.do-not-copy { -webkit-user-select:none; -khtml-user-select:none; -moz-user-select:none; -ms-user-select:none; user-select:none; }
Showing posts with label Nyinyir. Show all posts
Showing posts with label Nyinyir. Show all posts

Thursday, 20 April 2017

Apa yang sudah kamu lakukan buat hidupmu hari ini?


Apa yang udah kamu lakuin,
buat kamu dan hidupmu hari ini?




Semua orang sewajarnya ingin selalu membahagiakan dan membanggakan orang-orang yang dikasihinya, orang-orang tersayang. Entah itu ibu, bapak, pacar, suami anak, dan siapapun. Lazimnya, tidak pernah ada orang yang mau mengecewakan orang tuanya, dan sebaliknya, tidak ada orang tua yang mau mengecewakan anaknya. Tapi, apa saja langkah konkrit yang sudah kalian lakukan untuk membuat orang di sekeliling kalian bangga dan bahagia? 

Saya pribadi bukan orang yang suka berkata-kata manis, suka berjanji, dan atau hal lain yang mungkin tidak dapat saya lakukan di kemudian hari. Saya typical yang lebih suka menunjukkan cinta dan perhatian saya dengan perbuatan. Yang lebih tegas dan jelas. Bagi saya hal tersebut lebih konkrit dibanding uang dan atau hal apapun di dunia. Meskipun di zaman sekarang, ingin membahagiakan orang lain tanpa memiliki uang adalah hal yang mustahil. Tapi kalau hanya soal uang, itu bisa diwujudkan bukan ? 

Sekarang saya merasa masih menjadi beban orang tua. Hidup dan makan bersama orang tua. Kadang uang bensin pun masih minta, lebih dari itu semua, saya belum bisa rutin memberi sebagian dari penghasilan saya kepada orang tua. Kalau ditanya sedih atau tidaknya, saya sangaat sedih karena tujuan hidup saya memang membahagiakan mereka. Untuk apa kita bekerja dan lain sebagainya kalau tidak yang ingin kalian wujudkan? Maka tujuan terbesar saya memang keluarga.

Mungkin kalian merasakan hal yang sama sampai pada akhirnya membandingkan pencapaian diri sendiri dengan teman-teman yang lebih nampak sukses dan bahagia. Tapi pertanyaannya, apakah mereka seperti apa yang kita sangka kan kepada mereka? Sudah cukupkah mereka merasa membanggakan orang tuanya? 

Ternyata tidak juga. 

Saturday, 15 April 2017

Perjalanan

Setiap orang melakukan perjalanan, itu kata kuncinya, setiap hari, setiap saat – dari rumah ke kantor, dari rumah ke kampus, di jalan, di toko, semua orang bergerak.

Lalu, dalam perjalanan tersebut, saya mengamati – baik bus, kereta, atau pesawat, hampir di setiap terminal tunggu dan atau kursi di dalam kendaraan yang membawa ke suatu daerah atau lokasi selalu penuh diisi orang hendak menuju tujuannya masing-masing. Puluhan, ratusan. Hampir selalu penuh dan tidak meninggalkan satu kursi kosong, kecuali beberapa keadaan di luar kebiasaan. Siapa yang harus didahulukan? Tidak ada bukan? Semua sama –

Lantas apa yang menarik?  

Saya akhirnya mengambil makna bahwa sejak dalam proses pembuahan kita memang selalu melakukan perjalanan. Tidak terkecuali sampai detik ini. Kita semacam air yang bergerak menuju muaranya, dari hulu ke hilir, mengikuti arus apa yang kita tuju. Dalam proses menuju tujuan yang hendak kita tuju dari suatu perjalanan, kita bertemu banyak orang, banyak budaya, banyak kondisi, dan banyak hikmah yang dapat dipetik – mengajarkan pada kita lebih dari yang sekedar diajarkan oleh bangku sekolah, kesabaran, ketenangan, kerendahan hati dan syukur.



Saturday, 26 November 2016

BALI : Parasailing

 Itu foto kamu yang lagi naik balon terbang itu?
Wuh, keceeee.
*sayangnya bukan. (sambil nglipet muka)

Hal yang paling bikin saya excited sambil nahan mules pas lagi ke Bali adalaaaah – yes, PARASAILING nya. Kalian tau nggak sih rasanya kepingin, yang kepingin banget, tapi nggak kesampean? Sayang yang sayaaaang banget, tapi nggak bisa jadian? Duuuh itu rasanya gaenak banget pemirsah. Semacam itu lah rasanya pas saya cuman bisa ngeliatin temen-temen saya naik parasailing, antri sambil berdebar, dan turun sambil senyum kayak abis pup yang udah dikelarin, dan saya cuman bisa ndongak dari bawah, gabisa memutuskan apapun.

CEMEN. MENTAL TEMPE.




Friday, 21 October 2016

Nyinyir (part 3)


Ih kalian lagi ngapain sih ketawa/i sendiri gitu?
Ngobrol keeek, kan lagi barengan. Jangan asik sama hapeee
*ngomong sama tembok.

Begono noh contohnya. Pada sibuk sendiri sama gadgetnya.

Di rumah. Di kampus. Di kantor (kadang-kadang). Di tempat makan. Di mall. Di perkumpulan. Semuanya sibuk sendiri. Asik sama dunianya sendiri. Kita kayak kehilangan ruh buat ngobrol. Kehilangan waktu buat ngedeketin batin sama orang-orang yang seharusnya bisa kita rangkul barengan, bisa share cerita, curhat, pengalaman, dan banyak. Kita kehilangan moment buat nyiptain moment. CATET!

Nah gimana tuh?

Selfie. Wasap. Bbm. Line. Video call. Instagram. Nge path. Snap gram. Snapchat.

Aduuuh, kita ini diracunin banget ya sama yang namanya gadget. Iya, kita. Saya juga termasuk. Sama sosial media. Addict banget sama yang gituan. Yang satu belum kelar, belum bosen, udah muncul deh aplikasi lainnya. Sampe penuh itu tuuuuh hape sama aplikasi gapenting.

Itu sedih yang pertama.

