.do-not-copy { -webkit-user-select:none; -khtml-user-select:none; -moz-user-select:none; -ms-user-select:none; user-select:none; }
Showing posts with label This Life. Show all posts
Showing posts with label This Life. Show all posts

Saturday, 6 May 2017

6 alasan kenapa kamu harus ke Jayapura


Beberapa orang berpikiran kalau maen ke Papua, selain raja ampatnya itu, pasti gak seru deh karna isinya hutan semua (dengan perjalanan kurang lebih 8 – 12 jam tergantung maskapainya), belum lagi disana katanya mahal, terus disana isinya hutan semua, eits kata siapa? 

Bulan lalu saya berkesempatan mampir ke Jayapura. Sialnya karna saya baru sekalinya nginjekin kaki kesini, kirain antara sorong dan jayapura itu deket, seneng kan ya ngebayangin bisa ke Ujung Indonesia ketemu temen-temen lain yang di sorong, trus mampir raja ampat. Saya sudah prepare baju di koper untuk seminggu. Eh ternyata? Jarak antara satu kota dengan kota lain kudu ditempuh pake pesawat terbang. GLEK. Saya ketawa malu dalam hati. Jarak Jayapura dan sorong itu kalau naik pesawat aja kurang lebih dua jam, itu belum ditambah dengan naik kapal untuk menuju raja ampat. Yaah, mungkin kali itu saya kurang beruntung. 

Tapi eh tapi, jangan sedih dulu, di Jayapura juga ada tempat bagus buat dikunjungi. Dan lagi,  6 hal menarik yang jadi alasan kalian harus banget ke Jayapura. Oke here we go

1.    Tempat bagus di Jayapura

Jangan dibayangkan kalau Papua isinya cuman hutan dan babi aja, disini – alamnya masih bagus. Bahkan, sebagian besar yang harus dilihat disini adalah alamnya. Meskipun begitu, disini sudah ada Mall, kolam renang, taman dan hiburan lainnya. Perjalanan dari bandara Sentani ke pusat kota Jayapura saya nglewatin Danau sentani yang baguuuuuuus bangeeet.  Sumpah saya nggak boongan. Belum lagi di sepanjang perjalanan, yang ada hanya gunung dan bukit bukit hijau yang seger banget dipandang. Kabar punya kabar, gunung yang kita lihat itu salah satunya gunung yang ada saljunya yang kalau mau mendaki puncaknya butuh duit segambreng itu. 


Saturday, 7 January 2017

5 Opsi Nabung di bawah 2 jutaan buat kalian

Bing beng bang
Yuk kita ke bank
Bang bing bung
Yuk kita nabung
Tang ting tung hey
Jangan dihitung
Tau tau kita nanti dapat untung
(mari nyanyi, wkwk)

Ini lagu nge hits jaman saya kecil dulu, yang anak 90 an pasti tau lagu ini. Yang nyanyi Titiek Puspa sama artis cilik kayak trio kwek kwek dan banyak. Betapa senengnya kalau anak jaman sekarang juga dikasih lagu-lagu khusus kayak begini, yang buat konsumsi anak kecil juga – syarat sama nasihat, bukan kayak lagu jaman sekarang yang cuman cinta-cintaan. *abaikan curhat saya. Lagipula judul tulisan saya bukan soal lagu anak-anak yang hilang dari peredaran.

Oke back to theme deh ya, saya nulis lagu itu karna mau nge flashback waktu saya ngedenger lagu itu. Lagu yang nyuruh kita nabung, nyemangatin nabung. jaman kecil saya dulu, waktu TK sama SD, kita udah dibiasain nabung dengan sistem bulanan atau harian yang nanti disetor ke guru. Entah jumlahnya lima ribu atau berapapun, yang penting per hari nabung. bentuk bukunya kayak buku SPP, warna kuning buluk, merah muda buluk, atau ijo buluk. (maap, jaman dulu percetakan belum sebagus sekarang. Wkwk)

Nabung udah jadi hal krusial di idup semua orang. Kalau mau apa-apa ya kalau bisa dengan sistem nabung. bukan dengan sistem kredit, walaupun kedua-duanya sama aja setor bulanan dengan jumlah yang sama. Nabung harus dibiasain dari kecil, biar anak atau sepupu, ponakan kita termasuk orang yang menghargai proses. Bukan orang yang cuman fokus sama hasil. Orang-orang yang nabung adalah orang yang tau dan mau ngupayain sesuatu dengan usaha yang jelas – kontinuitas, konsisten, sabar, menikmati upaya, usaha, dan habis itu menuai hasil. Cuman orang yang nabung dan berusaha kan yang bisa menuai hasil dari jerih payahnya?

