.do-not-copy { -webkit-user-select:none; -khtml-user-select:none; -moz-user-select:none; -ms-user-select:none; user-select:none; }

Friday, 24 March 2017

Definisi Memberi

Definisi memberi, bagi saya bukan persoalan dia kaya atau miskin, dia anak pejabat atau pedagang biasa pinggiran, atau dia kerja kantoran bonafit dan yang lainnya kerja jadi jongosan. Sama sekali tidak ada kaitannya dengan materi. Give. Memberi. Share. Berbagi. Bagi saya sama saja memiliki arti dan filosofi yang lebih dalam dari sekedar “nih gue kasih”, atau “gue ada kado nih buat elo”. Memberi disini juga nggak dibatasin persoalan barang, atau obyek yang bisa dilihat – tapi segala sesuatu yang bisa di apresiasi. Dirasa, dihargain, dinilai.  

“Memberi adalah cara lain menerima”. Itu kalo kata saya.



Memberi adalah persoalan kerelaan, dan tentu saja tindakan yang menunjukkan seberapa besar kasih sayang kamu buat seseorang. Contohnya saja, bagi orang yang lama pacaran dan atau teman karib bertahun-tahun, sudah pasti nggak mikir beribu kali buat ngasih gift sama mereka yang dianggap special. Tapi saya bukan mau bahas soal kerelaannya. Saya mau mbahas soal kesungguhan. Kasih sayang. Behind the storynya. Kenapa bisa gitu ya?

Kado yang harganya 35 ribu aja bagi saya adalah hal spesial yang merupakan akumulasi tindakan hebat dari orang lain. 35 ribu aja kata saya? Kecil banget dih.  Oke, dari segi harga mungkin semua bisa beli, kamu juga pasti yakin bisa beli itu bahkan berlipat-lipat. Tapi apa kamu tahu apa saja kejadian di balik pemilihan si barang itu? Apa pengorbanan dan story di balik kado buat kamu itu?

Dan disini, 3 alasan bahwa orang yang mau ngasih kamu kado adalah orang yang sangat sayang sama kamu, here we go:

1.   Setiap pemberian membutuhkan niat

Oke, boleh aja bilang semua orang bisa beli kado. Tapi cuman yang bener-bener niat yang bisa ngelaksanain niatan itu. Kenapa harus niat? Yaiyalah, karena ini bukti awal kepedulian mereka. Entah celetukan ke temen dengan ngomong, aku mau beliin dia ini ah. Aku mau nyurprise in dia ini juga deh, dan lain sebagainya. Hal-hal begini cuman bakal dilakuin sama orang-orang yang sayang, berhati besar, dan ngerelain sedikit pikiran dan hatinya buat mikirin kamu.

Lah, emang kalo nggak baik, nggak kenal, nggak deket, atau nggak ada modus apapun masih ada nih orang mau ngasih Cuma-Cuma. Kalaupun ada, itu juga 90 banding 10 kan ya? Ini baru niat aja nih, niat kan kudu dipikirin mateng-mateng juga. Saya percaya, setiap orang yang sayang – pasti selalu pingin ngasih hal terbaik yang bisa diusahain dari dia.

So, persoalan niat baik aja udah bisa jadi awalan yang hebat kan?




2.   Setiap pemberian membutuhkan uang/materi

Setelah niat tadi mateng, apalagi yang kita butuhin? Ya perantara biar niatan baik bisa kelaksana. Berapa harga, berapa budget yang ada, berapa macem pilihannya, mau yang mana, atau bagus yang mana, pilihan yang sana apa yang disana. Setelah diribetin dengan niat baik, mereka harus rela ngeluarin duit. Catet nih – DUIT!

Hari gini siapa yang nggak seneng duit dan rela ngelepas duit Cuma-Cuma kalau nggak karna alasan di atas tadi? (duit yang itu bisa aja buat foya-foya mereka sendiri nggak usah ngasih ke kamu) duit men ini. Duit.  

Ini bukan lagi persoalan duitnya seberapa, tapi ikhlasnya itu lho. Oke abaikan penilaian kalau memang ini terlalu subyektif. Bagi saya, duit seberapapun itu selalu berharga – apalagi buat orang yang pelit medit bakhil sama duitnya itu. Jadi masih mau nanya alasan kenapa dia mau ngasih sebagian duitnya buat beliin kamu sesuatu? Dia itu sayang kamuuuuu lho.

