.do-not-copy { -webkit-user-select:none; -khtml-user-select:none; -moz-user-select:none; -ms-user-select:none; user-select:none; }

Tuesday, 19 July 2016

Nyinyir (Part 1)

Kenapa kok dia gitu banget sih?
Gak diajarin apa sama org tuanya?
*kemudian hening.

Bicara soal orang lain emang nggak pernah ada abisnya. Nyela, nyacat, nyindir, nyinyir, nggosip, dan sebagainya yang biasa kita lakuin sehari-hari. Udahlah nggak usah pada munafik dengan nggak ngakuin penyakit yang satu ini. Saya juga ngakuin kok kalo kadang saya kebawa lingkungan, kadang karena sebel, dan lebih banyak karena kepancing penasaran. Apalagi yang namanya PEREMPUAN. wkwk

Kita ini udah ketularan penyakit lingkungan, suka nyela apa yang orang lakuin, suka aja komen apa aja yang bisa kita komen, gatel nih mulut kalo nggak komen. Tetangga naik haji komen, tetangga sakit komenin lagi. ada yang nikah komen, ada yang jadi janda duda komenin lagi. herannya, produksi kata-kata untuk mengomentari hidup orang lain nggak akan pernah habis, apalagi kalo ketemu sama biangnya gosip. Udah kayak botol ketemu tutup. Nggak bakal selesai, cucok. Padal apa sih salah mereka ke kita? Sampe harus sebegitunya ngomenin pedes ke mereka? Kita itu sebenernya iri, marah, atau cuman kurang kerjaan aja?

Gini ya, seandainya idup mereka ketimpa musibah dengan cerai dari suaminya, sakit karena terlalu sibuk, kekurangan uang, gabisa kuliah dan harus kerja keras dan semua alasan yang bisa kita komenin itu – idup mereka udah cukup susah untuk nanggung itu semua. Udah cukup berat ngrasain perpisahan, nangisin kenangan, kerja keras buat makan atau hal apapunlah yang sebenernya kita sama sekali nggak ngerti. Kita, cuman ngabisin waktu buat mencoba jadi benar sementara mereka nggak ngrasa ada yang salah sama mereka. Idup mereka doang lagi nggak sesuai harapan, tapi mereka bisa bangkit. Dan kita? Cuman jadi komentator sinis padal belum tentu bahagia juga.

Pertanyaannya adalah, apa kita ini udah jadi orang bener sampe boleh nyalahin orang?



Saya nggak nyalahin perilaku ini di orang, cuman heran. Kenapa banyak banget yang harus kita omongin dari orang lain sementara kita juga nggak bener-bener banget? Kecuali niat kita baik mbahas kekurangan dia dan mau ngebantu persoalannya. Tapi, jaman gini yang ada sih cuman ngomentarin abis itu nyukurin hidupnya mereka. Yang tulus ngebantu? Paling bisa diitung jari.

Lantas salah siapa?

No one make mistakes. Nothing wrong.
Nggak ada yang salah.
Dan nggak ada yang pernah benar-benar jadi benar.
Cuman Tuhan yang bener.

Mau gimana lagi dong? Semua yang ditimpakan, dilimpahkan, direzekikan ke orang lain atau ke kita emang bakal jadi sasaran empuk ngirinya orang, syiriknya orang lain, komennya orang – apalagi buat para penggangguran nan selauuuw disanaa. Nggak cuman pas bahagia, pas kita susah juga bakalan banyak yang bersyukur kalo mereka emang sebel sama kita. Bagi saya sendiri, ini cuman soal cara pandang – yang masih saya nggak ngerti tapi saya coba buat memahami.

Kenapa orang lain bisa segitu jahatnya? Segitu genitnya? Segitu gampangnya? Segitu suksesnya? Segitu pemarahnya? Segitu miwir mulutnya? Segitu sabarnya? Segitu egoisnya? Segitu ribetnya? Lagi-lagi kita nggak bisa jawab itu kan, karena kita semua punya keterbatasan. Dan keterbatasan itu artinya kita semua punya kekurangan. Yang ngaku nggak punya kekurangan boleh duel disini, wkwk.

Salah satu kekurangan kita? Kita semua nggak bisa ngrasain apa yang semua orang rasain. Kita semua nggak bisa ngalamin apa yang semua orang alamin. Dan kita semua nggak bisa tau apa alasan semua orang lain dengan pilihan dan tingkah lakunya yang kadang ngeganggu kita itu.

“di dunia ini nggak ada yang terjadi tanpa alasan. Hanya karena kita nggak tau alasannya, bukan berarti semua cuman kebetulan. Tuhan nggak pernah main dadu kan?

Kita, nggak akan pernah bisa bener di hadapan semua orang. Tentang kita, apa yang keluar dari mulut kita, perbuatan kita, dan banyak hal. Dan mungkin lebih banyak orang. Kebenaran itu relatif nilainya. Akan jadi benar ketika diyakini, akan jadi salah kalau berkebalikan sama keyakinan yang dianut. Gitu doang. Kayak orang pindah agama, menurut orang islam gini menurut orang budha gini. Cuman soal mana yang kita anut. Jadi mau debat juga nggak bakalan abis.

Saking relatifnya cara pandang, orang tua saya dan mbah saya beda cara mendidik anak dan cucu. Bagi mbah saya, saya lebih banyak salah soal pergaulan, gaya hidup, sopan santun, dan unggah ungguh ke orang tua. Bagi orang tua saya? Nggak ada masalah apa-apa tuh. Lantas kemudian apa mbah saya yang salah? Saya yang salah? Atau orang tua saya yang salah? Nggak ada yang salah kan? Tapi, meskipun tidak ada yang salah dari cara pandang orang - apa bijak mencela cara hidup orang lain seenak perut kita? Apa bijak nyalahin dan ngehina hidup mereka padal kita nggak tau apa-apa soal mereka? Apa bijak jadi duri dalam daging buat sodara?

Konklusinya ..

Udahlah, biarin mereka bisa bahagia dan sedih sekedarnya sama pilihan yang bisa mereka pilih sendiri. Tanggung jawab mereka dengan idup mereka, dan kita sama idup kita. Kita jelas harus paham tanggung jawab kita yang ngomongin orang lain yang danggep makan bangkai itu, kitaaa yang nanggung dosanya. Dan mereka tetap kayak biasa. Jadi sebenernya kita sendiri yang rugi kalo nggospin orang. Ngabisin waktu dan tenaga buat ngebenci orang.

Kita nggak hidup di dunia mereka, dan mereka nggak hidup di dunia kita. Jelas banget kan batesnya? Bisa kan saling memahami dunia masing-masing tanpa harus nyela?

Jadi, sebelum mau nyela orang, tanya deh sama diri sendiri – udah paling bener kita?
Salam dangdut J

No comments:

Post a Comment