.do-not-copy { -webkit-user-select:none; -khtml-user-select:none; -moz-user-select:none; -ms-user-select:none; user-select:none; }
Showing posts with label backpackeran. Show all posts
Showing posts with label backpackeran. Show all posts

Monday, 15 May 2017

Jalan-jalan murah ke Bromo



Hari gini, siapa yang nggak tergiur iming-iming jalan murah? Ke luar kota? Ke tempat hits? Hampir nggak ada. Tiap kali ada postingan promo trip ke suatu tempat, saya selalu nelen liur sambil ngebatin semoga saya sampe sono juga nantinya. Saya sih percaya, keinginan dan doa kita bakal terkabul – meskipun belum tau kapan waktunya, tapi satu-satunya kekuatan yang bakal ngebawa kita kesana adalah, percaya aja kita bakalan sampe kesana. Catet, YAKIN.

Omong omong soal ini, Hamdalah saya sampe juga ke Bromo. Tanpa ekspektasi malahan. Seperti biasa, agenda dadakan celetukan sama temen yang bersambut akhirnya kelaksana. Packing 2 jam sebelum kereta berangkat dan udah. Pake drama sedikit karena satu orang dateng di last minute kereta mau cuss. Jumat siang berangkat, sabtu sore tolak ke Jogja lagi. 

Eh abis budget berapa kesana? Cuman 700 k

Waaaaaa muraaaah bangeeeeet. 

Saturday, 6 May 2017

6 alasan kenapa kamu harus ke Jayapura


Beberapa orang berpikiran kalau maen ke Papua, selain raja ampatnya itu, pasti gak seru deh karna isinya hutan semua (dengan perjalanan kurang lebih 8 – 12 jam tergantung maskapainya), belum lagi disana katanya mahal, terus disana isinya hutan semua, eits kata siapa? 

Bulan lalu saya berkesempatan mampir ke Jayapura. Sialnya karna saya baru sekalinya nginjekin kaki kesini, kirain antara sorong dan jayapura itu deket, seneng kan ya ngebayangin bisa ke Ujung Indonesia ketemu temen-temen lain yang di sorong, trus mampir raja ampat. Saya sudah prepare baju di koper untuk seminggu. Eh ternyata? Jarak antara satu kota dengan kota lain kudu ditempuh pake pesawat terbang. GLEK. Saya ketawa malu dalam hati. Jarak Jayapura dan sorong itu kalau naik pesawat aja kurang lebih dua jam, itu belum ditambah dengan naik kapal untuk menuju raja ampat. Yaah, mungkin kali itu saya kurang beruntung. 

Tapi eh tapi, jangan sedih dulu, di Jayapura juga ada tempat bagus buat dikunjungi. Dan lagi,  6 hal menarik yang jadi alasan kalian harus banget ke Jayapura. Oke here we go

1.    Tempat bagus di Jayapura

Jangan dibayangkan kalau Papua isinya cuman hutan dan babi aja, disini – alamnya masih bagus. Bahkan, sebagian besar yang harus dilihat disini adalah alamnya. Meskipun begitu, disini sudah ada Mall, kolam renang, taman dan hiburan lainnya. Perjalanan dari bandara Sentani ke pusat kota Jayapura saya nglewatin Danau sentani yang baguuuuuuus bangeeet.  Sumpah saya nggak boongan. Belum lagi di sepanjang perjalanan, yang ada hanya gunung dan bukit bukit hijau yang seger banget dipandang. Kabar punya kabar, gunung yang kita lihat itu salah satunya gunung yang ada saljunya yang kalau mau mendaki puncaknya butuh duit segambreng itu. 


Saturday, 15 April 2017

Perjalanan

Setiap orang melakukan perjalanan, itu kata kuncinya, setiap hari, setiap saat – dari rumah ke kantor, dari rumah ke kampus, di jalan, di toko, semua orang bergerak.

Lalu, dalam perjalanan tersebut, saya mengamati – baik bus, kereta, atau pesawat, hampir di setiap terminal tunggu dan atau kursi di dalam kendaraan yang membawa ke suatu daerah atau lokasi selalu penuh diisi orang hendak menuju tujuannya masing-masing. Puluhan, ratusan. Hampir selalu penuh dan tidak meninggalkan satu kursi kosong, kecuali beberapa keadaan di luar kebiasaan. Siapa yang harus didahulukan? Tidak ada bukan? Semua sama –

Lantas apa yang menarik?  

Saya akhirnya mengambil makna bahwa sejak dalam proses pembuahan kita memang selalu melakukan perjalanan. Tidak terkecuali sampai detik ini. Kita semacam air yang bergerak menuju muaranya, dari hulu ke hilir, mengikuti arus apa yang kita tuju. Dalam proses menuju tujuan yang hendak kita tuju dari suatu perjalanan, kita bertemu banyak orang, banyak budaya, banyak kondisi, dan banyak hikmah yang dapat dipetik – mengajarkan pada kita lebih dari yang sekedar diajarkan oleh bangku sekolah, kesabaran, ketenangan, kerendahan hati dan syukur.



Saturday, 26 November 2016

BALI : Parasailing

 Itu foto kamu yang lagi naik balon terbang itu?
Wuh, keceeee.
*sayangnya bukan. (sambil nglipet muka)

Hal yang paling bikin saya excited sambil nahan mules pas lagi ke Bali adalaaaah – yes, PARASAILING nya. Kalian tau nggak sih rasanya kepingin, yang kepingin banget, tapi nggak kesampean? Sayang yang sayaaaang banget, tapi nggak bisa jadian? Duuuh itu rasanya gaenak banget pemirsah. Semacam itu lah rasanya pas saya cuman bisa ngeliatin temen-temen saya naik parasailing, antri sambil berdebar, dan turun sambil senyum kayak abis pup yang udah dikelarin, dan saya cuman bisa ndongak dari bawah, gabisa memutuskan apapun.

CEMEN. MENTAL TEMPE.




Friday, 25 November 2016

BALI : Part 1

Eh ente udah pernah ke bali belum sih?
*nelen liur.
U.... dah sih, sekali. (dalam mimpi)

Ngomong-ngomong soal BALI. Nasib saya yang anak pondokan 6 tahun emang menunda saya buat bisa mampir kesono, agenda bali dari dulu itu ya cuman jadi wacana – atau bayangan doang karna belum punya duit sendiri, belum nemu temen yang hobi maen, dan belum berani pergi sendiri. Umur segitu kalik ya, siapa yang percaya ngebiarin anaknya bakal slamet di kota orang, lah pipis sendiri di tempat gelap aja masih lari. Jangan dibayangin kayak anak luar negeri di barat yang SD aja udah suruh nyeret koper sendiri pas travellingan, anak Indonesia mah kebanyakan dimanjain jadi kurang bisa mandiri dari awal.

Kalo mau dipikir rasional, setiap pondok pesantren ngga mungkin kali ya bikin study tour ke bali – kayak agenda tahunan sekolah negeri pas kelas 2 SMP atau SMA. Yang ada sih ziarah ke makam wali atau ngejogrok aja di musholla sambil dengerin ceramah pak yai. Rasional sih, yang biasanya aurot ditutupin pas lagi di asrama – di Bali dibuka-buka aja tuh dimana-mana. Kleleran buaya buntung di setiap tempat. Engga heran kalo Bapak ibu nyai gabakalan ngizinin tiap  santrinya buat liburan sama buaya buntung di Bali.