.do-not-copy { -webkit-user-select:none; -khtml-user-select:none; -moz-user-select:none; -ms-user-select:none; user-select:none; }

Monday, 18 July 2016

Dedicated to : youuu -----

*Dedicated to: kalian
Orang-orang aneh dan visioner

Miss you all ----------

Kalo aku nggak ada lagi di sebelah kalian buat nyinyir, ganggu, atau bikin lucu, tulisan ini mungkin bisa nemenin. Kenang-kenangan kalo aku juga punya kenangan soal kalian. Alesannya? Kita udah umur segini, bukan waktunya lagi buat mehek-mehek maksa ketemu, udah pada sibuk. Kalo kangen hubungin, pengen ketemu samperin. Kalian udah pada sibuk nyari jodoh sama nyari penghidupan layak. Atau sibuk merenungi diri doang. Kalo sekarang, aku lagi sibuk ngebayangin kalian.

Disimak baik-baik ya, kalian...

 “frendship isnt about who came first – its about who came and never left.”

Bukan persoalan yang dateng duluan, atau nyapa duluan. Bukan sama sekali yang sering nanya udah makan belum, mau dijajanin gak? Atau siapa yang paling sering minjemin uang. itu sih nggak penting. Kalau semua itu dijadiin alesan, itu berarti itungan temenan kita masih di seputar nominal – yang pake itung itungan – bukan pake feel.
... and never left.

Yang nggak akan pernah pergi.

Faktanya kita semua bakalan pergi. Aku pergi, kamu pergi, kalian juga. Tapi kenangan enggak bakal pergi, kecuali kalian amnesia. Temenmu yang baik nggak bakalan pergi dari ingatan, mereka masih ada – anget – di kepala.

Coba deh pejamin mata, sambil senyum ... dan bayangin ...

Siapa temen yang paling kamu inget dan paling bikin seneng di sebelah dia?

Siapa temen yang sekarang pengen kamu temuin?

Siapa temen yang pengen banget kamu ceritain apa yang kamu rasain?

Tarik napas dan buang pelan.

Sambil buka mata, masih dengan sesungging senyum – tiba tiba ... kamu kangen dia. Kangen aja. Gaktau apa alesannya. *peluk satu-satu dari jauh.




Temen itu, temen aja. Ga pake deskripsi. Gak ada alasan. Saya gak bisa pake deskripsi kalo udah pake perasaan. Susah. Mereka yang ujug-ujug, kenal, deket, dan sayang. Sampe kamu bisa bilang, dia spesial. Cukup hati kamu aja yang bilang, cukup dirasain, gausah koar-koar. Toh temen baik diliat dari sikapnya kok, bukan mulutnya.

Dengerin ya, kalau kalian minta temen yang pengertian, yang jujur terus, yang ngasih komen baik-baik waktu kalian minta pendapat, yang nggak pernah nyela waktu kalian salah, yang nggak pernah marah, yang diem-diem aja gak pernah protes, yang ada fisiknya terus pas kalian butuh, yang sempurna, itu mustahil. Kalian tau sendirilah yang ada disini kebalikan 100% banget dari itu semua. Yang nyebelin, moody an, menangan, dominan, tukang kritik, pelit, dan sok sibuk.

Tapi, jadi temen yang baik dan sayang bakal ngebuat kita pengen kalian juga bahagia, dan bener jalanin idup. Bukan semata-mata bahagia. Kita, yang ngerti apa yang kalian suka atau nggak suka cuman bisa ngrecokin dengan sedikit guyonan atau komen gaenak. Kita, yang ngerti mood kalian lagi jelek atau bagus cuman bisa maklum kalo tiba-tiba dicuekin. Kita, yang sadar bakal jadi jauhan lagi karna bakal selalu ada temen baru lagi cuman bisa doa semoga kita tetep saling sayang dan perhatian. Dan kita, yang tau kalo kalian lagi salah cuman bisa ngingetin doang, nggak ada maksud buat sok pinter atau lebih dominan sama kalian.

Jadi, kalo suatu saat kita nggak deket lagi, beda tempat, atau udah beda prinsip – nikmatin aja hari ini.

Nikmatin aja pas kita lagi ngrasa deket dan sayang-sayangnya. Nikmatin waktu kita lagi pengen nyela dan ngejatuhin soal pilihan cowok atau cewek yang kalian taksir. Nikmatin aja soal kita yang nggak terima selera kalian yang aneh, rapuh, brewokan, tinggi tegas dan jutek. Nikmatin aja tiap celaan yang ada, telpon minta tolong yang ngeganggu, pinjeman duit yang takut nggak balik, soal-soal receh yang bakal sering dateng, nikmatin aja.

