.do-not-copy { -webkit-user-select:none; -khtml-user-select:none; -moz-user-select:none; -ms-user-select:none; user-select:none; }

Monday, 19 December 2016

Belajar dari kehilangan (Part 1)

Apa yang ngebedain kamu sama hewan?
*hewan gabisa mikir dan ngambil hikmah
Kalo kamu apaan?


Setelah tragedi ketipu sama barang online, dan dompet ilang gara-gara ketinggalan itu - saya pikir saya belajar banyak. Bahwa semua yang punya kita itu cuman titipan. Jangan dianggep semua itu kekal, sehingga pas akhirnya barang itu hilang – atau nggak ada di sekeliling kita lagi, kita nggak perlu sedih atau kecewa berlebihan. Apalagi ngaku itu punya kita/milik kita? Enggak.

Semua itu titipan. Yang suatu saat bakal diminta lagi.

Terlepas dari kita udah ngerawat dan ngejaga titipan itu dengan baik atau enggak, segala yang ada di planet bumi ini emang nggak ada yang punya kita. Badan aja kita cuman minjem. Sebut aja semua itu fasilitas kasih sayang Tuhan biar kita sadar buat bersyukur. Saya pikir dari dua pelajaran tadi saya udah cukup dikasih pelajaran, dan ngarti, nggak perlu diulang ada barang atau sesuatu yang ilang lagi. Saya pikir saya udah bisa ngambil hikmah dan lebih bijak ngadepin semuanya, eh ternyata belum.

Seminggu yang lalu, gara-gara keburu-buru pergi, hape saya jatuh. Reka ulangnya saya persingkat, hape saya taruh di saku jaket samping, saya berangkat ke kantor, dan hape itu jatuh entah kemana. Sejam setelah saya sadar. Dua nomer yang ada di kartu udah gabisa ditelpon semua. Reka ulang ini semacam ngingetin saya, kalau nggak perlu lagi kecewa atau sedih berlebihan sama barang yang ilang. Saya pikir awalnya hape itu ketinggalan di rumah, tapi sorenya pas saya balik lagi – yang kebayang di bayangan saya cuman yaudah deh ya, saya juga yang salah. Mau apalagi dong ya selain ikhlas? Yang udah ilang yaudah deh. Bukan rejeki kita aja kali.

Saya ditegur sekali lagi sama barang ilang gara-gara buru-buru.

Ini persis sama yang ditulis Ajahn Brahm di bukunya cacing dan kotoran. Kebanyakan manusia masih membuat perlekatan dengan harta bendanya, sehingga pas hilang – mereka lupa sama kasih sayang TUHAN yang lain. Mereka cuman inget kehilangan satu biji, tapi lupa rejeki sembilan puluh sembilan yang lain. Semacam kita cuman fokus sama sebulat tinta di tengah kertas putih. Kita terlalu fokus sama yang buruk, bukan kebaikannya. Padahal semua itu tergantung mindset kita, pola pikir, respon kita. Seharusnya kita fokus sama hikmah ke depannya, toh percuma juga kan kita nyesel sama yang di belakang? gabisa keulang lagi kan? percuma ngabisin waktu buat sesuatu yang bukan jd kewenangan kita. udah lewat, yang bisa kita upayain cuman idup ke depan - buat lebih baik dan aware sama hal yang pernah terjadi. itu baru namanya belajar.

Apa saya sedih? Haha itu pertanyaan yang gampang banget dijawab. Ya paasti sedihlah. Tapi sebentar doang. Setelah beberapa kehilangan yang saya alami, kehilangan yang ini doang ngga begitu berasa. Saya masih bisa beli hape lagi kalo ada rejeki berlebih. Badan saya masih seger buger, yang artinya – rejeki yg lebih besar yang dikaruniakan Tuhan belum dicabut dari sekeliling saya. Saya idup bahagia, keluarga dan temen-temen saya sayang sama saya. Itu cuman secuil dari idup saya yang kalo dicabut gak berasa apa-apa. Cuman hape doang inih kan ya? Apa gunanya dipikir terlalu dalem dan nangis bombay?  Tapi apa jadinya coba kalau saya ngebut dan saya yang jatuh?

Wednesday, 30 November 2016

Nggak malu sama yang tua?

                                                                                                               Itu masih kuat, muda, seger –
kok jadi pengemis ya?
Malu dih sama embah-embah yang jualan itu
Senyum sirik.

Di perempatan jalan gejayan, ke arah utara menuju terminal condong catur, pas lagi lampu traffic merah – saya dihadapkan sama pemandangan yang bikin trenyuh. Bikin saya istighfar berulang kali. Duh, saya ini liat America’s Got Talent aja bisa nangis karna terharu pas tombol merah diteken (yang artinya dia lolos ke pertunjukkan langsung), apalagi soal yang beginian. Banyak orang yang jualan di perempatan jalan, apalagi pas jam pagi berangkat kerja sama waktu pulang kantor nanti (yang anak-anak, bapa-bapa, yang “maaf” kaki tangannya kurang normal tapi tetep usaha juga ada), tapi ngliatin orang tua yang udah sepuuuuh pake banget – musti panas panasan jalan kaki, dan jualan – itu beneran bikin yang ngliat mata nggak tega.

