.do-not-copy { -webkit-user-select:none; -khtml-user-select:none; -moz-user-select:none; -ms-user-select:none; user-select:none; }

Thursday, 21 July 2016

Unlimited

Apa yang di dunia ini nggak terbatas? Unlimited?
Umur? Duit? Tenaga? Waktu?
Apa dong?
*mikir



Beribadahlah seolah-olah kamu akan mati esok hari,
Dan bekerjalah seolah-olah kamu akan hidup selamanya”.

Kalo diliat dari komposisi kalimatnya, itu hadist bagus banget.  Berseberangan kata tapi artinya sama, kita disuruh kerja keras. “KERJA – KERAS. KERJA – CERDAS”. Kita disuruh memanfaatkan waktu sebaik-baiknya. Lagi-lagi urusannya sama waktu, dan menurut saya – di balik dua kalimat itu harusnya dilengkapi sama, “dan berkeliling dunialah selagi kamu bisa, atau carilah pengalaman sampe ke ujung dunia”. Wkwk modus

24 jam. 1440 menit. 86400 detik.

Semua orang dikasih waktu sama buat berusaha. Buat berdoa. Buat bekerja.

Umur saya 24 tahun, deadline mati nggak tau kapan, deadline nikah – punya keluarga, anak, dan tanggung jawab lain yang lebih besar udah menanti. Saya harus punya planning dong ya buat ngelakuin segala sesuatunya. Planning buat nabung, buat jalan-jalan, hadiah buat temen, kado ke orang tua, dan banyak. Mungkin semua yang keliatan disini cuman soal materi, tapi di luar itu semua – banyak banget yang bisa kita capai cuman dengan planning se-dini mungkin. Biar kita bisa akhirnya lebih berpengalaman dari sekarang.

Waktu nggak bakalan balik lagi, moment bagus nggak bakal keulang lagi, dan orang baik nggak dateng dua kali. So, masih mau ngebuang waktu berharga ini sama hal sia-sia? Enggak kan. 10 tahun dari sekarang kita cuman bakal menyesal sama hal-hal yang belum pernah dan nggak pernah berani kita pilih. Contohnya, ngambil resiko buat keluar kerja, merantau, atau soal destinasi wisata.

Soal ini sering jadi perdebatan karena nggak semua orang punya visi misi dan hobi yang sama. Ada beberapa orang yang nggak pernah mau kerja karna ngrasa idup bakalan adil terus sama dia. Ada beberapa orang yang terpaksa ngerantau karna harus mencukupi idup, belajar, atau kerja. Ada beberapa orang yang pengen ngerantau tapi nggak dibolehin sama orang tuanya. Dan ada lebih banyak orang yang menganggap bahwa liburan dan jalan-jalan itu adalah pemborosan dan pamer kekayaan. Lagi-lagi, boleh kan setiap orang ngimpi dan punya rencana?

Ngomong-ngomong soal planning. Salah satu hal yang nggak kebatas buat kita adalah, NGIMPI. Ngimpi adalah bagian terbesar dari suatu planning. Kita butuh berimajinasi, meng-sinkron-kan bagian satu dengan yang lain, mengkalkulasi kebutuhan sekarang dan masa depan pake ilmu kira-kira, dan kemudian mengeksekusi mimpi itu tadi.

Sebenernya, betapa enak bin mudahnya persoalan ngimpi itu buat semua orang. Semua orang bebas mimpi jadi apa aja (dokter kek, arsitek, seniman, artis, bla bla bla) jadi siapa aja (* jadi superman, makibao, atau apapunlah ya), dan jadi gimana aja. Semua orang bebas ngimpi dimana aja. Apa ada batesannya? Enggak kan? Kita sendiri yang justru ngebatesin itu semua. Saya yakin sebenernya pikiran kita jauh lebih hebat dari yang bisa kita bayangin.

