.do-not-copy { -webkit-user-select:none; -khtml-user-select:none; -moz-user-select:none; -ms-user-select:none; user-select:none; }

Tuesday, 31 May 2016

KERJA? APA ENAKNYA COBAA?

Eh, kerjaan lo enak ya? Bisa maen gitu mulu.
Bos lo enak juga, diminta izin buat kuliah dikasih. Ngapa-ngapain dikasih.
Enak bangeeet yeee idup lo.

*haree geneee seuus, mana ada kerja yang enak?
Nelen liur.

Haha, saya sih ketawa aja kalo ada yang bilang gitu.
Saya maen dibilang enak, liat enaknya doang sih kalian. Padal sih kalo diomongin?
Enak juga. Wkwk.

Nah dia ngajak bercandaannya suka kelewatan. Gimana nggak bercanda sih ya, tadinya dia cuman nyinggung dengan bilang, enak ya bisa kerja, enak ya bisa dapet gaji dan maen pake duit simpenan sendiri. Abis gitu dia cerita betapa nestapanya dia pas lagi nganggur gini. Padal ya, padahal nih, kalo kerja dia ngeluh, pas resign dia ngeluh juga. Bingung juga saya nanggepinnya, kalo ada orang begitu ya saya senyumin aja.

Iya sih enak saya dapet bos yang begitu, yang saya bisa ngatur waktu sesukanya sesuai jadwal kuliah saya. Enak banget pokoknya mah. Ga penting juga kan nyeritain nggak enaknya idup kita? Apa orang lain bakal peduli. Tapi apa ya dia pikir saya cuman bakalan maen dan maen doang. Saya dikasih enak juga harus mikir ngasih gampang juga doang buat yang saya ikutin. Saya dipercaya, ya saya harus ngasih feedback yang bagus buat si bos, minimal semua kerjaan beres, cepet, dan bisa diandalkan. Kita kerja harus ngeluarin semua yang kita punya. Tenaga oke, otak oke, waktu oke. Semua itu aturable, iya kan?

Saya puas, si bos puas. *kedengerannya agak salah ya? wkwk

Buat kalian yang baru aja bilang kerja itu enak, pasti nggak mikir deh, bahwa segala sesuatu yang enak itu pasti hasil upaya dan jerih payah dengan waktu yang lama.  Semua orang yang kerja ngikut orang bagi saya itu gaenak. Kalo minjem istilahnya si ika natassa ya semua yang jadi karyawan cuman statusnya cungpret. Kacung kampret. Mau dipanggil jam berapa aja oke, walaupun gaji puluhan jeti juga statusnya tetep ngekor kan ya? Daaan, yang harus kalian tahu adalah, semua butuh pengorbanaan.
Pertanyaannya adalah, enakan kerja atau nganggur males-malesan?

Sekalipun kerja itu kadang-kadang harus ngumpulin niat seribu watt buat bangun pagi, harus masang alarm tiap lima menit, harus ndomblong di kamar mandi dulu pas mau mandi, harus nyetrika buat nyiapin baju, buat nyiapin segala berkas ini dan itu, macet di jalan, dan segala hal yang harus kamu siapin buat kerja dan sampai di tempat kerja, saya bakalan tetep milih ... KERJA.

Kenapa gitu?

Nah loh, kita dikasih tenaga, fleksibilitas, otak dan banyak anugrah dari Tuhan itu buat mikir. Buat usaha. Buat kerja. Buat menghasilkan sesuatu. Nggak cuman ngejogrok doang males-malesan, yang abis bangun tidur, makan, tidur lagi. Semua hal punya konsekwensi besar buat idup kita ke depan, dan walaupun secapek dan sepusing apapun yang saya rasain waktu kerja, saya bakalan tetep milih buat, KERJA.

