.do-not-copy { -webkit-user-select:none; -khtml-user-select:none; -moz-user-select:none; -ms-user-select:none; user-select:none; }

Saturday, 14 May 2016

Trip ke Pulau Tidung, Kepulauan Seribu

Rencana main yang ini kalo dibilang ke prepare juga enggak, tapi sebenernya tanggal merah itu udah diincer dari awal tahun. Ada 4 hari kosong, 5 6 7 8 Mei, di kepala udah seneng aja nih dapet 4 hari libur, tanggalan merahnya sempurna jadi 4 hari. Nggak perlu pikir panjang, saking saya udah lama nggak jalan-jalan dan bunek banget ngedekem aja di jogja, saya hubungin tuh satu temen saya, asal dia deal oke tanggal 5-6 mei bisa ikut gabung, saya bakalan langsung beli tiket pulang pergi jogja jakarta. Singkat cerita, saya telpon tuh orang, eh dia langsung deal, langsung saya minta tolong ke satu temen buat ngebooking tiket buat pulang pergi. Abis itu kepala saya muter nge list siapa aja yang bakalan cepet ngerespon kalo diajak maen, dan buumm, kita dapett 5 orang akhirnya. Rencana spontan dua jam itu langsung tereksekusi.

Edric, angela, laura, miska, basuki.

Abis itu kita search di instagram paket perjalanan mana yang paling murah buat 2 hari, awalnya kita dapet tuh yang harga 250 k, dengan paket lumayan yang ditampilin di gambar, tapi temen saya yang link nya lumayan banyak langsung aja nge calling bagian dalem, dapet deh tuh harga 230 k. Kita pake daiba adventure buat jalan dari muara angke ke kepulauan seribunya.

Rabu sore kita berangkat dari stasiun tugu, sampe senen jam 3 pagi dan langsung jalan nyari grabcar cuss ke muara angke. Saya inget tuh pesen temen saya, jangan lupa bawa masker takutnya mual sama bau ikan. (tapi karna berangkat pake mobil, kita sama sekali nggak nyium tuh bau amis. Baru berasanya pas balik karna musti pake angkutan lokal yang baunya gaak naaahan) Gak sampe 2 jam perjalanan karna masih pagi buta. Dan yaa seperti yang dibayangkan, tanggalan merah gitu looh, itu dermaga muara angke udah kayak pasar ikan seuss, ramek banget. Rame cici cici sama koko koko yang kalo pagi juga keliatan buluknya. Hihi. Tapi nggak ngalahin excited nya saya buat maen. Mau rame kayak pegimana juga saya tetep seneng.

Tapi, namanya ada harga ada rupa, paket kita yang cuman 230 k itu ya mau gak mau musti berbagi kapal sama ratusan orang. Jangan dibandingin naik kapal pribadi kayak raffi gigi dan rombongannya itu, harganya gak selevel seus. Belum lagi, yang tadinya janjian setengah enam, berangkatnya baru jam 8. Dan itu dilempar dari satu orang ke orang lain, dari awal janjian ini aja, tourguide kita belum muncul di dermaga bahkan sampe kita balik ke jakarta lagi. Dia cuman muncul di kontak wasap, minta dp sama pelunasan doang. Jam 11 tepat kita nyampe di pulau tidung. Kurang lebih 2 jam perjalanan kapal, dan itu segerrrr bangeeet. Biruuu, angin, burung, pohooon, awaan, duh TUHAAN, mau banget deh bisa nikmatin alam yang bagus banget gitu tiap hari. Doanya sederhana banget kan ya?

Sampe di pulau tidung, saya nggak berhenti mangap karna airnya bisa ijooo banget, jernih. Di jogja nggak adaaaa. Kapal, burung, batu, pohon, sepedaan, aaah saya pengen kesana lagi. Ini mata rasanya pengen keluar aja saking senengnya liat begituan. Duh norak banget deh gue. Rasanya pengen nyemplung. Rasanya semuanya pengen diabadiin. Rasanya seneng aja, bisa lepas dari rutinitas harian yang cuman kantor – kuliah – rumah – les – main itu. Ada aura baru disana. seneng. Nggak bisa digambarin. Cuman bisa dirasain.




Dua hari disana, kita dapet makan 2 kali sehari, penginapan ac plus tv, dan sepeda. Lumayan sih, buat harga 230 k itu udah bagus, walaupun kita gak dapet paketan wahana air dan barbequenya itu yang ketulis di gambar, tapi no problemo. Semuanya termaafkan karena foto yang kita dapet bagus-bagus. Nggak ada yang jelek. Komposisi warna, latar, pemandangan, dan subyek yang difoto bagus semua. Mungkin aura orang liburan emang beda kali ya? Wkwk.
Suasana di tidung nggak beda jauh sama di tempat lain, disana gangnya sempit, tapi pengendara bentor sama motornya suka nggak sabaran, hobi banget nge klakson in orang jalan sama sepedaan. Tapi di jembatan cinta, di pantainya, di lautnya, di pinggir lautnya semuanyaa baguuusssss. Meskipun harus jalan jauh atau sepedaan keliling berulang kali, mau dimana aja kalian matanyaa bisa ajaa dapet spot bagus. Jadi buat yang mutusin mau kesana, buruan deh ya, nggak ada ruginya buat jalan. Saya baru bisa ngrasain, kalo yang namanya jalan kaki dan sepedaan itu sehatnya buat rohani. Khususnya buat saya.

Yang lebih lucu, saking semangatnya kita sepedaan, hampir dari semua yang dateng disana bingung nyari penginapanny sendiri, hampir setengah jam muterin jalan yang itu itu aja tapi nggak ketemu. Itu mungkin efek dari gangnya yang sempit dan hampir kembar itu aja ya. Pesen buat kalian yang mau kesana sih, jangan lupa bawa kacamata, masker sama vitamin aja. Dan pilih paketan yang bener-bener tanggung jawab, apa aja fasilitas dan pelayanannya buat kalian. Karna sebenernya sih, dimana-mana orang butuh dilayani dengan baik, walaupun ngebayarnya cuman nominal segitu.

Ini nih rincian biayanya perjalanan dari jogja.
Tiket kereta              212.500 x 2. (pp)
Paket pulau tidung        230.000 (termasuk makan, penginapan, kapal dan sepeda)
Grabcar berangkat          78.000/5
Makan di dermaga           15.000 (ini makan mie goreng doang)
Wahana air                 25.000
Angkutan lokal             5.000/orang
Grabcar balik           120.000 (mau tau kenapa jadi mahal? Karna isue transportasi biasa sama online masih rame, banyak yang sewot. Padal rejeki mah ditanggung TUHAN kali ya? Gausah ancem-anceman.)

Total semuanya adalaah, kurang lebih 750 k. Harga di atas itu masih bisa di push kalo kalian make kereta atau kendaraan yang lebih murah harganya, atau yang daerah jabodetabek pasti budgetnya lebih murah.

yang terakhir, buat kalian makasih liburannya yaa. See u next trip gaes.

ini foto-foto kita. 























No comments:

Post a Comment