.do-not-copy { -webkit-user-select:none; -khtml-user-select:none; -moz-user-select:none; -ms-user-select:none; user-select:none; }

Saturday, 26 November 2016

BALI : Parasailing

 Itu foto kamu yang lagi naik balon terbang itu?
Wuh, keceeee.
*sayangnya bukan. (sambil nglipet muka)

Hal yang paling bikin saya excited sambil nahan mules pas lagi ke Bali adalaaaah – yes, PARASAILING nya. Kalian tau nggak sih rasanya kepingin, yang kepingin banget, tapi nggak kesampean? Sayang yang sayaaaang banget, tapi nggak bisa jadian? Duuuh itu rasanya gaenak banget pemirsah. Semacam itu lah rasanya pas saya cuman bisa ngeliatin temen-temen saya naik parasailing, antri sambil berdebar, dan turun sambil senyum kayak abis pup yang udah dikelarin, dan saya cuman bisa ndongak dari bawah, gabisa memutuskan apapun.

CEMEN. MENTAL TEMPE.







Awalnya saya ngga tau ada begonoan, jadinya ngga siap. Wkwk. *Alibi*. Nyampe tanjung benoa, yang harga mahasiswa, bukan kelas arteees di pojok sana yang tempat lebih mewah, mahal, dan bersih itu – saya disuguhin pemandangan tourist luar yang didominasi orang thailand, cina, vietnam lagi antri di pasir panas di depan (sumpah, kenapa pasir disono bisa panas banget). Waktu saya duduk, guidenya cuman bilang, ini rombongan mau paket maen apa aja? Di kertas yang dibawa temen saya, ada beberapa pilihan, kalo ngga salah 5 pilihan, dan salah satunya parasailing.

Sayaaaa binguuuuung mau milih yang manaaa/ sementara, takut yang saya rasain buat bisa ditarik, terbang, turun dengan narik tali itu, ngga sebanding sama kepingin yang saya punya. Aaaaaaaah, pingin banget teriak waktu itu. Dejavu. Duh, milih sesuatu yang kamu pinginin tapi kebanyakan mikir itu ngga enak. Waktu saya diem yang cuman bisa mlongo liatin orang-orang thailand lagi ngantri, sambil ngebatin iya apa enggak yaaaaa? iya enggak, iya enggak? Terus aja mikir sampe ubanan.  Di sela-sela saya mikir, temen saya nyeletuk

“udaah fid ikut ajaaa. Ntar nyesel loh kayak aku. Sekarang aku gamau nyesel lagi. Wis rasah kakean mikir

Akhirnya saya milih apaan coba? Saya milih nyebrang ke pulau kura-kura. Turtle island. Ini lagi yang bikin saya tambah nyesel. Disono ngga ada apa-apaan. Nggak nguji nyali saya. Cuman foto sama kura-kura, burung, dan udah. Di sepanjang jalan masih aja saya mikir kenapaaaa enggaaak berani naik parasailingnyaaaaa? Dan malah ikutan ini yang nggak ada apa-apanya. Gini kan ya rasanya menyesal di belakang itu?  dihantui perasaan kalah? Haish.

Dan begitulah. Situasinya adalah, Saya mlongo tepat di belakang orang pada antri. Nglipet tangan. Pura-pura menikmati angin sambil moto mereka. Padal mah itu saya lagi mupeeeng banget. Saya cuman dieeem mikir berani enggak saya nyobain itu. mikir seberapa besar tekad saya buat ngalahin takut yang saya punya ituu. Dan sampe dua jam duduk disono, saya belum berani ngambil keputusan apapun. Zonk. Saya kalah. nyesel. Dan kalah telak.

Yang paling saya rasain waktu itu adalah, saya udah kalah sama diri sendiri buat ngalahin rasa takut. Padahal, pencapaian terbesar seseorang harusnya ketika dia bisa ngalahin rasa takut. Ngalahin kebanyakan setan di kepalanya. Semacam, takut sama dosen pas bimbingan, takut diejek temen waktu presentasi, takut ketemu orang waktu ada orang baru, takut dimarahin orang tua kalo boong, dan takut-takut yang lain. Ketakutan yang ngga beralasan yang cuman kita bikin sendiri. Dan itu kebayang sampe sekarang. Seandainya waktu itu saya berani aja, tinggal tulis nama, tunggu antrian, apa yang bakal terjadi? Saya pasti jadi orang paling bahagia kalik ya karna satu step lebih tinggi karna berani ngesampingin rasa takut, khawatir dan sebagainya itu. seandainya waktu itu saya ndengerin omongan temen saya tadi, pasti sekarang saya nggak nyesel – dan bisa pamer ke yang lainnya sambil bilang, udah sih ngapain takut, yang lain aja berani dan aman, ngapain musti takut coba. Wuu cemen. *sayangnya itu kata-kata sampe sekarang cuman ngendon di kepala aja. Jadi saya ucapin juwaraak buat kalian, iza, mba aisah, izar, nanud. Kalian te o pe begetelah pokoknya mah.

Kebayang kan kalian, cuman bisa ngliatin temen yang berani ngalahin rasa takut – berani memutuskan sesuatu – dan act. Lagi-lagi yang paling penting sekarang itu aksi kan? Bukan cuman omong doang. Saya udah kehilangan moment waktu itu, untuk ngalahin rasa takut, dan ngebuat keputusan. Parahnya, temen saya yang secara fisik lebih kecil aja berani naik tuh maenan. Dia tanpa ragu, walaupun nggak banyak anak-anak cewek milih itu, dia pede aja buat mutusin mau itu. mau taruh dimanaaa mukaaa sayaaaa? Dia mau, dan dia ngelakuin itu. saya kemakan sama ketakutan ngga beralasan di kepala saya, yang takut ketinggian lah, takut ngga bisa turun pas di titik pointnya, takut dikatain inilah sama anak-anak, takut inilah takut itulah. Yang paling akhir, kesimpulannya adalah, ternyata saya ini cemen. Nggak berani ngambil resiko.

Satu pelajaran berharga dari satu mainan aja. Bahwa ngga peduli orang itu mau gimana, kecil kek, pemalu kek, atau gimanapun - saya bakal ngehargain orang-orang yang berani ngalahin rasa takut, saya bakal ngehargain orang-orang yang mau ngewujudin apa maunya dia, nggak kayak sayaa, badan gede tapi kalah sama yang kecilan. Jangan sampe kalian jadi orang cemen, tapi masih nyinyir aja mulutnya. Udah nggak berani act, ngatain mereka yang berani lagi, kayak temen saya yang ono noh. Wkwk . Semoga besok saya lebih berani sama yang beginian nih. Salam kacang dari saya. 

READ MORE   TIPS JALAN JALAN  ,  BALI : Part 1

No comments:

Post a Comment