Saya masih inget raut muka embahnya, bawa koran tribun jogja – keliling dari mobil satu ke mobil yang lain. Nawarin korannya. Dari ujung ke ujung. Padahal tadi pas saya berangkat cuacanya lagi lumayan panas, si embah cuman pake kaos pendek, rok di bawah lutut, topi semacam jilbab yang ngga nutupin kuping, dan muka nahan panas – sama sekali enggak senyum. Itu muka embahnya udah keliatan bener capek dan sepuhnya. Saya jadi sedih musti ngebayangin lagi posisi itu. Hiks.

Tuesday, 29 November 2016

[JOGJA] Online Book Store

Berbekal niatan untuk memudahkan pembaca menikmati seluruh buku hukum di seluruh Wilayah Indonesia, dengan slogan #Indonesiamembaca #Indonesiamelekhukum, sebagai penambah wawasan, dan melengkapi referensi buku-buku hukum TERBAIK bagi seluruh mahasiswa maupun praktisi hukum, baik terbitan lama maupun terbaru – dari penerbit manapun – pengarang baru maupun yang sudah berkecimpung lama dalam hukum Kami hadir bersama anda.

Law Project – Law Books melayani pembelian di seluruh wilayah Indonesia, dengan pelayanan cepat – tepat dan aman. Menyediakan kebutuhan anda semua, baik buku hukum – maupun jurusan lain, dan bagi penggila fiksi/novel/motivasi, we serve everything you need.

How to order?

Monday, 28 November 2016

WISUDA

“Cieee yang wisudaa ----“
Selamaaat yaaa udaah sarjanaaaa
Iya makasih.
Dan, KLISE.

Setiap hari Sabtu atau Minggu bulan tertentu, kawasan UIN jogja bakalan padet sama mobil, orang lalu lalang pake kebaya – yang artinya ada perayaan wisuda. Agustus 2014 lalu saya wisuda. Nggak kerasa udah dua tahun kelewat dari wisuda saya, wisuda yang saya tunggu – dan sekarang lagi upaya nunggu wisuda kedua –amin-. Sekarang jadwal wisuda di mantan kampus saya itu udah berubah, maju di hari aktif kerja – mungkin salah satu alesannya adalah karena gedung lagi laku-lakunya buat nikahan, dan itu lebih profit daripada ngadain wisuda anak-anak kampus.

Omong-omong soal Wisuda.

Ibu atau Bapak, pilih mana?

Ih kamu lebih deket sama siapa? Bapa atau ibuk?
*maunya siapa?
Pertanyaan gaboleh dijawab pertanyaan kalik.
Senyum sinis. Hemm.

Kalo ditanya siapa yang paling berjasa di idup saya? Gausah pake mikir deh, emak saya.
Kenapa gitu? Kenapa enggak orang tua kamu aja semua?

Iya, kalo mau yang gabegitu spesifik emang pasti ga jauh-jauh dari seputar orang tua, keluarga, temen-temen, dan ya gitulah. Yang mainstream banget buat jawaban. Tapi kan pertanyaan begituan pasti pertanyaan yang dijawab pake rasa, kedekatan, dan itu pastinya suatu jawaban yang subyektif. Udah gausah pake ditawar, emak saya jawabannya. Karna apa?



Saturday, 26 November 2016

BALI : Parasailing

 Itu foto kamu yang lagi naik balon terbang itu?
Wuh, keceeee.
*sayangnya bukan. (sambil nglipet muka)

Hal yang paling bikin saya excited sambil nahan mules pas lagi ke Bali adalaaaah – yes, PARASAILING nya. Kalian tau nggak sih rasanya kepingin, yang kepingin banget, tapi nggak kesampean? Sayang yang sayaaaang banget, tapi nggak bisa jadian? Duuuh itu rasanya gaenak banget pemirsah. Semacam itu lah rasanya pas saya cuman bisa ngeliatin temen-temen saya naik parasailing, antri sambil berdebar, dan turun sambil senyum kayak abis pup yang udah dikelarin, dan saya cuman bisa ndongak dari bawah, gabisa memutuskan apapun.

CEMEN. MENTAL TEMPE.




Friday, 25 November 2016

BALI : Part 1

Eh ente udah pernah ke bali belum sih?
*nelen liur.
U.... dah sih, sekali. (dalam mimpi)

Ngomong-ngomong soal BALI. Nasib saya yang anak pondokan 6 tahun emang menunda saya buat bisa mampir kesono, agenda bali dari dulu itu ya cuman jadi wacana – atau bayangan doang karna belum punya duit sendiri, belum nemu temen yang hobi maen, dan belum berani pergi sendiri. Umur segitu kalik ya, siapa yang percaya ngebiarin anaknya bakal slamet di kota orang, lah pipis sendiri di tempat gelap aja masih lari. Jangan dibayangin kayak anak luar negeri di barat yang SD aja udah suruh nyeret koper sendiri pas travellingan, anak Indonesia mah kebanyakan dimanjain jadi kurang bisa mandiri dari awal.