Tuesday, 19 July 2016

Nyinyir (Part 1)

Kenapa kok dia gitu banget sih?
Gak diajarin apa sama org tuanya?
*kemudian hening.

Bicara soal orang lain emang nggak pernah ada abisnya. Nyela, nyacat, nyindir, nyinyir, nggosip, dan sebagainya yang biasa kita lakuin sehari-hari. Udahlah nggak usah pada munafik dengan nggak ngakuin penyakit yang satu ini. Saya juga ngakuin kok kalo kadang saya kebawa lingkungan, kadang karena sebel, dan lebih banyak karena kepancing penasaran. Apalagi yang namanya PEREMPUAN. wkwk

Kita ini udah ketularan penyakit lingkungan, suka nyela apa yang orang lakuin, suka aja komen apa aja yang bisa kita komen, gatel nih mulut kalo nggak komen. Tetangga naik haji komen, tetangga sakit komenin lagi. ada yang nikah komen, ada yang jadi janda duda komenin lagi. herannya, produksi kata-kata untuk mengomentari hidup orang lain nggak akan pernah habis, apalagi kalo ketemu sama biangnya gosip. Udah kayak botol ketemu tutup. Nggak bakal selesai, cucok. Padal apa sih salah mereka ke kita? Sampe harus sebegitunya ngomenin pedes ke mereka? Kita itu sebenernya iri, marah, atau cuman kurang kerjaan aja?

Gini ya, seandainya idup mereka ketimpa musibah dengan cerai dari suaminya, sakit karena terlalu sibuk, kekurangan uang, gabisa kuliah dan harus kerja keras dan semua alasan yang bisa kita komenin itu – idup mereka udah cukup susah untuk nanggung itu semua. Udah cukup berat ngrasain perpisahan, nangisin kenangan, kerja keras buat makan atau hal apapunlah yang sebenernya kita sama sekali nggak ngerti. Kita, cuman ngabisin waktu buat mencoba jadi benar sementara mereka nggak ngrasa ada yang salah sama mereka. Idup mereka doang lagi nggak sesuai harapan, tapi mereka bisa bangkit. Dan kita? Cuman jadi komentator sinis padal belum tentu bahagia juga.

Pertanyaannya adalah, apa kita ini udah jadi orang bener sampe boleh nyalahin orang?

Tuesday, 7 June 2016

Dua Puluh Empat

Ngomong-ngomong soal umur, dua hari lagi, umur saya dua puluh empat. Bayangin, dua puluh empat, kalau dari kecil saya udah produktif soal duit, ibadah dan karya, sudah bisa dapet apa ya sebenernya kita? Sudah bisa apa ya kita sekarang?

Dua puluh empat.

Dikali dua belas bulan, kali tiga puluh hari, ketemunya delapan ribu enam ratus empat puluh hari, dua ratus tujuh ribu tiga ratus enam puluh jam dan saya ngrasa belum punya pencapaian apa-apa. Saya masih kuliah, semester tiga, masih jadi anak dari bapak ibuk saya yang bahkan nge haji in mereka belum bisa, masih suka minta duit, masih ndompleng nama mereka, belum juga ketemu jodoh, belum manfaat buat lingkungan, belum bisa manfaat buat sekeliling apalagi keluarga, nabung buat dunia belum, nabung buat akhirat apalagi. Saya masih mbrangkang buat jadi baik, saya masih musti disuapin banget. Duh gusti, saya baru sadar, umur saya kemaren buat apa aja ya? Apa yang bisa saya pamerin ya?

Dua puluh empat tahun saya itu ngomong-ngomong buat apa aja ya?

Beberapa lawakan sodara saya begini, “ibukmu lho dek, umur dua puluh empat udah punya anak dua, mbah uti lho dek apalagi – anaknya udah banyak, lha nikah aja umur belasan tahun”. Nah kita? Gandeng jodoh aja belum mbak. Yakan lagipula ini bukan soal balapan motor? Siapa yang di depan yang menang. Gitu kan ya?
Oke, ini kegelisahan saya yang kesekian yang sebenernya nggak perlu dirisauin karna jodoh urusan Tuhan, dan yang penting kita mau doa dan usaha aja. Di umur yang segini nih, pertanyaan yang paling sering muncul ya itu, kapan nyusul? Nggak bosen sendiri terus? Lah elo kataa kita mau begini-begini terus, kita juga pengen punya keturunan kalik, tapi ya emang belum dikasih waktunya, mau gimana lagi?

Dua puluh empat.

Seharusnya, kalau liat rumput tetangga, saya udah bisa nyicil ngebangun rumah, mbeliin mobil, beli simpenan buat diri sendiri dan orang tua, daftar haji atau minimal umroh deh ya, kayak anak-anak yang lain yang pada kerja di perusahaan bonafide – bisa cuti tahunan, liburan ke luar negeri. Tapi? Yang seharusnya itu belum tentu sebagamaimana adanya to? Ngimpinya bertahap aja deh ya. Perbandingan itu selain nggak baik buat diri sendiri juga nggak baik buat orang lain. Sukses menurut kacamata kita beda sama sukses di kepala orang lain. Asal ada kegiatan yang bisa bikin kita selalu tambah baik dan nge upgrade diri sendiri udah cukup kan ya?

Thursday, 25 June 2015

CINTA ITU APA?

Dia ngasih lo apaan lagi? Gak kapok-kapok ya dia makan ati?
Ini nih. Gue juga heran kenapa, padal udah gue minta buat berhenti
Itu namanya dia cinta. Yang hawanya pengeeen aja ngasih
????
Saya masih juga dibuat bingung dengan sederet manusia, minoritas, kalangan kecil dari manusia yang mau-maunya aja terus jadi sasaran pehape diri sendiri. Atau tetap bersikap baik meskipun tidak diperlakukan dengan baik. Atau dia yang terus cinta walaupun tidak dicintai. Dalam kasus paling akhir yang saya sebut, mungkin itu adalah hal yang sulit untuk dirubah – karna memang kodrat menyayangi adalah terus mencintai, dan ciri dari mencintai adalah ingin terus memberi. itu hal yang paling sulit dimengerti dari suatu hal yang disebut CINTA.

