.do-not-copy { -webkit-user-select:none; -khtml-user-select:none; -moz-user-select:none; -ms-user-select:none; user-select:none; }

Saturday, 6 May 2017

6 alasan kenapa kamu harus ke Jayapura


Beberapa orang berpikiran kalau maen ke Papua, selain raja ampatnya itu, pasti gak seru deh karna isinya hutan semua (dengan perjalanan kurang lebih 8 – 12 jam tergantung maskapainya), belum lagi disana katanya mahal, terus disana isinya hutan semua, eits kata siapa? 

Bulan lalu saya berkesempatan mampir ke Jayapura. Sialnya karna saya baru sekalinya nginjekin kaki kesini, kirain antara sorong dan jayapura itu deket, seneng kan ya ngebayangin bisa ke Ujung Indonesia ketemu temen-temen lain yang di sorong, trus mampir raja ampat. Saya sudah prepare baju di koper untuk seminggu. Eh ternyata? Jarak antara satu kota dengan kota lain kudu ditempuh pake pesawat terbang. GLEK. Saya ketawa malu dalam hati. Jarak Jayapura dan sorong itu kalau naik pesawat aja kurang lebih dua jam, itu belum ditambah dengan naik kapal untuk menuju raja ampat. Yaah, mungkin kali itu saya kurang beruntung. 

Tapi eh tapi, jangan sedih dulu, di Jayapura juga ada tempat bagus buat dikunjungi. Dan lagi,  6 hal menarik yang jadi alasan kalian harus banget ke Jayapura. Oke here we go

1.    Tempat bagus di Jayapura

Jangan dibayangkan kalau Papua isinya cuman hutan dan babi aja, disini – alamnya masih bagus. Bahkan, sebagian besar yang harus dilihat disini adalah alamnya. Meskipun begitu, disini sudah ada Mall, kolam renang, taman dan hiburan lainnya. Perjalanan dari bandara Sentani ke pusat kota Jayapura saya nglewatin Danau sentani yang baguuuuuuus bangeeet.  Sumpah saya nggak boongan. Belum lagi di sepanjang perjalanan, yang ada hanya gunung dan bukit bukit hijau yang seger banget dipandang. Kabar punya kabar, gunung yang kita lihat itu salah satunya gunung yang ada saljunya yang kalau mau mendaki puncaknya butuh duit segambreng itu. 






Yang lain? Mau liat view Jayapura dari atas? Dating aja ke Jayapura City. View keseluruhan Jayapura bisa keliatan disini. Waktu paling bagus buat kesana ya menjelang sunset. Persis semacam bukit paralayang yang enak banget buat nunggu senja disana. Indonesia emang juwara.


 
2.    Papua juga punya Batik loh

Cari oleh-oleh di Papua koteka doang? Beli Batik aja. Secara umum batik modelnya mungkin sama kayak yang lain, bermotif, kalau gitu gausah beli aja dong kalo sama. Nah kekhasan batik papua adalah warnanya yang lebih terang daripada batik jawa dan motifnya burung cendrawasih. Buat pencinta warna cerah, cocok nih direkomendasiin batik papua buat oleh-oleh. Bingung nyari dimana? Jangan bingung. Cari aja Griya Batik Ilham Papua, udah banyak cabangnya, nggak cuman di Jayapura aja, sorong, biak, dkk ada kok. Bukan mau ngiklan, tapi secara personally pertama kali ngeliat saya langsung suka motif dan padu padan warnanya. Belum lagi batik inilah pelopor batik di Papua, toko batik terlama, jadi jangan ragu buat beli oleh-oleh batik khas papua. 




