.do-not-copy { -webkit-user-select:none; -khtml-user-select:none; -moz-user-select:none; -ms-user-select:none; user-select:none; }

Saturday, 7 January 2017

5 Hal penting sebelum utang dan ngutangin

Ih mba, mas, duitnya udah ada belum ya?
Aku lagi butuh banget ni. Bisa ngga dikembaliin sekarang?
*aduh sori lagi ga ada. Kamu bisa minjem ke orang lain dulu ga?
#salto kayang.



Ada banyak alasan yang perlu kamu pikirin ketika seorang temen, atau siapapun yang kenal kamu udah berani minjem sesuatu dari kamu, barang, kendaraan, dan apapun itu macamnya, terutama duit. Jaman sekarang, orang udah nggak pake basa/basi lagi dan nggak punya malu kalo emang lagi butuh duit. Dikit-dikit utang, ga peduli deket atau jauh, ga peduli kesannya nodong atau minjem, dan ga peduli itu sering ketemu atau enggak. Termasuk saya. Tapi eits, jangan gampang dilepas gitu aja uang yang kamu punya itu. Karena setelah kamu nglepas tuh duit, akan ada banyak konsekwensi yang harus kamu tanggung dan kamu perlu mastiin gimana respon kamu setelah semuanya kejadian gitu aja.

5 alasan kenapa kamu harus berhati-hati ketika mau ngasih pinjeman duit ke orang lain. Oke here we go :

1.   Bener-bener orang yang kamu percaya

Minjemin duit tuh gak se-enteng nglepas temen di kelas waktu SMP atau SMA yang mau minjem pulpen atau penghapus kita. Ini tarafnya udah di atas itu. Pulpen, pensil, penghapus, atau penggaris adalah hal murah yang mudah kita dapetin. Paling juga cuman seribu dua ribu juga udah bisa beli lagi. beli dimana aja juga dapet. Toko kecil atau gede. Nah masalahnya adalah, Duit itu, dewa. Duit itu bisa jadi rejeki, bisa juga jadi penyakit, bisa ngrusak silaturahmi.

Duit. Siapa sih yang jaman gini gak butuh duit? Gak ada kan?



Atas dasar itulah, karna semua orang butuh duit. Kadang-kadang kita jadi gelap mata buat minjem sono sini. Minjem sono tambal sini. Tambal sini minjem sono. gak lucu kan kita jambak-jambakan, atau mempermalukan diri sendiri gara-gara utang dimata orang? 

Oleh karena itu, sebelum kita bener-benar mau minjemin orang – pastiin tuh temen kamu adalah orang yang bener-bener bisa dipercaya. Komitmen sama omongannya sendiri. Jangan sampe kamu ngutangin orang-orang yang gabisa dipercaya, bahkan punya track record jelek yang ngutang disana sini. jangan sampe kamu nyesel, ngejambak atau nyuwir mulut gara-gara nyesel dan nggak ikhlas minjem mereka. udah duit ga balik, dosa nambah gara-gara nyinyir. 




Kecuali, kamu emang udah niat ngebantu dan ikhlas nyisihin duit buat orang kayak mereka. Itu pilihan kamu.

2.   Tentukan tanggal pengembalian

Karena mereka yang pada waktu itu ngebutuhin banget dan maksa kamu buat minjemin. Ga ada salahnya kan minta tanggal ke mereka, kapan elo bisa balikin duit gue? Kalo mereka gabisa janjiin tanggal, jangan deh dilepas sekali-kali, gimana kalo pas tanggal itu tiba-tiba kalian lagi butuh dan terpaksa harus ngutang juga ke orang lain. Jadi berasa tambal sulam kan ya? Ngejagain sesuatu yang nggak pasti itu nggak baik.

Syukur-syukur kalo mereka yang ternyata bisa ngasih tanggal sendiri, janji deh tanggal segini gue balikin. Jadi kalian punya tenggat waktu yang jelas untuk nagih dan minta janji mereka. Kalo masih juga nggak mau ngebalikin? Duh musti diapain deh ya mereka ini?

