.do-not-copy { -webkit-user-select:none; -khtml-user-select:none; -moz-user-select:none; -ms-user-select:none; user-select:none; }
Showing posts with label happy heppy. Show all posts
Showing posts with label happy heppy. Show all posts

Saturday, 26 November 2016

BALI : Parasailing

 Itu foto kamu yang lagi naik balon terbang itu?
Wuh, keceeee.
*sayangnya bukan. (sambil nglipet muka)

Hal yang paling bikin saya excited sambil nahan mules pas lagi ke Bali adalaaaah – yes, PARASAILING nya. Kalian tau nggak sih rasanya kepingin, yang kepingin banget, tapi nggak kesampean? Sayang yang sayaaaang banget, tapi nggak bisa jadian? Duuuh itu rasanya gaenak banget pemirsah. Semacam itu lah rasanya pas saya cuman bisa ngeliatin temen-temen saya naik parasailing, antri sambil berdebar, dan turun sambil senyum kayak abis pup yang udah dikelarin, dan saya cuman bisa ndongak dari bawah, gabisa memutuskan apapun.

CEMEN. MENTAL TEMPE.




Thursday, 9 June 2016

Selamaat traktiran yaaa

*fidaaaaa, selamaat ulang tauuun yaaaa.
Ayok makan-makan.
(doain juga belum, udah mintak makan ajaa. Makan angin sonooh makaan)
*nyinyir deh nyinyir. wkwk.

Rasanya kalo mau bilang soal ulang taun itu yaa, cepeeet banget. Tau-tau udah dua puluh. eeeh sekarang udah nambah empat biji lagi jadi dua empat. Kemaren rasanya baru masuk kuliah deh, sekarang udah kuliah lagi ajaaa. Yang nggak berubah dari tiap tahunnya adalah, tiap tahun yang inget ulang tahun saya makin banyak, yang ngucapin makin banyak, yang dijajanin makin banyak, tapi kadonya ya segitu-segitu aja. Heehee abaikan. Doanya yaa setiap taun semoga umurnya tambah berkah, duitnya tambah banyak dan berkah, ilmunya tambah banyak dan berkah. Pokoknya semuanya maunya tambah  banyak, manfaat dan berkah.


Yang nggak berubah lagi adalah, saya ya gini-gini aja, muka saya nggak berubah kayak jun ji hyun yang dulu pacarnya boboho atau berubah kayak nita thalia yang jadi kayak artis korea. Ya jelaslaaah, modal mereka banyak. Semua juga bakal oke kan kalau ada modalnya? Oke cukup.


Daridulu tradisi ulang taun itu ngapain sih? Ya gitu-gitu doang kan? Ngucapin ulang tahun pas malem jam dua belas teng, bawa kue, cemot-cemot ke muka, lemparin tepung terigu, dan mbukain kado satu-satu. *itu juga kalo dapet kadooo. Yang aneh bin ajaib di indonesia adalah, yang ulang taun, udah kurang umurnya, udaah ilang satu biji masa idupnya, eh dipalakin juga duitnya sekarung sama semua golongan. Ini lagi nih anehnya, Here we go ...  

1.    Dipalakin traktiran
Di indonesia emang apa-apa selalu jadi bahan minta traktiran. Maklumin aja ya semua mungkin emang masih mental gratisan, wkwk. Ulang taun traktiran, mau nikah traktiran, abis lulusan traktiran, jadian traktiran, kelar sidang traktiran, sekalian aja abis kentut pasca operasi traktiran jugaa. Gaktau susaahnya nyari duit ya kalian dikit-dikit minta traktiran. *apa kita harus minta traktiran sekalian ya pas abis mutusin pacar? Wkwk.

2.    Ucapan  yang nyrempet ngejek
Yang paling aneh bin ajaib adalah, mereka itu nggak tau sebenernya mau ngatain apa ngedoain. Lah malah ngatain jomblo, malah ngatain jangan gini jangan gitu lagi yaa, semogaa gini semogaa gitu yaa. Emang ambihu banget. Untung kita lagi sabar aja tuh pas hari ulang tahun, jadi semuanya dianggep bentuk perhatian, walaupun lebih banyak ngece dan masang muka absurd sih ya. Yang penting disayang kaan?

3.    Doa dan kalimat itu-itu aja
Satu pesan masuk.
Dua pesan masuk.
Sepuluh pesan yang sama masuk.
“fidaaaa, WYATB yaaa.” *hobi banget deh ya nyingkat-nyingkat gitu. KZL.

Tuesday, 7 June 2016

Dua Puluh Empat

Ngomong-ngomong soal umur, dua hari lagi, umur saya dua puluh empat. Bayangin, dua puluh empat, kalau dari kecil saya udah produktif soal duit, ibadah dan karya, sudah bisa dapet apa ya sebenernya kita? Sudah bisa apa ya kita sekarang?

