.do-not-copy { -webkit-user-select:none; -khtml-user-select:none; -moz-user-select:none; -ms-user-select:none; user-select:none; }

Saturday, 7 January 2017

5 Opsi Nabung di bawah 2 jutaan buat kalian

Bing beng bang
Yuk kita ke bank
Bang bing bung
Yuk kita nabung
Tang ting tung hey
Jangan dihitung
Tau tau kita nanti dapat untung
(mari nyanyi, wkwk)

Ini lagu nge hits jaman saya kecil dulu, yang anak 90 an pasti tau lagu ini. Yang nyanyi Titiek Puspa sama artis cilik kayak trio kwek kwek dan banyak. Betapa senengnya kalau anak jaman sekarang juga dikasih lagu-lagu khusus kayak begini, yang buat konsumsi anak kecil juga – syarat sama nasihat, bukan kayak lagu jaman sekarang yang cuman cinta-cintaan. *abaikan curhat saya. Lagipula judul tulisan saya bukan soal lagu anak-anak yang hilang dari peredaran.

Oke back to theme deh ya, saya nulis lagu itu karna mau nge flashback waktu saya ngedenger lagu itu. Lagu yang nyuruh kita nabung, nyemangatin nabung. jaman kecil saya dulu, waktu TK sama SD, kita udah dibiasain nabung dengan sistem bulanan atau harian yang nanti disetor ke guru. Entah jumlahnya lima ribu atau berapapun, yang penting per hari nabung. bentuk bukunya kayak buku SPP, warna kuning buluk, merah muda buluk, atau ijo buluk. (maap, jaman dulu percetakan belum sebagus sekarang. Wkwk)

Nabung udah jadi hal krusial di idup semua orang. Kalau mau apa-apa ya kalau bisa dengan sistem nabung. bukan dengan sistem kredit, walaupun kedua-duanya sama aja setor bulanan dengan jumlah yang sama. Nabung harus dibiasain dari kecil, biar anak atau sepupu, ponakan kita termasuk orang yang menghargai proses. Bukan orang yang cuman fokus sama hasil. Orang-orang yang nabung adalah orang yang tau dan mau ngupayain sesuatu dengan usaha yang jelas – kontinuitas, konsisten, sabar, menikmati upaya, usaha, dan habis itu menuai hasil. Cuman orang yang nabung dan berusaha kan yang bisa menuai hasil dari jerih payahnya?

Nabung, kalau mau dilihat spesifik dari artinya adalah menyisihkan, bukan menyisakan. Tapi orang jaman sekarang suka lupa definisi sesungguhnya dari menabung itu sendiri. Mereka nabung setelah menghitung seluruh kebutuhan, atau kalau udah sisa uang kebutuhannya. Disimpen belakangan. Padahal mah kan ya, menabung itu menyisihkan. Sekali lagi, menabung itu menyisihkan. Jadi selalu ada pada nomor dan urutan awal.

Banyak macam tabungan yang udah saya coba dari dulu. Mulai dari kelas receh sampe kelas agak berat. Saya mengakui taraf saya yang belum bisa nabung lebih dari dua jutaan karena penghasilan saya yang bisa disisihin segitu. Tapi saya selalu usaha biar tiap bulan bisa nyisihin duit tabungan. Kalau kalian emang belum punya mimpi bikin rumah, beli motor atau mobil, dan atau target yang lebih gedean – minimal kita bikin mimpi yang paling rasional buat dicapai. Kayak slogan nabung, dikit-dikit lama-lama jadi bukit, beli sepatu, jalan-jalan atau apapun pake duit tabungan sendiri kece kan?

Kalau kita bukan orang super kaya raya yang bisa beli apapun sekali kepengen, salah satu cara paling rasional adalah dengan nabung kan? Oke, lantas gimana dong caranya?



Caranya buat nabung adalah? Ya mulai aja. Mulailah menabung. Berapapun nominalnya.  Pengen tau pilihan apa aja yang bisa buat nabung orang-orang dengan penghasilan di bawah dua juta?

 Here we gooo ----




1.   Nabung harian dengan sistem tanggalan

Jaman aliyah saya, atau setingkat SMA, karena saya orang yang paling niat bikin aturan dan bikin sistem, saya bikin kesepakatan sama 5 temen saya buat nabung sistem tanggalan. Sistem ini diambil karna kita emang dapet uang saku mingguan atau bulanan. Pikiran saya waktu itu, saya nggak terlalu banyak jajan, mending di save aja daripada abis buat beli lauk gapenting dan beli baju kebanyakan.