Oke, kalian boleh bilang saya absurd, aneh, dan sederet sebutan lain yang memang tidak punya definisi yang jelas seperti hal yang menjadi pertanyaan saya sendiri. Saya juga pernah di posisi itu. Posisi yang sebetulnya pingin banget berubah, lupa, ngejauh, move on, tapi akhirnya kesitu lagi kesitu lagi. Mikir sono lagi, sono lagi. Mau dia nyebelin kayak apa kek, plin plannya kayak apa kek, atau bagaimanapun bentuk rupa dia, pada akhirnya yang namanya cinta memang sulit untuk diterka perilaku untuk tiap manusia.

Ramadhan : Berkah buat siapa?

Cuman romadhon yang ada orang berjentrek-jentrek kayak shaf jamaah solat jualan tiap sorenya.
Cuman romadhon restoran, mall, bahkan kaki lima penuh sesak sama manusia.
Cuman romadhon masjid bisa penuh sampe halaman belakang.
Dan cuman romadhon juga, cuti bersama dan libur paling panjang diantara yang lainnya.
               
                Iya, romadhon adalah bulan berkah bagi semua. Khususnya umat islam di seluruh dunia. Tapi nggak dinafikan juga kalau romadhon ternyata berberkah bagi semua agama? Loh, iya. Kata siapa? Kata saya.

Oke, penjelasannya gampang. Ini jadi gambaran betapa Allah sayang sama semuanya. Nggak ngebedain dia agamanya apa. Nggak ngebedain juga dia kulitnya apa, mau puasa apa enggak, dan khususon mau tarawehan 11 atau 23. Nggak penting itu semuanya. Allah menunjukkan keadilannya bagi kita ya pas bulan romadhon itu. Semuanya rata kena rejeki. Mulai dari harta, teman, waktu, kesehatan dan keimanan. Kurang apalagi coba?

Bayangkan, di jalanan – yang banyak banget itu, dari pojok merapi sampe pojok parangtritis nggak bisa dihitung berapa banyak pedagang musiman puasa itu yang berjejer rapi saling menghormati? Hebatnya, semua laku loh. Pisang ijo yang di hari biasa harga lima ribuan di bulan puasa bisa ngelonjak jadi berapa aja. Dan itu laku. Apalagi gorengannya, duh. Saya jadi takjub sama cara Tuhan bagi rezeki ke makhluknya? Dari urusan yang sepele jualan keliling di pinggir jalan atau di lampu merah pas adek saya ada event buat Sekolahnya, tiap harinya dia bisa dapet omset 200 ribuan. Padahal dia cuman ngejualin air yang di hari biasa juga nggak bakal selaku es teh di warteg atau angkringan.

Berapa banyak masjid yang mbagiin nasi buat buka puasa? Berapa banyak orang yang dikenyangin perutnya? Berapa banyak sodaqoh dan zakat yang diterima? Berapa banyak kain yang dibeli sama kita? Berapa banyak? Paling fantastis lagi, berapa banyak perputaran duit buat makanan saja di bulan puasa? Saya yakin. Semua hal tadi meningkat drastis di bulan puasa.

Yang bukan pedagang awalnya, bersyukur bisa dapat tambahan biaya lebaran plus pulang kampung. Yang sudah asli pedagang tambah kipas-kipas karna semua harga bisa dinaikin, dan sudah barang pasti omset meningkat tajam. Urusan baju lebaran dan kue-kuenya gampanglah. Belum lagi sederet diskon di mall, baju – mukena – koko – peci – sajadah – duh apalagi yang harus saya sebut sangking banyaknya itu, habis ludes. Kejual semuanya. Laku keras.

Apa itu semua transaksi itu dilakukan oleh orang muslim? Enggak.

Apa semua yang nikmatin itu orang muslim? Enggak.

Friday, 19 June 2015

Dear Future Husband



Ada banyak hal yang perlu kamu tahu. Beberapa syarat untukmu agar bisa jadi pendamping hidup seumur hidupku. Aku tak butuh banyak hal, hartamu yang kau kumpulkan tiap waktu – emas yang kau kirimkan, barang barang mewah yang mulai bertumpukan, rayuan mautmu setiap detik di pesan sosial media atau pesan singkat manapun, atau perhatian kelas rendahan yang kau tunjukkan hanya di depan orang-orang. Bukan itu. apalagi sekedar panggilan sayangmu yang kekanak-kanakan, itu tidak penting untuk kemudian. 

Setiap hari kita menerka barangkali dia, atau dia, kelak adalah suamiku, atau bermimpi dan berdoa kau adalah calon suamiku. Menghapus dan merelakan cinta lama, dan membuka hati untuk yang baru, selalu begitu. Tapi ada beberapa hal yang perlu kamu tahu. Siapapun sekarang itu. Dalam setiap perjalanan cinta, perlakukan aku jadi wanitamu sebaik-baiknya. Jangan sekedar kau bertanya apa kau sudah makan siang? Atau masih adakah yang kau inginkan? 

Tidak.

Thursday, 18 June 2015

Karna s2 nggak harus kaya

Eh, sekarang lanjut dimana?
Oh, aku lanjutin kuliah. Mumpung ada rezeki sih. Kamu?
Oh iya ya, maklum aja sih, kamu kan anak orang kaya ya.
*percakapan berakhir.

Jaman sekarang banyak banget bergelimpangan gelar di belakang nama orang, entah sarjana apalah apalah, master apalah apalah, kesan yang ada di mata banyak orang?

Duh, orang itu pasti kaya deh.

Atau orang tua mereka pasti duitnya banyak, dia sih enak, tinggal ongkang-ongkang kaki aja beres tuh idup gausah ngribetin biayanya.

Atau lagi, ah udah ketebak deh dia pasti s2, dia tinggal kentut juga keluar emas. *nih orang yang komen pasti syiriknya udah kebangetan. Haha. 

Lantas, dari semua dugaan yang terpikirkan tadi, apa benar kalian mengenal luar dalam orang yang kalian bicarakan? Hal yang paling remeh, ekonominya saja. Apa kalian benar-benar mengerti keluarganya?

Jangan lupa mati, Boi!


