.do-not-copy { -webkit-user-select:none; -khtml-user-select:none; -moz-user-select:none; -ms-user-select:none; user-select:none; }

Thursday, 1 June 2017

5 alasan kamu harus lebih produktif saat puasa

Lah elo kok tidur mulu?
Pahala bro. PAHALA. Orang yang lagi puasa tidurnya sama dengan pahala
Jadi, Tidur banyak sama dengan pahala banyak.
*Nelen liur.

Bulan Ramadhan memang bulan yang penuh berkah. Semua juga tau. Mau ngerjain apa-apa mudah, enak, enteng, banyak temennya, berpahala lagi. Semua hal yang kita lakukan disini akan dihitung pahala dan semoga saja berkah. Tapi, beberapa orang memanfaatkan keberkahan di bulan ini untuk bermalas-malasan dengan dalih, “lah kan tidurnya orang puasa pahala, tidur lama gak masalah dong ya. Nyengir kuda”.

Tidurnya orang puasa memang ber-pahala, tapi bukan berarti seluruh jam yang kita punya dalam 24 jam, atau lebih dari 12 jam sehari digunakan hanya untuk tidur dan bermalas-malasan saja. Badan lemes, bau mulut, lapar, haus, panas sebenarnya bukan alasan yang bisa digunakan terus menerus kalau kita tau keutamaan melakukan hal yang lebih bermanfaat di bulan puasa. Kalau kamu tahu manfaat dan keberkahannya pasti kamu nggak akan tidur terus deh gais.

Nah, ini nih 5 alasan kamu harus beraktifitas waktu puasa biar puasamu nggak cuman sekedar laper aja:
 
1.   NINGKATIN NILAI DAN PAHALA  

Dengan melakukan hal terbaik sebisa kita di bulan Ramadhan (semoga sih nggak cuman ramadhan aja), maka seterusnya kita bisa meningkatkan keimanan – ketaqwaan dan keilmuan kita. Dengan malas-malasan dan tidur sepanjang waktu, hal tersebut menunjukkan ketidaksungguhan kita menyambut bulan Ramadhan, padahal anak kecil aja semangat nyambutnya (pagi saur, solat subuh jamaah lanjut jalan-jalan trus sekolah, nah masak kita mau kalah sama bocah?), sebagaimana hadist di bawah ini:

... Orang puasa jika terus menerus menghabiskan waktunya dengan tidur, pertanda kelemahan darinya. Apalagi bulan Ramadan termasuk waktu mulia, seyogyanya seorang muslim mengambil manfaat darinya dengan memperbanyak membaca Al-Qur’an, mengais rizki dan mencari ilmu. (Al-Lajnah Ad-Daimah lilbuhuts Al-Ilmiyyah, 10/212)[1]

Nggak mau kan di cap lemah dan tidak berdaya sama manusia, apalagi sama yang nyiptain kita? Nah ini motivasinya biar kalian jadi semangat bergerak di bulan puasa.

نَوْمُ الصَّائِمِ عِبَادَةٌ ، وَصُمْتُهُ تَسْبِيْحٌ ، وَدُعَاؤُهُ مُسْتَجَابٌ ، وَعَمَلُهُ مُضَاعَفٌ

Tidurnya orang yang berpuasa adalah ibadah. DIAMNYA ADALAH TASBIH. DO’ANYA ADALAH DO’A YANG MUSTAJAB. PAHALA AMALANNYA PUN AKAN DILIPATGANDAKAN.[2]



Seluruh pahala atas hal baik yang kita lakukan di bulan puasa bakal dilipatgandakan. Artinya, pahala kita jadi banyak. Artinya lagi, kalau pahala kita banyak maka kemungkinan kita buat masuk neraka jadi berkurang. Hehe seneng dong. Iyalah. Nah kerja kita pahala, bantuin orang tua pahala, jualan buat nambahin nafkah pahala, semuanyaaaa pahala. Jadi kalau tidur aja pahala, udah pasti yang lain lebih afdhol hitungannya kan ya?

Nah soal ini ati-ati dulu pemirsa, meskipun janji akan dilipatgandakan pahalanya dari Allah benar adanya, segala sesuatu mengenai hitungan pahala bukan jadi wewenang kita – pahala, dan surga cuman motivasi buat kita biar tambah semangat ibadah. Jadi jangan malah tiap hari kita jadi fokus ngitungin pahala kita, apalagi dosanya orang lain.

Tapi, dengan bertambahnya sabar, damai dan ketenangan di hati kita – udah cukup jadi wujud terkabulnya doa kan?