Nabung, kalau mau dilihat spesifik dari artinya adalah menyisihkan, bukan menyisakan. Tapi orang jaman sekarang suka lupa definisi sesungguhnya dari menabung itu sendiri. Mereka nabung setelah menghitung seluruh kebutuhan, atau kalau udah sisa uang kebutuhannya. Disimpen belakangan. Padahal mah kan ya, menabung itu menyisihkan. Sekali lagi, menabung itu menyisihkan. Jadi selalu ada pada nomor dan urutan awal.

Banyak macam tabungan yang udah saya coba dari dulu. Mulai dari kelas receh sampe kelas agak berat. Saya mengakui taraf saya yang belum bisa nabung lebih dari dua jutaan karena penghasilan saya yang bisa disisihin segitu. Tapi saya selalu usaha biar tiap bulan bisa nyisihin duit tabungan. Kalau kalian emang belum punya mimpi bikin rumah, beli motor atau mobil, dan atau target yang lebih gedean – minimal kita bikin mimpi yang paling rasional buat dicapai. Kayak slogan nabung, dikit-dikit lama-lama jadi bukit, beli sepatu, jalan-jalan atau apapun pake duit tabungan sendiri kece kan?

Kalau kita bukan orang super kaya raya yang bisa beli apapun sekali kepengen, salah satu cara paling rasional adalah dengan nabung kan? Oke, lantas gimana dong caranya?



Caranya buat nabung adalah? Ya mulai aja. Mulailah menabung. Berapapun nominalnya.  Pengen tau pilihan apa aja yang bisa buat nabung orang-orang dengan penghasilan di bawah dua juta?

 Here we gooo ----

Saturday, 26 November 2016

BALI : Parasailing

 Itu foto kamu yang lagi naik balon terbang itu?
Wuh, keceeee.
*sayangnya bukan. (sambil nglipet muka)

Hal yang paling bikin saya excited sambil nahan mules pas lagi ke Bali adalaaaah – yes, PARASAILING nya. Kalian tau nggak sih rasanya kepingin, yang kepingin banget, tapi nggak kesampean? Sayang yang sayaaaang banget, tapi nggak bisa jadian? Duuuh itu rasanya gaenak banget pemirsah. Semacam itu lah rasanya pas saya cuman bisa ngeliatin temen-temen saya naik parasailing, antri sambil berdebar, dan turun sambil senyum kayak abis pup yang udah dikelarin, dan saya cuman bisa ndongak dari bawah, gabisa memutuskan apapun.

CEMEN. MENTAL TEMPE.




Sunday, 7 August 2016

Nyinyir : Selamat Ulang Tahun


Ucapan orang ngasih selamat itu macem-macem yaa? Lucu buat dibaca. Diinget-inget.

By the way, karna tiap tahun saya jarang absen nge share ucapan temen-temen/ini ucapan buat umur 24 nya. Cekidot



waktu paling ikhlas untuk di apa-apain ya cuman waktu ulang tahun. rela di edit sedemikian rupa. rela dipalak seberapapun. rela didoain dan dibilang macem-macem. rela disayang-sayang pake ucapan. 

Thursday, 21 July 2016

Unlimited

Apa yang di dunia ini nggak terbatas? Unlimited?
Umur? Duit? Tenaga? Waktu?
Apa dong?
*mikir



Beribadahlah seolah-olah kamu akan mati esok hari,
Dan bekerjalah seolah-olah kamu akan hidup selamanya”.

Kalo diliat dari komposisi kalimatnya, itu hadist bagus banget.  Berseberangan kata tapi artinya sama, kita disuruh kerja keras. “KERJA – KERAS. KERJA – CERDAS”. Kita disuruh memanfaatkan waktu sebaik-baiknya. Lagi-lagi urusannya sama waktu, dan menurut saya – di balik dua kalimat itu harusnya dilengkapi sama, “dan berkeliling dunialah selagi kamu bisa, atau carilah pengalaman sampe ke ujung dunia”. Wkwk modus

24 jam. 1440 menit. 86400 detik.

