.do-not-copy { -webkit-user-select:none; -khtml-user-select:none; -moz-user-select:none; -ms-user-select:none; user-select:none; }

Tuesday, 7 June 2016

Dua Puluh Empat

Ngomong-ngomong soal umur, dua hari lagi, umur saya dua puluh empat. Bayangin, dua puluh empat, kalau dari kecil saya udah produktif soal duit, ibadah dan karya, sudah bisa dapet apa ya sebenernya kita? Sudah bisa apa ya kita sekarang?

Dua puluh empat.

Dikali dua belas bulan, kali tiga puluh hari, ketemunya delapan ribu enam ratus empat puluh hari, dua ratus tujuh ribu tiga ratus enam puluh jam dan saya ngrasa belum punya pencapaian apa-apa. Saya masih kuliah, semester tiga, masih jadi anak dari bapak ibuk saya yang bahkan nge haji in mereka belum bisa, masih suka minta duit, masih ndompleng nama mereka, belum juga ketemu jodoh, belum manfaat buat lingkungan, belum bisa manfaat buat sekeliling apalagi keluarga, nabung buat dunia belum, nabung buat akhirat apalagi. Saya masih mbrangkang buat jadi baik, saya masih musti disuapin banget. Duh gusti, saya baru sadar, umur saya kemaren buat apa aja ya? Apa yang bisa saya pamerin ya?

Dua puluh empat tahun saya itu ngomong-ngomong buat apa aja ya?

Beberapa lawakan sodara saya begini, “ibukmu lho dek, umur dua puluh empat udah punya anak dua, mbah uti lho dek apalagi – anaknya udah banyak, lha nikah aja umur belasan tahun”. Nah kita? Gandeng jodoh aja belum mbak. Yakan lagipula ini bukan soal balapan motor? Siapa yang di depan yang menang. Gitu kan ya?
Oke, ini kegelisahan saya yang kesekian yang sebenernya nggak perlu dirisauin karna jodoh urusan Tuhan, dan yang penting kita mau doa dan usaha aja. Di umur yang segini nih, pertanyaan yang paling sering muncul ya itu, kapan nyusul? Nggak bosen sendiri terus? Lah elo kataa kita mau begini-begini terus, kita juga pengen punya keturunan kalik, tapi ya emang belum dikasih waktunya, mau gimana lagi?

Dua puluh empat.

Seharusnya, kalau liat rumput tetangga, saya udah bisa nyicil ngebangun rumah, mbeliin mobil, beli simpenan buat diri sendiri dan orang tua, daftar haji atau minimal umroh deh ya, kayak anak-anak yang lain yang pada kerja di perusahaan bonafide – bisa cuti tahunan, liburan ke luar negeri. Tapi? Yang seharusnya itu belum tentu sebagamaimana adanya to? Ngimpinya bertahap aja deh ya. Perbandingan itu selain nggak baik buat diri sendiri juga nggak baik buat orang lain. Sukses menurut kacamata kita beda sama sukses di kepala orang lain. Asal ada kegiatan yang bisa bikin kita selalu tambah baik dan nge upgrade diri sendiri udah cukup kan ya?


Tahun 2004 saya lulus sd dan jadi 10 terbaik, abis itu saya masuk pandanaran. Tahun 2005 saya khataman juz amma bareng-bareng temen saya. Tahun 2006 saya khataman binnadzor masih di pandanaran. Saya ketemu temen-temen terbaik saya disana. tahun 2007 saya masuk brabo dan langsung sekelas binnadzor, abis itu hamdalah bisa ikut kelas tahfidz walaupun cuman sampe 5 juz doang. 3 tahun di aliyah itu saya selalu jadi 3 besar, 2010 lulus. Saya ngambil banyak hikmah disana, salah satunya ngirit dan sabar. Duh saya yang dulu frontal banget jadi sabaran. Saya yang gabisa nge save duit bisa mulai nabung disana. tapi, apa sabar yang diakuin sendiri itu valid? Hehe. Dikit.