Apa ya kalo kita dikasih sehat, badan fisik sempurna, otak pinter cerdas, dan kendaraan buat mobile kemana-mana, kita cuman mau ngorok ngejogrok doaang? (sadis)*maluuuu mas mbak sama imam-imam jaman dulu yang tujuh taun aja udah apal qur’an. Maluuuu sama atlet renang yang maaf* cacat ituuu tapi bisa berkarya, maluuu sama anak kecil yang jadi pianist di luar negeri itu. Kita nih,  kita yang sempurna secara akal fisik malah nganggurin semua fasilitas Tuhan yang kita punya itu. Masih nggak mau mikir juga?

Secara manusiawi ya, dipikir pake rasio, setiap orang selalu pingin punya karya. Punya hasil. Punya pencapaian. Itu yang normal lho ya, nggak tau deh kalo yang otaknya agak kesrimpet kabel kaset lama, jadinya mikir kalo idupp itu ya cuman go with thee floooow. Yang jalanin aja kayak air mengalir. Heeeh, air itu mengalir juga punyaa tujuaan mbaak. Bukan tanpa tujuan. Jadi lucu aja kalo denger orang yang nggak punya tujuan, tapi cuman plongah plongoh gitu aja. Secara 24 jam kita itu sama, dan buat yang lain bisa sukses pake 24 jamnya itu, kita masih gini-gini aja? Malu nggak sih? 

Friday, 27 May 2016

Apa yang kalian rindukan dari pandanaran? (1)

 Kenapa bisa masuk pandanaran?

Tahun 2004 lulus sd.
Awalnya saya nggak mau banget. Saya sudah di ultimatum sama embah, ibu, dan semua budhe bulek kalo lulus sd ya harus mondok. Temen-temen saya yang lain? Ah mereka sibuk nyari smp favorit dulu, ya kalo boleh sombong saya sepuluh besar dulu di sd. Dan buat masuk smp bagus kayanya juga memungkinkan banget. Tapi pilihannya cuman dua waktu itu, mau di gontor apa di pandanaran? Alasannya cuman dua, karna satu sodara saya yang satu di gontor dan satunya lagi di pandanaran.
Apa boleh buat?

Kenapa harus mondok?

Itu diwajibin sama mbah saya. Saya nggak punya jawaban lain.
Keluarga saya emang agamis banget, semuanya hampir mondok, semuanya hampir dijodohin, dan semuanya harus manut sama tradisi mondok itu. Katanya mondok itu bagus. Dan waktu itu, saya yang nggak punya pilihan harus mau nggak mau masuk kesana. Kalo nggak mondok suruh angon kambing katanya.

Penilaian orang lain tentang pondok? Minus.
Mereka selalu bilang pondok itu identik dengan buangan. Buangan anak nakal lah, buangan anak broken home lah, dan sebagainya.

Padahal, menurut saya, pondok itu tempat anak-anak kece bersarang. Iya nggak sih?

Apa kesan kamu di pandanaran?

Wednesday, 25 May 2016

DAFTAR NOVEL TERBARU 2016 (1)

Ini dia nih, koleksi buku fiksi terbaru awal 2016, harganya mulai dari 50 k. check this out ...

Cuman ada beberapa buku dulu yang bisa saya share di post ini, yang pertama bukunya eka kurniawan.


sejak baca buku eka yang cantik itu luka, saya jadi naksir gaya bahasa dia.
nah ini buku terbaru, kalo nggak salah baru keluar bulan april.

nih buku harganya kurang lebih 90 an, hampir 100k. secara bahasa bagus sih, tapi harus dibilang, saya nggak suka endingnya, nggantung banget. nggak kayak buku eka kurniawan yang lain. untuk yang ini, saya harus bilang nggak suka. 


dibanding yang di atas, saya lebih suka alur yang ini nih, lelaki harimau.
masih kayak biasanya, pola pikir eka emang liar. rawwrrr

Saturday, 14 May 2016

Tips Jalan-Jalan

Gimana sih caranya bisa jalan-jalan?