Semua orang dikasih waktu sama buat berusaha. Buat berdoa. Buat bekerja.

Umur saya 24 tahun, deadline mati nggak tau kapan, deadline nikah – punya keluarga, anak, dan tanggung jawab lain yang lebih besar udah menanti. Saya harus punya planning dong ya buat ngelakuin segala sesuatunya. Planning buat nabung, buat jalan-jalan, hadiah buat temen, kado ke orang tua, dan banyak. Mungkin semua yang keliatan disini cuman soal materi, tapi di luar itu semua – banyak banget yang bisa kita capai cuman dengan planning se-dini mungkin. Biar kita bisa akhirnya lebih berpengalaman dari sekarang.

Waktu nggak bakalan balik lagi, moment bagus nggak bakal keulang lagi, dan orang baik nggak dateng dua kali. So, masih mau ngebuang waktu berharga ini sama hal sia-sia? Enggak kan. 10 tahun dari sekarang kita cuman bakal menyesal sama hal-hal yang belum pernah dan nggak pernah berani kita pilih. Contohnya, ngambil resiko buat keluar kerja, merantau, atau soal destinasi wisata.

Soal ini sering jadi perdebatan karena nggak semua orang punya visi misi dan hobi yang sama. Ada beberapa orang yang nggak pernah mau kerja karna ngrasa idup bakalan adil terus sama dia. Ada beberapa orang yang terpaksa ngerantau karna harus mencukupi idup, belajar, atau kerja. Ada beberapa orang yang pengen ngerantau tapi nggak dibolehin sama orang tuanya. Dan ada lebih banyak orang yang menganggap bahwa liburan dan jalan-jalan itu adalah pemborosan dan pamer kekayaan. Lagi-lagi, boleh kan setiap orang ngimpi dan punya rencana?

Ngomong-ngomong soal planning. Salah satu hal yang nggak kebatas buat kita adalah, NGIMPI. Ngimpi adalah bagian terbesar dari suatu planning. Kita butuh berimajinasi, meng-sinkron-kan bagian satu dengan yang lain, mengkalkulasi kebutuhan sekarang dan masa depan pake ilmu kira-kira, dan kemudian mengeksekusi mimpi itu tadi.

Sebenernya, betapa enak bin mudahnya persoalan ngimpi itu buat semua orang. Semua orang bebas mimpi jadi apa aja (dokter kek, arsitek, seniman, artis, bla bla bla) jadi siapa aja (* jadi superman, makibao, atau apapunlah ya), dan jadi gimana aja. Semua orang bebas ngimpi dimana aja. Apa ada batesannya? Enggak kan? Kita sendiri yang justru ngebatesin itu semua. Saya yakin sebenernya pikiran kita jauh lebih hebat dari yang bisa kita bayangin.

Galileo galilei, newton, alva edison, chairul tanjung, andrea hirata, dan masih banyak teladan lagi yang bisa diambil dari pengalaman orang - kalo mau sukses ya harus berani ngimpi. Harus berani berkorban sedikit buat apa yang dipengenin, entah waktu, duit, atau tenaga. Ternyata, persoalan ngimpi ini juga butuh nyali. Butuh konkrit. Buat bisa jalan-jalan sampe sekarang ke banyak negara dan banyak tempat, sejak kuliah TRINITY (penulis buku naked travelller) udah kuliah nyambi kerja dan uang jajannya disisihin buat kebutuhan dia yang emang doyan banget travellingan.

Daripada nyesel kemudian, mending direncanain dari sekarang kan?

Tuesday, 19 July 2016

Nyinyir (Part 1)

Kenapa kok dia gitu banget sih?
Gak diajarin apa sama org tuanya?
*kemudian hening.

Bicara soal orang lain emang nggak pernah ada abisnya. Nyela, nyacat, nyindir, nyinyir, nggosip, dan sebagainya yang biasa kita lakuin sehari-hari. Udahlah nggak usah pada munafik dengan nggak ngakuin penyakit yang satu ini. Saya juga ngakuin kok kalo kadang saya kebawa lingkungan, kadang karena sebel, dan lebih banyak karena kepancing penasaran. Apalagi yang namanya PEREMPUAN. wkwk

Kita ini udah ketularan penyakit lingkungan, suka nyela apa yang orang lakuin, suka aja komen apa aja yang bisa kita komen, gatel nih mulut kalo nggak komen. Tetangga naik haji komen, tetangga sakit komenin lagi. ada yang nikah komen, ada yang jadi janda duda komenin lagi. herannya, produksi kata-kata untuk mengomentari hidup orang lain nggak akan pernah habis, apalagi kalo ketemu sama biangnya gosip. Udah kayak botol ketemu tutup. Nggak bakal selesai, cucok. Padal apa sih salah mereka ke kita? Sampe harus sebegitunya ngomenin pedes ke mereka? Kita itu sebenernya iri, marah, atau cuman kurang kerjaan aja?

