.do-not-copy { -webkit-user-select:none; -khtml-user-select:none; -moz-user-select:none; -ms-user-select:none; user-select:none; }

Tuesday, 31 May 2016

KERJA? APA ENAKNYA COBAA?

Eh, kerjaan lo enak ya? Bisa maen gitu mulu.
Bos lo enak juga, diminta izin buat kuliah dikasih. Ngapa-ngapain dikasih.
Enak bangeeet yeee idup lo.

*haree geneee seuus, mana ada kerja yang enak?
Nelen liur.

Haha, saya sih ketawa aja kalo ada yang bilang gitu.
Saya maen dibilang enak, liat enaknya doang sih kalian. Padal sih kalo diomongin?
Enak juga. Wkwk.

Nah dia ngajak bercandaannya suka kelewatan. Gimana nggak bercanda sih ya, tadinya dia cuman nyinggung dengan bilang, enak ya bisa kerja, enak ya bisa dapet gaji dan maen pake duit simpenan sendiri. Abis gitu dia cerita betapa nestapanya dia pas lagi nganggur gini. Padal ya, padahal nih, kalo kerja dia ngeluh, pas resign dia ngeluh juga. Bingung juga saya nanggepinnya, kalo ada orang begitu ya saya senyumin aja.

Iya sih enak saya dapet bos yang begitu, yang saya bisa ngatur waktu sesukanya sesuai jadwal kuliah saya. Enak banget pokoknya mah. Ga penting juga kan nyeritain nggak enaknya idup kita? Apa orang lain bakal peduli. Tapi apa ya dia pikir saya cuman bakalan maen dan maen doang. Saya dikasih enak juga harus mikir ngasih gampang juga doang buat yang saya ikutin. Saya dipercaya, ya saya harus ngasih feedback yang bagus buat si bos, minimal semua kerjaan beres, cepet, dan bisa diandalkan. Kita kerja harus ngeluarin semua yang kita punya. Tenaga oke, otak oke, waktu oke. Semua itu aturable, iya kan?

Saya puas, si bos puas. *kedengerannya agak salah ya? wkwk

Buat kalian yang baru aja bilang kerja itu enak, pasti nggak mikir deh, bahwa segala sesuatu yang enak itu pasti hasil upaya dan jerih payah dengan waktu yang lama.  Semua orang yang kerja ngikut orang bagi saya itu gaenak. Kalo minjem istilahnya si ika natassa ya semua yang jadi karyawan cuman statusnya cungpret. Kacung kampret. Mau dipanggil jam berapa aja oke, walaupun gaji puluhan jeti juga statusnya tetep ngekor kan ya? Daaan, yang harus kalian tahu adalah, semua butuh pengorbanaan.
Pertanyaannya adalah, enakan kerja atau nganggur males-malesan?

Sekalipun kerja itu kadang-kadang harus ngumpulin niat seribu watt buat bangun pagi, harus masang alarm tiap lima menit, harus ndomblong di kamar mandi dulu pas mau mandi, harus nyetrika buat nyiapin baju, buat nyiapin segala berkas ini dan itu, macet di jalan, dan segala hal yang harus kamu siapin buat kerja dan sampai di tempat kerja, saya bakalan tetep milih ... KERJA.

Kenapa gitu?

Nah loh, kita dikasih tenaga, fleksibilitas, otak dan banyak anugrah dari Tuhan itu buat mikir. Buat usaha. Buat kerja. Buat menghasilkan sesuatu. Nggak cuman ngejogrok doang males-malesan, yang abis bangun tidur, makan, tidur lagi. Semua hal punya konsekwensi besar buat idup kita ke depan, dan walaupun secapek dan sepusing apapun yang saya rasain waktu kerja, saya bakalan tetep milih buat, KERJA.