Itu pertanyaan yang susah-susah gampang buat ngejawabnya. Susahnya adalah, kalian punya niat atau nggak buat ngewujudin itu? Kalau kalian nggak punya niat serius buat ngewujudinnya, maka semua yang kalian khayalin ya cuman pepesan kosong, nggak ada artinya. Busssst.  Sampe fir’aun bangun lagi juga kalian bakal cuman ngejogrok di rumah. Gampangnya? Ya sebaliknya.








Urusan jalan-jalan emang nggak cuman mensyaratkan uang sebagai pemulus jalan, tapi banyak faktor. Selesai dengan urusan uang saku, kalian bakal diribetin dengan urusan Izin orang tua, waktu, tempat, dan siapa yang bakalan nemenin. Yah, orang tua gue nggak ngizinin pergi jauh. Gimana dong? Sama siapa aja? Kemana? Berapa lama? Abisnya berapa?

Sebagai seseorang yang memang dari awal sudah punya niat, sebagaimana para tukang ngimpi lain, untuk mewujudkan mimpi kita harus udah punya planning.  Rencana. Tujuan. Yang konkrit. Kalo mau sukses ya harus begini begitu. Kalo mau maen ya harus begini begitu. Rinciannya jelas, nggak sekedar ngawang. Dan cara buat ngelaksanain. Itu dia, PLANNING! Kalau semua hal tadi kalian tanyain ke pakar main, atau penulis buku best seller soal travelling, jawaban yang kalian dapet pasti gak bakal pernah memuaskan. Ya contohnya itu tadi. Lhawong persiapan saja kalian udah nggak punya bayangan, brati kalian nggak niat-niat banget? Minimal ya kalian tahu berapa ongkosnya, mau kemana aja, kapan tanggalnya, dan nentuin mau siapa aja yang kalian rekrut jadi travelmate. Saya sendiri, kalo udah punya niatan mau maen, langsung search tmpat wisaata bagus, makanan khas, berapa biaya tiket pp, dan seluruhnya. Dan sejak saat itu juga saya mulai nge save duit.

Saya, walaupun bukan tukang jalan-jalan banget dibandingin sama yang lain, sejak saya bilang saya mau maen yaa saya sudah harus tahu kapan saya mau pergi. Gimana caranya? Ya liat kalender tahunan. Mana tanggal merah yang pas, dengan penyesuaian jadwal keberangkatan tepat persis setelah gajian atau menyesuaikan schedule teman biar bisa barengan. Langkah selanjutnya adalah, menghitung keseluruhan biaya (kira-kira). Nah darimana dong taunya abis berapa? Ya dikira-kira aja seuuss, kan di internet udah bejibun info soal tempat wisata. Soal transportasi. Soal oleh-oleh dan lain lain. Jangan jadi pasif untuk sebuah hal yang sudah kamu inginkan. Jangan manjak deh ya buat urusan beginian.sekali punya niatan, laksanakan. gausah banyak pikiran. 

     Saya nggak inget sejak kapan saya berani pergi sendirian naik transportasi umum. SMP kalau tidak salah, walaupun jaraknya deket. Dan itu kebablasan aja sampe sekarang. Mau kemana aja sendiri dibolehin aja tuh sama orang tua, asal mereka tau tujuan saya kemana, sama siapa, dan ngapain aja. Kita harus dong tetep bertanggung jawab soal kepercayaan yang dikasih sama mereka. Itu point nomor satu yang harus diperhatiin.

Oke, kita list deh ya apa aja yang musti diperhatiin soal jalan-jalan
1.  Niat
2.  Duit
3.  Waktu.
4.  Tujuan
5.  Restu orang tua
6.  Teman
7.  Transportasi
8.  Kemungkinan lain
9.  Barang bawaan.