Sistem tanggalan itu maksudnya, kalau tanggal 1 seribu, tanggal 2 dua ribu, dan seterusnya. Tabungan ini berjalan kira-kira setahun, catetannya masih ada dalam bentuk manual yang saya garis sampe kecil-kecil di notes  saya (semacam buku utang yang saya pegang). Hasil pertama dari beberapa bulan nabung ini adalah, saya dan lima temen saya akhirnya mutusin jualan di pondok – jualan jilbab sama baju, kaos, dan semacamnya, di stock dari bringharjo dan dibawa ke Grobogan, Purwodadi.

Waktu itu saya belum ngehitung ongkos kirim karna saya masih minta tolong bapak ibuk atau sodara siapapun yang pas kebetulan mau nengokin ke pondok buat bawain pesenan saya yang bejibun. Apa sistem tanggalan dan usaha yang saya bangun untung?

Alhamdulillah nya belum untung banget. Tapi juga enggak rugi. Uang pokok yang kita simpen masih ada, utuh, dan kita dapet bonus baju satu-satu dari sisa jualan. Untung yang saya dapat bukan dalam bentuk nominal, tapi pengalaman jualan dan manage keuangan. Hehee kekurangan dari sistem ini adalah, semakin tambah tanggalannya, nominal yang harus kita save juga nambah juga – jadi semakin ke atas makin berat. Jadi emang musti niat dari awal buat saving money.


2.   Nabung pake celengan ayam/kalengan

Banyak orang mikir nabung di bank itu ribet. Kudu bolak-balik nyimpennya, antri, belum nanti pas ngambil atau lagi butuh gabisa diambil sewaktu-waktu, kebatasi sama jam kerja dan hari aktif nasional – jadi kadang bisa jadi gak fleksibel. Tapi tenang, sistem yang udah kece gini juga nggak masalah kok kalo masih mau pake sistem yang kolot – konvensional. Celengaan ayaaaam. Hehe

Saya inget banget, waktu jaman SD, bapak ibuk saya beli celengan yang lebih gede dari celengan ayam. Ini bentuknya kayak kodok dibuat dari lempung. Bentuknya nyeni sih. Tapi nanti akhirnya juga dirusak juga kalo tuh celengan udah penuh. Keuntungan pake celengan ayam adalah, kita jadi bisa milih khusus ini tabungan buat apaan – yang tabungan ono buat apaan. Ada duit di jalan, ambil, cemplung. (keisi deh celengan) Tapi, jangan dikira cuman celengan ayam doang yang bisa dipake. Bekas botol aqua yang gedean, atau kaleng bisa juga dibuat nyimpen duit recehan.



Kenapa harus receh? Karena receh udah jarang diperhatiin. Suka dibuang dan nylempit dimana aja. Jadi pas kalian butuh, tau-tau udah banyak aja tuh duit recehan. Dosen saya malahan, sengaja nyisihin duit receh buat disimpen di bekas botol aqua yang gede – akhirnya kekumpul jutaan saking niatnya. Lumayan kan buat simpenan?

3.   Ikutan tabungan arisan/tabungan berjangka/dual tabungan tanpa atm.  

Kalau kalian punya temen se genk, yang grup wasapnya/line/bbm udah ada, jangan sampe rugi deh – jangan sampe tuh gruup cuman bisa buat nyinyirin orang aja. Jadiin manfaat buat arisan yang arti lainnya adalah tabungan jangka pendek. Misalnya anggota grup cuman ada 10 an, bisa dipilih sistem arisan dengan nominal berapa – yang bulan dapetnya bisa kita request sendiri. Kalau saya sama temen-temen saya, setoran di trf ke no. Rek masing-masing personel (jatah dapet) tiap awal bulan. Jadi kita nge save nomer rek semua personil grup, dan bisa dipilih mau dapet bulan apa. Misal bulan pertama Lisa, bulan ke dua gita, dan seterusnya.

Keuntungan sistem ini adalah, kalian jadi tau bakalan dapet duit bulan apa, untuk apa alokasinya, lumayan kan bisa diagendain maen pas dapet duit arisan? Wkwk. Sekali dayung dua pulau terlampaui. Udah silaturahmi jalan, nabung dan jalan-jalan juga bisa kecapai.