                                                                        Solat sono gih – rajin2 di mesjid sono, mumpung masih muda. Masih kuat.
Ogahlah ntar aja masih muda ini.
Lah yakin lo sampe tua?
*jleb.

Haha pertanyaan itu emang ngehek banget kalo dipikir berulang kali. Sakit kaaan? Lagi seneng-senengnya main, nongkrong, pacaran, atau lagi seneng-senengnya foya-foya macam anak muda sekarang, eh udah diingetin aja soal mati, soal idup harus imbang, soal idup harus begini dan begitu yang nggak masuk akal juga buat kita anak muda sekarang yang kalo dibilangin udah kayak bikin budeg aja di telinga.

Semacam, yang nanya emang kurang ajar banget, atau, yang nanya sok tua – sok bijak - sok bener pula. Ngasih nasihat gak pas timing-nya. Emang dia pas muda rajin juga apa, emang pas muda dia akhirat sama dunianya seimbang juga apa, paling juga dia baru sekarang sadarnya, karna dulu juga dia begajulan, malahan lebih begajulan daripada kita-kita. Siapa yang tau cobaaaak?

Thursday, 21 May 2015

Sosial Media yang "makan" korban

Persoalan aktualisasi diri memang susah untuk dikulik lebih lanjut. Semakin lama semakin berkembang, luas, dan rumit. Mulanya aktualisasi dapat dikatakan dengan pengembangan manusia terhadap kepribadiannya, tutur kata, atau seberapa besar dia mampu beradaptasi dengan kehidupan luar. Bahasa lain yang lebih elit ya – pengembangan diri. Biar bisa Unjuk gigi. Show off. Atau dengan kata lainnya, pamer. Kemungkinan yang dulu hanya sedikit dengan pembuktian sertifikat lomba, piagam, diundang di berbagai macam acara, hadir di acara resmi kenegaraan, atau tambahan nilai ujian kelulusan menjadi absurd ketika ditabrakkan dengan realita sekarang yang penuh dengan media sosial.

Entah kalian akan menyebutnya media sosial, atau sosial media.  

Seharusnya dan sesungguhnya, aktualisasi diri punya arti kata yang positif – baik – terpuji. Karena konotasi itu membawa pengaruh yang baik. Semacam yang kurang harus ditambah. Yang bolong harus ditambal. Dan yang minus ditutupi dengan belajar – belajar dan belajar terus. Bukan dalam arti dan konotasi yang negatis. Walaupun semua hal selalu punya dua sisi itu. Tapi itu dulu. Semuanya berkembang, dan kekosongan aturan tentu saja menimbulkan keabsurd-an batasan bagi manusia itu sendiri. Dan batasan itu adalah, ya kita sendiri.


Monday, 27 April 2015

Jodohmu mana?

Diantara sekian banyak manusia, dua orang yang tidak saling mengenal – dipertemukan – dicocokkan dan  saling jatuh cinta – kemudian menikah – berkeluarga, tidak menyadari betapa indahnya skenario atas “kejatuhan” mereka tersebut. Jatuh cinta yang sejatuh-jatuhnya. Menjatuhkan pilihan pada seseorang, menjatuhkan kehendak bersama untuk menyempurnakan, menjatuhkan ego untuk saling pengertian. Di dalam jalan tersebut, kita tidak tahu menahu bagaimana caranya Tuhan menuntun kita untuk saling mengenal. tapi di balik itu semua, kehendak yang terjadi itu diketahui Tuhan. 

Direstui Tuhan.


Thursday, 12 February 2015

Jomblo, masalah lo?


Mayoritas pendapat mempermasalahkan status seseorang bahkan ketika seseorang tersebut belum menikah. “kamu jomblo ya?” – “ih hari genee nggak punya pacar, dan sederet cercaan lain mengarah penghinaan kepada seseorang yang belum memiliki pasangan. Padahal sesungguhnya, status seseorang akan berubah hanya ketika dia sudah melakukan akad nikah, baik akhirnya cerai, maupun ditinggal mati. Konsekwensi dari pernikahan tersebut yang akhirnya membawa turut serta status seorang wanita atau lelaki, yakni suami atau istri. Single atau berpasangan.

So, sebenernya penting nggak sih mempermasalahkan status kejombloan seseorang?


Saturday, 7 February 2015

Rejeki di Balik Batu



Makan yuk, gue lagi pengen makan disana nih?
Ah, gue nggak ada duit.
Tenaaaang, gue yang bayarin.
*Nyengir Kuda

Saat-saat yang tidak terduga dan luck ini nggak sembarangan dateng di semua waktu dan nggak ke semua orang. Cuman orang-orang tertentu yang punya garis bulet di atas kepala (yang persis malaikat di tipi) yang sering dianggep punya garis keberuntungan tinggi. Hal tersebut nggak tiba-tiba, mak bedunduk, ujug-ujug dateng – tapi butuh berwaktu waktu membangun jaringan keberuntungan tersebut. 

Nah? Keberuntungan kok pake jaringan?

Ya iyalah, semua yang di dunia ini punya sebab akibat. Ada garis lurus yang narik satu orang ke orang yang lainnya. kasarannya, semua yang pernah kita kasih walaupun sebiji beras bakalan balik lagi ke kita. Ini namanya karma, meskipun yang saya maksudkan disini adalah hal baik.  Kalau sebiji beras aja bakalan balik, gimana kalau kita ngasih sekarung beras buat orang lain? Tapi yang perlu diingat adalah, tidak semua yang kita lakukan akan berbalas hal yang sama. Tidak semua senyuman yang kita beri akan berbalas senyuman, atau dalam bentuk lain. Ketulusan kita memperlakukan orang lain adalah sesuatu hal yang akan banyak mempengaruhi sikap orang lain kepada kita.

Saya tidak pernah punya keyakinan bahwa keberuntungan hanya milik orang itu-itu saja, atau kesialan hanya milik orang itu-itu juga. Jahat dong kalau sistem dan cara berpikir kita sebegitu picik menilai Tuhan tidak adil terhadap umatnya, sekalipun umatnya itu ngeyel – pemalas – dan apalah. Tuhan punya jalan yang sama sekali di luar pikiran. DIA bekerja di waktu dan tempat yang tidak pernah kita bayangkan. Lucunya, keberuntungan – oke kita bahasakan saja dia sebagai rejeki, datang memang tidak pernah kenal orang, mau di gua kek, mau cuman ndekem di rumah kek, tetep aja Tuhan udah ngasih porsi sebagaimana apa yang kita upayakan. 