Mungkin nggak semua orang listnya sama, tapi sepertinya mayoritas ini ya. Urusan nomer satu itu wajib. Meskipun dalam beberapa hal, ada yang nggak niat tapi punya duit tetep bakalan berangkat. Itu keberuntungan mereka aja sih sebenernya. Di luar semua nomor satu sampe tuju itu, bisa kita upayain semuanyaa. Apalagi cuman urusan duit.

Niat bisa disusun kemudian, tujuan bisa dirubah, duit bisa ngutang, izin bo-nyok bisa dirayu, transport dan lain hal itu jadi urusan kesekian. Nah gimana urusannya sama waktu? Itulah yang sulit. Sekali kita mau pergi, semua momentnya harus pas. Jaman gini, yang orang nggak punya itu waktu – semua orang kejar2 an sama waktu – semua orang punya prioritas. Nah buat ngegampangin rencana, kita harus punya lingkungan yang prioritasnya juga adalah liburan. Kerja dan liburan. Biar imbang. Karna waktu nggak bisa sesuai sama kehendak kita. Waktu kita semua terbatas, dan dibatasi oleh kepentingan lain dari daftar prioritas yang kita punya.

Waktu abis lulusan s1 dulu, entah kenapa saya nggak mikir panjang buat jalan ke Pulau Sempu, Malang. Ada yang ngajak iyain aja. Padal waktu itu saya bokek banget, dan lagi bentrok jadwal kursus bahasa inggris, nggak punya duit banget, dan cuman ngandelin duit les privat anak sd yang akan dibayar kemudian (belum dibayar maksudnya). Tapi karena keyakinan saya kalo duit itu bisa diutang dan waktu nggak bakal balik lagi, saya akhirnya cus aja tanpa mikir panjang. Dan see, sekarang saya jadi ketagihan, harus main dan harus dapet gimana caranya buat jalan-jalan.

     Apa saya dapet uang saku dari orang tua kalo lagi maen?

Enggak sama sekali.

Duit yang saya pake buat maen murni duit simpenan. Sekalipun harus ngurangin pengeluaran atau apapun, toh saya selalu semangat ngumpulin duit buat jalan-jalan. Kalo kalian tanya saran ke para backpacker pasti juga bakaln gitu aja sarannya, sisihkan duit. Duit jajan, nongkrong, atau apalah. Kalau kalian buat beli pulsa dan nongkrong aja bisa disisihin, kenapa buat jalan-jalan nggak bisa? Lagipula, estimasi jalan-jalan itu kan nggak mungkin tiap bulan sekali kalo jaraknya jauh. Temen saya, yang anak jakarta, hobi banget ngedaki dan main, uh koleksi foto dia bejibun. Belum lagi kalo liat foto akun lain di instagram, pasti kalian jadi mikir, apa ya mau cuman di rumah doang nonton tipi? Tidur? Kalo yang lain aja bisa, kenapa kita engggaak?

Ada beberapa orang yang sering banget ngatain saya tukang maen. Saya sih ketawain aja, tapi ya mau gimana lagi, saya cuman cari kepuasan batin sih ya. Duit yang saya kumpulin itu harus berubah wujudnya dalam bentuk lain, karna klo disimpen doang bisa aja abis. Saya mau nya dituker sama pengalaman, sama bahagia, sama berbagi, sama ilmu.  Dan ketemu banyak orang itu juga termasuk ilmu, menurut saya. Tapi jangan lupa, kepercayaan sama izin orang tua itu numero uno.

     Yang terakhir, yang perlu diinget adalah, dunia itu luas banget. Dan berbanding lurus sama itu, rejeki TUHAN juga sa, ma luaasssnyyaa. Kalo kamu punya keinginan yang baik, dan niat yang sama kuat baiknya, pasti alam bakal ngewujudinnya. Selamat jalan-jalan ya.