Dua puluh empat.

Dikali dua belas bulan, kali tiga puluh hari, ketemunya delapan ribu enam ratus empat puluh hari, dua ratus tujuh ribu tiga ratus enam puluh jam dan saya ngrasa belum punya pencapaian apa-apa. Saya masih kuliah, semester tiga, masih jadi anak dari bapak ibuk saya yang bahkan nge haji in mereka belum bisa, masih suka minta duit, masih ndompleng nama mereka, belum juga ketemu jodoh, belum manfaat buat lingkungan, belum bisa manfaat buat sekeliling apalagi keluarga, nabung buat dunia belum, nabung buat akhirat apalagi. Saya masih mbrangkang buat jadi baik, saya masih musti disuapin banget. Duh gusti, saya baru sadar, umur saya kemaren buat apa aja ya? Apa yang bisa saya pamerin ya?

Dua puluh empat tahun saya itu ngomong-ngomong buat apa aja ya?

Beberapa lawakan sodara saya begini, “ibukmu lho dek, umur dua puluh empat udah punya anak dua, mbah uti lho dek apalagi – anaknya udah banyak, lha nikah aja umur belasan tahun”. Nah kita? Gandeng jodoh aja belum mbak. Yakan lagipula ini bukan soal balapan motor? Siapa yang di depan yang menang. Gitu kan ya?
Oke, ini kegelisahan saya yang kesekian yang sebenernya nggak perlu dirisauin karna jodoh urusan Tuhan, dan yang penting kita mau doa dan usaha aja. Di umur yang segini nih, pertanyaan yang paling sering muncul ya itu, kapan nyusul? Nggak bosen sendiri terus? Lah elo kataa kita mau begini-begini terus, kita juga pengen punya keturunan kalik, tapi ya emang belum dikasih waktunya, mau gimana lagi?

Dua puluh empat.

Seharusnya, kalau liat rumput tetangga, saya udah bisa nyicil ngebangun rumah, mbeliin mobil, beli simpenan buat diri sendiri dan orang tua, daftar haji atau minimal umroh deh ya, kayak anak-anak yang lain yang pada kerja di perusahaan bonafide – bisa cuti tahunan, liburan ke luar negeri. Tapi? Yang seharusnya itu belum tentu sebagamaimana adanya to? Ngimpinya bertahap aja deh ya. Perbandingan itu selain nggak baik buat diri sendiri juga nggak baik buat orang lain. Sukses menurut kacamata kita beda sama sukses di kepala orang lain. Asal ada kegiatan yang bisa bikin kita selalu tambah baik dan nge upgrade diri sendiri udah cukup kan ya?

Wednesday, 25 May 2016

DAFTAR NOVEL TERBARU 2016 (1)

Ini dia nih, koleksi buku fiksi terbaru awal 2016, harganya mulai dari 50 k. check this out ...

Cuman ada beberapa buku dulu yang bisa saya share di post ini, yang pertama bukunya eka kurniawan.


sejak baca buku eka yang cantik itu luka, saya jadi naksir gaya bahasa dia.
nah ini buku terbaru, kalo nggak salah baru keluar bulan april.

nih buku harganya kurang lebih 90 an, hampir 100k. secara bahasa bagus sih, tapi harus dibilang, saya nggak suka endingnya, nggantung banget. nggak kayak buku eka kurniawan yang lain. untuk yang ini, saya harus bilang nggak suka. 


dibanding yang di atas, saya lebih suka alur yang ini nih, lelaki harimau.
masih kayak biasanya, pola pikir eka emang liar. rawwrrr

Saturday, 14 May 2016

Tips Jalan-Jalan

Gimana sih caranya bisa jalan-jalan?

Itu pertanyaan yang susah-susah gampang buat ngejawabnya. Susahnya adalah, kalian punya niat atau nggak buat ngewujudin itu? Kalau kalian nggak punya niat serius buat ngewujudinnya, maka semua yang kalian khayalin ya cuman pepesan kosong, nggak ada artinya. Busssst.  Sampe fir’aun bangun lagi juga kalian bakal cuman ngejogrok di rumah. Gampangnya? Ya sebaliknya.








Urusan jalan-jalan emang nggak cuman mensyaratkan uang sebagai pemulus jalan, tapi banyak faktor. Selesai dengan urusan uang saku, kalian bakal diribetin dengan urusan Izin orang tua, waktu, tempat, dan siapa yang bakalan nemenin. Yah, orang tua gue nggak ngizinin pergi jauh. Gimana dong? Sama siapa aja? Kemana? Berapa lama? Abisnya berapa?