Ada 2 orang sebagai perumpamaan, si a sangat yakin bahwa rejeki datang karena diusahakan – sehingga dengan begitu akhirnya dia membeli makanan untuk mengisi perutnya yang kosong. Sedangkan si b, sama percayanya bahwa dengan diam pun Tuhan akan mengirimkan baginya rejeki berupa makanan. Hingga pada akhir cerita, Si a dengan berbangga hati berujar pada b, “Lihatlah, makanan ini ada karena aku berusaha. Bukan sekedar duduk diam”. Tapi entah pasal apa, si A yang kasihan melihat temannya kelaparan turut membelikan si B sebungkus nasi dan diberikan. Si B tersenyum dan berkata, “tuh kan bener juga yang gue bilang, Tuhan tau apa yang gue butuhin”.

Apakah cara itu masuk akal? 

Cerita itu membuktikan bahwa kepercayaan semua orang dibenarkan. Meskipun secara realistis saya lebih setuju dengan pemikiran si A. Oke back to theme. 

Rejeki yang lo maksud apa sih ini?

Rejeki yang saya maksud disini tidak semata-mata urusan uang. saya menilai bahwa teman yang banyak, orang yang mencintai dan peduli, perhatian, kesehatan dan jaringan relasi yang luas juga merupakan sebuah rezeki bagi seseorang. Membangun jaringan dan relasi untuk memperkuat keberuntungan bisa diusahakan, salah satunya dengan terus berbuat baik pada semua orang. Senyum kalian aja udah bernilai ibadah, gimana tenaga dan waktu kalian kalau semisal digunain buat bantu orang? Saya 100% meyakini bahwa kebaikan kita di masa lalu, hari ini akan sangat berguna dan kembali di masa depan untuk memudahkan jalan. Ini bukan berarti saya menyombongkan diri bahwa semua yang kita dapat murni karna perbuatan diri sendiri, bukan tanpa campur tangan yang lain. Tidak.

Semua yang kita dapat punya 3 dugaan untuk diperoleh, yang pertama karena Kebaikan Tuhan - Kebaikan orang lain - atau kebaikan pribadi yang membawa keberuntungan.

 Saya punya cerita sendiri tentang itu.

Beberapa bulan lalu, Tuhan seperti menuntun saya ke jalan orang-orang yang tidak pernah saya kenal dekat dan intim. Tapi dari mereka saya mendapat bantuan, tenaga, uang, waktu, dan perhatian. Tidak sekedar itu, mereka juga memberikan semangat untuk terus menjalani hidup ke depan, menyuntikkan kata-kata bijak agar saya tidak mudah hilang semangat. Tidak tanggung-tanggung, saya sampai harus mengesampingkan gengsi saya karena saya bisa merepotkan mereka berkali-kali dalam satu bulan. Dan saya berterima kasih untuk mereka, saya tidak melupakan – sekaligus berdoa Tuhan memberikan balasan lebih baik dan menyenangkan. 

Dari beberapa kali saya mendapatkan rejeki berbentuk uang, dari relasi – kenalan – dan orang terdekat. saya dapat uang 500 ribu ketika berangkat ke jakarta yang tanpa pikir panjang itu. yang kedua, saya dikirimi lagi uang 1 juta oleh paman saya tanpa syarat apapun. Teman saya yang di jakarta, bersedia meluangkan waktu – uang – tenaga untuk antar jemput di stasiun bahkan menemani sampai kereta saya datang. Belum lagi saya dapat kenalan di bekasi, bandung, rengasdengklok, jakarta, malang, semarang. Saya dibuat terkejut dengan cara Tuhan mengajak saya berpikir bahwa, seberapa sedikit kebaikan yang kalian berikan – akan aku ganti dengan yang lebih baik, yang lebih baik, dan selalu lebih baik. Itu semua saya dapat mutlak karena kebaikan Tuhan dan orang-orang di sekeliling saya. dan saya bersyukur mengenal mereka. 

Dalam hidup, kadangkala Kita hanya diminta untuk membuka banyak pintu yang kalian mampu. Kita nggak tahu pintu mana yang ternyata Tuhan berikan untuk kita. Ketika kita punya terlalu banyak mimpi, jalankan itu satu persatu. Ketika gagal, buatlah mimpi selanjutnya. Hidup hanya memaksa kita untuk realistis dan fleksibel terus membuat mimpi dan mewujudkan. 

Sepulangnya saya dari persinggahan panjang yang cukup melelahkan itu, saya sempat lama mencoba – terus terang saya sempat “capek” karena terlalu banyak waktu luang yang saya miliki. Menganggur memang melelahkan, karena efek buruk dari menganggur adalah rasa malas dan enggan untuk mencoba lagi dengan pengalaman gagal sebelumnya. Tapi ternyata, ketika saya mau keluar rumah, mencoba bermimpi lagi, membangun relasi, bertemu teman dan silaturahmi, rejeki saya datang saja entah darimana. Akan datang suatu masa ketika kamu akan berbahagia dengan menemukan uang 5 ribu saja! Itu hebat.

Saya diminta tolong membantu dosen saya, karena pulang bareng temen saya sepulang magang bertemu klien – saya diminta mengajar anaknya untuk les privat, dan kejutan seolah tidak pernah berhenti datang. Uang les, uang bonus, dan entahlah - Saya heran. Tuhan, ini nyata kan? 

Jangan gusar terhadap rejeki, asal kalian mau gerak – keluar – mencoba dulu sebelum bilang gabisa – dan jalanilah apa yang memang kalian suka. Siapa yang gerak dia yang akan dapat. Dari sekian banyak saya mengenal orang, hanya mereka yang rajin memperbaiki dirinyalah yang akan diperbaiki hidupnya. Pelajaran lain yang saya dapat? Tuhan seperti bilang bahwa, kebaikan itu mengular – menular. Jadi ketika kamu diberi kebaikan oleh orang lain, berikan itu pada orang lain pula, agar keberuntungan tidak berhenti di kamu saja. 