Kalo mau dipikir rasional, setiap pondok pesantren ngga mungkin kali ya bikin study tour ke bali – kayak agenda tahunan sekolah negeri pas kelas 2 SMP atau SMA. Yang ada sih ziarah ke makam wali atau ngejogrok aja di musholla sambil dengerin ceramah pak yai. Rasional sih, yang biasanya aurot ditutupin pas lagi di asrama – di Bali dibuka-buka aja tuh dimana-mana. Kleleran buaya buntung di setiap tempat. Engga heran kalo Bapak ibu nyai gabakalan ngizinin tiap  santrinya buat liburan sama buaya buntung di Bali.



Wednesday, 23 November 2016

Buku Bagus: LOST IN THE USA FATHI BAWAZIER

*Dear Latifa,
I would like to give you a new published novel from Gramedia,
please give me your shiping adress.
15 August 2016, 15:16 Rima Salina

Akibat lama nggak ngebuka komen blog, karna emang jarang ada yang komen – saya sempet speechless baca ini message dari embaknya. Dikirim 15 Agustus, saya baca kira-kira bulan September. Saya pikir awalnya ini cuman boongan, hoax, ah enggak mungkinlah ada yang mau ngirim paketan gratis buku, Gramedia lagi, ke orang yang nggak dikenal, kayak saya via blog. Mana mungkin ada orang sebaik ini nih yang mau ngasih buku ke saya, kenal juga kagak, komen-komenan juga enggak pernah, ngimpi kalik tuh.


Kerja VS Kuliah VS Maen

Embak, gimana sih caranya biar kuliah kerja maen bisa beres semua?
*diem lama. Sambil mikir
Duhdek, kayaknya salah orang deh, sambil mringis.
Gak ketemu-ketemu jawabannya.

Cuman satu paragraf doang. Tapi bikin pusing nih pertanyaan.

Abis pertanyaan itu kelar diketik adek tingkat saya, saya diem lama, tepat nggak sih kalo pertanyaan itu saya yang njawab? Kira-kira pas nggak ya metode saya buat dia? Kira-kira dia bakalan ngrasa saya sok pinter apa engga? Tapi bodo amat deh ya urusan bener apa enggaknya,  setidaknya kita udah usaha ngebantu orang. *sok bijak banget emang.


Nikah duluan, so what gitu kan?

Ih kamu ditinggal nikah duluaan? Duh sedih banget ya pasti.
*ih enggak sih biasa aja.
Cepetan move on ya, biar bisa kita ajakin jalan lagi
*senyum sepet. Siapa coba yang sedih?

Betewe, sebenernya saya itu biasa aja mau ditinggal nikah juga – wong saya juga yang mutusin buat nggak sama dia lagi. CATET, saya yang mutusin. (Gara-gara dicuekin, wkkw) semacam saya gak rela banget ya kalo dikatain ditinggal nikah, padahal mah ditinggalkan meninggalkan udah biasa di dunia permanusiaan. Tapi kenapa orang-orang pada heboh ya, bukannya seharusnya kita ikutan bahagia kalo ada yang lain bahagia? Emang bukan jodohnya kan brarti, make it simple aja kan yaa.

Gini nih, kalo persoalan semua orang nangis – atau sedih sebentar waktu ngedenger itu wajar dong ya? *abaikan saya kalo menurut kalian perasaan sedih itu enggak wajar. Kira-kira begini kronologinya, tiga minggu lalu, temen ngehek saya tiba-tiba nge chat cuman ngirimin foto mantan saya yang nikah duluan. Caption fotonya gini – jangan sedih ya fid. (uluh uluuh, dikira saya bakalan nangis mehek-mehek dan bunuh diri kalik ya). Tapi sebelum saya ngebahas soal si-ex ini, saya cuman heran sama temen ngehek saya ini, kenapa dia harus semacam seneng banget ngegodain saya dengan foto semacam itu? Okay, mungkin kepuasan pribadi di dia aja kali ya, ada temennya lain yang ternyata ditinggal kawin duluan – kayak dia. Wkwk

Monday, 24 October 2016

Nyinyir : Hari gini masih jaman ngutang?

Janji itu hutang - hutang itu janji.
Hutang/Janji dibawa mati
*Jadi sebelum mati, lunasi dulu tuh janji-janji.

Bicara soal utang. Hari gini siapa yang nggak butuh utang/ngutang/minjem duit? Hari gini siapa yang nggak butuh pertolongan? Oke. Untuk kalimat ini kita bisa menyamakan persepsi dengan bilang bahwa, tidak semua hutang atau janji selalu berkaitan dan identik dengan uang. Tidak semua hutang atau janji mengarah ke duit. Jadi, bisa kita perluas arti kata hutang atau janji jadi semua yang pernah kita ucapkan, atau semua yang pernah orang lain lakuin kita dengan tulus ikhlas yang bikin kita tertooolooooong banget.

Mau contoh?

