua belas malam akhirnya saya dan rombongan mulai perjalanan. 14 orang dengan presentase imbang antara laki-laki dan perempuan itu ternyata juga cukup menambah jarak tempuh perjalanan karena kami harus saling menunggu satu sama lain. Maklum, hari itu juga tepat malam minggu, sehingga jalur pendakian benar-benar padat. Belum lagi jalanan yang jelek, berlumpur, antri, stamina yang kurang tanpa pemanasan, maka jika tidak salah hitung – kami sampai di bukit teletubbies tepat jam 3 an. Yang kalau dihitung baik-baik maka kami sudah jalan kurang lebih 4 jam. Angka yang fantastis jika dibayangkan, karena ada beberapa teman saya yang tanpa persiapan bahkan pertama kali ikut untuk mencoba mendaki.


Friday, 29 May 2015

Gunung Api Purba Nglanggeran Yogyakarta

Pesona kota yogyakarta memang tidak pernah ada habisnya. Satu persatu tempat wisata mulai bermunculan, mulai dari wisata budaya – desa pengrajin – sampai dengan wisata alamnya yang hampir terus bermunculan tiap tahunnya. Potensi tersebut tidak hanya didasarkan atas jogja sebagai kota yang nyaman dan sekaligus kota pelajar tersebut. Tetapi daya tarik tersebut dibangun atas besarnya antusiasme penduduk lokal maupun para perantau yang selalu siap sedia mengunjungi tempat baru dimanapun di pelosok jogja sekalipun.