.do-not-copy { -webkit-user-select:none; -khtml-user-select:none; -moz-user-select:none; -ms-user-select:none; user-select:none; }

Thursday, 9 June 2016

Selamaat traktiran yaaa

*fidaaaaa, selamaat ulang tauuun yaaaa.
Ayok makan-makan.
(doain juga belum, udah mintak makan ajaa. Makan angin sonooh makaan)
*nyinyir deh nyinyir. wkwk.

Rasanya kalo mau bilang soal ulang taun itu yaa, cepeeet banget. Tau-tau udah dua puluh. eeeh sekarang udah nambah empat biji lagi jadi dua empat. Kemaren rasanya baru masuk kuliah deh, sekarang udah kuliah lagi ajaaa. Yang nggak berubah dari tiap tahunnya adalah, tiap tahun yang inget ulang tahun saya makin banyak, yang ngucapin makin banyak, yang dijajanin makin banyak, tapi kadonya ya segitu-segitu aja. Heehee abaikan. Doanya yaa setiap taun semoga umurnya tambah berkah, duitnya tambah banyak dan berkah, ilmunya tambah banyak dan berkah. Pokoknya semuanya maunya tambah  banyak, manfaat dan berkah.


Yang nggak berubah lagi adalah, saya ya gini-gini aja, muka saya nggak berubah kayak jun ji hyun yang dulu pacarnya boboho atau berubah kayak nita thalia yang jadi kayak artis korea. Ya jelaslaaah, modal mereka banyak. Semua juga bakal oke kan kalau ada modalnya? Oke cukup.


Daridulu tradisi ulang taun itu ngapain sih? Ya gitu-gitu doang kan? Ngucapin ulang tahun pas malem jam dua belas teng, bawa kue, cemot-cemot ke muka, lemparin tepung terigu, dan mbukain kado satu-satu. *itu juga kalo dapet kadooo. Yang aneh bin ajaib di indonesia adalah, yang ulang taun, udah kurang umurnya, udaah ilang satu biji masa idupnya, eh dipalakin juga duitnya sekarung sama semua golongan. Ini lagi nih anehnya, Here we go ...  

1.    Dipalakin traktiran
Di indonesia emang apa-apa selalu jadi bahan minta traktiran. Maklumin aja ya semua mungkin emang masih mental gratisan, wkwk. Ulang taun traktiran, mau nikah traktiran, abis lulusan traktiran, jadian traktiran, kelar sidang traktiran, sekalian aja abis kentut pasca operasi traktiran jugaa. Gaktau susaahnya nyari duit ya kalian dikit-dikit minta traktiran. *apa kita harus minta traktiran sekalian ya pas abis mutusin pacar? Wkwk.

2.    Ucapan  yang nyrempet ngejek
Yang paling aneh bin ajaib adalah, mereka itu nggak tau sebenernya mau ngatain apa ngedoain. Lah malah ngatain jomblo, malah ngatain jangan gini jangan gitu lagi yaa, semogaa gini semogaa gitu yaa. Emang ambihu banget. Untung kita lagi sabar aja tuh pas hari ulang tahun, jadi semuanya dianggep bentuk perhatian, walaupun lebih banyak ngece dan masang muka absurd sih ya. Yang penting disayang kaan?

3.    Doa dan kalimat itu-itu aja
Satu pesan masuk.
Dua pesan masuk.
Sepuluh pesan yang sama masuk.
“fidaaaa, WYATB yaaa.” *hobi banget deh ya nyingkat-nyingkat gitu. KZL.

Tuesday, 7 June 2016

Dua Puluh Empat

Ngomong-ngomong soal umur, dua hari lagi, umur saya dua puluh empat. Bayangin, dua puluh empat, kalau dari kecil saya udah produktif soal duit, ibadah dan karya, sudah bisa dapet apa ya sebenernya kita? Sudah bisa apa ya kita sekarang?

Dua puluh empat.

Dikali dua belas bulan, kali tiga puluh hari, ketemunya delapan ribu enam ratus empat puluh hari, dua ratus tujuh ribu tiga ratus enam puluh jam dan saya ngrasa belum punya pencapaian apa-apa. Saya masih kuliah, semester tiga, masih jadi anak dari bapak ibuk saya yang bahkan nge haji in mereka belum bisa, masih suka minta duit, masih ndompleng nama mereka, belum juga ketemu jodoh, belum manfaat buat lingkungan, belum bisa manfaat buat sekeliling apalagi keluarga, nabung buat dunia belum, nabung buat akhirat apalagi. Saya masih mbrangkang buat jadi baik, saya masih musti disuapin banget. Duh gusti, saya baru sadar, umur saya kemaren buat apa aja ya? Apa yang bisa saya pamerin ya?