Dalam keadaan sakit keras, atau limbung karena demam, saking nggak kuatnya kita ngangkat badan – kita jadi ngrepotin orang lain dengan harus nyita waktu mereka buat nemenin, nganterin, bahkan ngerawat kita pas sakit. Dan ini bisa dihitung jadi semacam utang, utang kebaikan. Contoh lain? Waktu kitaaaa butuuuuh banget subsidi dana karena duit lagi pas-pasan tanggal tua, ada kebutuhan mendadak dan itu urgeent banget, adaaa aja orang yang selalu bisa kita mintain tolong buat nalangin dulu kebutuhan kita, dan ini bisa diklasifikasi jadi dua macem utang, utang duit dan utang budi. *uuuuh saya sih bersyukur banget punya temen macem ini, apalagi dia yang nggak suka nagih* wkwk

Back to theme. Utang di jaman sekarang udah jadi hal yang biasa banget mengingat semua perbankan atau fasilitas pembiayaan di negara manapun memang mengenal istilah utang piutang/pinjam meminjam. Di indonesia? Halah, apalagi disini. Legal. Syah/ halal. Asal kalian disetujuin sama perbankan, punya jaminan, semua pasti gampang.

Friday, 21 October 2016

Nyinyir (part 3)


Ih kalian lagi ngapain sih ketawa/i sendiri gitu?
Ngobrol keeek, kan lagi barengan. Jangan asik sama hapeee
*ngomong sama tembok.

Begono noh contohnya. Pada sibuk sendiri sama gadgetnya.

Di rumah. Di kampus. Di kantor (kadang-kadang). Di tempat makan. Di mall. Di perkumpulan. Semuanya sibuk sendiri. Asik sama dunianya sendiri. Kita kayak kehilangan ruh buat ngobrol. Kehilangan waktu buat ngedeketin batin sama orang-orang yang seharusnya bisa kita rangkul barengan, bisa share cerita, curhat, pengalaman, dan banyak. Kita kehilangan moment buat nyiptain moment. CATET!

Nah gimana tuh?

Selfie. Wasap. Bbm. Line. Video call. Instagram. Nge path. Snap gram. Snapchat.

Aduuuh, kita ini diracunin banget ya sama yang namanya gadget. Iya, kita. Saya juga termasuk. Sama sosial media. Addict banget sama yang gituan. Yang satu belum kelar, belum bosen, udah muncul deh aplikasi lainnya. Sampe penuh itu tuuuuh hape sama aplikasi gapenting.

Itu sedih yang pertama.

Tuesday, 18 October 2016

Nyinyir : Geng Gelo Bandung

Beunta fid, beunta.
Apa ih artinya?
Beunta itu artinya cantik
*senyum kecut ga percaya.

        Saya nggak tau gimana ceritanya bisa kenal mereka. Ditarik ke golongan geng gelo bandung ini, yang ribetnya luar biasa, yang heboh, yang solid, yang satunya malah jadi temen pencitraan sampe sekarang *semoga nggak baper yaa, wkwk. Satu sinis, satu agak menguji kesabaran, satu sok sabar, satu mata kecil, dan bla-bla-blanya. Ada aja tiap tahun agenda ketemu mereka. Agenda yang saling kunjung mengunjungi. Malak dipalakin. Memanfaatkan dimanfaatkan.

        Juwarak mereka mah.



        Saya suka heran sendiri, kenapa mereka yang udah temenan dari smp, sma, dan bahkan sampe sekarang mau aja dimasukin dua personil gelap kayak saya sama adi. Dua personil yang bahkan kredibilitas dan loyalitasnya belum bisa teruji karna baru itungan 2 tahun temenannya. Saya belajar banyak dari mereka. Yang marah-marahan,  yang rame-ramean, tapi tetep awet aja. Bahkan sampe jauh-jauhan lokasinya mereka tetep aja keep in touch sampe sekarang. Pertemanan yang begono ono noh, jarang loh yang bisa welcome nerima pengunjung gelap kayak saya sama adi ini. Tapi herannya? Mereka welcome banget.

        Kalo boleh jujur, hal lain yang bisa diambil pelajaran. Kalian semua itu tetep punya target yang jelas sekalipun suka maen. Belajar, keluarga, kerja, maen, tetep bisa jalan semua. Semua-muanya kecapai. Satu jadi ini, satu jadi itu, dan ini anehnya. Seharusnya kalo jadi kebanyakan kumpulan/genk, pasti adaaa aja satu orang yang nggak punya visi misi, yang susah kalo dibilangin, yang keluar dari jalan penuh cahaya mlipir dikit. Yang agak nyleneh, minimal apa kek ya. Tapi kalian enggak.

        Seharusnya, kalo jadi kebanyakan kumpulan/geng, kalian nggak segampang itu nerima gilanya aing sama si adi yang tiba-tiba aja masuk diselundupin lisa. Ini terlalu aneh menurut saya. Harusnya satu diantara kalian ada yang syirik kek, atau tiba-tiba merencanakan segelas kopi sianida buat dicoba ke adi *plis jangan ke saya, karena alesan kalian enggak suka pertemanan kalian yang udah lama nan cucok itu diganggu sama orang baru. yaa walaupun aku sexi, pintar dan menyenangkan juga sih. tap kan kalian harusnya tetep enggak relaa. 