Rejeki bisa datang dari siapapun, dimanapun, dari manapun, bahkan di balik batu sekalipun.


Saturday, 31 January 2015

SERPRAAAAAAIS!


Pas buka mata udah ada kue ulang tahun, lilin, plus angkanya.
lantas bespren dan pacar nyium dan meluk entah dari mana
....
Ternyata? Cuman ngimpi!


SERPRAAAAAAIS!

Segerombolan manusia tiba-tiba dateng nggak tau masuk darimana, tau-tau udah nongol di kamar aja. Mata masih susah melek, kesadaran tipis, dan kita diteriakin nyanyian selamat ulang tahun sambil perlahan sadar kalo kita belum touch up in mukaaa (Ouch!) Di belakangnya ada bapak ibu, temen dari sd – smp – sma – kuliah sampe temen mana aja yang dateng sambil bawa kue lucu dan kado se gaban.

Mata gue berkaca-kacaaaa! ENVY.



Itu tadi adegan di tipi-tipi. Temen-temennya artis. Bukan temen-temen saya. 

Nah, Baru aja adek saya dikasih serprais sama temen-temennya, saya pikir cerita itu ya cuman jadi santapan anak artis, anak eksis dan sebagian yang serupalah. Kirain ya masih banyak orang nggak peduli sama rutinitas begituan, ternyata? Ternyata temen-temen adek saya peduli jugaaaaaa. Mereka konspirasi sama ibuk saya biar bisa nyanyiin lagu selamat ulang tahun. Dan saya? 

Sejujurnya saya iri, kadang-kadang kepingin juga dapet serprais juga dari temen-temen, yang deket aja deh. Apa kek, kasih kue kek, coklat kek, atau bunga lah minimal, bunga kertas juga nggak papa asal saya dikasih kejutan sama temen serombongan yang biasa main affair sama saya. Eh? Mungkin saya bakal terharu banget dan nangis di tempat, nyadarin betapa mereka begitu sayangnya sama saya, atau betapa mereka mau repot-repotnya dateng dan ngeluangin waktunya DEMI SAYA! Padahal apalah saya ini. Cuman dapet sms nyelamatin ulang tahun aja saya udah seneng banget, gimana mereka kalo ngasih kado sama kue ulang tahun ya?

Sayangnya belum pernah!

Kasian ya saya? 

Duluuuu banget, pas sd, waktu ulang tahun saya emang pernah dilemparin telur sama temen saya. Walhasil saya bete. Waktu sma, temen-temen juga ngelemparin saya pake pewarna entahlah apa di seragam putih dan susah hilang. Walhasil, saya bete juga. Siapa yang nggak takut dibetein terus? Dan yang terakhir, waktu saya kuliah, saya dapet kue – tapi bukan kue ulang tahun sih. Begini kronologinya, tiap tahun selalu saya usahain untuk bisa makan bareng minimal di waktu ulang tahun saya tanpa ngarepin apa-apa. Mereka dateng aja udah seneng, cukup setor muka dan udah. Beberapa orang temen cewek bawain kue donat sambil dikasih lilin mati lampu yang asli. Walaupun begitu, saya apresiasi perhatian mereka. Dibandingin sama yang lain yang cuman diem aja (eh?)

 ini namanya ngarep ya? 

Omong-omong tentang tradisi serprais ini, mungkin seharusnya saya ngaca dulu gimana saya memperlakukan teman-teman saya. Saya emang bukan cewek yang heboh sama rutinitas beginian, yang harus selalu ngumpul sambil merencanakan something lah pas ada temen ulang tahun. Atau patungan buat beliin kado buat mereka. Ada beberapa temen saya yang harus nyiapin gandum, telur mentah, pewarna pakaian, rafia, air segalon, sampe yang paling parah telor busuk! Nah, dengan sedikit kesadaran itu, saya akhirnya ngerti – mana ada temen saya yang mau ngasih saya serprais, saya aja nggak pernah ngejutin mereka? MIKIR. 

Di jalan-Jalan, di televisi, dari cerita teman - saya sering liat mereka yang ketawa-ketawa ngeliatin temennya yang di tali di pohon dalam kondisi basah kuyup dan penuh gandum dan telur karena dikerjain. Ya cuman moment ulang tahun. Hebatnya mereka welcome. Nggak kayak saya yang kebanyakan aturan. Ya, sadarin aja dulu deh klo saya bukan cewek pengejut dan mengejutkan. Tiap kali ada yang bikin serprais party ulang tahun sambil ngusilin yang ulang tahun dan berbau anarkis, saya selalu aja jadi garda terdepan yang protes – NGAPA SIH BEGITUAN! NGGAK PENTING BANGET. Sambil muka nyinyir. 

Ya apa sih gitu pentingnya? Cukup ngasih kue sambil nyanyi udah lengkap kan? Atau kalo nggak kalian temen-temen bespren yang jauh atau pacar LDR an tiba-tiba dateng dan ngasih selamat tanpa pemberitahuan. Ini kan sosuit. Nggak perlu pake telor, pewarna, dan apalah yang notabene nyebelin kalo kena di badan. Bau lah, susah ilang lah, dan bikin bete! Oke, mungkin ini sensitifitas pribadi saya aja. 

Pada akhirnya ketika saya menyadari bahwa saya bukan cewek pengejut dan bukan cewek yang suka dikejutkan dengan hal mainstream tadi, mungkin temen-temen saya jadi parno juga sama saya. Mau ngasih serprais takut, nggak ngasih serprais ya salah juga. Akhirnya, mending milih aman kan ya? Belum lagi alasan bahwa saya juga jarang banget ngasih kado ke orang. Prinsip saya ya timbal balik, ada yang ngasih ya saya balik ngasih, nggak ngasih ya ngapain? Cukup nyelamatin aja udah lumayan baik tuh. Baiknya mereka, beberapa ada yang tau saya suka banget dikasih buku, dan mereka selalu ngado saya buku pas ulang tahun. Tapi ini cuman segelintir orang yang justru sering saya abaikan. Temen cewek sih jarang yang ngasih, biasanya sih perhitungan untung rugi – mungkin saya juga. 