2.   WAKTU BERBUKA JADI LEBIH CEPET

Bayangin ya, dari abis saur – yang jam 4 pagi itu sampai sore apa jadinya kalo kita cuman tidur doang? Mustahil sih emang membayangkan ada orang yang bisa tidur selama itu kalo bukan KEBO BANGET. Tapi ada loh. Beneran ada. Ada beberapa orang yang kekeuh banget tidur kayak kebo gitu, sadiz kan idupnya? wkwk.

Kalau kita emang beneran tidur sampe berjam-jam gitu, itu artinya kita udah ngelewatin waktu sholat berulang kali dan berpotensi kena banyak penyakit. Nah kok bisa? Ya bisaaalaaah. Tidur terlalu lama sama bahayanya dengan tidur yang terlalu sedikit. badan kita di sistem untuk tidak melakukan apapun secara berlebihan, apa akibatnya kalau berlebihan? Ya itu tadi. LEBAY. WKWK yang lebay bikin sakit mata kan ya?

Yang lebay pasti bawa banyak penyakit. Diantaranya, Sakit kepala, Diabetes, Obesitas, Sakit punggung, Depresi, Konsentrasi menurun, Mengurangi minat bersosialisasi, Suasana hati yang tidak baik, Menjadi kurang menarik, Gangguan jantung. Sederet keburukan terlalu banyak tidur tadi ngeri banget kan?

Maka dari itu kita disarankan untuk bergerak. Menggerakkan badan. Dengan terus menerus bergerak maka secara tidak langsung kita menyehatkan badan, kerja produktif, dan tiba-tiba ... udah bedug magrib ajadeh, nggak kerasa kan? Hhe.

3.   MENGHITUNG SEBERAPA KUAT TEKAD KITA

Dengan puasa kita jadi tau, orang macam apa kita. Kuat tekadnya atau mental cemen yang dikit-dikit ngeluh atau lemes. Baru jam 9 pagi udah ngeliatin jam aja sambil ngebatin kapan jam enemnya. Sejam kemudian nengok jam tangan lagi. Yang begini nih perlu dipertanyakan kedewasaannya, masak sama anak kecil aja kalah semangatnya.

 Iya bener, menahan lapar dan haus dari subuh sampai magrib bukan perkara yang mudah bagi beberapa orang, ini sebenernya masih lebih enteng tinimbang di luar negeri yang puasanya sampe 23 jam (BAYANGIN!) tidak perlu contoh orang lain- di sela sela puasa saja, saya juga masih sering mbayangin makanan apa yang kira-kira cocok buat buka nanti. Malahan ada beberapa temen saya, yang baru kelar dzuhur udah searching makanan terus di instagram. Wkwk.

Puasa, bukan cuman urusan menahan lapar sama minum doang. Puasa bagi saya juga menahan mata dari godaan-godaan semacam itu. Menahan nafsu. Kalau kalian sengaja search makanan di instagram yang bejibun, itu sama artinya kalian yang menceburkan diri dengan SENGAJA ke lubang penuh godaan. Kasarannya sengaja nyemplung banget ke kandang harimau. (abaikan bahasa saya yang belepotan. Wkwk) Nah gimana enggak, foto di instagram itu banyak yang nipu. Semua efek bagus yang kalian lihat itu adalah hasil dari keahlian sang fotografer ditambah nafsu kalian sama makanan. CATET. Kalau cuman sama es teh, es doger, pisang coklat atau martabak nutella aja kita udah kegoda buat batalin puasa, kita jadi tau dong orang macam apa kita? Yakin masih mau ngebanggain diri sendiri yang gampang tergoda sama urusan sepele dunia itu? Yakin masih berani bangun rumah tangga kalau nahan laper dahaga aja nggak bisa? Wkkw.

Saya punya cara yang bagus untuk ngakalin nafsu soal makanan ini, saya lupa dimana hadistnya – tapi kurang lebih pesannya begini, kalau kamu sedang menginginkan suatu makanan maka gantilah dengan makanan yang lain. Ini saya praktekkan dari dulu (kadang-kadang). Kalau lagi pengen ayam saya makan tahu. Kalo lagi pengen tahu saya makan telur. Ini ampuh buat menunjukkan bahwa kita selalu bisa mengendalikan hawa nafsu kita.

