.do-not-copy { -webkit-user-select:none; -khtml-user-select:none; -moz-user-select:none; -ms-user-select:none; user-select:none; }
Showing posts with label Hukuuuum. Show all posts
Showing posts with label Hukuuuum. Show all posts

Thursday, 17 September 2015

9 Alasan Kenapa Anak Hukum itu "Mantuable" banget

1.  SALAH SATU JURUSAN TERTUA DI INDONESIA


Siapa sih yang nggak tau anak hukum? Jurusan hukum? Fakultas hukum? Fakultas yang dari jaman paman saya muda, mbah saya ada, bahkan sejak jaman kemerdekaan dulu udah ada. jurusan sesepuh pini sepuh.

Bahkan jadi lulusan hukum itu sudah jadi cita-cita wajib nan kece yang ada dari jaman nenek moyang. Nah, bagusnya lagi Indonesia adalah negara yang berdasar hukum jadi semua-muanya harus pake dasar hukum. Dengan predikatnya sebagai salah satu jurusan tertua, dan matang itu – siapa sih yang nggak ngimpiin punya mantu anak hukum?




2.    MAHASISWANYA KECE-KECE

“Eh, dia  cantik ya, modis, ngerti hukum, berhijab pula? Adem banget ya liatnya. Berasa lagi jalan-jalan di surga. Mantuable banget deh” wkwk.

Anak hukum identik dengan mahasiswa yang wawasannya luas, relasi bagus, pinter ngomong, jago nego, rapi necis modis, dan satu lagi – kece nya nggak bakal bisa ditolak. Mau tau alesannya kenapa? Karena anak hukum diajarin berpikir integral. Sistemik. Dan futuristik. Kalo nggak percaya, dateng aja ke fakultas hukum dimana aja, nah kalo di jogja datengin aja anak hukum UII, UIN Sunan Kalijaga, UGM, atau Atmajaya deh - dijamin kalian pasti bakal betah ngliatin mahasiswa dan mahasiswi yang kecenya diakuin sejagat raya. 

hari gini, Siapa sih yang bisa nolak kenikmatan dunia?

Saturday, 16 May 2015

Kim Jong Un, Dihukum mati di korea karena ngantuk?

Karena ngantuk bukan sebuah dosa
Maka tidurlah
Sekalipun kamu dihukum tak bangun lagi akhirnya

Beruntungnya kita yang bukan negara diktator, otoriter, juga sekaligus bukan negara demokrasi pyur yang semua-muahnya boleh ngapain aja. Beruntungnya kita bukan negara yang tega-an, tapi negara yang ke-santai-an, jadi mau ngapain aja boleh. Mau ‘yes’ boleh, mau ‘no’ boleh, bahkan mau nggak yes atau no juga boleh banget. Mulai dari Soekarno sampai detik ini abang Jokowi, nggak pernah yang namanya tega-tegaan banget sama bawahannya, paling mentok ya cuman pecat tidak terhormat – bukan sesadis dan setegas Kim Jong Un mecat bawahannya jadi manusia *yang seharusnya bukan bagian dia*.