Galileo galilei, newton, alva edison, chairul tanjung, andrea hirata, dan masih banyak teladan lagi yang bisa diambil dari pengalaman orang - kalo mau sukses ya harus berani ngimpi. Harus berani berkorban sedikit buat apa yang dipengenin, entah waktu, duit, atau tenaga. Ternyata, persoalan ngimpi ini juga butuh nyali. Butuh konkrit. Buat bisa jalan-jalan sampe sekarang ke banyak negara dan banyak tempat, sejak kuliah TRINITY (penulis buku naked travelller) udah kuliah nyambi kerja dan uang jajannya disisihin buat kebutuhan dia yang emang doyan banget travellingan.

Daripada nyesel kemudian, mending direncanain dari sekarang kan?

Tuesday, 19 July 2016

Madiun kota gadis?

Cewek-cewek madiun cantik cantik ya?
*senyum sewot
Iyee, yang cantik.

Komentar pertama temen sebelah saya waktu baruu aja sampe dan duduk di salah satu kafe madiun. Nah saya cuman mesem kecut, *woi mas nggak liat tadi sebelahmu biasa aja tapi kebanyakan gaya?* abaikan komen sinis saya.

Bicara soal madiun. Semboyannya madiun katanya sih Madiun kota gadis. waktu pertama kali denger ini saya ketawa aja, kirain lucu-lucuan doang. Eh ternyata ada gapura selamat datang yang muncul di instagram yang tulisannya begitu juga. Haha kirain semua itu palsu, buat humor aja di sosial media. Ternyata mungkin itu benar, walaupun saya belum liat itu gapura karna sibuk berdiri dan nyanyi di jalan.

Tertarik ke madiun dari jogja?

Nah, dengan uang tipis dan niat nekat saya akhirnya maen kesana. Kadang-kadang nekat emang bisa ngebawa kita kemana aja. Gara-gara temen saya lairan dan ada temen lain yang tinggal disana, saya pasrah aja asal duit transport cukup. Dari jogja ada beberapa opsi, kalau anda tipikal yang lebih nyaman naik bis ada pilihan jogja – madiun langsung. Bis langsung ini pun masih ada opsi lagi, mau yang harga murahan apa agak mahal tapi dapet tempat duduk.

Niat awal saya adalah berangkat siang aja dari jogja, berharap dapet tiket prameks (Rp 8000,- ) berhenti di stasiun solo. Tapi setelah dipikir, sepertinya bakal kemalemen sampe madiun. Akhirnya saya sampe ke sta. Lempuyangan jam setengah 10 dan tiket habis. For your information, saya sering banget akhir-akhir ini kehabisan tiket prameks jurusan jogja – solo. Peminatnya cukup banyak sekarang, tapi jadwalnya udah nggak per jam lagi. Dan batas akhir prameks cuman jam 8 malem.

Ada sih antrian tiket lagi, tapi kereta yang akan datang jaraknya hampir satu jam lebih dan akhirnya kita milih untuk naek motor jogja solo. Kurang lebih satu jam lima belas menit jogja solo selesai. PR selanjutnya adalah, mau naik apa kita ke madiun? Mau yang murah atau agak mahalan? Mau berangkat dari terminal atau nge stop di jalanan? Mau yang cepet atau yang aman? *kadangkadang pilihan yang terlalu banyak malah lebih membingungkan. He.

Dasar kita anak  yang sembarangan tanpa pertimbangan, kita pede pede aja berdiri depan UNS buat nge stop bis jurusan madiun. Kurang lebih lima belas dua puluh menit nunggu, bis MIRA yang kata temen saya lumayan enak itu dateng – alasan sebenernya adalah karna bis EKA nggak bakalan buka tutup pintu naikin penumpang. Kita nggak liat gimana kondisi itu bis, mau penuh apa enggak bodo amat. Kernet buka pintu belakang bis, kita naek aja. Dan sampe di dalem?

Haha saya nggak berhenti mesem dan ketawa. Baru naik tangga setelah pintu itu aja kita udah harus berdiri desek-desekan. Semua kursi penuh dan yang duduk di kursi tidur pelongoh semua. Betapa egoisnya dunia ini. Haha. Saya ngebayangin naik KRL pas jam berangkat dan pulang kantor di jakarta. Saya ngegodain temen saya di depan, “ya mana ada mau murah kok enak, haree genee. Ini salah satu alasan kita harus kaya dan kerja keras, karna yang murah nggak jaminan enak”. Dan dia ketawa ngakak.



