.do-not-copy { -webkit-user-select:none; -khtml-user-select:none; -moz-user-select:none; -ms-user-select:none; user-select:none; }

Monday, 19 December 2016

Belajar dari kehilangan (Part 1)

Apa yang ngebedain kamu sama hewan?
*hewan gabisa mikir dan ngambil hikmah
Kalo kamu apaan?


Setelah tragedi ketipu sama barang online, dan dompet ilang gara-gara ketinggalan itu - saya pikir saya belajar banyak. Bahwa semua yang punya kita itu cuman titipan. Jangan dianggep semua itu kekal, sehingga pas akhirnya barang itu hilang – atau nggak ada di sekeliling kita lagi, kita nggak perlu sedih atau kecewa berlebihan. Apalagi ngaku itu punya kita/milik kita? Enggak.

Semua itu titipan. Yang suatu saat bakal diminta lagi.

Terlepas dari kita udah ngerawat dan ngejaga titipan itu dengan baik atau enggak, segala yang ada di planet bumi ini emang nggak ada yang punya kita. Badan aja kita cuman minjem. Sebut aja semua itu fasilitas kasih sayang Tuhan biar kita sadar buat bersyukur. Saya pikir dari dua pelajaran tadi saya udah cukup dikasih pelajaran, dan ngarti, nggak perlu diulang ada barang atau sesuatu yang ilang lagi. Saya pikir saya udah bisa ngambil hikmah dan lebih bijak ngadepin semuanya, eh ternyata belum.

Seminggu yang lalu, gara-gara keburu-buru pergi, hape saya jatuh. Reka ulangnya saya persingkat, hape saya taruh di saku jaket samping, saya berangkat ke kantor, dan hape itu jatuh entah kemana. Sejam setelah saya sadar. Dua nomer yang ada di kartu udah gabisa ditelpon semua. Reka ulang ini semacam ngingetin saya, kalau nggak perlu lagi kecewa atau sedih berlebihan sama barang yang ilang. Saya pikir awalnya hape itu ketinggalan di rumah, tapi sorenya pas saya balik lagi – yang kebayang di bayangan saya cuman yaudah deh ya, saya juga yang salah. Mau apalagi dong ya selain ikhlas? Yang udah ilang yaudah deh. Bukan rejeki kita aja kali.

Saya ditegur sekali lagi sama barang ilang gara-gara buru-buru.

Ini persis sama yang ditulis Ajahn Brahm di bukunya cacing dan kotoran. Kebanyakan manusia masih membuat perlekatan dengan harta bendanya, sehingga pas hilang – mereka lupa sama kasih sayang TUHAN yang lain. Mereka cuman inget kehilangan satu biji, tapi lupa rejeki sembilan puluh sembilan yang lain. Semacam kita cuman fokus sama sebulat tinta di tengah kertas putih. Kita terlalu fokus sama yang buruk, bukan kebaikannya. Padahal semua itu tergantung mindset kita, pola pikir, respon kita. Seharusnya kita fokus sama hikmah ke depannya, toh percuma juga kan kita nyesel sama yang di belakang? gabisa keulang lagi kan? percuma ngabisin waktu buat sesuatu yang bukan jd kewenangan kita. udah lewat, yang bisa kita upayain cuman idup ke depan - buat lebih baik dan aware sama hal yang pernah terjadi. itu baru namanya belajar.

Apa saya sedih? Haha itu pertanyaan yang gampang banget dijawab. Ya paasti sedihlah. Tapi sebentar doang. Setelah beberapa kehilangan yang saya alami, kehilangan yang ini doang ngga begitu berasa. Saya masih bisa beli hape lagi kalo ada rejeki berlebih. Badan saya masih seger buger, yang artinya – rejeki yg lebih besar yang dikaruniakan Tuhan belum dicabut dari sekeliling saya. Saya idup bahagia, keluarga dan temen-temen saya sayang sama saya. Itu cuman secuil dari idup saya yang kalo dicabut gak berasa apa-apa. Cuman hape doang inih kan ya? Apa gunanya dipikir terlalu dalem dan nangis bombay?  Tapi apa jadinya coba kalau saya ngebut dan saya yang jatuh?




Uh. Saya kayak dilempar pake batu gede nih. Kenapa saya harus ditegur pake kejadian serupa biar bikin sadar kalau barang titipan itu harus dijaga baik-baik, bukan, bukan hape yang saya maksud. Tapi nyawa saya. Masih syukur saya baik-baik aja sampe sekarang. Dan sehat. Perkara yang pertama, kedua, dan ketiga ini – adalah hasil dari ketergesa-gesaan saya, kesusu. Ternyata bener kan? Saya belum belajar. Saya emang masih banyak salah dan khilafnya. Untuk itulah saya harusnya minta diingatkan untuk terus di jalan yang baik dan dijaga dimanapun berada, bukan sekedar minta hape baru yang lebih kece resolusi kameranya.

Alhamdulillah-nya, saya sadar. Ini murni salah saya, saya nggak perlu nyalahin orang lain, siapapun, atau apapun. Dan memang saya nggak boleh nyalahin siapapun atau apapun. Kita semua belajar dari kehilangan sebagaimana kita belajar dari sebuah pertemuan. Kita belajar dari hal yang negatif untuk tahu mana yang positif. Dan kita, belajar menyikapi hidup dengan sesuatu hal yang kita anggap baik atau tidaknya untuk kita. Padahal, siapa yang tau soal nasib baik?

Apa salahnya kita nganggep semua yang ada di hidup kita adalah serangkaian kebaikan? Bukankah hati bakal lebih tentram? Aman? Tenang?
Kita belajar ngambil hikmah dari tiap kejadian. Barangkali memang ada hal yang positif dari kehilangan itu. Barangkali saja kita akan dipertemukan dengan yang lebih baik. Kita disadarkan akan kekurangan kita yang banyak dan diminta memperbaikinya sebelum terlambat. Dan, akhirnya saya bisa bilang ini, untung aja hape saya jatuh. Kalau enggak, mana bisa saya dapet hape yang lebih baru dan bagus?

Hidup ini cuman sekali. Terlalu rugi kalau kita ngisi hidup sama hal yang bikin lupa diri. Waktu kita nggak banyak, *Jangan lupa syukur. [] 

No comments:

Post a Comment