4.   MEMULAI KEBIASAAN BARU

Kebiasaan baru yang berubah di bulan Ramadhan adalah, bangun lebih pagi untuk sahur, makan secukupnya dua kali sehari, sholat tepat waktu, tadarus Al Quran berulang kali, silaturahmi dengan tetangga dan lingkungan karena berulang kali ketemu di masjid untuk sholat dan tadarus, bekerja menjadi lebih semangat dan tidur yang lebih sedikit, berlomba-lomba berbuat baik.

Wah, banyak banget ya kebiasaan bagus yang muncul di bulan ramadhan yang cuman sebulan itu? Itung deh. Lebih dari 5 kebiasaan baik mencoba untuk dibiasakan di bulan Ramadhan. Kalau udah segitu banyak kebaikannya, kebayang nggak habits apa yang bakal kita tuai di kemudian hari?

Penelitian terbaru dari Phillippa Lally dari University College London yang dipublikasikan dalam European Journal of Social Psychology menyebutkan bahwa, Ternyata waktu yang diperlukan untuk menciptakan habit itu bervariasi tergantung tingkat kesulitan perilaku yang diinginkan, kurang lebih antara 21 hari-66 hari (sekitar 2 bulan) waktu yang ditetapkan menjadi batas yang universal.[3]

Kita ambil waktu minimalnya aja yaitu 21 hari. Ramadhan punya rentang waktu kurang lebih 30 hari, hal tersebut bisa jadi ajang melatih kebiasaan baru bagi kita dengan harapan setelah bulan ramadhan kebiasaan tersebut bisa terus berulang. Saya pernah mencoba hal tersebut, membiasakan diri untuk bangun sekitar jam 3 pagi tanpa bantuan orang lain. Awalnya kebiasaan tersebut sulit, saya harus minta tolong beberapa temen dan ibuk saya atau simbah saya untuk bangunin. Apa gampang? Susah. Susah banget. Mata pedes susah dibuka. Karena tubuh menolak aktifitas yang tidak biasa kita lakukan – (biasanya jam segitu kita masih tertidur pulas dan bermimpi). Tapi, lama kelamaan – kebiasaan tersebut seperti menghidupkan jam biologis yang ada di tubuh kita.

Boleh percaya boleh tidak, intinya, berubah adalah kemampuan setiap orang yang diberikan sama oleh Tuhan dengan syarat bahwa, niat kita untuk berubah lebih besar daripada malas itu sendiri. Kalau bukan kita yang mau berubah demi kebaikan, siapa lagi dong?  

5.   BONUS BADAN SEHAT  

Puasa mengajarkan kita untuk menahan hawa nafsu dan segala hal yang tidak baik, itu artinya, puasa memberikan tubuh dan pikiran kita kesegaran – dan kesehatan jasmani rohani. Dengan hanya makan secukupnya setelah waktu berbuka, makan dua kali sehari (yang tidak berlebihan), sholat lima waktu, sunah dan ditambah tarawih yang beberapa rokaat tersebut membiasakan bagi tubuh untuk bernafas. Itu artinya, segala sesuatu yang ada pada bulan puasa sesungguhnya menyimpan kebaikan bagi diri kita sendiri. Sama sekali bukan untuk orang lain.

Baca deh segudang penelitian yang dilakukan oleh para ahli mengenai puasa. Semua membeberkan manfaat dari puasa diantaranya meningkatkan kemampuan otak, membantu menjaga kesehatan jantung dan pembuluh darah, menurunkan kadar kolesterol, mengontrol berat badan, menyehatkan ginjal, detoksifikasi dan mencegah diabetes. Itu baru manfaat puasa, dan belum pernah ada orang yang meninggal karna alasan puasa. Saya membuktikan sendiri bahwa, perut saya yang terhitung agak rumit – sedikit sedikit perih ketika puasa dapat diminimalisir sakitnya. Malah justru berkurang dibanding ketika tidak puasa.

 Dalam hal ini, semua yang menjalankan sholat (apalagi ditambah tahajud, dhuha, sunah rawatib, dan tarawih) dan mendapatkan kedamaian darinya mengamini bahwa sholat memperindah postur tubuh dan menyegarkan badan. Mulai dari sujud, berdiri tegak, dan rukuk. Intinya, bergerak dan berpuasa membawa kita kepada kebaikan, apalagi buat cewe cewe yang ngidam badan selangsing gigi hadid – nggak tergoda baca manfaat puasa yang bisa mengontrol berat badan? Wkkw.





[1] https://islamqa.info/id/37886
[3] http://www.kompasiana.com/ali.muakhir/21-hari-mengubah-kebiasaan-baik_552ad2346ea8347c6e552d26

No comments:

Post a Comment