.do-not-copy { -webkit-user-select:none; -khtml-user-select:none; -moz-user-select:none; -ms-user-select:none; user-select:none; }

Friday, 25 November 2016

BALI : Part 1

Eh ente udah pernah ke bali belum sih?
*nelen liur.
U.... dah sih, sekali. (dalam mimpi)

Ngomong-ngomong soal BALI. Nasib saya yang anak pondokan 6 tahun emang menunda saya buat bisa mampir kesono, agenda bali dari dulu itu ya cuman jadi wacana – atau bayangan doang karna belum punya duit sendiri, belum nemu temen yang hobi maen, dan belum berani pergi sendiri. Umur segitu kalik ya, siapa yang percaya ngebiarin anaknya bakal slamet di kota orang, lah pipis sendiri di tempat gelap aja masih lari. Jangan dibayangin kayak anak luar negeri di barat yang SD aja udah suruh nyeret koper sendiri pas travellingan, anak Indonesia mah kebanyakan dimanjain jadi kurang bisa mandiri dari awal.

Kalo mau dipikir rasional, setiap pondok pesantren ngga mungkin kali ya bikin study tour ke bali – kayak agenda tahunan sekolah negeri pas kelas 2 SMP atau SMA. Yang ada sih ziarah ke makam wali atau ngejogrok aja di musholla sambil dengerin ceramah pak yai. Rasional sih, yang biasanya aurot ditutupin pas lagi di asrama – di Bali dibuka-buka aja tuh dimana-mana. Kleleran buaya buntung di setiap tempat. Engga heran kalo Bapak ibu nyai gabakalan ngizinin tiap  santrinya buat liburan sama buaya buntung di Bali.






Stigma bali udah terlalu bebas buat anak pondokan yang lirik-lirikan sama cowok aja kena hukuman. Kalian yang bukan anak pondokan, gatau betapa nikmatnya idup yang cuman ngintip dari pojok ke pojok (walaupun jaraknya berpuluh-puluh meter tapi udah bisa bikin ser-seran berdebar-debar ketemu gebetan. Aweuuu. Gausah mringis sendiri, wkwk), surat-suratan yang bisa dititipin seluruh warga pondok, misalnya aja kang-kang tukang anter nasi, ibu-ibu ayam balado, atau embak kantin yang tiap hari jaga kasir kantin si doi (ceilaaah doi). Kadang-kadang, idup justru jadi lebih gregetan pas kita pinter ngambil kesempatan itu. “Semacam nikmatnya sebuah kesederhanaan.”

Sementara di luar? Idup kita kebanyakan pilihan. Terlalu mewah. Apa-apa bebas, jadi kurang greget malah. Haha cuman anak pondokan yang ngerti beginian. Yang denger suaranya gebetan adzan atau sholawatan dari speaker masjid aja udah senengnya kelewatan. Yang anak pondokan angkat tangan coba? Wkwk.

Haha, back to theme. Saya nggak pernah penasaran buat bisa ke Bali, sekalipun temen-temen saya udah kesono – atau ngelu-ngeluin kalo view disono bagus. Bulenya juga bagus. Wkwk. Bali, bakal jadi tempat tujuan saya yang kedua kalo temen saya mau liburan backpack an ke banyuwangi – biar sekali jalan dua pulau terlampaui/ saya toh lebih tertarik buat ke lombok, atau kemana aja deh yang suasananya tenang, enggak terlalu mainstream kayak Bali. Tapi ternyata takdir berkata lain sodara-sodara. Moment ke Bali itu justru jadi pilihan pertama, dan banyuwangi yang saya pengen daridulu malah belum kesampean.

Awalnya, temen saya cuman bilang – bikin acara bareng yuk sekelas keluar kota. Tapi kompakan ya. Biar kita bisa punya kenang-kenangan sebelum pada kelar dan balik ke negara masing-masing. Forum digelar. Suara bulat milih Bali buat jadi lokasi liburan. Tiket, penginapan, makan, tempat wisata, udah disiapin, tinggallah kita bawa badan dan iman buat berangkat. Apa yang menarik dari jalan-jalan ini? Iyasih, kita emang jalan-jalan sekelas. Ada foto barengnya juga. Penginapan satu lokasi. Bis satu biji. Pesawat juga sebiji. Semua-muanya bareng ajalah. Tapi you know kan gimana rasanya perasaan yang gabisa dipaksain? *bahasa gueee, wkwk.

Kalimat-kalimat bikin moment yuuuk, biar kita punya kenang-kenangan ya cuman jadi pepesan kosong doang – selain foto yang dijepret bareng berulang kali, kesan barengan itu nggak bisa saya rasain. Pas anak-anak lagi pada parasailing, saya justru malah lagi ngebayangin bakalan lebih berani kalo ada temen-temen saya maen yang lain sambil ngebatin, “besok deh kesini lagi, nyoba pas sama mereka”/

Terlepas dari perasaan biasa aja yang saya rasain, setidaknya – temen temen saya udah turut andil berpartisipasi di acara ini. Setidaknya, walaupun kelas saya gabegitu akrab-akrab banget, kita punya satu moment dimana kalian mau ngebaur – ngeshare udara di satu bis yang sama berjam-jam, ngalah nungguin rombongan lain yang ketinggalan, semoga aja kalian tetep bisa jadi sodara yang baik di kehidupan mendatang.

READ THIS BALI : Parasailing

No comments:

Post a Comment