Apa ya kalo kita dikasih sehat, badan fisik sempurna, otak pinter cerdas, dan kendaraan buat mobile kemana-mana, kita cuman mau ngorok ngejogrok doaang? (sadis)*maluuuu mas mbak sama imam-imam jaman dulu yang tujuh taun aja udah apal qur’an. Maluuuu sama atlet renang yang maaf* cacat ituuu tapi bisa berkarya, maluuu sama anak kecil yang jadi pianist di luar negeri itu. Kita nih,  kita yang sempurna secara akal fisik malah nganggurin semua fasilitas Tuhan yang kita punya itu. Masih nggak mau mikir juga?

Secara manusiawi ya, dipikir pake rasio, setiap orang selalu pingin punya karya. Punya hasil. Punya pencapaian. Itu yang normal lho ya, nggak tau deh kalo yang otaknya agak kesrimpet kabel kaset lama, jadinya mikir kalo idupp itu ya cuman go with thee floooow. Yang jalanin aja kayak air mengalir. Heeeh, air itu mengalir juga punyaa tujuaan mbaak. Bukan tanpa tujuan. Jadi lucu aja kalo denger orang yang nggak punya tujuan, tapi cuman plongah plongoh gitu aja. Secara 24 jam kita itu sama, dan buat yang lain bisa sukses pake 24 jamnya itu, kita masih gini-gini aja? Malu nggak sih? 



Minimal, seharusnya kita bisa manage waktu buat dunia dan akhirat. Kalo sayang dunia ya kerjalah sebaik-baiknya buat masa depan. Kalo sayang akhirat, ya menabunglah buat akhiratmu sebanyak-banyaknya.  Apa ya dipikir idup kita itu nggak ada limitnya? pergunain waktu sebaik-baiknya ya. ini bukan berarti saya sok ngeguruin, saya cuman ngingetin diri sendiri. mumpung masih muda, mumpung masih kuat, mumpung masih ada waktu, dan mumpung masih mampuuuu, semua itu pasti dipertanggung jawabin, termasuk duit yang kita pake itu sendiri. Intinya sih sama ya sebenernya, kita cuman suruh kerja keras buat ngewujudin semuanya. Abis itu? Biarin Allah yang nilai kita pantes nggak buat nerima hadiah dari DIA.

Apa sih enaknya kerja?

Apa ya? Saya juga bingung. Awalnya saya mikir lebih enak jadi anak santai, yang nggak begitu banyak mikir tapi punya duit cukup aja. Tapi akhirnya saya paham, kerja cuman cara mengisi waktu kita buat bersyukur udah dikasih waktu sama Tuhan.  Dengan kerja saya tau badan saya masih sehat, masih bisa diajak wira-wiri, masih bisa ngrasain kepanasan, keringetan. Kerja cuman cara kita mempertanggungjawabkan waktu dan masa muda yang dikasih Tuhan. Kalo enggak gitu, mau njawab apa kita pas ditanyain sama Malaikat pas ditanya gini, “pas muda kamu gunain buat apa aja? Waktumu kamu habisin buat ngapain aja?” masak iya kita jawab, karaokean, nonton bioskop, ngabisin duit buat belanja. Enggak banget kaan yaa?

Dengan kerja saya tau, seberapa mengeluhnya saya atau seberapa kuat saya dengan deadline dan permintaan macam-macam dari orang banyak. Dengan kerja, saya tau orang macam apa saya ini, dan orang macam apa yang saya temuin. Dengan kerja saya tau berapa dan sampai mana kapasitas saya, dengan push atau sesantai-santainya ritme kerja yang kalian punya.

Saya selalu ngiri sama orang yang bisa manage waktu buat keluarga, bantuin orang tua, buat belajar, buat kerja, buat maen, dan buat dirinya sendiri ke Tuhannya. Ngiri banget.  Karna itu tandanya mereka ngehargain dirinya sendiri, mereka ngehargain apa yang dikasih Tuhan buat dirinya, dan mereka tau caranya bersyukur.

Kalo kata pepatah sih, PRESSURE IS GOOD FOR YOU. Karna apa?

Karna cuman dengan dikejar anjing kita bisa tau seberapa kenceng kita lari.

*Kamu tau kenapa kamu harus kerja?
Karna nggak pernah enak idup yang cuman sekedar idup tapi nggak ngasilin apa-apa.




No comments:

Post a Comment