Nyinyir (part 2)

Ngelirik meja sebelah , -*itu orang nggak tau waktu ya?
Di rumah makan kok malah tulis tangan tugas sibuk sendiri
Itu lagi sebelahnya, kumpul sekeluarga malah pada asik maen hape sendiri.
Aneh ya? Ngelirik sinis sambil nyinyir

Reka adegan barusan cuman ngingetin saya betapa orang harus belajar menyesuaikan situasi dan kondisi sekelilingnya. Orang yang pintar bagi saya bukan cuman yang nilai akademisnya bagus, yang bisa ngomong di depan orang banyak, atau yang dapet juara terus ketika lomba. Bagi saya orang lebih pintar ketika dia bisa nyesuein gimana situasi dan kondisi, bisa ngerangkul seluruh usia dengan pembawaannya, atau tau gimana dia harus bersikap dengan semua orang. Itu.

Semua orang, yang harus digarisbawahi adalah, punya kesibukan – prioritas – dan tugas yang penting satu sama lain. Punya urusan yang nggak kalah heboh dari kita. Tapi banyak orang yang sibuk tapi tetap baik memanage waktunya, selow, kalem, nggak heboh. Tetap sopan tanpa harus sombong pada orang lain bahwa kesibukan dia luar biasa. Tapi ada juga, orang yang baru sibuk – lantas sombong di setiap kondisi semacam tidak bisa mengatur waktu hariannya.

Saya, bukannya mau sinis ngomentarin hidup orang banyak, tapi saya memang orang paling rempong ngomentarin kalau orang nggak bisa ngatur idupnya sendiri, show off sama idupnya, keliatan banget dia minta diperhatiin, minta dingertiin. Nah padahal orang yang begini ini, yang kebanyakan pamer ini justru orang yang malah kurang berpengalaman dan cuman bisanya sekedar minta perhatian doang. Yang perlu diketahui sodara-sodara, orang lain nggak perlu tahu kesibukan kamu se-detail 24 jam, kesedihan kamu sepanjang idup, tugas kamu dari dosen yang belibet, berkas kantor yang numpuk dan hal-hal yang ribet dari idup kamu. Orang lain Cuman perlu tahu sukses kamu, kesanggupan kamu pas diajak meet up, dan hal sebagainya yang menguntungkan dari idup kamu. Begitu.

Gitu kan ya? Sadar kan kalian?

Nyinyir : Kamu, kapan nyusul?

Kamu, kapan nyusul?

Usia kisaran kami sekarang 24-25, dan dari 100% teman-teman sepermainan mungkin sudah hampir 35% yang sudah menikah, dan bahkan bawa momongan.

Di usia yang rentan atas pernyataan kapan nikah seperti di atas, apa sih yang ada di benak kalian waktu ngedenger? Khawatir, galau, gelisah, atau pengen nge kick pertanyaan orang di atas yang berbau sombong nan congkak itu? *haha abaikan. Anggap saja pertanyaan itu semacam doa dan suntikan semangat dari orang yang punya kata. Mereka seharusnya cukup berdoa, dan bersyukur, dipertemukan jodoh dan kesiapannya lebih dulu.

Tradisi dan budaya indonesia yang mau tahunya besar dan condong untuk ikut campur seluruh urusan tetangganya memang harus diwaspadai mengingat pertanyaan tadi sudah jadi pertanyaan basa-basi yang punya taraf terendah dalam lingkungan masyarakat kita. Pertanyaan kapan nyusul sebenarnya bisa dikategorikan sebagai pertanyaan pembuka atas pertemuan yang sudah jarang dilakukan, pertanyaan karena tidak ada bahan lain yang diketahui lawan bicara saking lama tidak bertemu. Bisa dibilang hal itu hanya sebagai pertanyaan orang rindu menyapa.

Selanjutnya?



Sunday, 7 August 2016

Nyinyir : Selamat Ulang Tahun


Ucapan orang ngasih selamat itu macem-macem yaa? Lucu buat dibaca. Diinget-inget.

By the way, karna tiap tahun saya jarang absen nge share ucapan temen-temen/ini ucapan buat umur 24 nya. Cekidot



waktu paling ikhlas untuk di apa-apain ya cuman waktu ulang tahun. rela di edit sedemikian rupa. rela dipalak seberapapun. rela didoain dan dibilang macem-macem. rela disayang-sayang pake ucapan. 

Thursday, 21 July 2016

Unlimited

Apa yang di dunia ini nggak terbatas? Unlimited?
Umur? Duit? Tenaga? Waktu?
Apa dong?
*mikir



Beribadahlah seolah-olah kamu akan mati esok hari,
Dan bekerjalah seolah-olah kamu akan hidup selamanya”.

Kalo diliat dari komposisi kalimatnya, itu hadist bagus banget.  Berseberangan kata tapi artinya sama, kita disuruh kerja keras. “KERJA – KERAS. KERJA – CERDAS”. Kita disuruh memanfaatkan waktu sebaik-baiknya. Lagi-lagi urusannya sama waktu, dan menurut saya – di balik dua kalimat itu harusnya dilengkapi sama, “dan berkeliling dunialah selagi kamu bisa, atau carilah pengalaman sampe ke ujung dunia”. Wkwk modus

24 jam. 1440 menit. 86400 detik.

Semua orang dikasih waktu sama buat berusaha. Buat berdoa. Buat bekerja.