Saya pernah di situasi yang begini, dan saya nggak heran lagi, saya justru pingin ketawa – ngakak – semacam flashback ke masa dulu yang susah, pelit, rawan tapi nyenengin. Saya cuman bisa ngetawain diri sendiri kenapa bisa naik bis ini. Kita harus kaya dulu kan kalo mau enak dan nyaman? Yang perlu kalian semua tahu, ini bis cuman dua puluh ribu. Dua puluh ribu dari solo ke madiun men. Dan sambil menertawai ketololan saya, perjalanan 3-4 jam yang berdiri itu nggak begitu kerasa. Pesen buat kalian, yang nggak betah berdiri dan desek-desekan lebih baik masang budget yang agak tinggi buat naik bis daripada pingsan atau ngompol di jalan. J

Tiga jam yang aneh, krik-krik karena harus senggolan sama pantat orang banyak, lucu karena saling nyindir sama temen, dan rame karena saya sibuk ndengerin playlist lagu di hape, dan yang bikin kaki kanan saya lecet akhirnya dapet juga tempat duduk di terminal ngawi baru.

Apa yang lucu dan nyenengin dari perjalanan ini? Yang lucu adalah, saya masih bisa ngetawain kebodohan dan kesusahan saya buat bikin saya sendiri bahagia. Buat orang lain itu mungkin moment nyusahin. Lha bayangin aja, harus naik motor sejam lebih ngebut padal tuh helm pengait sebelah udah bapuk. Belum lagi berdiri tiga jam sambil nggak ada pegangan, kecuali kursi yang nggak kenceng itu. Moment begini cuman bisa kalian dapetin kalo kalian suka jalan-jalan nekat dan pasang budget tipis. Kereta jaman sekarang nggak nyuguhin yang beginian. Kereta jaman sekarang lebih aman dan lebih mahal. Nggak semua orang bisa ngejangkau harga yang sebanding sama kenyamanannya itu. Yang rawan dari naik bis atau transportasi yang murah dan diminati banyak kalangan itu, pelecehan seksual lebih gampang kejadian. Ya semacam itu tadi, ada yang pura-puranya lewat padahal ngegesekin alat kelamin di pantat orang. Atau sengaja nyenggol alat vital yang lain dengan alasan desek-desekan, itulah kenapa wanita selalu diutamakan soal beginian.

Saya masih inget, jaman dulu saya masih nemuin di kereta orang jualan sambil teriak – nasi angeet nasi angeeet yang bahkan dia teriaknya dari pagi (udah dingin kan ya berarti tuh nasi? Hehe ). Pedagang mizone, aqua, orang bawa ayam, bawa barang-barang nggak jelas, orang-orang nggak bayar tiket, pelaku mesum yang sembunyi di tempat gelap di deket kamar mandi, tukang flirting yang sok asik di kereta dan akhirnya minta nomer telpon buat kenalan, duduk di pintu kereta yang nggak ada tutupnya, naik bis yang kernetnya genit, temen duduk yang grepe-grepe, atau kernet yang sengaja banget megang megang paha atau body perempuan. Yang perlu diinget adalah, semua tempat yang rame dan murah pasti nyuguhin resiko yang lebih banyak. Itulah kenapa yang aman itu kadang mahal. Nah kalo jaman gini sih di kereta udah tinggal  duduk dan tidur. Ac juga udah kenceng banget sekarang.

Pengalaman cuman bakalan kalian dapetin kalo kalian mau nyoba.

Yang nggak aman lagi dari bis adalah, masih banyak calo yang harus diwaspadai. Saya sempet kena calo di terminal pulogadung yang nipu saya pake bis omprengan tapi harga kereta bisnis. Malu-maluin kalo diceritain. Saya harus bayar mahal tapi jarak tempuh yang cuman jakarta jogja itu 24 jam lebih. Bayangin! Tapi itulah baiknya pengalaman, kalian jadi tau mana yang harus hati-hati mana yang harus diwaspadai. Pengalaman itu guru terbaik.