Gini ya, seandainya idup mereka ketimpa musibah dengan cerai dari suaminya, sakit karena terlalu sibuk, kekurangan uang, gabisa kuliah dan harus kerja keras dan semua alasan yang bisa kita komenin itu – idup mereka udah cukup susah untuk nanggung itu semua. Udah cukup berat ngrasain perpisahan, nangisin kenangan, kerja keras buat makan atau hal apapunlah yang sebenernya kita sama sekali nggak ngerti. Kita, cuman ngabisin waktu buat mencoba jadi benar sementara mereka nggak ngrasa ada yang salah sama mereka. Idup mereka doang lagi nggak sesuai harapan, tapi mereka bisa bangkit. Dan kita? Cuman jadi komentator sinis padal belum tentu bahagia juga.

Pertanyaannya adalah, apa kita ini udah jadi orang bener sampe boleh nyalahin orang?

Monday, 18 July 2016

Dedicated to : youuu -----

*Dedicated to: kalian
Orang-orang aneh dan visioner

Miss you all ----------

Kalo aku nggak ada lagi di sebelah kalian buat nyinyir, ganggu, atau bikin lucu, tulisan ini mungkin bisa nemenin. Kenang-kenangan kalo aku juga punya kenangan soal kalian. Alesannya? Kita udah umur segini, bukan waktunya lagi buat mehek-mehek maksa ketemu, udah pada sibuk. Kalo kangen hubungin, pengen ketemu samperin. Kalian udah pada sibuk nyari jodoh sama nyari penghidupan layak. Atau sibuk merenungi diri doang. Kalo sekarang, aku lagi sibuk ngebayangin kalian.

Disimak baik-baik ya, kalian...

 “frendship isnt about who came first – its about who came and never left.”

Bukan persoalan yang dateng duluan, atau nyapa duluan. Bukan sama sekali yang sering nanya udah makan belum, mau dijajanin gak? Atau siapa yang paling sering minjemin uang. itu sih nggak penting. Kalau semua itu dijadiin alesan, itu berarti itungan temenan kita masih di seputar nominal – yang pake itung itungan – bukan pake feel.
... and never left.

Yang nggak akan pernah pergi.

Faktanya kita semua bakalan pergi. Aku pergi, kamu pergi, kalian juga. Tapi kenangan enggak bakal pergi, kecuali kalian amnesia. Temenmu yang baik nggak bakalan pergi dari ingatan, mereka masih ada – anget – di kepala.

Coba deh pejamin mata, sambil senyum ... dan bayangin ...

Siapa temen yang paling kamu inget dan paling bikin seneng di sebelah dia?

Siapa temen yang sekarang pengen kamu temuin?

Siapa temen yang pengen banget kamu ceritain apa yang kamu rasain?

Tarik napas dan buang pelan.

Sambil buka mata, masih dengan sesungging senyum – tiba tiba ... kamu kangen dia. Kangen aja. Gaktau apa alesannya. *peluk satu-satu dari jauh.

Friday, 1 July 2016

Selamat Tinggal


Di jalan. Tangan-tangan memeluk pinggang.
Aku bercerita. Ditemani angin & daun gugur berserakan

Peluk erat. Seperti esok tak bertemu lagi
Ceritamu panjang. Tak habis ku sela. Seperti tau waktu akan menipis.

Semakin intim bahasa semakin habis waktu
Di ujung pemberhentian. Berjanji bertemu esok lagi

Tapi angan. Janji hanya sekedar janji.
Waktu kemaren ternyata sudah usang.

Dan pertemuan hanya akan jadi angan.
Kita sudah pada persimpangan jalan.
Selamat tinggal ...

Pagi. Ajakmu makan bersama. Di kedai opor di dekat lapangan.
Kita bertemu di simpang desa.
Mobilmu menunggu di ujung gang. Berwarna merah, wajahmu tersenyum dari balik kaca.

