.do-not-copy { -webkit-user-select:none; -khtml-user-select:none; -moz-user-select:none; -ms-user-select:none; user-select:none; }

Monday, 14 September 2015

Kata Letto, jangan suka memiliki biar nggak kehilangan.

Ya ampun dompet lo abis ilang? Kok bisa sih?
Kaca Mobil lo abis dipecah maling? Kapan? Apa aja yang ilang?
Dan akhirnya kalimat sakti itu keluar, “Yang sabar ya lo”
*jambak gue aja, jambaaak.

Satu ekspresi yang pengen banget saya kasih ke orang itu, biji mata mencelot. (Sumpeh loh bilang gitu? ) Haha ya mau gimana lagi, nggak ada ekspresi lain yang pas dan enak selain itu mata yang keluar sekaligus memberikan penegasan bahwa, nggak salah lo bilang begitu ke gue? Duh, kenapa bisa? Duh kok tledor banget? Yaudah kali bukan rejeki lo, yang sabar ya. Itu kalimat tadi nggak bikin lapang malah tambah bikin gedek. Ya bayangin aja deh, siapa yang nyangka bakal ada satu moment kalian lupa dan fatal banget – dan konsekwensi logisnya adalah, urusan jadi panjang dan ribet.

Semua orang di dunia ini wajar kalau menginginkan semua hal berjalan menyenangkan dan sesuai harapan. Tapi itu ekspektasi kita. Tapi itu harepan kita. Tapi kalau semua menyenangkan, kita nggak pernah dan nggak akan pernah bisa belajar.




Ya emang sih, sesuatu yang hilang itu bikin si empunya gelo setengah mati. Bukan gelo akibat isi atau apapun itulah, tapi kenangannya itu lho. Uang mah bisa dicari. Kenangan itu loh yang nempel sampe mati. Gelo akibat sesuatu yang terlalu jauh kita pikirkan, kekhawatiran berlebihan yang kita punya, parnoan kita yang hampir menyerupai trauma, semacam nanti pasti bakal ribet deh urusan sampe admin kampus ngurusin kartu hilang KTM. Nanti pasti ribet deh musti ke polisi, kecamatan, kelurahan, ke surat kabar, ke radio dan bla-bla-blanya itu kalau kita ilang something yang bukan hati. Lah trus kalau hati? Intinya kita suruh belajar lapang aja, bahwa kalau kalian ngrasa memiliki pasti nantinya bakal kehilangan deh. *baper banget kan?

Kata tere liye, cara terbaik untuk sesuatu adalah melepaskan, maka kamu akan mendapat ganti yang lebih baik, hati yang lebih tenang. Masalahnya adalah pada bahwa, melepaskan apa yang pernah ada dan  kemudian hilang adalah sesuatu yang tidak dapat diukur. Dia bukan sekumpulan angka pasti atau nilai. Dia abstrak. Lagipula pemahaman seseorang tentang melepaskan itu juga nggak bisa sama. Ada yang langsung ikhlas aja, cepet move onnya. Ada yang butuh waktu bertaun-taun buat ngrangkai lagi kepercayaan yang dia punya. Dan ada yang bahkan sampe sekarang nggak mau nikah dan tua sendiri karena pernah yang namanya kehilangan.

Bagi saya sendiri, kehilangan adalah proses belajar yang nggak bisa disamakan tiap orang. Setiap kali kehilangan sesuatu, kita hanya disuruh belajar, entah belajar apa, entah ngambil intisari apanya. Tapi saya tahu, pasti ada hal lain yang menjadi ganti pegangan buat hidup kita ke depan. Wasilah. Hikmah. Seperti, dulu saya pernah banget deket sama orang. Sedeket-sedeketnya. Sesayang-sayangnya. Nggak sadar bahwa waktu juga bakal ngasih kita kesempatan buat pisah. Dan itulah mengapa Rasul pernah bilang kalau jangan sampai kalian berlebihan dalam menyikapi sesuatu, termasuk terlalu sayang. Saya jadi kehilangan, pake banget. Saya jadi kesepian, pake banget.  Abis itu?

Akhirnya saya belajar bahwa kita perlu mengendalikan perasaan diri sendiri. Hati bisa dikontrol kok. Perilaku kita juga bisa. Bener kata darwis kalau urusan hati nggak semata-mata urusan irasional, tapi juga rasional. Nggak ada tuh yang namanya cinta setengah mati. Itu mah kata-kata nggak penting aja waktu lagi kegilaan. Padahal mah sebenernya, secinta apapun kita sama seseorang, atau sesayang kita sama seseorang – tetep akan ada bagian yang minus yang akhirnya bisa bikin kita putar arah buat putus, atau milih ngejauh. Ya namanya juga idup, bisa kan berubah? Sampe saat inipun saya nggak berani buat yang namanya ngasih hati 100% ke orang. Percaya 100 % ke orang. Yaelah, itu hati dikasih siapa kok diobral gampangan aja ke orang. Mending percaya sama yang ngasih hati kan?