Balik lagi ke madiun. Berangkat dari solo jam satu lebih dikit dan sampe di terminal madiun jam setengah lima. Yang menarik dari madiun? Kotanya sepi. Nggakk macet kayak jogja. Saya nggak nyium aroma banyak kepentingan disana. Kayaknya aman nyaman aja. Nggak kebanyakan orang sok sibuk di jalan. Atau mungkin di kota lain kita ngrasa lebih bebas ya karna nggak tinggal menetap disana? Atau saya lagi kena sindrom rumput tetangga yang lebih ijo? Walaupun gitu, madiun nggak beda dari kota lain, di madiun nyuguhin kafe yang asik. Suasananya sebagaimana kafe lain, musik jedak-jeduk, anak muda nongkrong, dan tetep andalan milkshake coklat buat temen.

Tapi ngomong soal slogannya tadi, saya juga jadi heran, kenapa slogan itu harus disematkan ke madiun? Bukan di bandung atau pontianak? Atau apapunlah yang ceweknya memang terkenal cantik. Ada dua temen lakik saya yang komen kalo cewek madiun emang cantik. Dan terlepas dari itu semua, mungkin slogan itu semua cuman doa kali ya. Lagian yakin disana gadis semua? Palingan juga gadisnya udah pada merantau dan yang tinggal disana cuman emak-emak sama janda. Wkwk.

Haha terlepas dari itu semua, madiun nyuguhin suasana yang nyenengin, ramah dan nyaman. Mungkin karena temen-temen saya welcome dan baik. Dan mungkin juga karena atmosfir madiun yang bukan kota pelajar atau kota metropolitan, tapi kota gadis, jadinya tetep aja rasanya nggak begitu crowded. Rasanya ikutan jadi gadis yang sok jual mahal, wkwk. Jadi makasih buat anak madiun yang udah menciptakan stigma baik itu. So, buat kalian yang mau ke madiun dari jogja. Persiapan bawa duit 200 k cukup kali ya, saya aja cukup banget ditambah buat ngado bayi. Masa kalian enggak?

Waktu muda kita mau buat apa? Rencanain dari sekarang ya J
Salam dangdut.


Nyinyir (Part 1)

Kenapa kok dia gitu banget sih?
Gak diajarin apa sama org tuanya?
*kemudian hening.

Bicara soal orang lain emang nggak pernah ada abisnya. Nyela, nyacat, nyindir, nyinyir, nggosip, dan sebagainya yang biasa kita lakuin sehari-hari. Udahlah nggak usah pada munafik dengan nggak ngakuin penyakit yang satu ini. Saya juga ngakuin kok kalo kadang saya kebawa lingkungan, kadang karena sebel, dan lebih banyak karena kepancing penasaran. Apalagi yang namanya PEREMPUAN. wkwk

Kita ini udah ketularan penyakit lingkungan, suka nyela apa yang orang lakuin, suka aja komen apa aja yang bisa kita komen, gatel nih mulut kalo nggak komen. Tetangga naik haji komen, tetangga sakit komenin lagi. ada yang nikah komen, ada yang jadi janda duda komenin lagi. herannya, produksi kata-kata untuk mengomentari hidup orang lain nggak akan pernah habis, apalagi kalo ketemu sama biangnya gosip. Udah kayak botol ketemu tutup. Nggak bakal selesai, cucok. Padal apa sih salah mereka ke kita? Sampe harus sebegitunya ngomenin pedes ke mereka? Kita itu sebenernya iri, marah, atau cuman kurang kerjaan aja?