Dua puluh empat tahun saya itu ngomong-ngomong buat apa aja ya?

Beberapa lawakan sodara saya begini, “ibukmu lho dek, umur dua puluh empat udah punya anak dua, mbah uti lho dek apalagi – anaknya udah banyak, lha nikah aja umur belasan tahun”. Nah kita? Gandeng jodoh aja belum mbak. Yakan lagipula ini bukan soal balapan motor? Siapa yang di depan yang menang. Gitu kan ya?
Oke, ini kegelisahan saya yang kesekian yang sebenernya nggak perlu dirisauin karna jodoh urusan Tuhan, dan yang penting kita mau doa dan usaha aja. Di umur yang segini nih, pertanyaan yang paling sering muncul ya itu, kapan nyusul? Nggak bosen sendiri terus? Lah elo kataa kita mau begini-begini terus, kita juga pengen punya keturunan kalik, tapi ya emang belum dikasih waktunya, mau gimana lagi?

Dua puluh empat.

Seharusnya, kalau liat rumput tetangga, saya udah bisa nyicil ngebangun rumah, mbeliin mobil, beli simpenan buat diri sendiri dan orang tua, daftar haji atau minimal umroh deh ya, kayak anak-anak yang lain yang pada kerja di perusahaan bonafide – bisa cuti tahunan, liburan ke luar negeri. Tapi? Yang seharusnya itu belum tentu sebagamaimana adanya to? Ngimpinya bertahap aja deh ya. Perbandingan itu selain nggak baik buat diri sendiri juga nggak baik buat orang lain. Sukses menurut kacamata kita beda sama sukses di kepala orang lain. Asal ada kegiatan yang bisa bikin kita selalu tambah baik dan nge upgrade diri sendiri udah cukup kan ya?

Monday, 6 June 2016

PULANG

Yaaah, udahh ramadhan aja ya. Nggak berasa banget.
Alhamdulillah bisa ketemu ramadhan lagi.
*nyimak.

Ada dua golongan orang yang punya sikap berbeda nyambut bulan puasa. Oke whatever ya kalian mau nyebut bulan puasa atau ramadhan. Atau, bisa jadi malah ada lebi banyak golongan sebenernya. Golongan pertama golongan yang biasa aja nyambut ramadhan, malah terkesan males sebenernya, itu bisa diliat dari komen awal dia pas udah ada iklan sirup marjan. Gini nih, “yaaaah gabisa makan siang lagi deh besok. Puas-puasin deh sekarang makannya”.

Golongan kedua, yaaang excited banget sama puasa, dia udah beli mukena, nyiapin kurma, marjan, gula tropicana slim, stok beras – gandum – lauk sampe sebulan berikutnya. Yang nggak lupa pasti persiapan hatinya. Saya sih mau ketemu sama golongan mana aja bodoamat, yang jelas saya suka aja ketemu ramadhan. Itu berati saya masih dikasih umur sama Allah, masih dikasih kesempatan nebus dosa, masih dikasih kesempatan ngrasain nikmatnya bareng keluarga. Duh, saya jadi sadar kalo Ramadhan, selain proses mbersihin ati – juga sebagai proses mendekatkan diri sama orang lain. Dekat silaturahmi lho yaa.

Kenyataan lain yang saya sadari, ternyata saya lebih suka menghitung progress idup saya dari ramadhan ke ramadhan berikutnya, karena dengan begitu saya tau Allah masih sayang sama saya dengan diizinin memperbaiki diri bareng-bareng sama orang banyak. Waktu dari ramadhan ke ramadhan adalah nikmat Allah yang nggak ada duanya.

Kalian lebih suka yang mana? Tahun baru masehi atau ramadhan aja? Saya nggak tau apa yang musti saya introspeksi in kalau tahun baru masehi, progressnya nggak keliatan, aktifitasnya juga nggak keliatan, kegiatan saya cuman tidur-tiduran doang nunggu pada nyalain terompet sama petasan. Atau, bikin acara bakar-bakaran sama sodara – temen deket – gebetan dan udah. Nggak ada kegiatan bermanfaat lain yang saya kerjain, misalnya tadarus – iktikaf atau apalah. 