Tapi, ternyata hidup emang nggak sesempit kepala saya. Semuanya emang take and give banget. Dimanapun kalian berada, memberi adalah cara lain menerima. Yang memberi aja belum tentu menerima, gimana mereka yang nggak pernah memberi – mau nerima darimana? Mungkin mereka yang penuh kasih sayang dan suka memberikan kejutan buat orang lain lah yang akan mendapatkan kebahagiaan serupa di hari bahagia mereka. 

Ya iyalah ya,  Nggak mau ngasih kok minta dikasih? MIKIR


 READ MORE Hepi Twenty Three , Dua Puluh Empat . 

Wednesday, 28 January 2015

Beda orang tua, Beda cara.

Udah jam berapa ini? Pulang!
Setengah jam lagi nggak sampe rumah, pintu ibu kunci. Titik!
... dan saya cuman menelan ludah.

Dulu, banget, nggak tau tahun berapa – ibu bapak simbah uti dan mbah kakung saya selalu mengultimatum kalau nggak boleh sama sekali keluar malem. Bahkan untuk urusan ngerjain tugas kuliah sekalipun. Haram hukumnya kalo kamu berani tawar menawar peraturan yang ini. Bagi saya, ini kolot! Dulu. Saya dan temen saya sampe dibilang sesat gara-gara ngerjain tugas di kafe sampe malem, nyampur sama temen cowok, udah gitu sambil maen remi. Triple haramnya kan?

Tahun udah ganti, lambat laun sikap orang tua saya khususnya ibu mulai melunak. Bahkan ngelunak banget. Ibu saya membebaskan apapun yang pengen saya lakukan asal tanggung jawab, asal nggak boleh ngeluh, dan asal saya bisa jaga kepercayaan yang dia kasih. Itu syarat mutlaknya. Saya jadi sering dan bahkan selalu diizinin untuk keluar malem walau cuman sekedar nongkrong sama temen. Siapapun temennya, dan dimana aja. Ini terjadi saat umur saya menginjak 22 tahun. Butuh waktu bertahun-tahun bagi saya ngrasain yang namanya bisa pulang malem nongkrong sama temen. Apanya yang keren? Cuman pulang malem padahal. Yang lain juga biasa ajah
Sampai saya mengalami sendiri nongkrong dan pergi berjam-jam tanpa tujuan yang sekedar seneng-seneng kumpul itu, emang biasa aja. Nah apa spesialnya? Awalnya memang saya seneng bisa kumpul, ngobrol, walau akhirnya tetep nyrempet nyinyirin temen dan cuman nyinyir dan nyinyir. Akhirannya, kalau udah lewat dari jam 9 malem, saya udah kalang kabut sendiri liat jam berulang kali, pengen buru-buru pulang, tapi temen saya yang lain ekspresinya? Datar banget. Mereka yang saking biasanya melek sampe malem bahkan pagi mungkin nganggep jam 12 malem itu sama kayak jam 12 siang, jadi bebas aja nggak ada beban? Mereka fleeeeet bangeeeeet, santaaai kayak di fantaaai.

Nah buat saya gimana jal? Derita saya kali ya yang punya babe dari jam 9 udah nelponin ngingetin jam. Padal saya aja bawa jam sendiri, ngapain diingetin jam? Telo banget kan? Belum lagi abis itu alarm kepala saya udah was-was. Ah mungkin itu emang rejeki saya aja.

Saya punya pendapat sendiri bahwa 80% dari kegiatan itu emang nggak guna. Selain pemborosan waktu, juga pemborosan uang. Udah gitu bikin telat bangun pagi pula. Omong-omong tentang sikap orang tua yang memperlakukan kita sedemikian rupa, beda orang tua jelas beda cara. Banyak macem orang tua di dunia ini, alhamdulillah nya saya dapet yang agak kolot (Alhamdulillah lho ya). Saya sendiri ngalamin gimana nggak enaknya diperlakuin kayak anak kecil dan berasa kena ajaran kolot karena nggak boleh keluar malem. Giliran udah boleh sekarang, saya juga nggak kedanan juga sama itu. Beberapa temen saya yang asli orang jogja punya cerita sendiri soal orang tuanya. Hampir serupa dengan saya, teman yang dua itu tuh, gak boleh keluar lama kalo malem, nggak boleh maen ke pantai, dan nggak boleh boncengan sama cowok! Hare geneee!

Itu cerita juga sama persis sama kayak cerita ibu saya yang diasuh dengan gaya NO no no nya mbah saya. No cowok! No main malem! No pacaran! Dan sederet No lain yang kalo diitung bejibun. Tapi itu udah nggak berlaku buat saya karena ibu saya pun nggak suka cara itu dulu, jadi nggak nerapin cara itu ke anak-anaknya. Temen saya yang lain, mau nginep kek, mau pulang kek, mau nggak pulang sampe berhari-hari juga bodo amat. Itu tergantung sama orang tuanya mau mberlakuin jam malamnya gimana. Kalau bapak saya sih saya pulang lebih dari jam 12 udah nelponin ratusan kali dan pasti ribet nawarin mau jemput padahal saya bawa motor sendiri. Ckckc.

Saya sering protes sama keribetan orang tua saya itu, atau simbah saya yang saya pikir terlalu kolot. Tapi orang lain yang saya ceritain betapa ribetnya telpon bapak atau emak saya yang ngingetin justru iri, “ih kamu enak kali diperhatiin sama orang tua. Nah gue, mau nggak pulang juga nggak bakalan dicariin”. Tuh catet!

Mungkin emang lagi jamannya anak muda ngiri sama yang sebrangan posisi sama dia, saya ngiri sama anak yang bebas akses kemana aja, dan mereka yang bebas – justru iri sama saya yang ditelponin setiap saat. Emang aneh! Mungkin kita harus tukeran orang tua kali ya?

Parno sama isi Kepala Sendiri

                                Konon katanya, di tempat gelap – setan suka nongol seenaknya.
Dimana aja! Kapan aja! Bahkan waktu lagi pup. Pet!

