.do-not-copy { -webkit-user-select:none; -khtml-user-select:none; -moz-user-select:none; -ms-user-select:none; user-select:none; }

Friday, 4 September 2015

Sakit hati itu? BIASA

                                                  Kenapa Tuhan musti mbikin hati kalo cuman buat disakiti?
Dan saya cuman bisa nutup kuping sambil mbatin,
kenapa ya?****

Itu salah satu kalimat di film terbaru yang sering ditampilin di channel nomer satu di televisi saya, sctv. Kalau nggak salah judulnya magic hour. Kalau nggak salah lagi pemainnya rizky nazar, dimas anggara, dan michelle zudith. Hebat ya saya, kadang-kadang emang benci sama suka tipis bedanya, sama-sama merhatiin tingkah polah mereka.

Oke back to theme.

Kenapa Tuhan mesti nyiptain hati ya?

Alasan pertama adalah, karena hati itu aneh. perasaan itu mahal. Nggak ternilai. Dan nggak ada masa kadaluarsanya. Sehabis-habisnya kita bilang bahwa udah abis sabar, kita masih punya iba, masih punya kasihan, kadang juga kita sebenci apapun tetep mikir perasaan orang daripada perasaan sendiri.  Sekere-kerenya kita, kalo liat pengemis lewat dan lebih butuh kita kasih juga. Dan itu yang bikin bedain kita sama makhluk Tuhan yang lain. Kalau kata Ahmad Dhani, itulah yang bikin kita jadi makhluk Tuhan yang paling sexi, ya karna punya hati. Kok bisa?

Kenapa sih kalian lebih suka mempertanyakan hidup daripada menikmati hidup? Haha.

Hati itu pemberi arah. Sebagaimana akal yang kita punya, dia nuntun kita buat harus gimana dan harus kemana. Kadang-kadang feel kita lebih tajem daripada rasio cuman karena lebih mengenal. nggak perlu bukti, karena ibu punya sedikit dari feeling itu. Feeling yang tajemnya ngalahin silet. akal dan hati itu, sepasang yang saling kerja sama. Maka dari itu, kalian yang ngaku manusia tapi nggak pernah make perasaan atau hatinya, jangan pernah memproklamirkan diri jadi manusia. Kalian yang suka nyakitin dengan sengaja, yang suka curang dengan sadar, dan yang suka mainin hati orang tanpa mikir akibatnya – nggak usah ngaku jadi manusia. Jadi hewan aja. Cabut aja tuh hatinya.

Kita adalah sekumpulan kasih sayang Tuhan yang berwujud tubuh kita itu sendiri. Salah satunya hati. Tuhan melebihkan kita organ yang nggak berbatas, abstrak, dan jangkauannya bisa luas – bisa sempit. Bergantung daripada pengalaman kita sendiri. Lalu, mengapa harus punya hati?

Sejujurnya jawaban itu ada pada kalian sendiri. Mau dipake apa enggak itu hati. Mau dibiasain lapang atau sempit tu hati. Atau sesepele mau dilatih nggak itu hati. Hati dan akal sama halnya dengan manusia yang penuh dengan sekumpulan kebiasaan. Kalau nggak dilatih terus belajar, bakalan bumpet, gelap, nggak keasah. Nggak bisa diajak mikir. Begitupun dengan hati. Dia butuh dilatih bertahun-tahun buat bikin kita lapang, ikhlas, dan itulah salah satu tujuan memberi kita hati.

Siapa bilang idup bakal lebih nyenengin kalau isinya hal-hal yang bisa kita duga saja?

Siapa bilang idup bakal terkenang kalau hanya berisi bahagia saja?

Impossible. Jangan percaya. itu nggak realistis. 

Hati itu paketan. Paket ekstra lengkap. Yang bisa ngrasain apa aja tergantung bagaimana kehendak dan di luar kesadaran kita. Buktinya - mau bilang abis sakit hati, ketemu yang beningan dikit juga langsung jatuh cinta lagi. Buktinya, lagi nangis sesunggukan gara-gara duit ilang, diredain pake ilmu ikhlas dan baca ayat kursi hati udah tenang sendiri. Masih kurang?

Percaya nggak percaya, seharusnya kita lebih percaya bahwa bahagia itu bakalan dateng kalo kita pernah ngrasain yang namanya nggak bahagia. Atau seneng itu bakalan dateng setelah kita pernah ngrasain yang namanya nggak seneng, nyebelin, ngecewain, atau ngeselin dan saudaranya itu. Idup ya emang begitu. Nano-nano. Biar kita nggak terus berdiri di satu hal itu. Biar kita terus bergerak. Kalo kata pak Mario, udah tau sakit hati, masih juga sama yang itu – helloooooooo.

Alasannya lainnya?

Pertama. Karna idup itu nggak gampang. Bayangin segitu banyaknya kepala orang, bayangin segitu banyaknya prinsip orang dan kalo diseragamin, apa iya kita bakal ngliat semua hasil karya seni manusia kayak jaman sekarang? Itu hasil dari idup yang gak gampang. Kita dituntut buat survive. Biar kepala kita tuh, juga hati kita, atau badan kita – tahan banting. Sebanting-bantingnya. Sesakit-sakitnya, biar besok bisa lebih menghargai apapun yang kita punya.