Kaca bergeser pelan, kau melambaikan tangan.
Lesung pipitmu nampak bersemu.
Duduk bersama. Bercengkerama.

Tangan kanan di kemudi mobil, dan tangan kiri di sela jariku. Hangat.
Seperti tak ada lagi esok nikmati jalan berdua.

Tapi kenangan tinggal dikenang.
Selamat tinggal ... 

                                                         suatu waktu, Mei, 2016. 
                                                                   

Thursday, 9 June 2016

Selamaat traktiran yaaa

*fidaaaaa, selamaat ulang tauuun yaaaa.
Ayok makan-makan.
(doain juga belum, udah mintak makan ajaa. Makan angin sonooh makaan)
*nyinyir deh nyinyir. wkwk.

Rasanya kalo mau bilang soal ulang taun itu yaa, cepeeet banget. Tau-tau udah dua puluh. eeeh sekarang udah nambah empat biji lagi jadi dua empat. Kemaren rasanya baru masuk kuliah deh, sekarang udah kuliah lagi ajaaa. Yang nggak berubah dari tiap tahunnya adalah, tiap tahun yang inget ulang tahun saya makin banyak, yang ngucapin makin banyak, yang dijajanin makin banyak, tapi kadonya ya segitu-segitu aja. Heehee abaikan. Doanya yaa setiap taun semoga umurnya tambah berkah, duitnya tambah banyak dan berkah, ilmunya tambah banyak dan berkah. Pokoknya semuanya maunya tambah  banyak, manfaat dan berkah.


Yang nggak berubah lagi adalah, saya ya gini-gini aja, muka saya nggak berubah kayak jun ji hyun yang dulu pacarnya boboho atau berubah kayak nita thalia yang jadi kayak artis korea. Ya jelaslaaah, modal mereka banyak. Semua juga bakal oke kan kalau ada modalnya? Oke cukup.


Daridulu tradisi ulang taun itu ngapain sih? Ya gitu-gitu doang kan? Ngucapin ulang tahun pas malem jam dua belas teng, bawa kue, cemot-cemot ke muka, lemparin tepung terigu, dan mbukain kado satu-satu. *itu juga kalo dapet kadooo. Yang aneh bin ajaib di indonesia adalah, yang ulang taun, udah kurang umurnya, udaah ilang satu biji masa idupnya, eh dipalakin juga duitnya sekarung sama semua golongan. Ini lagi nih anehnya, Here we go ...  

1.    Dipalakin traktiran
Di indonesia emang apa-apa selalu jadi bahan minta traktiran. Maklumin aja ya semua mungkin emang masih mental gratisan, wkwk. Ulang taun traktiran, mau nikah traktiran, abis lulusan traktiran, jadian traktiran, kelar sidang traktiran, sekalian aja abis kentut pasca operasi traktiran jugaa. Gaktau susaahnya nyari duit ya kalian dikit-dikit minta traktiran. *apa kita harus minta traktiran sekalian ya pas abis mutusin pacar? Wkwk.

2.    Ucapan  yang nyrempet ngejek
Yang paling aneh bin ajaib adalah, mereka itu nggak tau sebenernya mau ngatain apa ngedoain. Lah malah ngatain jomblo, malah ngatain jangan gini jangan gitu lagi yaa, semogaa gini semogaa gitu yaa. Emang ambihu banget. Untung kita lagi sabar aja tuh pas hari ulang tahun, jadi semuanya dianggep bentuk perhatian, walaupun lebih banyak ngece dan masang muka absurd sih ya. Yang penting disayang kaan?

3.    Doa dan kalimat itu-itu aja
Satu pesan masuk.
Dua pesan masuk.
Sepuluh pesan yang sama masuk.
“fidaaaa, WYATB yaaa.” *hobi banget deh ya nyingkat-nyingkat gitu. KZL.

Tuesday, 7 June 2016

Dua Puluh Empat

Ngomong-ngomong soal umur, dua hari lagi, umur saya dua puluh empat. Bayangin, dua puluh empat, kalau dari kecil saya udah produktif soal duit, ibadah dan karya, sudah bisa dapet apa ya sebenernya kita? Sudah bisa apa ya kita sekarang?

Dua puluh empat.