Saking suka parnonya sama tempat gelap, air, dan tempat sepi saya jadi suka mbayangin aneh-aneh yang kadang nggak kepikir sama orang lain.  Setanlah, poconglah, ularlah, dan apalah. Parno an saya ini kadang merembet ke segala hal karena imajinasi yang berlebihan. Saya memang agak anti sama tempat wisata air yang agak dalam dan gelap, misalkan saja di air terjun sri gethuk gunung kidul dan goa pindul. Disana disediakan ban untuk berenang di bawah air terjun sekaligus pelampung badan untuk kita pakai sebagai syarat keselamatan, bahkan hal itu juga masih diantisipasi dengan di tali sama bagian wisata disana. Nah, meskipun banyak sekali teman saya yang pamer foto ngambang disana – lengkap dengan atribut ban dan pelampung, saya tetap saja tidak percaya kalau itu bakal safe. Takut sih ya takut aja, nggak perlu pake alasan kan?

Percaya nggak karena apa?

Cuman gara-gara saya mbayangin ada ular atau entahlah hewan apa di dalam air itu, atau yang lebih parah bakal ada tangan yang narik kaki saya dari bawah. Edun kan penakutnya saya? Oh enyahlah pikiran ini!

Kadang saya melakukan pembenaran sendiri dengan berkata bahwa, wajar dong saya mikir begitu, itu kan airnya agak dalem – butek – dan kanan kirinya semacam hutan atau pepohonan gede gitu. Pasti tempat begituan adalah tempat berkumpulnya segala macam hal mistis dan hewan liar. Belum lagi tempat wisata baru kan pasti nggak safe, nggak memenuhi standar internasional keselamatan, siapa sih yang tau? OEMJIH!

Ketika saya sampaikan hal itu untuk jadi jawaban buat temen-temen yang tanya kenapa saya nggak mau nyemplung ke air, mereka akan serempak menjawab, Ya Tuhaaaan! Kamu lebai banget sih! Ya mau gimana lagi, saya terlanjur takut dan parno sama apa yang ada di kepala saya. Jadi tiap mereka bilang udah coba aja, bahkan sebelum mereka ngeluarin suaranya, saya udah tegas ngomong – NGGAK! Bahkan itu juga kejadian di tempat renang yang terang dan bersih sekalipun, yang banyak orangnya, dan dijaga ketat sama pengawas. Kalau hari sudah menjelang gelap dan air sudah mulai nggak keliatan bentuk jelas kaki saya, saya parno sendiri di tempat gelap, seketika itu saya bahkan langsung berenang cepet dan sampe pinggiran ngos-ngosan saking takutnya.

Parno ini sejujurnya nyiksa banget, di satu sisi saya jadi nggak bisa “los”, atau santai aja dimanapun saya ada. Saya jadi kebanyakan mikir dan khawatir. Nggak enak banget deh. Di sisi lain, hal itu sangat mengurangi potensi wisata kita dan keberanian kita ngadepin sesuatu. Saya nggak tau sebenernya isi apa yang beranak pinak di kepala saya, padal saya nggak suka banget nonton film horor atau apalah. Yang saya suka cuman ngebiarin kepala saya mbayangin segala hal yang nggak masuk akal, ITU!

Di tempat KKN saya dulu yang letaknya pelosok gunung kidul, kanan kirinya kebanyakan kalau nggak kebun, hutan dan kuburan, saya sampe harus bawa lampu emergency dan suruh nemenin orang kalau mau ke kamar mandi sambil neriakin nama mereka dari dalem buat memastikan mereka masih nungguin saya. Gila kan? Habis saya suka mbayangin bakal ada kepala nongol dari atas, atau darimanapun dateng mringis ke saya. Dalam beberapa kondisi, kamar mandi yang gedenya bejibun, dan kamar mandi yang banyak kacanya juga sukses bikin saya takut. Saya sampe harus nengok kanan kiri depan belakang sambil muterin kamar mandi buat memastikan kalau nggak ada apa-apa di sekeliliing saya.

Isi kepala yang bikin parno ini mungkin juga kalian alami di lain situasi, mungkin ketakutan menghadapi hal yang belum terlihat di masa depan sampai kalian akhirnya tidak jadi mengeksekusi hal tersebut. Percaya atau tidak percaya, 90% dari semua yang saya takutkan tadi adalah ketakutan tidak beralasan akibat terlalu sering mengkhayal yang aneh-aneh. Dan saya teruskan. Sebelum melakukan sesuatu kita suka membayangkan hal tersebut akan gagal bahkan sangat tidak sukses sehingga ketakutan untuk memulai, padahal siapa yang menjamin besok akan bagaimana atau bagaimana sebelum kita memulainya? Kasarannya adalah udah mati aja sebelum ditembak. Nggak guna banget deh idup rasanya. Saya suka membayangkan berlebihan di banyak situasi, hingga saya lebih sering takut tinimbang berani. Bahkan menuliskan ini pun saya masih sambil bergidik mbayangin hal tadi.  Padahal, di depan selalu ada 2 hal nggak terduga yang masih bisa terjadi. Bisa sukses bisa tidak. Bisa rugi bisa untung. Bisa baik bisa buruk. Nah tuh, masih ada kesempatan bagus buat yang bisa diharapkan di depan. Kalau kata Pak Mario sih, bayangin aja yang bagus dan enaknya dulu biar lebih semangat, yang jeleknya? Anggep aja bonus naik tangga.

Inilah yang diwaspadai dari isi kepala sendiri. Kepala kita punya instruksi super hebat yang jika diberi makan positif akan melaksanakan dengan baik, begitupun bila jika kita melakukan hal yang sebaliknya. Terus-terusan memberikan makanan negatif pada kepala hanya akan memberikan efek buruk pada kehidupan kita pada masa mendatang, contoh paling kecil ya hal di atas tadi. Tapi tenang saja, saya pikir kita punya obatnya. Yaaa, hanya dengan pelan-pelan belajar mengubah mindset tadi kita bakal bisa move on dari parnoan jadi beranian. Tapi itu pasti tidak semudah membalikkan tangan.