Saturday, 4 June 2016

Lelaki di ujung pintu (eps 1)

Aku selalu bermimpi punya kekasih bernama Dio. Tinggi. Manis. Berlesung pipit seperti sahabatku Anya karena lesungnya selalu membuatku ikut tersenyum. Kuceritakan semua mimpiku pada Anya, si mulut comel yang tak pernah berpikir bagaimana lawan bicaranya akan merespon apa yang keluar dari mulutnya. Dia hanya tertawa ketika kubilang tentang mimpiku. Dia bilang, hari gini masih aja ngimpi. Syukur dapet laki baik. Lagian, ngapain juga harus nama itu, apalah arti sebuah namaaa sih Raaa? *aku yang kali itu tak begitu peduli apa yang dikatakan Anya hanya tersenyum kecut.
Kupikir ia tak pernah benar-benar mengingat ucapanku itu.

10  tahun lalu.
Di halaman belakang sekolah, sebelah sungai dan jembatan menuju makam, kita dulu sering mencuri-curi pandang. Kau menungguku tiap bel istirahat berdentang, dan aku menunggu tanda itu dari perpustakaan seberang tempatmu berdiri. Aku menangkap senyummu. Sembari menyelipkan surat kepada tumpukan dedaunan, kau mengerlingkan mata. tanda sampai jumpa. Aku berpamitan pada ibu perpustakaan, dan diam-diam nakal mengambil suratmu. Ada bekas kecup bibirmu. Yang kubalas dengan kecupan lagi di tempat yang sama. 

Masih bangeeeet yee surat-suratan? Siti nurbaya banget deh eloo *terngiang ejekan sahabatku itu. 

Gak aneh kan punya sahabat yang mulutnya comel banget gitu? 

Aku kangen.


Perjalanan 1000 kilometer. Aku. Duduk manis di kursi mobil.
Pemandangan sawah. Gundukan pasir. Buku kumpulan cerpen eka kurniawan.
Judulnya perempuan patah hati yang menemukan cinta dari sebuah mimpi. Apa aku boleh masuk di dalamnya? Ikut bermimpi dapat cinta lagi?

Dari balik kaca kuamati kakek nenek bercengkrama.
Ibu dan anak saling menggenggam tangan, menyeberang.
Anak-anak sekolah berlari, tertawa, lantas saling mengejek.
Sederhana.
Dua orang di depanku sibuk menyambung kata.
Katanya di Madura tak ada gereja. Orang di sebelahnya mengerutkan kening.
Bertanya? Sambil sesekali menunjukkan raut muka tidak percaya. Apa benar?
Dunia orang dewasa memang kadang tak bisa dimengerti.
Raganya sibuk disana, tapi hatinya enggan.
Matanya melihat kesana, tapi hatinya menuju tempat jauh.
 
Aku sibuk mengamati. atau entah mencari.
banyak kejadian yang terlampau asik untuk diamati.
Tapi kepalaku sedang tidak disini.

Aku kangen.



Thursday, 2 June 2016

Apa sih yang kita cari?

Apa sih yang sebenernya kita cari?
Kesibukan ? Duit banyak?
Pengalaman? Pahala?
Apa?

Flashback deh kegiatan kita sehari-hari

Bangun tidur, ngecek hape, senyum senyum sendiri ada yang ngucapin met pagi, abis itu mandi, sarapan, kerja, dan tau-tau waktu udah muter sampe malem lagi. Sampe kita nggak sadar betapa waktu cepet banget ganti, pagi ke malem, malem ke pagi. Sampe kita nggak sadar, manfaat nggak sih idup kita ini?

Coba lagi deh tanya sama diri sendiri.

Apa sih yang sebenernya kita cari?

Kesibukan?

Bukannya kalo cuman nyari kesibukan, kamu tinggal wara-wiri aja seenak kamu, gangguin orang seenak udel, numpang di kost orang, ngegosip sama tetangga, ngaji, tadarusan, ikut pengajian, kerja bakti, beresin rumah, mbantuin orang tua, nyari duit kek, proyekan apa diserobot semua kek. Kenapa harus atas nama uang kamu mau kerja dan giliran disuruh orang tua kamu males-malesan? Bukannya semua itu kesibukan?

Yang kamu cari pengalaman?

Bukannya pengalaman itu bisa didapet dimana aja? Kenapa kamu ngebatesin itu semua cuman buat jalan-jalan di tempat wisata, nongkrong di kafe hits, nyobain segala macem makanan yang bikin ngiler di instagram. Kenapa nggak ngedalemin diri kamu sendiri dan ngeluarin semua potensi yang ada? Beli buku, silatuhahmi keluarga – guru – tetangga, syukuran ke anak yatim, jadi relawan, Ikut pelatihan apa kek. Ikut majelis yang bagus kek. Kamu yakin yang kamu kejar pengalaman? Bukan sekedar pengakuan orang kan ?