Makasih udah jadi temen. Sodara. Musuh. Adik. Kakak. Ojek. Yang nyebelin, berisik, resek, baik, ngangenin, komenan, nyinyir, dan yang – sayang.

Apasih artinya bahagia kalo nggak ada yang bisa diajak cerita? Apa sih enaknya jadi kaya kalo nggak ada yang bisa nikmatin apa yang kita punya?

Spesial buat kalian ... satu-satu,

Lisong, jangan baik-baik, orang idup emang butuh positif thinking sama khusnudzon, tapi butuh juga suudzon dikit. Mungkin bener semua kata kamu, kalo pada dasarnya semua orang baik, tapi berubah jahat, dan urusan kita juga kalo kamu bakal jadi susah karna orang jahat. Aku peduli banget loh ya soal ini. Apalagi soal kamu yang pengen nikah dan punya duit banyak. Tak doain kita dapet jodoh yang baik yang ngerti soal kita ya. Semoga kamu selalu kuat, asal nggak sok kuat ajasih. Ingeet selalu, aku always di belakang kamu – buat njorokin. Wkwk , dan nggak usah godain aing sama idieq, haha.



Idieqse, cowok yang dicurigain jadi pacar padal niatan cuman mau mbakar ati orang. Makasih loh ya baik dan sering nyuport soal sodara. Aing tau ente sayang banget sama keluarga, makasih nularin semangat dan sayangnya itu. Semoga dapet tempat dan jodoh terbaik yaa. See youu next trip dan banyak-banyakin bikin foto berduaaa. Lanjutin pencitraannyaa.



Deww, terserah deh ya kamu mau cerita atau nggak cerita, mau milih fans setia atau ganti yang baru, mau di jogja-madiun-solo atau surabaya, jauh dekat tetep dua ribu kan ya? Ternyata jadi terbuka itu susah, mau dipaksa-paksa atau dipancing gimana aja ternyata masalahnya di aku, bukan di kamunya. Terlepas dari kamu itu temenku, yang sekarang lagi deket, kamu itu banyak kelebihannya. Nyenengin, baik, ngemong, gemati, sayang keluarga, pinter ngejaga dan ngidupin temenan – terbukti dari banyak banget temenmu yang masih nyambung sampe sekarang. Jadi, sebenernya kamu punya semua yang orang lain nggak punya. Gakboleh minder, kamu always special.





Moe, maaf sering tak sinisin, tak marahin, tak komenin, tapi plis deh ya jangan sok berkarakter dan ribet itu. Idupmu nggak harus seribet itu kan. Temenmu banyak, yang sayang juga banyak, make it simple aja yhaaa. Kita sayang kamu loh, nggak bisa terima kalo ada yang ngecein kamu, nggak bisa rela kalau ada yang mandang rendah kamu atau apapunlah, segala yang berkaitan sama kamu jadi urusan kita juga. Jangan suka masang jaring ke perempuan, plis temen2 mu adalah perempuan. makasih buat wira/wirinya, nggak semua orang bisa kayak kamu. yang loyal banget sama alasan teman, sampe waktu aja dikasih semua. Jadi, tolong selesein apa yang harus diselesein ya. Kita ndukung kamu terus.

Di, jangan jadi anak wacana. Mumpung masih muda lakuin apa yang bisa kamu lakuin. Waktu kita terlalu panjang kalo cuman buat galau dan mimpi doang. Jangan bilang iya sekarang terus enggak besoknya. Jangan bilang semangat sekarang terus lemes besoknya, jangan. Kamu harus yakin, kalo orang lain bisa kenapa kamu harus nggak bisa? Kalo orang lain sanggup kenapa kita harus enggak? Udah ditunggu ibukmu sama yang lain buat pake toga. Makasih ya always ngeluangin waktu kalo dibutuhin. Makasih buat guyon recehnya, buat apapun yang sepele tapi nggak bisa dikasih orang lain kayak kamu. Ternyata perhatian nggak selalu nominal duit kan ya?



Kenapa harus nulisin ini? Receh banget kan ya?

Alesan pertama sih karena kalian nggak suka nulis, kalian kurang mellow, dan aku lah yang paling selo diantara kalian.

And the last, Ada atau enggaknya kalian selalu spesial buat banyak orang. Jadi, jangan ngrasa sendiri. Jangan ngrasa nggak penting apalagi nggak berguna. Jangan ngejar yang nggak mau dikejar.  Semua kalimat ini nggak cuman buat kalian tapi buat aku juga. Kita semua idup buat jadi berguna, bukan buat jadi sia-sia.

Jadi, ternyata UIN ya alasannya. Disana hikmahnya.

Miss you all ---


No comments:

Post a Comment