Dikali dua belas bulan, kali tiga puluh hari, ketemunya delapan ribu enam ratus empat puluh hari, dua ratus tujuh ribu tiga ratus enam puluh jam dan saya ngrasa belum punya pencapaian apa-apa. Saya masih kuliah, semester tiga, masih jadi anak dari bapak ibuk saya yang bahkan nge haji in mereka belum bisa, masih suka minta duit, masih ndompleng nama mereka, belum juga ketemu jodoh, belum manfaat buat lingkungan, belum bisa manfaat buat sekeliling apalagi keluarga, nabung buat dunia belum, nabung buat akhirat apalagi. Saya masih mbrangkang buat jadi baik, saya masih musti disuapin banget. Duh gusti, saya baru sadar, umur saya kemaren buat apa aja ya? Apa yang bisa saya pamerin ya?

Dua puluh empat tahun saya itu ngomong-ngomong buat apa aja ya?

Beberapa lawakan sodara saya begini, “ibukmu lho dek, umur dua puluh empat udah punya anak dua, mbah uti lho dek apalagi – anaknya udah banyak, lha nikah aja umur belasan tahun”. Nah kita? Gandeng jodoh aja belum mbak. Yakan lagipula ini bukan soal balapan motor? Siapa yang di depan yang menang. Gitu kan ya?
Oke, ini kegelisahan saya yang kesekian yang sebenernya nggak perlu dirisauin karna jodoh urusan Tuhan, dan yang penting kita mau doa dan usaha aja. Di umur yang segini nih, pertanyaan yang paling sering muncul ya itu, kapan nyusul? Nggak bosen sendiri terus? Lah elo kataa kita mau begini-begini terus, kita juga pengen punya keturunan kalik, tapi ya emang belum dikasih waktunya, mau gimana lagi?

Dua puluh empat.

Seharusnya, kalau liat rumput tetangga, saya udah bisa nyicil ngebangun rumah, mbeliin mobil, beli simpenan buat diri sendiri dan orang tua, daftar haji atau minimal umroh deh ya, kayak anak-anak yang lain yang pada kerja di perusahaan bonafide – bisa cuti tahunan, liburan ke luar negeri. Tapi? Yang seharusnya itu belum tentu sebagamaimana adanya to? Ngimpinya bertahap aja deh ya. Perbandingan itu selain nggak baik buat diri sendiri juga nggak baik buat orang lain. Sukses menurut kacamata kita beda sama sukses di kepala orang lain. Asal ada kegiatan yang bisa bikin kita selalu tambah baik dan nge upgrade diri sendiri udah cukup kan ya?

Monday, 6 June 2016

PULANG

Yaaah, udahh ramadhan aja ya. Nggak berasa banget.
Alhamdulillah bisa ketemu ramadhan lagi.
*nyimak.

Ada dua golongan orang yang punya sikap berbeda nyambut bulan puasa. Oke whatever ya kalian mau nyebut bulan puasa atau ramadhan. Atau, bisa jadi malah ada lebi banyak golongan sebenernya. Golongan pertama golongan yang biasa aja nyambut ramadhan, malah terkesan males sebenernya, itu bisa diliat dari komen awal dia pas udah ada iklan sirup marjan. Gini nih, “yaaaah gabisa makan siang lagi deh besok. Puas-puasin deh sekarang makannya”.

Golongan kedua, yaaang excited banget sama puasa, dia udah beli mukena, nyiapin kurma, marjan, gula tropicana slim, stok beras – gandum – lauk sampe sebulan berikutnya. Yang nggak lupa pasti persiapan hatinya. Saya sih mau ketemu sama golongan mana aja bodoamat, yang jelas saya suka aja ketemu ramadhan. Itu berati saya masih dikasih umur sama Allah, masih dikasih kesempatan nebus dosa, masih dikasih kesempatan ngrasain nikmatnya bareng keluarga. Duh, saya jadi sadar kalo Ramadhan, selain proses mbersihin ati – juga sebagai proses mendekatkan diri sama orang lain. Dekat silaturahmi lho yaa.

Kenyataan lain yang saya sadari, ternyata saya lebih suka menghitung progress idup saya dari ramadhan ke ramadhan berikutnya, karena dengan begitu saya tau Allah masih sayang sama saya dengan diizinin memperbaiki diri bareng-bareng sama orang banyak. Waktu dari ramadhan ke ramadhan adalah nikmat Allah yang nggak ada duanya.