3.   Pastikan itu bukan karena kasian dan kamu punya simpanan lain

Banyak orang yang minjemin ke yang lain cuman karna kasian. Nah, siapa yang bisa jamin dia kayak gitu tulus atau cuman acting doang? Oke, saya nggak ngajarin buat suudzon, negative thinking. Tapi sebenernya kita semua tau riwayat temen kita itu dari cerita orang banyak, atau dari feel kamu aja ke dia. Kalo yakin ya monggo, kalo enggak ya pikir lagi aja. Sesuatu yang dimulai dari ragu-ragu dan prasangka buruk emang kadang banyakan jeleknya di akhir.

Tapi yang paling penting, pastiin kamu juga punya pegangan buat idup ke depan. Jangan sampe kamu bersikap sok baik tapi idup kamu jadi terlunta lunta. Mau makan angin mas/mbak?

4.   Abaikan rasa nggak enak, Bukan kita yang ngutang !

Ada beberapa orang yang suka jual janji, katanya gitu, katanya gini. Uh jangan percaya sama janji. Nggak ada orang yang suka makan janji. Nggak kenyang. Nggak konkrit. Ada nih, orang yang ngutang tapi pas ditagih malah ngejawab begini “ kamu minjem orang lain dulu gapapa ya? Aku juga lagi ga ada duit nih”

Nah. Helllaaaauuuwww, gue nagih duit gue sendiri yang dipinjem tuh bocah? Malah suruh ngutang ke orang? Ini gue mau nagih apa mau ngutang sih, kok jadi aneh? ini dunia macam apa yang jadi kebalik balik gini? Banyak orang yang jadi lupa diri kalo mereka ini harusnya mengupayakan janjinya itu.

Jadi, selagi mereka udah ngasih tenggat waktu – kalo kamu emang mau hubungan terus baik tanpa dirusuhi sama pikiran buruk soal utang ini, udah kelarin ajalah. Kamu bakal tau kan akhirnya orang seperti apa yang lagi berurusan sama kamu ini .

Dan akhir kata, kamu bisa milih – mau tetep ngebiarin dia ada di kontak kamu atau nge delcont sekaligus blacklist dari daftar kontak. Ngapain juga masih baik sama orang yang gak konsisten. Dianggep temen juga masih bagus kan? Wkwk

5.   Kita bukan bank!

Sekali lagi, nggak semua orang yang berani minjemin uang atau apapun ke saudara, temen, atau orang lain bertindak atas dasar mereka kaya. Lebih banyak karena mereka sayang dan tulus pengen ngebantu orang terdekatnya itu. Jadi jangan deh berubah posisinya seolah-olah kita yang berpunya dan kalian yang butuh dibantu.

Posisinya adalah sama-sama tahu diri. Orang yang dibantu juga harus membantu yang udah ngebantu. Take and give gitu ajalah.

Kita bukan bank yang bisa minjemin apapun yang kalian butuh. Dan lagi kalian nggak bisa ngasih jaminan kecuali hubungan pertemanan itu sendiri. Masih untung kalo pake jaminan, bisa digade, jual, atau lelang. Nah nama kalian aja gabisa digade juga kan? Gamau kan hubungan pertemanan finish cuman gara-gara utang gopek yang gamau kalian bayar gara-gara pengen beli cilok se gerobaknya.

 Bisa jadi sebenernya yang minjemin kalian adalah orang yang juga sama butuhnya, tapi masih bisa berpikir positif dan menghemat pengeluaran buat ngebantuin kebutuhan kalian yang katanya mendesak itu. Bisa jadi, uang yang sampai ke tangan kamu itu memang uang yang sangat penting buat mereka, tapi ternyata menjaga hubungan baik sama kita lebih penting untuk mereka.

Yang paling penting dari semua di idup adalah kata-kata apa yang pernah kamu sampein ke orang. Pegang dan tepatin. 

Saya jadi inget kata koh Afuk – jangan janji dulu kalo belum yakin bisa nepatin. Jadi, buat yang saya utangin – tunggu saya nepatin janji ya.


Salam kece. 

READ MORE, klik  Nyinyir : Hari gini masih ngutang?

No comments:

Post a Comment