3.    Biaya hidup mahal

Bener banget. Disini apa-apa mahal. Gausah kesini kalo gapunya sodara, temen atau gabawa duit banyak. Wkwk Sekali makan bisa ngabisin kocek beratus ratus ribu. Jangan disamakan kayak di Jogja atau di jawa yang beberapa wilayahnya biaya hidup masih terjangkau. Tapi disini, mau usaha apa aja juga enak – dan sudah pasti gaji lebih tinggi. Baru aja saya landing dan hendak keluar dari Bandara, sudah banyak pemandangan orang-orang yang sepertinya supir taxi menawarkan tumpangan mereka beserta daftar harganya. Jarak tercepat dihargai dengan Rp seratus ribu, lah saya melotot aja. 

4.    Ikan bakarnya juwara

Untuk orang yang ngaku nggak suka olahan apapun yang berbahan dasar ikan, penyajian dan rasa ikan kerapu bakar bumbu dabu-dabu disini perlu diacungi jempol. JUWARA BANGET. Enak mampus. Ikan segede gaban (ikan seger yang diambil langsung dari danau sentani) gitu saya bisa ngabisin sampai daging terakhir cuman sama kecap. Itu kenikmatan duniawi banget yang bisa saya cecap di Jayapura, padahal sebelumnya saya nggak doyan makan. Belum lagi ikan bakar ber-view pelabuhan disana yang kalau malem kece banget, nambahin selera makan. Jadi, buat kalian pecinta ikan, jangan lupa kalau kalian ke Jayapura mampir ke warung ikan bakar mujair nusantara, lokasi dekat Mall Jayapura, harga perporsi 95 ribu. 


 

5.    Tradisi makan buah pinang

Turun dari mobil mau masuk ke hotel, saya kaget, di sebelah pijakan kaki saya ada merah-merah kental yang saya piker darah. Dan kebetulan pas itu lagi banyak banget orang daerah yang berkerumun disitu. Saya piker mereka abis berantem, dan ini hasil tonjok tonjokan mereka. Menjawab kekhawatiran saya, bapak driver bilang ke saya, itu buah pinang kok mbak. Disini memang banyak yang masih begitu. Akhirnya saya bisa bernafas lega. Yang lebih aneh lagi, pagi harinya pas saya ke POLDA Papua, pegawainya yang mengantar bagian penyidikan berjalan sambil nyirih – yang keliatan dari giginya merah-merah. Bahkan polisi piket juga bercerita bahwa ada warga yang lapor sambil nyirih. Hehe saya ketawa, betapa disini tradisi masih kuat – dan dihargai. Bayangkan saya kalau di Jawa bekerja sambil nyirih, bisa kena teguran sepertinya. 

6.    Di Papua banyak orang jawa dan Masjid juga

Mbak, disana orang papua aja ya? Itu pertanyaan ibuk saya. Uh kata siapa. Di sepanjang jalan, liatin deh yang pada jualan, kebanyakan justru orang luar yang akhirnya nikah sama orang Jayapura. Atau kalau boleh dibilang banyak pendatangnya yang menguasai perdagangan. Klien saya sendiri orang pekalongan yang punya usaha disana. Di hotel, atau di setiap tempat makan yang kami datangi, kebanyakan pemiliknya adalah bukan milik orang Jayapura asli – malah Makasar atau sumatera. Pegawai yang bekerja disana biasanya menikah Karena sama-sama bekerja disana. Pegawai klien saya ada yang banyuwangi, makasar, ternate, dan banyak. Jadi jangan dikira disana nggak banyak orang jawanya. Jayapura juga udah mengalami pertukaran penduduk. Tapi, khusus untuk pemimpin daerah biasanya memang dikhususkan diwajibkan asli orang papua dan beragama Kristen/katolik Karena mayoritas pemeluk agama disana. Tapi, jangan dikira nggak ada perkampungan muslim dan Masjid tidak ada, disana ada banyak muslim dan Masjid yang bagus juga. Jadi nggak perlu khawatir.

Mungkin ulasan itu udah cukup buat kalian pengen pergi ke Jayapura, so, mumpung masih muda – mau kemana lagi kita?

No comments:

Post a Comment