.do-not-copy { -webkit-user-select:none; -khtml-user-select:none; -moz-user-select:none; -ms-user-select:none; user-select:none; }

Saturday, 14 May 2016

Tips Jalan-Jalan

Gimana sih caranya bisa jalan-jalan?

Itu pertanyaan yang susah-susah gampang buat ngejawabnya. Susahnya adalah, kalian punya niat atau nggak buat ngewujudin itu? Kalau kalian nggak punya niat serius buat ngewujudinnya, maka semua yang kalian khayalin ya cuman pepesan kosong, nggak ada artinya. Busssst.  Sampe fir’aun bangun lagi juga kalian bakal cuman ngejogrok di rumah. Gampangnya? Ya sebaliknya.








Urusan jalan-jalan emang nggak cuman mensyaratkan uang sebagai pemulus jalan, tapi banyak faktor. Selesai dengan urusan uang saku, kalian bakal diribetin dengan urusan Izin orang tua, waktu, tempat, dan siapa yang bakalan nemenin. Yah, orang tua gue nggak ngizinin pergi jauh. Gimana dong? Sama siapa aja? Kemana? Berapa lama? Abisnya berapa?

Sebagai seseorang yang memang dari awal sudah punya niat, sebagaimana para tukang ngimpi lain, untuk mewujudkan mimpi kita harus udah punya planning.  Rencana. Tujuan. Yang konkrit. Kalo mau sukses ya harus begini begitu. Kalo mau maen ya harus begini begitu. Rinciannya jelas, nggak sekedar ngawang. Dan cara buat ngelaksanain. Itu dia, PLANNING! Kalau semua hal tadi kalian tanyain ke pakar main, atau penulis buku best seller soal travelling, jawaban yang kalian dapet pasti gak bakal pernah memuaskan. Ya contohnya itu tadi. Lhawong persiapan saja kalian udah nggak punya bayangan, brati kalian nggak niat-niat banget? Minimal ya kalian tahu berapa ongkosnya, mau kemana aja, kapan tanggalnya, dan nentuin mau siapa aja yang kalian rekrut jadi travelmate. Saya sendiri, kalo udah punya niatan mau maen, langsung search tmpat wisaata bagus, makanan khas, berapa biaya tiket pp, dan seluruhnya. Dan sejak saat itu juga saya mulai nge save duit.

Saya, walaupun bukan tukang jalan-jalan banget dibandingin sama yang lain, sejak saya bilang saya mau maen yaa saya sudah harus tahu kapan saya mau pergi. Gimana caranya? Ya liat kalender tahunan. Mana tanggal merah yang pas, dengan penyesuaian jadwal keberangkatan tepat persis setelah gajian atau menyesuaikan schedule teman biar bisa barengan. Langkah selanjutnya adalah, menghitung keseluruhan biaya (kira-kira). Nah darimana dong taunya abis berapa? Ya dikira-kira aja seuuss, kan di internet udah bejibun info soal tempat wisata. Soal transportasi. Soal oleh-oleh dan lain lain. Jangan jadi pasif untuk sebuah hal yang sudah kamu inginkan. Jangan manjak deh ya buat urusan beginian.sekali punya niatan, laksanakan. gausah banyak pikiran. 

     Saya nggak inget sejak kapan saya berani pergi sendirian naik transportasi umum. SMP kalau tidak salah, walaupun jaraknya deket. Dan itu kebablasan aja sampe sekarang. Mau kemana aja sendiri dibolehin aja tuh sama orang tua, asal mereka tau tujuan saya kemana, sama siapa, dan ngapain aja. Kita harus dong tetep bertanggung jawab soal kepercayaan yang dikasih sama mereka. Itu point nomor satu yang harus diperhatiin.

Oke, kita list deh ya apa aja yang musti diperhatiin soal jalan-jalan
1.  Niat
2.  Duit
3.  Waktu.
4.  Tujuan
5.  Restu orang tua
6.  Teman
7.  Transportasi
8.  Kemungkinan lain
9.  Barang bawaan.

