.do-not-copy { -webkit-user-select:none; -khtml-user-select:none; -moz-user-select:none; -ms-user-select:none; user-select:none; }

Wednesday, 30 November 2016

Nggak malu sama yang tua?

                                                                                                               Itu masih kuat, muda, seger –
kok jadi pengemis ya?
Malu dih sama embah-embah yang jualan itu
Senyum sirik.

Di perempatan jalan gejayan, ke arah utara menuju terminal condong catur, pas lagi lampu traffic merah – saya dihadapkan sama pemandangan yang bikin trenyuh. Bikin saya istighfar berulang kali. Duh, saya ini liat America’s Got Talent aja bisa nangis karna terharu pas tombol merah diteken (yang artinya dia lolos ke pertunjukkan langsung), apalagi soal yang beginian. Banyak orang yang jualan di perempatan jalan, apalagi pas jam pagi berangkat kerja sama waktu pulang kantor nanti (yang anak-anak, bapa-bapa, yang “maaf” kaki tangannya kurang normal tapi tetep usaha juga ada), tapi ngliatin orang tua yang udah sepuuuuh pake banget – musti panas panasan jalan kaki, dan jualan – itu beneran bikin yang ngliat mata nggak tega.

Saya masih inget raut muka embahnya, bawa koran tribun jogja – keliling dari mobil satu ke mobil yang lain. Nawarin korannya. Dari ujung ke ujung. Padahal tadi pas saya berangkat cuacanya lagi lumayan panas, si embah cuman pake kaos pendek, rok di bawah lutut, topi semacam jilbab yang ngga nutupin kuping, dan muka nahan panas – sama sekali enggak senyum. Itu muka embahnya udah keliatan bener capek dan sepuhnya. Saya jadi sedih musti ngebayangin lagi posisi itu. Hiks.

Tuesday, 29 November 2016

[JOGJA] Online Book Store

Berbekal niatan untuk memudahkan pembaca menikmati seluruh buku hukum di seluruh Wilayah Indonesia, dengan slogan #Indonesiamembaca #Indonesiamelekhukum, sebagai penambah wawasan, dan melengkapi referensi buku-buku hukum TERBAIK bagi seluruh mahasiswa maupun praktisi hukum, baik terbitan lama maupun terbaru – dari penerbit manapun – pengarang baru maupun yang sudah berkecimpung lama dalam hukum Kami hadir bersama anda.

Law Project – Law Books melayani pembelian di seluruh wilayah Indonesia, dengan pelayanan cepat – tepat dan aman. Menyediakan kebutuhan anda semua, baik buku hukum – maupun jurusan lain, dan bagi penggila fiksi/novel/motivasi, we serve everything you need.

How to order?

Monday, 28 November 2016

WISUDA

“Cieee yang wisudaa ----“
Selamaaat yaaa udaah sarjanaaaa
Iya makasih.
Dan, KLISE.

Setiap hari Sabtu atau Minggu bulan tertentu, kawasan UIN jogja bakalan padet sama mobil, orang lalu lalang pake kebaya – yang artinya ada perayaan wisuda. Agustus 2014 lalu saya wisuda. Nggak kerasa udah dua tahun kelewat dari wisuda saya, wisuda yang saya tunggu – dan sekarang lagi upaya nunggu wisuda kedua –amin-. Sekarang jadwal wisuda di mantan kampus saya itu udah berubah, maju di hari aktif kerja – mungkin salah satu alesannya adalah karena gedung lagi laku-lakunya buat nikahan, dan itu lebih profit daripada ngadain wisuda anak-anak kampus.

Omong-omong soal Wisuda.

Ibu atau Bapak, pilih mana?

Ih kamu lebih deket sama siapa? Bapa atau ibuk?
*maunya siapa?
Pertanyaan gaboleh dijawab pertanyaan kalik.
Senyum sinis. Hemm.

Kalo ditanya siapa yang paling berjasa di idup saya? Gausah pake mikir deh, emak saya.
Kenapa gitu? Kenapa enggak orang tua kamu aja semua?

Iya, kalo mau yang gabegitu spesifik emang pasti ga jauh-jauh dari seputar orang tua, keluarga, temen-temen, dan ya gitulah. Yang mainstream banget buat jawaban. Tapi kan pertanyaan begituan pasti pertanyaan yang dijawab pake rasa, kedekatan, dan itu pastinya suatu jawaban yang subyektif. Udah gausah pake ditawar, emak saya jawabannya. Karna apa?



Saturday, 26 November 2016

BALI : Parasailing

 Itu foto kamu yang lagi naik balon terbang itu?
Wuh, keceeee.
*sayangnya bukan. (sambil nglipet muka)

Hal yang paling bikin saya excited sambil nahan mules pas lagi ke Bali adalaaaah – yes, PARASAILING nya. Kalian tau nggak sih rasanya kepingin, yang kepingin banget, tapi nggak kesampean? Sayang yang sayaaaang banget, tapi nggak bisa jadian? Duuuh itu rasanya gaenak banget pemirsah. Semacam itu lah rasanya pas saya cuman bisa ngeliatin temen-temen saya naik parasailing, antri sambil berdebar, dan turun sambil senyum kayak abis pup yang udah dikelarin, dan saya cuman bisa ndongak dari bawah, gabisa memutuskan apapun.