Kalau pilihan tabungan berjangka, saya ikutan yang tabungan perbulan cepek yang bisa diambil setelah 36 bulan – jadi nanti akhirnya duit yang kekumpul juga bisa dialihkan ke tabungan lain. Saya milih cara ini karna biar bisa maksa diri sendiri buat nyisihin nominal segitu tiap bulannya. Cepek doang setiap bulan, enggak berat kan?



Gimana dong kalo dual tabungan tanpa atm? Nah ini bisa jadi opsi lagi. di setiap bank sekarang, ada program yang namanya tabunganku, memang dikhususin buat orang yang mau nabung – dan nggak pake atm. Di BRI program ini namanya tabunganku. Kalau kita nabung di tabungan ini, ga ada potongan sama sekali, dapet untung dikit dan kita bisa aman nyimpennya. Jadi kita punya dua tabungan, yang satu pake atm, yang satu enggak (tiap bulannya musti di trf ke tabungan tanpa atmnya).

Jelas gagampang diambil kan kalau ga ada atm yang digesek sembarangan?  

4.   Nabung emas mulai dari Rp. 5.000 aja

Kabar baik buat kalian yang suka nabung dan sekaligus pengen invest emas. Di pegadaian, sekarang udah ada program nabung emas mulai dari RP lima ribu rupiah aja. Nggak susah kan bisa punya emas? Emas yang saya maksud disini emang bener emas buat invest. Emas batangan. Bukan emas perhiasan yang dikonsumsi/dipake empunya, mulai dari 5gr, 10gr, dkk, tergantung kemampuan kalian. Kesannya saya kayak jadi marketingnya pegadaian ya? Padahal sih enggak. Wkwk.



Program lain disana ada cicilan emas, yang kalau kalian emang niat buat invest cara ini bisa diambil. Sistemnya kayak cicilan barang lain, ada Down payment dan nominal bulanan selanjutnya yang bakal kita bayar, sesuai dengan harga emas di bulan itu – dan yang nggak bakalan lupa ditambahin pasti marginnya. Kekurangan sistem ini adalah, marginnya lumayan gede – buat 6 bulan cicilan, margin yang saya dapet tiga ratus ribu lebih. Sebenernya masih untung karna kita nyicil – dan dibantuin beli emas. Tapi saran saya, jangan sampe kalian beli pake sistem ini dan langsung dijual, karna jatuhnya jadi rugi.

Kecuali emang emasnya mau disimpen tahunan. Saya saranin opsi ini bisa manfaat buat tabungan dan invest kalian. Hari gini, mau punya barang berharga juga kudu usaha kan?

5.   Nabung dengan sistem Deposito

Bagi sebagian orang yang nggak begitu paham soal invest, dan tetek bengek fluktuasi bunga nya itu, pasti lebih milih deposito jadi pilihan paling ciamik buat invest, karna apa? Yang pertama, sistem deposito kebanyakan pake sistem autodebet yang udah enak banget narik duit di awal, jadi kita gak kesulitan. Kedua, sistem ini udah dikenal lama dan bunganya lumayan, walaupun gak banyak-banyak juga, jadi bisa buat jangka panjang simpenan. Ketiga, deposito menyimpan uang yang stabil dari nominal duit kita. Maksa nominal tertentu setiap bulannya biar kita patuhi. (abaikan penilaian kacau saya, karna saya orang hukum, bukan orang keuangan. Wkwk)



Nah, susahnya dari deposito adalah – nominal yang ada di bank jaman sekarang terlalu gede buat dijangkau orang berpenghasilan di bawah dua juta. Nah gimana mau deposito kalau minimal perbulannya aja mahal banget dan jangka waktu diambilnya juga lebih lama? Gak efisien kan?

Tapi jangan panik sodara-sodara, buat kalian yang niat invest banget – di BPR, atau danamon, sudah menyediakan program deposito minimal uang satu juta ajaaa perbulannya dengan jangka waktu beragam. Kalau di BPR mungkin bisa tahunan, tapi kalau danamon karna ini program baru jangka waktu pengambilan adalah 5 tahun dengan hasil akhir 80 jutaan. Agak lama sih, tapi lumayan kan?

Nah, ini beberapa saran yang bisa saya kasih ke kalian. Hari gini, buat nabung juga harus diupayakan. Udah banyak cara buat nge save uang kalian, yang mudah, aman, dan terpercaya. Jadi, mau cari alesan apa lagi buat nggak nabung dari sekarang?




Salam bang bing bung dari saya :D

No comments:

Post a Comment