2010, pas saya lagi stres-stresnya nyari kampus buat kuliah, dan akhirnya dapet kampus negeri, saya baru sadar kalau idup itu penuh sama persaingan. Kalau idup itu sulit. Dan saya bersyukur banget punya ibuk yang mau berkorban banget buat saya. Mau daftar dianterin, ujian dianterin ditemenin, les dianter jemput, dibayarin, dan – disemangatin.

Tahun 2011, pas saya kepengen banget ngumpulin duit buat ngado ibuk – akhirnya saya bikin blog, latian nulis, bikin cerpen, berusaha ngirimin itu ke penerbit atau majalah yang belum ada sama sekali yang goal, dan itu berjalan sampe sekarang. Blog saya udah punya banyak isi akhirnya, walaupun nggak tau mana yang manfaat mana yang enggak. Setidaknya saya punya tulisan yang bisa tak kenang buat proses belajar.

2013, pas saya akhirnya bisa ngumpulin duit sendiri dari ngajar les privat buat anak sd, saya jadi belajar kalo nyari duit itu susah – dan gimanapun susahnya itu saya harus menang sama tekanan dan bisa manage waktu. 2014 lalu, waktu saya pusing-pusingnya ngerjain skripsi, waktu saya sebel-sebelnya diduluin sama temen dan malah nyari part time an sambil belajar siaran, saya tau, di dunia ini saya nggak ada apa-apanya dibanding masalah orang banyak. Saya musti menang, dan skripsi saya akhirnye kelar.

2015 hamdalah saya bisa belajar sama dosen saya. Bisa nabung. bisa kuliah lagi. Bisa ketemu relasi banyak. Bisa manage waktu. Bisa jalan-jalan pake duit sendiri, walaupun untuk urusan maen saya selalu punya aja (walaupun ngutang pokoknya punya).

emang segitu pentingnya ya taun-taun idup saya harus diceritain segala?

Ya, bagi saya sendiri penting. Tiap tahapan hidup yang berhasil saya lalui dengan baik itu penting. Tiap tahapan hidup yang berhasil dilalui orang, dan pencapaian masing-masing itu penting. Dan saya musti ngecatet itu, biar bisa jadi pelajaran dan perbanding. Atau mungkin cerita ke anak cucu nanti. Lagipula, masalah kita tu kalau mau dipikir nggak ada apa-apanya dibandingin orang lain di luar sana. Kita tuh nggak ada susahnya blas.

Intinya, saya itu termasuk golongan beruntung. Saya bisa makan enak, saya sehat, saya tinggi proporsional putih lagi, saya bisa maen kemana-mana, ketemu orang banyak, rumah nyaman, kendaraan buat mobile, handphone buat komunikasi, duit buat ditabung, temen yang banyak plus baik, keluarga yang hangat plus perhatian. Saya punya semuanya. Saya punya yang dipengenin orang banyak. Saya harus mau apalagi?

2014, waktu saya abis berantem sama simbah saya, saya justru dikasih temen dan lingkungan baru yang ngajak main yang masih keep in touch sampe sekarang. Masih sering ketemu. Masih sering basa-basi. Masih sering saling ngrepotin. Masih sering saling ngangenin. Hebat ya Allah, ngasih kita susah sedikit tapi senengnya banyak?

Dua puluh empat.

Saya mungkin pernah kurang bersyukur karena pencapaian materi saya belum banyak. Saya mungkin pernah ngeluh ini itu karena harapan saya buat bisa kerja di tempat kece belum kesampaian, ... cuman belum aja, dan ini lagi on process, saya mungkin masih sering sambat capek karna kebanyakan agenda, dan saya mungkin masih banyak khilapnya ke o orang banyak, tapi dua puluh empat tahun yang hampir saya sandang di umur saya itu – banyak banget hikmahnya. Allah ngasih hikmah ke saya. Dan itu lebih dari cukup buat saya bersyukur atas dua puluh empat tahunnya.

Welcome, dua puluh empat.  Semoga manfaat.




No comments:

Post a Comment