.do-not-copy { -webkit-user-select:none; -khtml-user-select:none; -moz-user-select:none; -ms-user-select:none; user-select:none; }

Monday, 24 October 2016

Nyinyir : Hari gini masih jaman ngutang?

Janji itu hutang - hutang itu janji.
Hutang/Janji dibawa mati
*Jadi sebelum mati, lunasi dulu tuh janji-janji.

Bicara soal utang. Hari gini siapa yang nggak butuh utang/ngutang/minjem duit? Hari gini siapa yang nggak butuh pertolongan? Oke. Untuk kalimat ini kita bisa menyamakan persepsi dengan bilang bahwa, tidak semua hutang atau janji selalu berkaitan dan identik dengan uang. Tidak semua hutang atau janji mengarah ke duit. Jadi, bisa kita perluas arti kata hutang atau janji jadi semua yang pernah kita ucapkan, atau semua yang pernah orang lain lakuin kita dengan tulus ikhlas yang bikin kita tertooolooooong banget.

Mau contoh?

Dalam keadaan sakit keras, atau limbung karena demam, saking nggak kuatnya kita ngangkat badan – kita jadi ngrepotin orang lain dengan harus nyita waktu mereka buat nemenin, nganterin, bahkan ngerawat kita pas sakit. Dan ini bisa dihitung jadi semacam utang, utang kebaikan. Contoh lain? Waktu kitaaaa butuuuuh banget subsidi dana karena duit lagi pas-pasan tanggal tua, ada kebutuhan mendadak dan itu urgeent banget, adaaa aja orang yang selalu bisa kita mintain tolong buat nalangin dulu kebutuhan kita, dan ini bisa diklasifikasi jadi dua macem utang, utang duit dan utang budi. *uuuuh saya sih bersyukur banget punya temen macem ini, apalagi dia yang nggak suka nagih* wkwk

Back to theme. Utang di jaman sekarang udah jadi hal yang biasa banget mengingat semua perbankan atau fasilitas pembiayaan di negara manapun memang mengenal istilah utang piutang/pinjam meminjam. Di indonesia? Halah, apalagi disini. Legal. Syah/ halal. Asal kalian disetujuin sama perbankan, punya jaminan, semua pasti gampang.

Friday, 21 October 2016

Nyinyir (part 3)


Ih kalian lagi ngapain sih ketawa/i sendiri gitu?
Ngobrol keeek, kan lagi barengan. Jangan asik sama hapeee
*ngomong sama tembok.

Begono noh contohnya. Pada sibuk sendiri sama gadgetnya.

Di rumah. Di kampus. Di kantor (kadang-kadang). Di tempat makan. Di mall. Di perkumpulan. Semuanya sibuk sendiri. Asik sama dunianya sendiri. Kita kayak kehilangan ruh buat ngobrol. Kehilangan waktu buat ngedeketin batin sama orang-orang yang seharusnya bisa kita rangkul barengan, bisa share cerita, curhat, pengalaman, dan banyak. Kita kehilangan moment buat nyiptain moment. CATET!

Nah gimana tuh?

Selfie. Wasap. Bbm. Line. Video call. Instagram. Nge path. Snap gram. Snapchat.

Aduuuh, kita ini diracunin banget ya sama yang namanya gadget. Iya, kita. Saya juga termasuk. Sama sosial media. Addict banget sama yang gituan. Yang satu belum kelar, belum bosen, udah muncul deh aplikasi lainnya. Sampe penuh itu tuuuuh hape sama aplikasi gapenting.

Itu sedih yang pertama.

Tuesday, 18 October 2016

Nyinyir : Geng Gelo Bandung

Beunta fid, beunta.
Apa ih artinya?
Beunta itu artinya cantik
*senyum kecut ga percaya.

        Saya nggak tau gimana ceritanya bisa kenal mereka. Ditarik ke golongan geng gelo bandung ini, yang ribetnya luar biasa, yang heboh, yang solid, yang satunya malah jadi temen pencitraan sampe sekarang *semoga nggak baper yaa, wkwk. Satu sinis, satu agak menguji kesabaran, satu sok sabar, satu mata kecil, dan bla-bla-blanya. Ada aja tiap tahun agenda ketemu mereka. Agenda yang saling kunjung mengunjungi. Malak dipalakin. Memanfaatkan dimanfaatkan.

        Juwarak mereka mah.



        Saya suka heran sendiri, kenapa mereka yang udah temenan dari smp, sma, dan bahkan sampe sekarang mau aja dimasukin dua personil gelap kayak saya sama adi. Dua personil yang bahkan kredibilitas dan loyalitasnya belum bisa teruji karna baru itungan 2 tahun temenannya. Saya belajar banyak dari mereka. Yang marah-marahan,  yang rame-ramean, tapi tetep awet aja. Bahkan sampe jauh-jauhan lokasinya mereka tetep aja keep in touch sampe sekarang. Pertemanan yang begono ono noh, jarang loh yang bisa welcome nerima pengunjung gelap kayak saya sama adi ini. Tapi herannya? Mereka welcome banget.

