.do-not-copy { -webkit-user-select:none; -khtml-user-select:none; -moz-user-select:none; -ms-user-select:none; user-select:none; }

Friday, 11 December 2015

Gaji emang dari Boss, tapi rejeki dari Tuhan

                                                          Eh gaji lo berapa? Pasti Banyak?
Pasti lebih dari UMR kan? Gue sih dikit. Buat transport juga kurang
Jajanin gue ya?
*nanya apa MALAK vroh?

Nggak tau deh berapa kali saya dapet pertanyaan ini. Kesannya kayak yang nanya ini nggak percaya banget kalo duit saya nggak sebanyak yang mereka pikir, soalnya pencitraan saya emang banyak sih di path. Wkwk. Kesannya kayak saya ini tuh orang yang paling nggak pernah pusing masalah duit. Bener sih, saya emang jarang musingin masalah duit, soalnya saya yakin aja rejeki saya udah diatur sama Allah asal saya mau ngusahain itu. Apa kalian percaya juga?

Nggak munafik sih, semua orang memang tergiur sama gaji/penghasilan yang tinggi, dan itu ada plus-plusnya - kalo bisa ya sesuai sama hobi, kalo bisa ya sesuai sama passion, klo bisa yang nyenengin, kalo bisa gini, kalo bisa gitu, tapi – yang namanya harapan belum tentu sesuai sama kenyataan. Ya mana ada kerjaan yang enak terus atau nyebelin terus? Ya mana ada kerjaan yang bisa selo terus atau sibuk terus? Saya nggak percaya itu. MUSTAHIL itu namanya. Kecuali ...

Kecuali klo itu usaha kalian sendiri yang ngatur ritmenya. Mau kerja ya kerja. Mau libur ya libur. Tapi saya ngegaris bawahin kerja sama orang loh ya.