Sebagai seseorang yang memang dari awal sudah punya niat, sebagaimana para tukang ngimpi lain, untuk mewujudkan mimpi kita harus udah punya planning.  Rencana. Tujuan. Yang konkrit. Kalo mau sukses ya harus begini begitu. Kalo mau maen ya harus begini begitu. Rinciannya jelas, nggak sekedar ngawang. Dan cara buat ngelaksanain. Itu dia, PLANNING! Kalau semua hal tadi kalian tanyain ke pakar main, atau penulis buku best seller soal travelling, jawaban yang kalian dapet pasti gak bakal pernah memuaskan. Ya contohnya itu tadi. Lhawong persiapan saja kalian udah nggak punya bayangan, brati kalian nggak niat-niat banget? Minimal ya kalian tahu berapa ongkosnya, mau kemana aja, kapan tanggalnya, dan nentuin mau siapa aja yang kalian rekrut jadi travelmate. Saya sendiri, kalo udah punya niatan mau maen, langsung search tmpat wisaata bagus, makanan khas, berapa biaya tiket pp, dan seluruhnya. Dan sejak saat itu juga saya mulai nge save duit.

Saya, walaupun bukan tukang jalan-jalan banget dibandingin sama yang lain, sejak saya bilang saya mau maen yaa saya sudah harus tahu kapan saya mau pergi. Gimana caranya? Ya liat kalender tahunan. Mana tanggal merah yang pas, dengan penyesuaian jadwal keberangkatan tepat persis setelah gajian atau menyesuaikan schedule teman biar bisa barengan. Langkah selanjutnya adalah, menghitung keseluruhan biaya (kira-kira). Nah darimana dong taunya abis berapa? Ya dikira-kira aja seuuss, kan di internet udah bejibun info soal tempat wisata. Soal transportasi. Soal oleh-oleh dan lain lain. Jangan jadi pasif untuk sebuah hal yang sudah kamu inginkan. Jangan manjak deh ya buat urusan beginian.sekali punya niatan, laksanakan. gausah banyak pikiran. 

     Saya nggak inget sejak kapan saya berani pergi sendirian naik transportasi umum. SMP kalau tidak salah, walaupun jaraknya deket. Dan itu kebablasan aja sampe sekarang. Mau kemana aja sendiri dibolehin aja tuh sama orang tua, asal mereka tau tujuan saya kemana, sama siapa, dan ngapain aja. Kita harus dong tetep bertanggung jawab soal kepercayaan yang dikasih sama mereka. Itu point nomor satu yang harus diperhatiin.

Oke, kita list deh ya apa aja yang musti diperhatiin soal jalan-jalan
1.  Niat
2.  Duit
3.  Waktu.
4.  Tujuan
5.  Restu orang tua
6.  Teman
7.  Transportasi
8.  Kemungkinan lain
9.  Barang bawaan.

Mungkin nggak semua orang listnya sama, tapi sepertinya mayoritas ini ya. Urusan nomer satu itu wajib. Meskipun dalam beberapa hal, ada yang nggak niat tapi punya duit tetep bakalan berangkat. Itu keberuntungan mereka aja sih sebenernya. Di luar semua nomor satu sampe tuju itu, bisa kita upayain semuanyaa. Apalagi cuman urusan duit.

Niat bisa disusun kemudian, tujuan bisa dirubah, duit bisa ngutang, izin bo-nyok bisa dirayu, transport dan lain hal itu jadi urusan kesekian. Nah gimana urusannya sama waktu? Itulah yang sulit. Sekali kita mau pergi, semua momentnya harus pas. Jaman gini, yang orang nggak punya itu waktu – semua orang kejar2 an sama waktu – semua orang punya prioritas. Nah buat ngegampangin rencana, kita harus punya lingkungan yang prioritasnya juga adalah liburan. Kerja dan liburan. Biar imbang. Karna waktu nggak bisa sesuai sama kehendak kita. Waktu kita semua terbatas, dan dibatasi oleh kepentingan lain dari daftar prioritas yang kita punya.

Waktu abis lulusan s1 dulu, entah kenapa saya nggak mikir panjang buat jalan ke Pulau Sempu, Malang. Ada yang ngajak iyain aja. Padal waktu itu saya bokek banget, dan lagi bentrok jadwal kursus bahasa inggris, nggak punya duit banget, dan cuman ngandelin duit les privat anak sd yang akan dibayar kemudian (belum dibayar maksudnya). Tapi karena keyakinan saya kalo duit itu bisa diutang dan waktu nggak bakal balik lagi, saya akhirnya cus aja tanpa mikir panjang. Dan see, sekarang saya jadi ketagihan, harus main dan harus dapet gimana caranya buat jalan-jalan.

     Apa saya dapet uang saku dari orang tua kalo lagi maen?