3.   Setiap pemberian membutuhkan perbuatan/eksekusi/tindakan nyata.

Abis capek mikir, nyisihin sebagian duit, mereka yang ada di sekeliling kamu musti rela ngeluarin tenaga dan waktunya buat nyari itu barang. Keliling dari satu toko ke toko. Nyocokin apakah itu sesuai sama kamu apa enggak. Panas-panas buat nyari kado biar bisa kalian kenang. Udah kelar sama barangnya, mereka harus mikir lagi gimana caranya ngebungkus, kapan mau ngasih, gimana caranya bawa, dan tetek bengek selanjutnya. Haus, dan sebagainya diabaiin cuman buat kalian. Apalagi itu namanya kalo bukan sayang?

Ini juga belum tentu langsung dapet. Bisa atas pencarian berhari-hari, berpuluh-puluh toko, dan beribu-ribu uang parkir dikeluarin. (duh otak saya emang serba duit) tapi inilah tindakan nyata dari sebuah niatan. Rangkaian kegiatan tadi nggak serta merta sepele kalo dilihat dari cuman harganya yang 35 ribu itu aja. Tapi storynya itu lho. Mereka harus cari tahu kesenengan kamu, kebutuhan kamu, dan apa yang lagi kamu pengenin saat itu, bermanfaat enggak, bakal awet atau nggak dan sebagainya. Rangkaian pertanyaan itu bakalan lebih banyak kalo dipikirin ulang.

Tentu saja semua hadiah itu tidak selalu berbentuk barang. Tapi bisa juga perhatian dan hal lain. Beberapa hal tadi butuh hal konkrit buat dilaksanain. Kalo mereka yang tiba-tiba berencana datengin kamu wisuda, mereka udah butuh niatan yang gede karna jarak tempuh yang jauh- duit yang nggak sedikit – dan tenaga ekstra besar buat ngelaksanain, belum lagi yang ternyata mau bawa kado dari sana. Milih dan berusaha sekuat tenaga bikin kita ngerasa berharga, spesial, dan seneng.

Saya masih inget banget, di saat yang sama – saya wisuda di jogja dan temen saya wisuda di solo, dia bahkan masih inget buat nitip bouquet bunga ke temen saya yang dateng. Pertanyaannya adalah, kenapa dia bisa inget sementara saya enggak? Niatan baik tadi kan membutuhkan uang dan juga cara pemberian. Lalu, apa masih pantes semua usaha tadi kita abaikan? (jadi maafin buat semua pihak yang sengaja atau nggak sengaja pernah ngerasa terabaikan)

4.   Setiap pemberian bisa saja mengharapkan balasan

Jangan dipikir semua pemberian itu gratis. Mungkin saja ada sebagian yang iya, tapi setiap pemberian bagi saya selalu menuntut balasan. Entah balasan serupa dari manusianya, atau ridho dan kemudahan dari Allah. Tapi saya percaya, memberi adalah cara lain bagi orang untuk dapat menerima. Kenapa gitu? Karena, ketika dia rela untuk menyisihkan pikiran, uang, dan tenaga untuk membahagiakan orang lain – cepat atau lambat dia pasti juga akan mendapatkan kebahagiaan yang sama – mungkin malah lebih dari yang pernah dia berikan ke orang lain.

Pertanyaannya adalah, apa masih tega ngehina dan ngeremehin pemberian orang cuman gara-gara persoalan harga? Saya masih inget banget soal ini. Saya pernah bilang ke temen saya, saya dapet temen baru, namanya ulfah – tanpa pernah ketemu dan ngobrol (karena dia denger saya dari cerita temen saya itu, untungnya hal-hal baik. Hehe) tiba-tiba Ulfah nelpon saya dan bilang udah ngebeliin oleh-oleh dari Bali. Saya speechless. Bener-bener spechless karena, hari gini persoalan beli oleh-oleh bukan sekedar cuman masalah duitnya, tapi deket dan enggaknya. Kedekatan batinnya. Dan itu kena banget. Orang baik mana yang rela ngeluarin duit Cuma-Cuma buat orang nggak dikenal kayak saya?

Mereka yang mau memberi, bukan karena paling ngrasa berpunya - tapi meletakkan kalian lebih tinggi di atas hatinya. So, kalau sampai detik ini masih ada yang rela Cuma-Cuma memberi perhatian, kasih sayang dan materinya sama kamu – jangan pernah diabaiin ya. Mereka juga adalah pemberian Tuhan buat nemenin idup kamu :D  

No comments:

Post a Comment