.do-not-copy { -webkit-user-select:none; -khtml-user-select:none; -moz-user-select:none; -ms-user-select:none; user-select:none; }

Friday, 21 October 2016

Nyinyir (part 3)


Ih kalian lagi ngapain sih ketawa/i sendiri gitu?
Ngobrol keeek, kan lagi barengan. Jangan asik sama hapeee
*ngomong sama tembok.

Begono noh contohnya. Pada sibuk sendiri sama gadgetnya.

Di rumah. Di kampus. Di kantor (kadang-kadang). Di tempat makan. Di mall. Di perkumpulan. Semuanya sibuk sendiri. Asik sama dunianya sendiri. Kita kayak kehilangan ruh buat ngobrol. Kehilangan waktu buat ngedeketin batin sama orang-orang yang seharusnya bisa kita rangkul barengan, bisa share cerita, curhat, pengalaman, dan banyak. Kita kehilangan moment buat nyiptain moment. CATET!

Nah gimana tuh?

Selfie. Wasap. Bbm. Line. Video call. Instagram. Nge path. Snap gram. Snapchat.

Aduuuh, kita ini diracunin banget ya sama yang namanya gadget. Iya, kita. Saya juga termasuk. Sama sosial media. Addict banget sama yang gituan. Yang satu belum kelar, belum bosen, udah muncul deh aplikasi lainnya. Sampe penuh itu tuuuuh hape sama aplikasi gapenting.

Itu sedih yang pertama.




          Sedih yang kedua? Saya ngalamin moment yang rasanya aneh banget buat dicerna. Saya pergi makan bertiga bareng kakak sama adek saya, dan ketika itu entah apa pasal, saya mutusin buat nggak bawa henpon. Mereka berdua bawa. Sampailah kita ke tempat makan itu, dan apa jadinya? Mereka berdua sibukk sama hapenya sendiri. Saya clingak clinguk ngomong nggak didengerin. Wooooooiii saya lagi pergi sama sodara apa orang nggak dikenal sih ini? Kok diem-diemaaaaan ajaaa. Sedih yang kedua itu tarafnya udah SEDIH BANGET rasanya.

Setengah jam sampe sejam yang harusnya bisa buat ngobrol dari hati ke hati, ngobrol antara sodara, cerita apa aja yang udah dilakuin, apa kek, ngejek, curhat, atau kalau bisa malah evaluasi diri masing-masing kebuang sia-sia gitu aja. Selama waktu bermenit-menit nunggu makanan itu, mereka sibuk sendiri. Dan pikiran saya berkelana nggak tau kemana, dimana, ngapain. Saya mikir kenapa kita bisa di remote/di control sama kebiasaan semacam itu.

Kenapa kita ngebuang moment bagus itu cuman buat ngrasa deket sama yang jauh sementara yang deket kita abaikan? Ini fucking moment banget kan ya? Dan rasa-rasanya ini cuman di Indonesia doang.

Saya nyadarin bahwa kita mungkin kebawa sama kebiasaan orang banyak, yang ngilangin bosen pake gadget, yang ngilangin seluruh perasaan yang berkecamuk itu pake aplikasi di hape, ya share makanan lah, tempat, lokasi, foto, dan macam sebagainya. Kita kayak diracunin barang-barang yang gapenting buat ngebuang yang penting. Kita kayak gampang banget ya dibodohin sama begituan?

Lain waktu, di rumah, saya ngeliatin ibuk bapak saya di ruang tamu lagi sibuk maenan hape. Bapak di kursi sebelah sana, ibuk di kursi seberangnya. Dan mereka cuman diem-dieman mantengin ajaa tuh hape. Saya sampe harus ngajak ibuk saya keluar rumah biar bisa ngobrol banyak dan cerita-cerita saking harus nyari cara buat ngejauhin sama hapenya.

Eh heellllloooouuuwwww, ini pertunjukan macam apa sih ya? Geli rasanya ngeliat itu di depan mata, dan tiap hari. Yang lebih gemes lagi, waktu saya lagi jalan sama temen, di sebelah saya ada cowok cewek sebrangan pesen makanan tapi sibuk sama hapenya sendiri. Tanpa ada percakapan. Pengen ngejambak gak sih kalo begono?

Waktu lagi liburan sama anak-anak kampus, pingin juga rasanya ngobrol bareng, niatnya mau take a moment sekali ajaa biar bisa ngrasa dekeeet sama mereka. Maen bareng, bobo bareng, ngobrol bareng dan lain sebagainya. Tapi adaaa aja yang sebiji dua biji orang yang malah sibuk sama hapenya. Pengen dibejek-bejek tuh hape rasanya. Iya bener badan mereka ada di deket kita, badan mereka bisa kita peluk kapan aja, tapi hati sama pikirannya nggak tau kemana. Ini semacam cinta tapi tak bisa memiliki banget kan yaaaa? *uluuuh - uluuuuh. maafkan perumpamaan buruk saya ini.

Lantas, saya tiba-tiba flashback ke jaman dulu, waktu-waktu yang berkwalitas tanpa recokan hape, bisa ngrasa bener-bener deket dan bahkan awet sampe sekarang, perasaan semacam ituu yang udah jarang banget didapet. Penyakit orang jaman sekarang yang semacam nyembah gadget buat kebahagiaan. Yang semacam rukun islamnya orang islam bukan lagi syahadat tapi hape harus idup beserta kuota internetnya. Padahal kalo mau dipikir, kebahagiaan kita ya diatur sama diri sendiri. Ada atau enggak ada hape ya kita nyatanya masih bisa idup baik-baik aja kan ya?

Kita janjian ketemuan. Niatan mau ngusir kangen udah lama nggak ketemu. Sampe tekape, kita sibuk sendiri-sendiri sama hape. Daaan buaaaattt apaaa kita harus janjian ketemuaan? *heran deh. Sedih bagian ini tu udah taraf maksimal.

Lantas kita harus ngapain dong sekarang?

Coba deh bayangin. Waktu kita bisa ketawa lepas sama temen. Waktu kita bisa ketawa heboh sama orang tua, ngejek-ngejek gapenting, ngegodain adek embak, jambak-jambakan becandaan, gelitikin perut emak, nyindir bapak yang penampilannya udah penuh jambang dan kusem karna kebanyakan di jalan, sindir-sindiran gebatan sama temen, ketawa-ketiwi gakjelas di jalan ngetawain orang, humor-humor receh yang kita lakuin cuman sama orang yang kita sayang tanpa dikit-dikit maenan hape buat ngusir bosan.

...

Masa muda kita nggak bakal keulang lagi. masa bisa deket sama sodara, orang tua, dan bahkan temen yang detik ini masih ada di deket kita. Suatu saat mereka bakal pergi. Suatu saat, mereka nggak bakalan lagi bisa ketawa ketiwi. Kita yang punya kontrol buat semua yang terjadi di idup, bukan hape, bukan orang lain. Jadi, semoga kita nggak perlu harus ngedeketin yang jauh dengan ngejauhin yang deket.



No comments:

Post a Comment