.do-not-copy { -webkit-user-select:none; -khtml-user-select:none; -moz-user-select:none; -ms-user-select:none; user-select:none; }

Monday, 15 May 2017

Jalan-jalan murah ke Bromo



Hari gini, siapa yang nggak tergiur iming-iming jalan murah? Ke luar kota? Ke tempat hits? Hampir nggak ada. Tiap kali ada postingan promo trip ke suatu tempat, saya selalu nelen liur sambil ngebatin semoga saya sampe sono juga nantinya. Saya sih percaya, keinginan dan doa kita bakal terkabul – meskipun belum tau kapan waktunya, tapi satu-satunya kekuatan yang bakal ngebawa kita kesana adalah, percaya aja kita bakalan sampe kesana. Catet, YAKIN.

Omong omong soal ini, Hamdalah saya sampe juga ke Bromo. Tanpa ekspektasi malahan. Seperti biasa, agenda dadakan celetukan sama temen yang bersambut akhirnya kelaksana. Packing 2 jam sebelum kereta berangkat dan udah. Pake drama sedikit karena satu orang dateng di last minute kereta mau cuss. Jumat siang berangkat, sabtu sore tolak ke Jogja lagi. 

Eh abis budget berapa kesana? Cuman 700 k

Waaaaaa muraaaah bangeeeeet. 


Buat 2 hari 1 malam, include makan – transport – tiket PP kereta Jogja sby Sby Jogja – Tiket tempat wisata cuman 700 ribu doang. Itu udah termasuk makan sekali di kereta. Dibandingin sama temen saya yang bulan lalu ke Bromo kena sejuta lebih, saya pikir harga segitu udah muraaaaaah dan iriiiiiiit bangeeeet. Harga segitu dapet karena meeting point kita di surabaya, bakalan lebih murah lagi kalo mau berhenti di Malang. Tapi karena tiket ke Malang lebih mahal, kita putusin buat berhenti di Sby aja. Gimana caranya bisa dapet? 

Yang pertama, pastiin dulu tiket pulang pergi kita buat bisa sampe ke surabaya. Mau berhenti di surabaya atau Malang, itu urusan kalian. Yang penting pulang pergi adalah hal wajib yang harus dipikirkan biar budget jalan-jalan nggak membludak dan kalian tau berapa uang yang harus dibawa untuk bekal di jalan. Ada beberapa pilihan harga dan jam dari jogja ke surabaya, karena lokasi kita lebih deket ke lempuyangan, ada 3 kereta yang berangkat setiap harinya. Harganya mulai dari 74 k, 94 k, dan 104 k – ini yang ekonomi duduk empat orang hadap-hadapan. Kalau mau lebih enak lagi, ada kereta ekonomi naik dari tugu tapi rasa eksekutif (meskipun jarak antar kaki pendek banget, tapi duduknya udah dua dua) kereta sancaka, cuman 155k doang.

Yang kedua, Buat kalian yang punya instagram, manfaatin deh tuh akun kalian. Tinggal ketik trip Bromo murah, kalian udah bakalan nemuin ratusan akun yang nawarin harga murah. Akhirnya search punya search, setelah rundingan sama salah satu temen saya, saya pake deh trip dari Mas Jojo dkk dengan harga 400 k per orang/ harga ini udah paling murah dibanding akun lain yang punya tawaran serupa. (Jangan lupa juga buat tanya, makin banyak orang diskon makin banyak, hehe) Mungkin kelebihan di akun lain adalah mereka nawarin satu spot lagi dan tawaran dokumentasi.

Ih 400 ribu doang dapet apaan? Good question.

Driver dari stasiun ke bromo. Hardtop dari bromo ke penanjakan. 4 lokasi wisata. Snack selama perjalanan. Makan siang. Tempat mandi. Dan obrolan ramah dari team Ms. Jojo.

Dengan harga segitu, kalian juga harus sadar diri, nggak bisa minta fasilitas segambreng. Jangan minta makanan enak, jangan minta mobil kursi empuk. Kagak ada. Mepo mereka ada di stasiun gubeng dan terminal bungurasih. Beberapa jam sebelum sampe gubeng, saya kontakan via wasap sama ms. Jojo, saya bilang saya dan rombongan sampe Sta. Gubeng sekitar jam 21.45 – dan taraaaa, senengnya adalah, seketika saya nginjekin kaki di gubeng, Ms. Jojo dan drivernya udah sampe di stasiun. Satu point plus buat mereka. On time. Ini artinya kalian nggak perlu khawatir, layanan trip ini aman dan terpercaya. Yang kedua, jangan bayangin trip kalian ini bakal didampingin terus sama mereka – karena harga yang ditawarin minim, kita bakalan dilepas jalannya, cuman disediain tiket masuk gratis dan kendaraannya, soal jalanan disana yang jauh yang bisa ditempuh pake ojek dan kuda berbayar, itu urusan kalian sendiri. Jangan lupa untuk terus komunikasi dan kroscek tiap kali ganti driver, ngobrol sama mereka nggak ada salahnya kan ya biar nggak ada miskom di jalan? Dan soal dokumentasi, karena bapak driver hardtopnya kece, tanpa fotografer-pun hasil foto kita udah bagus.

Mau tau rundown kita semalam ke Bromo? Cekidot ...

1.    Kereta pasundan jam 14.35 – 21.45 lempuyangan ( 94 k)
2.    21.50 sampai sby, udah dijemput sama team.
3.    22.30 – 02.00 sby – bromo
4.    02.00 – 03.10 perjalanan ke penanjakan 1
5.    03.10 – 12.00 keliling 4 spot wisata di Bromo
6.    13.00 – 16.00 bromo – sby gubeng
7.    17.25 – 22.30 sby jogja (Sancaka 155 k)











NB :
Mau info lebih lanjut soal Bromo
Kontak langsung aja (Ms. Jojo 081316023874)

pesen khusus buat yang punya maag, jangan lupa makanan cukup buat bekal. 




No comments:

Post a Comment