.do-not-copy { -webkit-user-select:none; -khtml-user-select:none; -moz-user-select:none; -ms-user-select:none; user-select:none; }
Showing posts with label DEMOKRASI. Show all posts
Showing posts with label DEMOKRASI. Show all posts

Tuesday, 7 June 2016

Dua Puluh Empat

Ngomong-ngomong soal umur, dua hari lagi, umur saya dua puluh empat. Bayangin, dua puluh empat, kalau dari kecil saya udah produktif soal duit, ibadah dan karya, sudah bisa dapet apa ya sebenernya kita? Sudah bisa apa ya kita sekarang?

Dua puluh empat.

Dikali dua belas bulan, kali tiga puluh hari, ketemunya delapan ribu enam ratus empat puluh hari, dua ratus tujuh ribu tiga ratus enam puluh jam dan saya ngrasa belum punya pencapaian apa-apa. Saya masih kuliah, semester tiga, masih jadi anak dari bapak ibuk saya yang bahkan nge haji in mereka belum bisa, masih suka minta duit, masih ndompleng nama mereka, belum juga ketemu jodoh, belum manfaat buat lingkungan, belum bisa manfaat buat sekeliling apalagi keluarga, nabung buat dunia belum, nabung buat akhirat apalagi. Saya masih mbrangkang buat jadi baik, saya masih musti disuapin banget. Duh gusti, saya baru sadar, umur saya kemaren buat apa aja ya? Apa yang bisa saya pamerin ya?

Dua puluh empat tahun saya itu ngomong-ngomong buat apa aja ya?

Beberapa lawakan sodara saya begini, “ibukmu lho dek, umur dua puluh empat udah punya anak dua, mbah uti lho dek apalagi – anaknya udah banyak, lha nikah aja umur belasan tahun”. Nah kita? Gandeng jodoh aja belum mbak. Yakan lagipula ini bukan soal balapan motor? Siapa yang di depan yang menang. Gitu kan ya?
Oke, ini kegelisahan saya yang kesekian yang sebenernya nggak perlu dirisauin karna jodoh urusan Tuhan, dan yang penting kita mau doa dan usaha aja. Di umur yang segini nih, pertanyaan yang paling sering muncul ya itu, kapan nyusul? Nggak bosen sendiri terus? Lah elo kataa kita mau begini-begini terus, kita juga pengen punya keturunan kalik, tapi ya emang belum dikasih waktunya, mau gimana lagi?

Dua puluh empat.

Seharusnya, kalau liat rumput tetangga, saya udah bisa nyicil ngebangun rumah, mbeliin mobil, beli simpenan buat diri sendiri dan orang tua, daftar haji atau minimal umroh deh ya, kayak anak-anak yang lain yang pada kerja di perusahaan bonafide – bisa cuti tahunan, liburan ke luar negeri. Tapi? Yang seharusnya itu belum tentu sebagamaimana adanya to? Ngimpinya bertahap aja deh ya. Perbandingan itu selain nggak baik buat diri sendiri juga nggak baik buat orang lain. Sukses menurut kacamata kita beda sama sukses di kepala orang lain. Asal ada kegiatan yang bisa bikin kita selalu tambah baik dan nge upgrade diri sendiri udah cukup kan ya?