Kehilangan hati itu setidaknya semacam sinyal buat kita hati-hati make hati. Duh, lagu banget ya. Hati yang cuman sebiji itu mau kalian obral gampangan dengan gampang jatuh cinta. Gampang bilang sayang. Gampang ngegebet orang. Hati yang dianggap suci itu harus kembali ke fitrahnya yang suci, lapang, dan terus diasah biar bisa terus ikhlas. Hati yang cuman sebiji itu, rugi kalo cuman buat terus-terusan disakitin. Ah lebih enak juga mikir positif dan terus latian njembarin ati.

Lain waktu, saya pernah ilang duit 2 juta an lah buat beli something. Ketipu, biar kalian tau deh bahwa saya juga ada minusnya. Wkwk. Awalnya gila aja, saya prustasi banget itu, yah anak kuliahan baru semester awal udah kepingin banget beli something itu, eh duitnya ilang malahan. Kalo buat saya sih waktu itu duit nominal segitu ya lumayan banget. Mending buat jalan-jalan kemana atau klo nggak ya kurban kambing tinggal nambahin dikit udah jadi. Nah itu? Gatau kemana. Gatau dimana. Gatau musti sedih atau nyumpahin itu orang. Uh pengen banget itu misuh-misuh doain dia yang jelek-jelek.

Lebih takut lagi kalo akhirnya emak saya dan keluarga saya ikut berisikin masalah itu. Tau kan gimana ribetnya urusan klo udah sampe ke orang tua? Ah gitulah. Untungnya ibuk saya baik, nggak suka nyalahin dan cuman ngingetin kalau lain kali harus hati-hati. Kalau lain kali musti cek en ricek dulu. Bulan-bulan pertama kepala saya cenut-cenut aja. Ah rasanya udah pengen lapor polisi aja deh itu. Tapi kalian taulah betapa ribetnya urusan yang sama polisi itu.

Tapi akhirnya saya bisa ketawa sampe sekarang. Ngetawain betapa bodohnya saya waktu itu. Ngetawain betapa lalai dan napsunya saya waktu itu. Yang akhirnya bikin rasio saya nggak kerja maksimal. Betapa , ah betapa begitunya saya. Pointnya? Saya jadi belajar duh gusti. Bahwa nggak bagus ngelakuin sesuatu kalo lagi terlalu. Sekarang saya jadi ati-ati sama yang namanya duit. Nggak lagi-lagi deh beli online yang nggak kebukti bener enggaknya itu info.

Nah, yang baru-baru ini kejadian – Alhamdulillah banget, dompet saya ilang. Iya sih karna saya waktu itu emang keburu-buru. Iyasih waktu itu emang saya lupa. Dan iyasih waktu itu saya emang pergi malem yang nggak harusnya pergi malem. Akhir-akhir itu emang saya lagi sering banget kelayapan nggak jelas cuman karna nggak enakan sama temen. Nggak begitu banyak sih duitnya, tapi kenangan sama pentingnya isi surat-surat di dompet itu yang bikin saya gondok juga. Ya ampun, itu ilangnya cuman di deket rumah saya, dan lagi – nggak sampe sejam saya tinggalin. KZL banget kan ya? Udah gitu ditambah lagi yang punya toko semacam nggak respek dan turut berduka gitu kek, atau apa kek, sayanya malah dicuekin aja. Sampe ngais-ngais sampah karna berharap semoga yang nyolong ambil duitnya aja deh, kali bakal dibuang ke tong sampah dompet saya. Tapi ternyata nihil.

Beruntung buat saya yang akhirnya tetap balik tuh dompet walaupun dalam keadaan compang-camping sobek dimana-mana. Pelajaran penting setelah saya dikatain tledor sama cowok nan jauh disana (*yang always bikin gregetan), saya disuruh nggak tledor lagi kali ya? Jangan keseringen pergi malem, dan kalo nggak penting-penting banget gausah deh bawa dompet kemana-mana. Cukup bawa duit secukupnya. Tapi beneran lho, kalau setiap kali kejadian kita ambil hikmahnya, itu bakal keinget banget di kepala. Sampe sekarang, saya masih suka parno aja klo bawa perangkat dompet lengkap kalo pergi malem. Intinya sih si dia jadi punya alesan buat nglarang pergi malem. Yeah kamu yang menang kali ini, boy.

Sekarang, di umur 23 gini, ah nggak keitung berapa banyak saya kehilangan – sekaligus banyak banget pelajaran yang bisa saya dapet. Saya pernah kehilangan banyak. Tapi yang dikasih Tuhan lebih banyak. Saya pernah ngrasain ditinggalin orang banyak, tapi yang sayang sama saya – lebih banyak. Masih mau protes lagi sama Tuhan?

Kalo kata Letto sih kita nggak bakal kehilangan kalo nggak pernah memiliki. Jadi syarat biar nggak kehilangan, nggak usah sok ngrasa punya. Semua CUMAN TITIPAN KAN YA? *haha.



No comments:

Post a Comment