        Kalo boleh jujur, hal lain yang bisa diambil pelajaran. Kalian semua itu tetep punya target yang jelas sekalipun suka maen. Belajar, keluarga, kerja, maen, tetep bisa jalan semua. Semua-muanya kecapai. Satu jadi ini, satu jadi itu, dan ini anehnya. Seharusnya kalo jadi kebanyakan kumpulan/genk, pasti adaaa aja satu orang yang nggak punya visi misi, yang susah kalo dibilangin, yang keluar dari jalan penuh cahaya mlipir dikit. Yang agak nyleneh, minimal apa kek ya. Tapi kalian enggak.

        Seharusnya, kalo jadi kebanyakan kumpulan/geng, kalian nggak segampang itu nerima gilanya aing sama si adi yang tiba-tiba aja masuk diselundupin lisa. Ini terlalu aneh menurut saya. Harusnya satu diantara kalian ada yang syirik kek, atau tiba-tiba merencanakan segelas kopi sianida buat dicoba ke adi *plis jangan ke saya, karena alesan kalian enggak suka pertemanan kalian yang udah lama nan cucok itu diganggu sama orang baru. yaa walaupun aku sexi, pintar dan menyenangkan juga sih. tap kan kalian harusnya tetep enggak relaa. 

Nyinyir (part 2)

Ngelirik meja sebelah , -*itu orang nggak tau waktu ya?
Di rumah makan kok malah tulis tangan tugas sibuk sendiri
Itu lagi sebelahnya, kumpul sekeluarga malah pada asik maen hape sendiri.
Aneh ya? Ngelirik sinis sambil nyinyir

Reka adegan barusan cuman ngingetin saya betapa orang harus belajar menyesuaikan situasi dan kondisi sekelilingnya. Orang yang pintar bagi saya bukan cuman yang nilai akademisnya bagus, yang bisa ngomong di depan orang banyak, atau yang dapet juara terus ketika lomba. Bagi saya orang lebih pintar ketika dia bisa nyesuein gimana situasi dan kondisi, bisa ngerangkul seluruh usia dengan pembawaannya, atau tau gimana dia harus bersikap dengan semua orang. Itu.

Semua orang, yang harus digarisbawahi adalah, punya kesibukan – prioritas – dan tugas yang penting satu sama lain. Punya urusan yang nggak kalah heboh dari kita. Tapi banyak orang yang sibuk tapi tetap baik memanage waktunya, selow, kalem, nggak heboh. Tetap sopan tanpa harus sombong pada orang lain bahwa kesibukan dia luar biasa. Tapi ada juga, orang yang baru sibuk – lantas sombong di setiap kondisi semacam tidak bisa mengatur waktu hariannya.

Saya, bukannya mau sinis ngomentarin hidup orang banyak, tapi saya memang orang paling rempong ngomentarin kalau orang nggak bisa ngatur idupnya sendiri, show off sama idupnya, keliatan banget dia minta diperhatiin, minta dingertiin. Nah padahal orang yang begini ini, yang kebanyakan pamer ini justru orang yang malah kurang berpengalaman dan cuman bisanya sekedar minta perhatian doang. Yang perlu diketahui sodara-sodara, orang lain nggak perlu tahu kesibukan kamu se-detail 24 jam, kesedihan kamu sepanjang idup, tugas kamu dari dosen yang belibet, berkas kantor yang numpuk dan hal-hal yang ribet dari idup kamu. Orang lain Cuman perlu tahu sukses kamu, kesanggupan kamu pas diajak meet up, dan hal sebagainya yang menguntungkan dari idup kamu. Begitu.

Gitu kan ya? Sadar kan kalian?

Nyinyir : Kamu, kapan nyusul?

Kamu, kapan nyusul?

Usia kisaran kami sekarang 24-25, dan dari 100% teman-teman sepermainan mungkin sudah hampir 35% yang sudah menikah, dan bahkan bawa momongan.

Di usia yang rentan atas pernyataan kapan nikah seperti di atas, apa sih yang ada di benak kalian waktu ngedenger? Khawatir, galau, gelisah, atau pengen nge kick pertanyaan orang di atas yang berbau sombong nan congkak itu? *haha abaikan. Anggap saja pertanyaan itu semacam doa dan suntikan semangat dari orang yang punya kata. Mereka seharusnya cukup berdoa, dan bersyukur, dipertemukan jodoh dan kesiapannya lebih dulu.

Tradisi dan budaya indonesia yang mau tahunya besar dan condong untuk ikut campur seluruh urusan tetangganya memang harus diwaspadai mengingat pertanyaan tadi sudah jadi pertanyaan basa-basi yang punya taraf terendah dalam lingkungan masyarakat kita. Pertanyaan kapan nyusul sebenarnya bisa dikategorikan sebagai pertanyaan pembuka atas pertemuan yang sudah jarang dilakukan, pertanyaan karena tidak ada bahan lain yang diketahui lawan bicara saking lama tidak bertemu. Bisa dibilang hal itu hanya sebagai pertanyaan orang rindu menyapa.

Selanjutnya?