Umur saya 24 tahun, deadline mati nggak tau kapan, deadline nikah – punya keluarga, anak, dan tanggung jawab lain yang lebih besar udah menanti. Saya harus punya planning dong ya buat ngelakuin segala sesuatunya. Planning buat nabung, buat jalan-jalan, hadiah buat temen, kado ke orang tua, dan banyak. Mungkin semua yang keliatan disini cuman soal materi, tapi di luar itu semua – banyak banget yang bisa kita capai cuman dengan planning se-dini mungkin. Biar kita bisa akhirnya lebih berpengalaman dari sekarang.

Waktu nggak bakalan balik lagi, moment bagus nggak bakal keulang lagi, dan orang baik nggak dateng dua kali. So, masih mau ngebuang waktu berharga ini sama hal sia-sia? Enggak kan. 10 tahun dari sekarang kita cuman bakal menyesal sama hal-hal yang belum pernah dan nggak pernah berani kita pilih. Contohnya, ngambil resiko buat keluar kerja, merantau, atau soal destinasi wisata.

Soal ini sering jadi perdebatan karena nggak semua orang punya visi misi dan hobi yang sama. Ada beberapa orang yang nggak pernah mau kerja karna ngrasa idup bakalan adil terus sama dia. Ada beberapa orang yang terpaksa ngerantau karna harus mencukupi idup, belajar, atau kerja. Ada beberapa orang yang pengen ngerantau tapi nggak dibolehin sama orang tuanya. Dan ada lebih banyak orang yang menganggap bahwa liburan dan jalan-jalan itu adalah pemborosan dan pamer kekayaan. Lagi-lagi, boleh kan setiap orang ngimpi dan punya rencana?

Ngomong-ngomong soal planning. Salah satu hal yang nggak kebatas buat kita adalah, NGIMPI. Ngimpi adalah bagian terbesar dari suatu planning. Kita butuh berimajinasi, meng-sinkron-kan bagian satu dengan yang lain, mengkalkulasi kebutuhan sekarang dan masa depan pake ilmu kira-kira, dan kemudian mengeksekusi mimpi itu tadi.

Sebenernya, betapa enak bin mudahnya persoalan ngimpi itu buat semua orang. Semua orang bebas mimpi jadi apa aja (dokter kek, arsitek, seniman, artis, bla bla bla) jadi siapa aja (* jadi superman, makibao, atau apapunlah ya), dan jadi gimana aja. Semua orang bebas ngimpi dimana aja. Apa ada batesannya? Enggak kan? Kita sendiri yang justru ngebatesin itu semua. Saya yakin sebenernya pikiran kita jauh lebih hebat dari yang bisa kita bayangin.

Galileo galilei, newton, alva edison, chairul tanjung, andrea hirata, dan masih banyak teladan lagi yang bisa diambil dari pengalaman orang - kalo mau sukses ya harus berani ngimpi. Harus berani berkorban sedikit buat apa yang dipengenin, entah waktu, duit, atau tenaga. Ternyata, persoalan ngimpi ini juga butuh nyali. Butuh konkrit. Buat bisa jalan-jalan sampe sekarang ke banyak negara dan banyak tempat, sejak kuliah TRINITY (penulis buku naked travelller) udah kuliah nyambi kerja dan uang jajannya disisihin buat kebutuhan dia yang emang doyan banget travellingan.

Daripada nyesel kemudian, mending direncanain dari sekarang kan?

Tuesday, 19 July 2016

Madiun kota gadis?

Cewek-cewek madiun cantik cantik ya?
*senyum sewot
Iyee, yang cantik.

Komentar pertama temen sebelah saya waktu baruu aja sampe dan duduk di salah satu kafe madiun. Nah saya cuman mesem kecut, *woi mas nggak liat tadi sebelahmu biasa aja tapi kebanyakan gaya?* abaikan komen sinis saya.

Bicara soal madiun. Semboyannya madiun katanya sih Madiun kota gadis. waktu pertama kali denger ini saya ketawa aja, kirain lucu-lucuan doang. Eh ternyata ada gapura selamat datang yang muncul di instagram yang tulisannya begitu juga. Haha kirain semua itu palsu, buat humor aja di sosial media. Ternyata mungkin itu benar, walaupun saya belum liat itu gapura karna sibuk berdiri dan nyanyi di jalan.

Tertarik ke madiun dari jogja?

Nah, dengan uang tipis dan niat nekat saya akhirnya maen kesana. Kadang-kadang nekat emang bisa ngebawa kita kemana aja. Gara-gara temen saya lairan dan ada temen lain yang tinggal disana, saya pasrah aja asal duit transport cukup. Dari jogja ada beberapa opsi, kalau anda tipikal yang lebih nyaman naik bis ada pilihan jogja – madiun langsung. Bis langsung ini pun masih ada opsi lagi, mau yang harga murahan apa agak mahal tapi dapet tempat duduk.