CEMEN. MENTAL TEMPE.




Friday, 25 November 2016

BALI : Part 1

Eh ente udah pernah ke bali belum sih?
*nelen liur.
U.... dah sih, sekali. (dalam mimpi)

Ngomong-ngomong soal BALI. Nasib saya yang anak pondokan 6 tahun emang menunda saya buat bisa mampir kesono, agenda bali dari dulu itu ya cuman jadi wacana – atau bayangan doang karna belum punya duit sendiri, belum nemu temen yang hobi maen, dan belum berani pergi sendiri. Umur segitu kalik ya, siapa yang percaya ngebiarin anaknya bakal slamet di kota orang, lah pipis sendiri di tempat gelap aja masih lari. Jangan dibayangin kayak anak luar negeri di barat yang SD aja udah suruh nyeret koper sendiri pas travellingan, anak Indonesia mah kebanyakan dimanjain jadi kurang bisa mandiri dari awal.

Kalo mau dipikir rasional, setiap pondok pesantren ngga mungkin kali ya bikin study tour ke bali – kayak agenda tahunan sekolah negeri pas kelas 2 SMP atau SMA. Yang ada sih ziarah ke makam wali atau ngejogrok aja di musholla sambil dengerin ceramah pak yai. Rasional sih, yang biasanya aurot ditutupin pas lagi di asrama – di Bali dibuka-buka aja tuh dimana-mana. Kleleran buaya buntung di setiap tempat. Engga heran kalo Bapak ibu nyai gabakalan ngizinin tiap  santrinya buat liburan sama buaya buntung di Bali.



Wednesday, 23 November 2016

Buku Bagus: LOST IN THE USA FATHI BAWAZIER

*Dear Latifa,
I would like to give you a new published novel from Gramedia,
please give me your shiping adress.
15 August 2016, 15:16 Rima Salina

Akibat lama nggak ngebuka komen blog, karna emang jarang ada yang komen – saya sempet speechless baca ini message dari embaknya. Dikirim 15 Agustus, saya baca kira-kira bulan September. Saya pikir awalnya ini cuman boongan, hoax, ah enggak mungkinlah ada yang mau ngirim paketan gratis buku, Gramedia lagi, ke orang yang nggak dikenal, kayak saya via blog. Mana mungkin ada orang sebaik ini nih yang mau ngasih buku ke saya, kenal juga kagak, komen-komenan juga enggak pernah, ngimpi kalik tuh.


Kerja VS Kuliah VS Maen

Embak, gimana sih caranya biar kuliah kerja maen bisa beres semua?
*diem lama. Sambil mikir
Duhdek, kayaknya salah orang deh, sambil mringis.
Gak ketemu-ketemu jawabannya.

Cuman satu paragraf doang. Tapi bikin pusing nih pertanyaan.

Abis pertanyaan itu kelar diketik adek tingkat saya, saya diem lama, tepat nggak sih kalo pertanyaan itu saya yang njawab? Kira-kira pas nggak ya metode saya buat dia? Kira-kira dia bakalan ngrasa saya sok pinter apa engga? Tapi bodo amat deh ya urusan bener apa enggaknya,  setidaknya kita udah usaha ngebantu orang. *sok bijak banget emang.


Nikah duluan, so what gitu kan?

Ih kamu ditinggal nikah duluaan? Duh sedih banget ya pasti.
*ih enggak sih biasa aja.
Cepetan move on ya, biar bisa kita ajakin jalan lagi
*senyum sepet. Siapa coba yang sedih?

Betewe, sebenernya saya itu biasa aja mau ditinggal nikah juga – wong saya juga yang mutusin buat nggak sama dia lagi. CATET, saya yang mutusin. (Gara-gara dicuekin, wkkw) semacam saya gak rela banget ya kalo dikatain ditinggal nikah, padahal mah ditinggalkan meninggalkan udah biasa di dunia permanusiaan. Tapi kenapa orang-orang pada heboh ya, bukannya seharusnya kita ikutan bahagia kalo ada yang lain bahagia? Emang bukan jodohnya kan brarti, make it simple aja kan yaa.

Gini nih, kalo persoalan semua orang nangis – atau sedih sebentar waktu ngedenger itu wajar dong ya? *abaikan saya kalo menurut kalian perasaan sedih itu enggak wajar. Kira-kira begini kronologinya, tiga minggu lalu, temen ngehek saya tiba-tiba nge chat cuman ngirimin foto mantan saya yang nikah duluan. Caption fotonya gini – jangan sedih ya fid. (uluh uluuh, dikira saya bakalan nangis mehek-mehek dan bunuh diri kalik ya). Tapi sebelum saya ngebahas soal si-ex ini, saya cuman heran sama temen ngehek saya ini, kenapa dia harus semacam seneng banget ngegodain saya dengan foto semacam itu? Okay, mungkin kepuasan pribadi di dia aja kali ya, ada temennya lain yang ternyata ditinggal kawin duluan – kayak dia. Wkwk