Trip ke Pulau Tidung, Kepulauan Seribu

Rencana main yang ini kalo dibilang ke prepare juga enggak, tapi sebenernya tanggal merah itu udah diincer dari awal tahun. Ada 4 hari kosong, 5 6 7 8 Mei, di kepala udah seneng aja nih dapet 4 hari libur, tanggalan merahnya sempurna jadi 4 hari. Nggak perlu pikir panjang, saking saya udah lama nggak jalan-jalan dan bunek banget ngedekem aja di jogja, saya hubungin tuh satu temen saya, asal dia deal oke tanggal 5-6 mei bisa ikut gabung, saya bakalan langsung beli tiket pulang pergi jogja jakarta. Singkat cerita, saya telpon tuh orang, eh dia langsung deal, langsung saya minta tolong ke satu temen buat ngebooking tiket buat pulang pergi. Abis itu kepala saya muter nge list siapa aja yang bakalan cepet ngerespon kalo diajak maen, dan buumm, kita dapett 5 orang akhirnya. Rencana spontan dua jam itu langsung tereksekusi.

Edric, angela, laura, miska, basuki.

Abis itu kita search di instagram paket perjalanan mana yang paling murah buat 2 hari, awalnya kita dapet tuh yang harga 250 k, dengan paket lumayan yang ditampilin di gambar, tapi temen saya yang link nya lumayan banyak langsung aja nge calling bagian dalem, dapet deh tuh harga 230 k. Kita pake daiba adventure buat jalan dari muara angke ke kepulauan seribunya.

Rabu sore kita berangkat dari stasiun tugu, sampe senen jam 3 pagi dan langsung jalan nyari grabcar cuss ke muara angke. Saya inget tuh pesen temen saya, jangan lupa bawa masker takutnya mual sama bau ikan. (tapi karna berangkat pake mobil, kita sama sekali nggak nyium tuh bau amis. Baru berasanya pas balik karna musti pake angkutan lokal yang baunya gaak naaahan) Gak sampe 2 jam perjalanan karna masih pagi buta. Dan yaa seperti yang dibayangkan, tanggalan merah gitu looh, itu dermaga muara angke udah kayak pasar ikan seuss, ramek banget. Rame cici cici sama koko koko yang kalo pagi juga keliatan buluknya. Hihi. Tapi nggak ngalahin excited nya saya buat maen. Mau rame kayak pegimana juga saya tetep seneng.

Tapi, namanya ada harga ada rupa, paket kita yang cuman 230 k itu ya mau gak mau musti berbagi kapal sama ratusan orang. Jangan dibandingin naik kapal pribadi kayak raffi gigi dan rombongannya itu, harganya gak selevel seus. Belum lagi, yang tadinya janjian setengah enam, berangkatnya baru jam 8. Dan itu dilempar dari satu orang ke orang lain, dari awal janjian ini aja, tourguide kita belum muncul di dermaga bahkan sampe kita balik ke jakarta lagi. Dia cuman muncul di kontak wasap, minta dp sama pelunasan doang. Jam 11 tepat kita nyampe di pulau tidung. Kurang lebih 2 jam perjalanan kapal, dan itu segerrrr bangeeet. Biruuu, angin, burung, pohooon, awaan, duh TUHAAN, mau banget deh bisa nikmatin alam yang bagus banget gitu tiap hari. Doanya sederhana banget kan ya?

Sampe di pulau tidung, saya nggak berhenti mangap karna airnya bisa ijooo banget, jernih. Di jogja nggak adaaaa. Kapal, burung, batu, pohon, sepedaan, aaah saya pengen kesana lagi. Ini mata rasanya pengen keluar aja saking senengnya liat begituan. Duh norak banget deh gue. Rasanya pengen nyemplung. Rasanya semuanya pengen diabadiin. Rasanya seneng aja, bisa lepas dari rutinitas harian yang cuman kantor – kuliah – rumah – les – main itu. Ada aura baru disana. seneng. Nggak bisa digambarin. Cuman bisa dirasain.