Mungkin nggak semua orang listnya sama, tapi sepertinya mayoritas ini ya. Urusan nomer satu itu wajib. Meskipun dalam beberapa hal, ada yang nggak niat tapi punya duit tetep bakalan berangkat. Itu keberuntungan mereka aja sih sebenernya. Di luar semua nomor satu sampe tuju itu, bisa kita upayain semuanyaa. Apalagi cuman urusan duit.

Niat bisa disusun kemudian, tujuan bisa dirubah, duit bisa ngutang, izin bo-nyok bisa dirayu, transport dan lain hal itu jadi urusan kesekian. Nah gimana urusannya sama waktu? Itulah yang sulit. Sekali kita mau pergi, semua momentnya harus pas. Jaman gini, yang orang nggak punya itu waktu – semua orang kejar2 an sama waktu – semua orang punya prioritas. Nah buat ngegampangin rencana, kita harus punya lingkungan yang prioritasnya juga adalah liburan. Kerja dan liburan. Biar imbang. Karna waktu nggak bisa sesuai sama kehendak kita. Waktu kita semua terbatas, dan dibatasi oleh kepentingan lain dari daftar prioritas yang kita punya.

Waktu abis lulusan s1 dulu, entah kenapa saya nggak mikir panjang buat jalan ke Pulau Sempu, Malang. Ada yang ngajak iyain aja. Padal waktu itu saya bokek banget, dan lagi bentrok jadwal kursus bahasa inggris, nggak punya duit banget, dan cuman ngandelin duit les privat anak sd yang akan dibayar kemudian (belum dibayar maksudnya). Tapi karena keyakinan saya kalo duit itu bisa diutang dan waktu nggak bakal balik lagi, saya akhirnya cus aja tanpa mikir panjang. Dan see, sekarang saya jadi ketagihan, harus main dan harus dapet gimana caranya buat jalan-jalan.

     Apa saya dapet uang saku dari orang tua kalo lagi maen?

Enggak sama sekali.

Duit yang saya pake buat maen murni duit simpenan. Sekalipun harus ngurangin pengeluaran atau apapun, toh saya selalu semangat ngumpulin duit buat jalan-jalan. Kalo kalian tanya saran ke para backpacker pasti juga bakaln gitu aja sarannya, sisihkan duit. Duit jajan, nongkrong, atau apalah. Kalau kalian buat beli pulsa dan nongkrong aja bisa disisihin, kenapa buat jalan-jalan nggak bisa? Lagipula, estimasi jalan-jalan itu kan nggak mungkin tiap bulan sekali kalo jaraknya jauh. Temen saya, yang anak jakarta, hobi banget ngedaki dan main, uh koleksi foto dia bejibun. Belum lagi kalo liat foto akun lain di instagram, pasti kalian jadi mikir, apa ya mau cuman di rumah doang nonton tipi? Tidur? Kalo yang lain aja bisa, kenapa kita engggaak?

Ada beberapa orang yang sering banget ngatain saya tukang maen. Saya sih ketawain aja, tapi ya mau gimana lagi, saya cuman cari kepuasan batin sih ya. Duit yang saya kumpulin itu harus berubah wujudnya dalam bentuk lain, karna klo disimpen doang bisa aja abis. Saya mau nya dituker sama pengalaman, sama bahagia, sama berbagi, sama ilmu.  Dan ketemu banyak orang itu juga termasuk ilmu, menurut saya. Tapi jangan lupa, kepercayaan sama izin orang tua itu numero uno.

     Yang terakhir, yang perlu diinget adalah, dunia itu luas banget. Dan berbanding lurus sama itu, rejeki TUHAN juga sa, ma luaasssnyyaa. Kalo kamu punya keinginan yang baik, dan niat yang sama kuat baiknya, pasti alam bakal ngewujudinnya. Selamat jalan-jalan ya.


No comments:

Post a Comment