Gini ya, seandainya idup mereka ketimpa musibah dengan cerai dari suaminya, sakit karena terlalu sibuk, kekurangan uang, gabisa kuliah dan harus kerja keras dan semua alasan yang bisa kita komenin itu – idup mereka udah cukup susah untuk nanggung itu semua. Udah cukup berat ngrasain perpisahan, nangisin kenangan, kerja keras buat makan atau hal apapunlah yang sebenernya kita sama sekali nggak ngerti. Kita, cuman ngabisin waktu buat mencoba jadi benar sementara mereka nggak ngrasa ada yang salah sama mereka. Idup mereka doang lagi nggak sesuai harapan, tapi mereka bisa bangkit. Dan kita? Cuman jadi komentator sinis padal belum tentu bahagia juga.

Pertanyaannya adalah, apa kita ini udah jadi orang bener sampe boleh nyalahin orang?

Monday, 18 July 2016

Dedicated to : youuu -----

*Dedicated to: kalian
Orang-orang aneh dan visioner

Miss you all ----------

Kalo aku nggak ada lagi di sebelah kalian buat nyinyir, ganggu, atau bikin lucu, tulisan ini mungkin bisa nemenin. Kenang-kenangan kalo aku juga punya kenangan soal kalian. Alesannya? Kita udah umur segini, bukan waktunya lagi buat mehek-mehek maksa ketemu, udah pada sibuk. Kalo kangen hubungin, pengen ketemu samperin. Kalian udah pada sibuk nyari jodoh sama nyari penghidupan layak. Atau sibuk merenungi diri doang. Kalo sekarang, aku lagi sibuk ngebayangin kalian.

Disimak baik-baik ya, kalian...

 “frendship isnt about who came first – its about who came and never left.”

Bukan persoalan yang dateng duluan, atau nyapa duluan. Bukan sama sekali yang sering nanya udah makan belum, mau dijajanin gak? Atau siapa yang paling sering minjemin uang. itu sih nggak penting. Kalau semua itu dijadiin alesan, itu berarti itungan temenan kita masih di seputar nominal – yang pake itung itungan – bukan pake feel.
... and never left.

Yang nggak akan pernah pergi.

Faktanya kita semua bakalan pergi. Aku pergi, kamu pergi, kalian juga. Tapi kenangan enggak bakal pergi, kecuali kalian amnesia. Temenmu yang baik nggak bakalan pergi dari ingatan, mereka masih ada – anget – di kepala.

Coba deh pejamin mata, sambil senyum ... dan bayangin ...

Siapa temen yang paling kamu inget dan paling bikin seneng di sebelah dia?

Siapa temen yang sekarang pengen kamu temuin?

Siapa temen yang pengen banget kamu ceritain apa yang kamu rasain?

Tarik napas dan buang pelan.

Sambil buka mata, masih dengan sesungging senyum – tiba tiba ... kamu kangen dia. Kangen aja. Gaktau apa alesannya. *peluk satu-satu dari jauh.

Friday, 1 July 2016

Selamat Tinggal


Di jalan. Tangan-tangan memeluk pinggang.
Aku bercerita. Ditemani angin & daun gugur berserakan

Peluk erat. Seperti esok tak bertemu lagi
Ceritamu panjang. Tak habis ku sela. Seperti tau waktu akan menipis.

Semakin intim bahasa semakin habis waktu
Di ujung pemberhentian. Berjanji bertemu esok lagi

Tapi angan. Janji hanya sekedar janji.
Waktu kemaren ternyata sudah usang.

Dan pertemuan hanya akan jadi angan.
Kita sudah pada persimpangan jalan.
Selamat tinggal ...

Pagi. Ajakmu makan bersama. Di kedai opor di dekat lapangan.
Kita bertemu di simpang desa.
Mobilmu menunggu di ujung gang. Berwarna merah, wajahmu tersenyum dari balik kaca.

Kaca bergeser pelan, kau melambaikan tangan.
Lesung pipitmu nampak bersemu.
Duduk bersama. Bercengkerama.

Tangan kanan di kemudi mobil, dan tangan kiri di sela jariku. Hangat.
Seperti tak ada lagi esok nikmati jalan berdua.

Tapi kenangan tinggal dikenang.
Selamat tinggal ... 

                                                         suatu waktu, Mei, 2016.