Kalian lebih suka yang mana? Tahun baru masehi atau ramadhan aja? Saya nggak tau apa yang musti saya introspeksi in kalau tahun baru masehi, progressnya nggak keliatan, aktifitasnya juga nggak keliatan, kegiatan saya cuman tidur-tiduran doang nunggu pada nyalain terompet sama petasan. Atau, bikin acara bakar-bakaran sama sodara – temen deket – gebetan dan udah. Nggak ada kegiatan bermanfaat lain yang saya kerjain, misalnya tadarus – iktikaf atau apalah. 

Saturday, 4 June 2016

Aku kangen.


Perjalanan 1000 kilometer. Aku. Duduk manis di kursi mobil.
Pemandangan sawah. Gundukan pasir. Buku kumpulan cerpen eka kurniawan.
Judulnya perempuan patah hati yang menemukan cinta dari sebuah mimpi. Apa aku boleh masuk di dalamnya? Ikut bermimpi dapat cinta lagi?

Dari balik kaca kuamati kakek nenek bercengkrama.
Ibu dan anak saling menggenggam tangan, menyeberang.
Anak-anak sekolah berlari, tertawa, lantas saling mengejek.
Sederhana.
Dua orang di depanku sibuk menyambung kata.
Katanya di Madura tak ada gereja. Orang di sebelahnya mengerutkan kening.
Bertanya? Sambil sesekali menunjukkan raut muka tidak percaya. Apa benar?
Dunia orang dewasa memang kadang tak bisa dimengerti.
Raganya sibuk disana, tapi hatinya enggan.
Matanya melihat kesana, tapi hatinya menuju tempat jauh.
 
Aku sibuk mengamati. atau entah mencari.
banyak kejadian yang terlampau asik untuk diamati.
Tapi kepalaku sedang tidak disini.

Aku kangen.



Thursday, 2 June 2016

Apa sih yang kita cari?

Apa sih yang sebenernya kita cari?
Kesibukan ? Duit banyak?
Pengalaman? Pahala?
Apa?

Flashback deh kegiatan kita sehari-hari

Bangun tidur, ngecek hape, senyum senyum sendiri ada yang ngucapin met pagi, abis itu mandi, sarapan, kerja, dan tau-tau waktu udah muter sampe malem lagi. Sampe kita nggak sadar betapa waktu cepet banget ganti, pagi ke malem, malem ke pagi. Sampe kita nggak sadar, manfaat nggak sih idup kita ini?

Coba lagi deh tanya sama diri sendiri.

Apa sih yang sebenernya kita cari?

Kesibukan?

Bukannya kalo cuman nyari kesibukan, kamu tinggal wara-wiri aja seenak kamu, gangguin orang seenak udel, numpang di kost orang, ngegosip sama tetangga, ngaji, tadarusan, ikut pengajian, kerja bakti, beresin rumah, mbantuin orang tua, nyari duit kek, proyekan apa diserobot semua kek. Kenapa harus atas nama uang kamu mau kerja dan giliran disuruh orang tua kamu males-malesan? Bukannya semua itu kesibukan?

Yang kamu cari pengalaman?

Bukannya pengalaman itu bisa didapet dimana aja? Kenapa kamu ngebatesin itu semua cuman buat jalan-jalan di tempat wisata, nongkrong di kafe hits, nyobain segala macem makanan yang bikin ngiler di instagram. Kenapa nggak ngedalemin diri kamu sendiri dan ngeluarin semua potensi yang ada? Beli buku, silatuhahmi keluarga – guru – tetangga, syukuran ke anak yatim, jadi relawan, Ikut pelatihan apa kek. Ikut majelis yang bagus kek. Kamu yakin yang kamu kejar pengalaman? Bukan sekedar pengakuan orang kan ?

Tuesday, 31 May 2016

KERJA? APA ENAKNYA COBAA?

Eh, kerjaan lo enak ya? Bisa maen gitu mulu.
Bos lo enak juga, diminta izin buat kuliah dikasih. Ngapa-ngapain dikasih.
Enak bangeeet yeee idup lo.

*haree geneee seuus, mana ada kerja yang enak?
Nelen liur.

Haha, saya sih ketawa aja kalo ada yang bilang gitu.
Saya maen dibilang enak, liat enaknya doang sih kalian. Padal sih kalo diomongin?
Enak juga. Wkwk.