Yang kedua. Karna idup memang isinya saingan doang. Dari kata awalan yaitu persaingan/perselisihan aja udah tau kita arti hidup memang buat nggak enaknya, buat selalu apdet hal yang gak kita bisa sampe kita bisa, buat selalu menjadi hal yang baru bagi orang lain – karna yang lama pasti ditinggalin.

Yang ketiga, dan poin paling penting adalah - Karena setelah kita tahu nggak enak, kita jadi bisa mbandingin keadaan yang lalu dengan setelahnya dan bisa bilang “duh enak banget ya”, dan bisa bersyukur sama keadaan yang sekarang. Contoh gampangnya ya sesepele liat pelangi abis ujan. Walaupun pada kenyataannya, hujan juga bukan musibah-musibah banget sih. Saya suka hujan. Dan urusan suka nggak suka manusia itu nggak universal. Itulah yang akhirnya menghasilkan peribahasa bersakit-sakit dahulu bersakit-sakit kemudian.

Kalau kita selalu mencari pikiran yang positif di balik terjadinya suatu kejadian, udah pasti kepala kita jadi enteng, idup jadi lebih bergairah – dan pastinya selalu berprasangka baik sama Tuhan. Lah terus, hubungannya sama hati apa dong? Hati itu pake prasangka. Dan akal pake sesuatu yang bisa kita terka. Point kerja akal itu menjelaskan. dan Hati, memahami / menerima. imbang kan? cucok banget kan combine nya mereka? 

Biar kita belajar. Kalo yang namanya sakit hati itu nggak enak, nyebelin, dan butuh waktu lama buat nyembuhin – maka itu jangan pernah nyakitin hati orang. Karna kita tahu semua orang punya hati, nggak pernah enak yang namanya dikecewain. Barangkali cuman itu pointnya. Biar kita belajar ngehargain orang. Dan karna hati itu bisa dilatih, kita dikasih hati biar bisa latihan ngredam emosi, jangan gampang kepancing orang, jangan gampang hebohan, karna yang dateng di dunia ini bisa jadi rezeki bisa jadi musibah. Pake hati dengan sekedarnya, jangan berlebihan dan jangan dikurang-kurangi, biar nggak gampang kagetan.




Nggak lucu kan kalo baru jatuh cinta sekali aja langsung pingsan saking bahagianya punya gebetan?

Gausah deh saya nyeritain kisah orang lain, atau jauh-jauh nyindir orang lain dengan masukin ceritanya ke tulisan saya, saya mau bahas cerita saya aja sendiri. Gimana gaenaknya idup dari perspektif saya, dan gimana enaknya idup dari perspektif saya juga. Karena semua lagi-lagi cuman soal perspektif. Dan inilah hebatnya manusia. Dari soal perspektif ini saja, yang make akal, kita bisa menghasilkan beribu-ribu produksi buku – dan dengan hati yang katanya cuman secuil itu, ribuan lagu bahkan jutaan hadir mengelilingi kehidupan kita. Mulai dari lagunya taylor swift, sampe lagunya abang latif.

Dulunya ini, saya orang yang paling nggak perdulian sama apa yang dirasain orang, bodo amat sama apa yang dirasain orang - bodo amat sama apa yang dipikirin orang, yang penting saya aja. Selfish. Egois. Dan itu banget. Saya pengen semua hal bisa kecapai sama saya yang selalu ngrasa kurang. Tapi satu hal yang saya rasain waktu itu, dunia saya jadi sempit, emosian, dan cepet banget capek – hati berasa penuh dan gelisah. Tapi lama kelamaan, mungkin karena pengaruh lingkungan pondok yang bagus dan barangkali doa ibu saya yang udah capek liat saya jadi anak pemarah, saya ngrasa perubahan itu. Dan hasilnya? Hati saya lebih lapang.

Saya jadi lebih santai, orang lain marah – saya istighfar, saya marah sm orang lain – saya milih diem buat jaga omongan, orang lain teriak-teriak di jalan – saya senyumin, yaa walaupun sesekali saya kelepasan juga ikut marah karena kepancing, tapi sepanjang itu semua saya tahu bahwa proses belajar hati juga butuh waktu. Nggak bisa mak bedunduk. Imbas baiknya, saya jadi lebih perasa. Gampang banget kasian. Sensitif. Mungkin itu salah satu indikasi bahwa hati kalian sedikit kepake. Nonton india nangis. Nonton orang nangis, pingsan. Wkwk. Bahkan yang lebih lucu lagi, sekeluarga saya kalo liat ada orang tua yang mukanya  lemes gitu langsung dibeli semua barang dagangannya.

Kita tahu bahwa dunia itu penuh dengan perbedaan. Tapi dari lahir, hati kita bisa milih mana yang pantes mana yang enggak. Beda ya beda aja. Itu cuman soal sepele yang bisa diabaikan. “People are human, not some machine we can control .. “ kita emang nggak bisa ngontrol orang lain, tapi kita bisa ngontrol apa yang ada di diri sendiri. Itu sungguh kabar membahagiakan. Kalo mau dibikin silogisme adalah, bahwa PM : semua manusia akan selalu merasakan namanya sakit hati - Pm : Fida adalah manusia. Konklusi : Fida pernah dan akan bisa merasakan sakit hati.

So, Sakit hati itu gimana? 

Biasa. biasa aja. besok juga sembuh sendiri. besok juga bakalan jatuh cinta lagi. 

 *Super sekali.




No comments:

Post a Comment