.do-not-copy { -webkit-user-select:none; -khtml-user-select:none; -moz-user-select:none; -ms-user-select:none; user-select:none; }

Sunday, 28 May 2017

Temen yang baik?



Temen yang baik?
???

2000 – 2017. 17 tahun. (Sekolah dasar – sekarang)

1998 – 2004, temen yang baik itu yang bisa diajak main setiap pulang sekolah. Yang setiap hari bisa ketemu, main, ketawa bareng, sepedaan bareng sambil nongkrong di rumah Delly atau warung pertigaan jalan. Yang mau diajak beli nasi rames barengan, basket, yang hobi caper ke pak guru atau bu guru sama seringnya, atau cuman yang rela sy contekin pas ujian. 

2004 – 2007, temen yang baik itu yang kamarnya barengan. Yang bisa diajakin gantian baju, peralatan sehari-hari, yang mau dipinjemin duit dan sering jajanin makan, yang nggak pernah ngasih kue bolu waktu ulang tahun, yang mau minjemin walkman waktu dia lagi dengerin lagu hits jaman dulu, yang rela nyuciin baju sambil misuh-misuh cuman karena lecek, yang mau diajak nyuci piring barengan, yang rela nganterin ke kamar mandi waktu ketakutan, yang minjemin novel dan mau berbagi piring makanan, dan satu lagi – yang bisa diajak kabur barengan naik taksi atau sekedar bus omprengan. 




2007-2010, temen yang baik itu, yang setiap hari selalu di sebelah saya. Sarapan bareng, duduk di kelas bareng, tidur kadang-kadang deketan. Dikomentarin, dikritik, disuruh, diatur, tapi tetep aja mereka sabar dan sayang. Temen-temen yang pendiem, disuruh-suruh ngikut aja, yang udah kayak ajudan selalu setia di samping, depan, belakang. Temen yang kalo diajak nyemplung sumur kayaknya bakalan tetep ngekor di belakang. Wkwk

2010-2014, temen yang baik itu, yang selalu nyariin kalau kita telat kuliah. Yang ngabarin waktu ada tugas. Yang ngajakin makan mie ayam sama lesehan tiap jeda kuliah. Yang ngga pernah jauhan waktu ujian. Yang udah kayak pasukan baris berbaris berdua belas orang. Yang mau jemput dimana aja kamu, yang boncengan motornya belakang always jadi tempat duduk langganan, Atau sesepele yang kostnya rela selalu diobrak abrik jadi basecamp tidur menitan. Wkwk 

2014-2017, temen yang baik itu, yang kalau diajakin nongkrong selalu nyelain waktu. Yang suka diajak jalan-jalan, yang waktu hunting foto lebih seneng motoin daripada difoto, yang nyempetin waktu pas kita mau curhat, yang kalau di calling buat jadi gojekzone selalu banyak readynya dan cukup dijajanin makan, yang nyebelin – tukang bully, tukang kritik, tukang ngece pas kita lagi deket sama orang, yang ngetawain pas kita lagi kena sial, yang diajakin baik selalu nomer satu sigapnya, yang meskipun selalu jadi tukang komentar number utama juga selalu yang pertama dan utama percaya sama kita, yang sayangnya walaupun nyebelin tetep aja disayang-sayang. 

Dan, apalagi arti temen baik menurut kalian? 

Satu perjalanan panjang hidup itu, kalian bakalan banyak nemuin temen. Temen yang begini, temen yang begitu. Temen yang pendiem, berisik, tukang komen, cerewet, bahkan yang tukang ceramah keagamaan. Beragam. Macem-macem. Sampai definisi temen bakalan selalu bisa kalian dapetin tanpa harus diseragamkan. \ diterima aja. Namanya juga rizky. Berkah. Nggak bisa dipilih, kita cuman butuh bersyukur lantas dijalanin aja. Sama kayak idup. 

Lantas, Satu atau dua dari temen-temen kalian yang dulu deket tiba-tiba harus pergi, jauh, awalnya gak terima – tapi lama-lama kita belajar bahwa deketan juga belum tentu bisa menyambung persaudaraan. Banyak kan yang deket tapi hatinya jauhan? Banyak kan yang hadep-hadepan tapi lebih sering marahan. Maka dari itu picik kalo kita nggak mau belajar kalau hidup juga persoalan datang dan pergi. Masih ada whatsapp, skype, instagram, dan facebook kan? Hehe. 

Yang datang, pasti bakalan pergi. Tapi setidaknya Tuhan pernah ngasih mereka dateng. Kebahagiaan ketika dianugerahi kedatangan seorang teman akan selalu digantikan dengan kedatangan teman baru yang lain, asalkan kita mau membuka diri. Jadi yang datang pasti bakalan pergi. Tapi yang pergi pasti bakal digantiin sama yang datang kembali. Hehe. Hidup cuman sesimple itu bukan? Datang pergi, datang pergi. Datang, hempas lalu pergi. wkkw

Lantas pas ada kesempatan ketemu lagi. Kita bakal bisa ketawa sambil flashback jaman dulu. Pas masih bisa Jalan bareng, curhat, saling ngutang, rebutan gebetan, kepoin bareng si mantan, nyinyirin orang lewat, ketawa bareng, marahan, dieman, saling sindir, dan baikan.  

Ada banyak nama yang besok, ketika kalian tua dan udah nggak barengan lagi, bakalan terus terkenang bahkan walaupun dia udah nggak ada lagi. Sambil bilang ke anak cucuk kita, mereka selalu jadi temen baik kita. Jadi, masih mau mau jadi temen yang baik lagi kan sampe nanti?

 

No comments:

Post a Comment