Nah dia ngajak bercandaannya suka kelewatan. Gimana nggak bercanda sih ya, tadinya dia cuman nyinggung dengan bilang, enak ya bisa kerja, enak ya bisa dapet gaji dan maen pake duit simpenan sendiri. Abis gitu dia cerita betapa nestapanya dia pas lagi nganggur gini. Padal ya, padahal nih, kalo kerja dia ngeluh, pas resign dia ngeluh juga. Bingung juga saya nanggepinnya, kalo ada orang begitu ya saya senyumin aja.

Iya sih enak saya dapet bos yang begitu, yang saya bisa ngatur waktu sesukanya sesuai jadwal kuliah saya. Enak banget pokoknya mah. Ga penting juga kan nyeritain nggak enaknya idup kita? Apa orang lain bakal peduli. Tapi apa ya dia pikir saya cuman bakalan maen dan maen doang. Saya dikasih enak juga harus mikir ngasih gampang juga doang buat yang saya ikutin. Saya dipercaya, ya saya harus ngasih feedback yang bagus buat si bos, minimal semua kerjaan beres, cepet, dan bisa diandalkan. Kita kerja harus ngeluarin semua yang kita punya. Tenaga oke, otak oke, waktu oke. Semua itu aturable, iya kan?

Saya puas, si bos puas. *kedengerannya agak salah ya? wkwk

Buat kalian yang baru aja bilang kerja itu enak, pasti nggak mikir deh, bahwa segala sesuatu yang enak itu pasti hasil upaya dan jerih payah dengan waktu yang lama.  Semua orang yang kerja ngikut orang bagi saya itu gaenak. Kalo minjem istilahnya si ika natassa ya semua yang jadi karyawan cuman statusnya cungpret. Kacung kampret. Mau dipanggil jam berapa aja oke, walaupun gaji puluhan jeti juga statusnya tetep ngekor kan ya? Daaan, yang harus kalian tahu adalah, semua butuh pengorbanaan.
Pertanyaannya adalah, enakan kerja atau nganggur males-malesan?

Sekalipun kerja itu kadang-kadang harus ngumpulin niat seribu watt buat bangun pagi, harus masang alarm tiap lima menit, harus ndomblong di kamar mandi dulu pas mau mandi, harus nyetrika buat nyiapin baju, buat nyiapin segala berkas ini dan itu, macet di jalan, dan segala hal yang harus kamu siapin buat kerja dan sampai di tempat kerja, saya bakalan tetep milih ... KERJA.

Kenapa gitu?

Nah loh, kita dikasih tenaga, fleksibilitas, otak dan banyak anugrah dari Tuhan itu buat mikir. Buat usaha. Buat kerja. Buat menghasilkan sesuatu. Nggak cuman ngejogrok doang males-malesan, yang abis bangun tidur, makan, tidur lagi. Semua hal punya konsekwensi besar buat idup kita ke depan, dan walaupun secapek dan sepusing apapun yang saya rasain waktu kerja, saya bakalan tetep milih buat, KERJA.

Apa ya kalo kita dikasih sehat, badan fisik sempurna, otak pinter cerdas, dan kendaraan buat mobile kemana-mana, kita cuman mau ngorok ngejogrok doaang? (sadis)*maluuuu mas mbak sama imam-imam jaman dulu yang tujuh taun aja udah apal qur’an. Maluuuu sama atlet renang yang maaf* cacat ituuu tapi bisa berkarya, maluuu sama anak kecil yang jadi pianist di luar negeri itu. Kita nih,  kita yang sempurna secara akal fisik malah nganggurin semua fasilitas Tuhan yang kita punya itu. Masih nggak mau mikir juga?

Secara manusiawi ya, dipikir pake rasio, setiap orang selalu pingin punya karya. Punya hasil. Punya pencapaian. Itu yang normal lho ya, nggak tau deh kalo yang otaknya agak kesrimpet kabel kaset lama, jadinya mikir kalo idupp itu ya cuman go with thee floooow. Yang jalanin aja kayak air mengalir. Heeeh, air itu mengalir juga punyaa tujuaan mbaak. Bukan tanpa tujuan. Jadi lucu aja kalo denger orang yang nggak punya tujuan, tapi cuman plongah plongoh gitu aja. Secara 24 jam kita itu sama, dan buat yang lain bisa sukses pake 24 jamnya itu, kita masih gini-gini aja? Malu nggak sih?