Niat awal saya adalah berangkat siang aja dari jogja, berharap dapet tiket prameks (Rp 8000,- ) berhenti di stasiun solo. Tapi setelah dipikir, sepertinya bakal kemalemen sampe madiun. Akhirnya saya sampe ke sta. Lempuyangan jam setengah 10 dan tiket habis. For your information, saya sering banget akhir-akhir ini kehabisan tiket prameks jurusan jogja – solo. Peminatnya cukup banyak sekarang, tapi jadwalnya udah nggak per jam lagi. Dan batas akhir prameks cuman jam 8 malem.

Ada sih antrian tiket lagi, tapi kereta yang akan datang jaraknya hampir satu jam lebih dan akhirnya kita milih untuk naek motor jogja solo. Kurang lebih satu jam lima belas menit jogja solo selesai. PR selanjutnya adalah, mau naik apa kita ke madiun? Mau yang murah atau agak mahalan? Mau berangkat dari terminal atau nge stop di jalanan? Mau yang cepet atau yang aman? *kadangkadang pilihan yang terlalu banyak malah lebih membingungkan. He.

Dasar kita anak  yang sembarangan tanpa pertimbangan, kita pede pede aja berdiri depan UNS buat nge stop bis jurusan madiun. Kurang lebih lima belas dua puluh menit nunggu, bis MIRA yang kata temen saya lumayan enak itu dateng – alasan sebenernya adalah karna bis EKA nggak bakalan buka tutup pintu naikin penumpang. Kita nggak liat gimana kondisi itu bis, mau penuh apa enggak bodo amat. Kernet buka pintu belakang bis, kita naek aja. Dan sampe di dalem?

Haha saya nggak berhenti mesem dan ketawa. Baru naik tangga setelah pintu itu aja kita udah harus berdiri desek-desekan. Semua kursi penuh dan yang duduk di kursi tidur pelongoh semua. Betapa egoisnya dunia ini. Haha. Saya ngebayangin naik KRL pas jam berangkat dan pulang kantor di jakarta. Saya ngegodain temen saya di depan, “ya mana ada mau murah kok enak, haree genee. Ini salah satu alasan kita harus kaya dan kerja keras, karna yang murah nggak jaminan enak”. Dan dia ketawa ngakak.



Saya pernah di situasi yang begini, dan saya nggak heran lagi, saya justru pingin ketawa – ngakak – semacam flashback ke masa dulu yang susah, pelit, rawan tapi nyenengin. Saya cuman bisa ngetawain diri sendiri kenapa bisa naik bis ini. Kita harus kaya dulu kan kalo mau enak dan nyaman? Yang perlu kalian semua tahu, ini bis cuman dua puluh ribu. Dua puluh ribu dari solo ke madiun men. Dan sambil menertawai ketololan saya, perjalanan 3-4 jam yang berdiri itu nggak begitu kerasa. Pesen buat kalian, yang nggak betah berdiri dan desek-desekan lebih baik masang budget yang agak tinggi buat naik bis daripada pingsan atau ngompol di jalan. J

Tiga jam yang aneh, krik-krik karena harus senggolan sama pantat orang banyak, lucu karena saling nyindir sama temen, dan rame karena saya sibuk ndengerin playlist lagu di hape, dan yang bikin kaki kanan saya lecet akhirnya dapet juga tempat duduk di terminal ngawi baru.

Apa yang lucu dan nyenengin dari perjalanan ini? Yang lucu adalah, saya masih bisa ngetawain kebodohan dan kesusahan saya buat bikin saya sendiri bahagia. Buat orang lain itu mungkin moment nyusahin. Lha bayangin aja, harus naik motor sejam lebih ngebut padal tuh helm pengait sebelah udah bapuk. Belum lagi berdiri tiga jam sambil nggak ada pegangan, kecuali kursi yang nggak kenceng itu. Moment begini cuman bisa kalian dapetin kalo kalian suka jalan-jalan nekat dan pasang budget tipis. Kereta jaman sekarang nggak nyuguhin yang beginian. Kereta jaman sekarang lebih aman dan lebih mahal. Nggak semua orang bisa ngejangkau harga yang sebanding sama kenyamanannya itu. Yang rawan dari naik bis atau transportasi yang murah dan diminati banyak kalangan itu, pelecehan seksual lebih gampang kejadian. Ya semacam itu tadi, ada yang pura-puranya lewat padahal ngegesekin alat kelamin di pantat orang. Atau sengaja nyenggol alat vital yang lain dengan alasan desek-desekan, itulah kenapa wanita selalu diutamakan soal beginian.

Saya masih inget, jaman dulu saya masih nemuin di kereta orang jualan sambil teriak – nasi angeet nasi angeeet yang bahkan dia teriaknya dari pagi (udah dingin kan ya berarti tuh nasi? Hehe ). Pedagang mizone, aqua, orang bawa ayam, bawa barang-barang nggak jelas, orang-orang nggak bayar tiket, pelaku mesum yang sembunyi di tempat gelap di deket kamar mandi, tukang flirting yang sok asik di kereta dan akhirnya minta nomer telpon buat kenalan, duduk di pintu kereta yang nggak ada tutupnya, naik bis yang kernetnya genit, temen duduk yang grepe-grepe, atau kernet yang sengaja banget megang megang paha atau body perempuan. Yang perlu diinget adalah, semua tempat yang rame dan murah pasti nyuguhin resiko yang lebih banyak. Itulah kenapa yang aman itu kadang mahal. Nah kalo jaman gini sih di kereta udah tinggal  duduk dan tidur. Ac juga udah kenceng banget sekarang.