Enggak sama sekali.

Duit yang saya pake buat maen murni duit simpenan. Sekalipun harus ngurangin pengeluaran atau apapun, toh saya selalu semangat ngumpulin duit buat jalan-jalan. Kalo kalian tanya saran ke para backpacker pasti juga bakaln gitu aja sarannya, sisihkan duit. Duit jajan, nongkrong, atau apalah. Kalau kalian buat beli pulsa dan nongkrong aja bisa disisihin, kenapa buat jalan-jalan nggak bisa? Lagipula, estimasi jalan-jalan itu kan nggak mungkin tiap bulan sekali kalo jaraknya jauh. Temen saya, yang anak jakarta, hobi banget ngedaki dan main, uh koleksi foto dia bejibun. Belum lagi kalo liat foto akun lain di instagram, pasti kalian jadi mikir, apa ya mau cuman di rumah doang nonton tipi? Tidur? Kalo yang lain aja bisa, kenapa kita engggaak?

Ada beberapa orang yang sering banget ngatain saya tukang maen. Saya sih ketawain aja, tapi ya mau gimana lagi, saya cuman cari kepuasan batin sih ya. Duit yang saya kumpulin itu harus berubah wujudnya dalam bentuk lain, karna klo disimpen doang bisa aja abis. Saya mau nya dituker sama pengalaman, sama bahagia, sama berbagi, sama ilmu.  Dan ketemu banyak orang itu juga termasuk ilmu, menurut saya. Tapi jangan lupa, kepercayaan sama izin orang tua itu numero uno.

     Yang terakhir, yang perlu diinget adalah, dunia itu luas banget. Dan berbanding lurus sama itu, rejeki TUHAN juga sa, ma luaasssnyyaa. Kalo kamu punya keinginan yang baik, dan niat yang sama kuat baiknya, pasti alam bakal ngewujudinnya. Selamat jalan-jalan ya.


Thursday, 18 June 2015

Hepi Twenty Three

Sudah usai dua puluh dua
Hadir dua puluh tiga
Seperti teman yang terus berganti
Umurmu hadir seperti berlari
Waktu yang akan menemanimu
Waktu yang juga akan merenggutmu

Entah kenapa saya jadi kebawa cara bertuturnya andrea hirata gara-gara baru aja selesai baca bukunya. Tapi di luar apapun itu, terima kasih banyak buat kalian semua yang udah nyempetin ngasih ucapan. Masang muka editan tanpa editan yang sumpah nggak ketulungan seharian itu. buat kalian yang udah repot-repot menuhin timeline path, instagram, fesbuk sampe bbm. Mulai dari temen sd, teman smp, SMA, sampe kuliah apa aja semuanya masih inget. Makasih banget, love muah muah.

 ini foto favorit sementara. maaf karna ucapan screenshot yang terlalu banyak :D

Nggak kerasa umur udah bertambah satu lagi, bersyukur banget sampe umur 23 karna yang lain belum tentu sampai di umur segini. Dan nggak berhenti bersyukur karna di umur yang sekarang rejeki yang saya dapet nggak ada hentinya. Mulai dari semua yang saya doain, rencanain, sampe saya tulis di notes saya hampir semua kecapai. Saya bisa kerja sekaligus kuliah, sekaligus latian ngajar (yang apalah cuman ngajar anak sd satu biji) dan tetep bisa jadi anak muda yang planning urusan hati, main, nongkrong dan segala macam aktifitas yang sok nge hitz itu. tapi tetep bisa jadi anak yang agak baik yang tetep bisa dikit-dikit bantuin sibuknya emak. Duh, amin sampe tua. 

Sayangnya, saya kehilangan satu orang kepala suku yang udah pergi ninggalin saya duluan – kepala suku yang taun lalu bantuin saya nyelesaiin skripsi, ngasih saya bukunya sudjiwo tedjo, yang ngasih tumpangan buat mantan, dan apalah – nggak kehitung baiknya dia di mata saya, dan lagi – saya kehilangan partner sms berbagi jajanan tiap kali abis buka puasa. Tenang disana ya Umar. 

Monday, 24 September 2012

Happy birthday tika

Hey,  selamat hari bahagia.
Kuulurkan tangan agar bertambah lagi doa.
Kulayangkan senyuman,  agar hari dan hatimu hadirkan suka.
Selamat hari bahagia..

Mimpimu ada disana. Raihlah ia :)






Sunday, 12 June 2011

birthday 19


lilinnya aja udah bikin kenyang, hhaa ^^



dari samping kiri (erna, atin, riska, amol, saya, nongs, ucrit, novi, leha).
MAKASIH YAAK

paling khusus buat leha sama riska, thx buat donat plus lilin boongan nya ya? tawa lebaaar:D