Pengalaman cuman bakalan kalian dapetin kalo kalian mau nyoba.

Yang nggak aman lagi dari bis adalah, masih banyak calo yang harus diwaspadai. Saya sempet kena calo di terminal pulogadung yang nipu saya pake bis omprengan tapi harga kereta bisnis. Malu-maluin kalo diceritain. Saya harus bayar mahal tapi jarak tempuh yang cuman jakarta jogja itu 24 jam lebih. Bayangin! Tapi itulah baiknya pengalaman, kalian jadi tau mana yang harus hati-hati mana yang harus diwaspadai. Pengalaman itu guru terbaik.

Balik lagi ke madiun. Berangkat dari solo jam satu lebih dikit dan sampe di terminal madiun jam setengah lima. Yang menarik dari madiun? Kotanya sepi. Nggakk macet kayak jogja. Saya nggak nyium aroma banyak kepentingan disana. Kayaknya aman nyaman aja. Nggak kebanyakan orang sok sibuk di jalan. Atau mungkin di kota lain kita ngrasa lebih bebas ya karna nggak tinggal menetap disana? Atau saya lagi kena sindrom rumput tetangga yang lebih ijo? Walaupun gitu, madiun nggak beda dari kota lain, di madiun nyuguhin kafe yang asik. Suasananya sebagaimana kafe lain, musik jedak-jeduk, anak muda nongkrong, dan tetep andalan milkshake coklat buat temen.

Tapi ngomong soal slogannya tadi, saya juga jadi heran, kenapa slogan itu harus disematkan ke madiun? Bukan di bandung atau pontianak? Atau apapunlah yang ceweknya memang terkenal cantik. Ada dua temen lakik saya yang komen kalo cewek madiun emang cantik. Dan terlepas dari itu semua, mungkin slogan itu semua cuman doa kali ya. Lagian yakin disana gadis semua? Palingan juga gadisnya udah pada merantau dan yang tinggal disana cuman emak-emak sama janda. Wkwk.

Haha terlepas dari itu semua, madiun nyuguhin suasana yang nyenengin, ramah dan nyaman. Mungkin karena temen-temen saya welcome dan baik. Dan mungkin juga karena atmosfir madiun yang bukan kota pelajar atau kota metropolitan, tapi kota gadis, jadinya tetep aja rasanya nggak begitu crowded. Rasanya ikutan jadi gadis yang sok jual mahal, wkwk. Jadi makasih buat anak madiun yang udah menciptakan stigma baik itu. So, buat kalian yang mau ke madiun dari jogja. Persiapan bawa duit 200 k cukup kali ya, saya aja cukup banget ditambah buat ngado bayi. Masa kalian enggak?

Waktu muda kita mau buat apa? Rencanain dari sekarang ya J
Salam dangdut.


Nyinyir (Part 1)

Kenapa kok dia gitu banget sih?
Gak diajarin apa sama org tuanya?
*kemudian hening.

Bicara soal orang lain emang nggak pernah ada abisnya. Nyela, nyacat, nyindir, nyinyir, nggosip, dan sebagainya yang biasa kita lakuin sehari-hari. Udahlah nggak usah pada munafik dengan nggak ngakuin penyakit yang satu ini. Saya juga ngakuin kok kalo kadang saya kebawa lingkungan, kadang karena sebel, dan lebih banyak karena kepancing penasaran. Apalagi yang namanya PEREMPUAN. wkwk

Kita ini udah ketularan penyakit lingkungan, suka nyela apa yang orang lakuin, suka aja komen apa aja yang bisa kita komen, gatel nih mulut kalo nggak komen. Tetangga naik haji komen, tetangga sakit komenin lagi. ada yang nikah komen, ada yang jadi janda duda komenin lagi. herannya, produksi kata-kata untuk mengomentari hidup orang lain nggak akan pernah habis, apalagi kalo ketemu sama biangnya gosip. Udah kayak botol ketemu tutup. Nggak bakal selesai, cucok. Padal apa sih salah mereka ke kita? Sampe harus sebegitunya ngomenin pedes ke mereka? Kita itu sebenernya iri, marah, atau cuman kurang kerjaan aja?

Gini ya, seandainya idup mereka ketimpa musibah dengan cerai dari suaminya, sakit karena terlalu sibuk, kekurangan uang, gabisa kuliah dan harus kerja keras dan semua alasan yang bisa kita komenin itu – idup mereka udah cukup susah untuk nanggung itu semua. Udah cukup berat ngrasain perpisahan, nangisin kenangan, kerja keras buat makan atau hal apapunlah yang sebenernya kita sama sekali nggak ngerti. Kita, cuman ngabisin waktu buat mencoba jadi benar sementara mereka nggak ngrasa ada yang salah sama mereka. Idup mereka doang lagi nggak sesuai harapan, tapi mereka bisa bangkit. Dan kita? Cuman jadi komentator sinis padal belum tentu bahagia juga.

Pertanyaannya adalah, apa kita ini udah jadi orang bener sampe boleh nyalahin orang?