.do-not-copy { -webkit-user-select:none; -khtml-user-select:none; -moz-user-select:none; -ms-user-select:none; user-select:none; }

Friday, 11 September 2015

Dont Judge The Book By The Cover


Gila, dia kalem banget ya? Pasti alim dan cool yaaa.
Kata siapa? Dia tukang mabuk kali.
Jangan percaya sama tampang.

Lain waktu, saya pernah ketipu sama yang namanya dugaan – mukanya udah meyakinkan, omongannya belibet dan intelek, kuliahnya s2, keluarga terpandang juga, tapi? Uh, jangan bandingin sama ekspektasi kepala kalian sama yang di kenyataan. Gilak, mulutnya loh sodara-sodara, ternyata nyablak juga, gapake tedeng aling-aling, semua diomongin, bahkan ada juga yang teorinya meletup-letup eh ditelen juga air liurnya.

 Teorinya kan gini ya, kalo semakin tinggi pendidikan seseorang – semakin bagus ilmu agamanya - berarti sikap dan tata bahasanya semakin menyejukkan, nah itu teorinya, kalo di praktek mah? Belum tentu. Teori sama praktek mah beda. Banyak kok yang ngakunya guru, eh kalo di rumah ngomong sama anaknya marah pake ngebentak kasar pula. Ada yang ngakunya haji, eh ternyata nyabulin santrinya. *abaikan contohnya jika ini jelek.




Bukannya saya ngajarin suudzon, tapi ini fakta, dan pesan saya – jangan cuman lihat bagian jeleknya aja. Perlu yang namanya waspada buat kita semua. Dan Kita perlu lihat bagian lain yang bisa kita ambil hikmahnya. Lagi-lagi semuanya itu berkaitan dengan banyak aspek. Gabisa cuman dilihat dari pendidikan dan strata keluarganya.

Banyak sekali kejadian gitu di sekeliling kita, apa yang ditampilkan yang nggak serupa sama apa yang seharusnya. Kalo kata anak hukum ya das sein sama das sollen nya nggak imbang. Gini aja deh, jangan gampang percaya sama tampang. Pencitraan. Atau dugaan awal. Namanya juga dugaan, brati belum valid, dan yang nggak valid itu harus divalidasi. Jangan dipikir muka yang kalem itu selalu pasti baik, dan yang garang – judes – jutek itu galak *ups curhat. Bisa jadi malah yang muka jutek itu lebih friendly dan asik daripada yang kalem itu tadi. wkwk

Untuk bisa menyimpulkan bahwa seseorang itu baik, kita butuh kenal lama. Tau karakter luar dalam. Bukan dari katanya, atau kata mereka. Dan sebaliknya. Tapi jaman sekarang emang orang suka prematur memberi kesimpulan. Pokoknya yang kelihatannya necis ya orang berduit. Pokoknya kalo pake peci sama sarung ya pak kiai. Aduh mas mbak, pencitraan itu gampang banget lho dibuat. Banyak kan kasus pidana yang muncul di tipi karena pencitraan itu. Sayangnya saya mau dibikin sealim atau sekalem apapun tetep aja hasilnya muka judes. Apalagi di tipi tuh, kelihatannya wibawa kan, eh kena kasus korupsi juga. Masih kurang contohnya?

Ada beberapa point kenapa kita harus berlaku waspada sama orang lain. Yang pertama, orang yang kelihatannya meyakinkan atau baik itu bisa jadi berarti dua hal. Bisa jadi karena dia emang udah ahli banget nanganin orang atau jago banget bohongin orang karena besar kemungkinan orang yang pinter ngendaliin emosi itu karna emang udah terlatih. Bisa jadi juga dia emang asli sabar, yang nggak mau nampilin dia lagi marah – emosi dan apalah apalah lainnya itu.

Yang kedua, karena yang namanya kepercayaan itu mahal. Sekali kita naruh kepercayaan ke orang lain, kita juga bakal ngasih sepenuh hati kita ke orang itu, dan jeleknya kalau udah terlalu percaya kita jadi nggak aware sama yang lainnya. Dan sekalinya kena tipu, kita bakal susah untuk percaya sama orang lagi. Simalakama banget kan?

Yang ketiga, karena kejahatan itu gampang banget kejadian kalo kita terlalu keburu-buru menyimpulkan sesuatu. Kesusu. Maunya cepet aja. Nggak cek en ricek kesana kemari. Klasifikasi beriktikad baik dalam sesuatu hal untuk kedua belah pihak adalah, yang satu menjelaskan, dan yang satunya mengecek kebenaran. Jadi clear.

Alasan ke empat, karena posisi manusia yang punya akal dan hati itu nggak pernah ngelepasin suatu hal dari yang namanya perkiraan dan feeling. Kita tuh makhluk nilai banget. Semua muanya diukur dari penilaian. Kalo dari awal perkiraan itu udah jelek dan nggak karuan, ya kemana-mana bakal jelek.

Jeleknya adalah bahwa, orang yang mudah menyimpulkan selalu melihat dari bagaimana kesan pertama yang dimunculkan. Dia baik atau jutek. Dia rapi atau kucel. Dia kece apa jelek. Dan semacamnya. Nah simpulan awal ini akhirnya merembet kemana-mana. Yang awalnya nggak suka jadi nggak suka aja sampe besok besok jaman mobil terbang. Padahal urusan ini tidak sesepele yang kita kira. Hubungan seseorang dengan lainnya bisa berubah kapan aja. Yang ngakunya nggak cocok, bisa aja besok malah jadi temen deket. Yang ngakunya nggak suka karna dia nyablak, eh ternyata jadi cocok karena ternyata tuh orang emang paling jujur. Gitu. Perasaan dan penilaian kita akan selalu berubah, karena sifat orang itu juga bisa berubah. Gabisa kita seenaknya ngejudge sesuatu dari tampilannya aja.

Nggak adil dong ya cuman karena dia jalannya agak pincang kita nilai dia nggak bisa ngapa-ngapain. Itu loh, atlet renang aja ada yang tanpa tangan tanpa kaki. Dan mereka bisa. Itu loh, ada mereka yang punya kekurangan banyak malah lebih berprestasi daripada kita. Itu loh, mereka yang kemana-mana cuman jalan kaki, yang mukanya dekil bin kucel, yang kalo nggak pernah mau ikutan nongkrong karena alesan nggak punya duit malah diasingin itu ternyata lebih tanggung jawab dan cerdas dibanding kita. Itu lho semua kalo mau dicari lagi masih banyak contohnya, masih mau nutup mata dan ngejudge orang seenak udel kita?

Belum tentu yang pake dasi itu pejabat kaya, wong dasi yang lima ribuan juga ada. Belum tentu yang pake kopyah terus itu bisa ceramah sekalian nerapin di kehidupannya, wong tersangka di pengadilan juga make tuh kopyah.  Belum tentu yang make jilbab itu juga sempurna akal imannya, namanya juga belajar kan ya. Belum tentu yang keliatannya jelek dan nggak berpendidikan itu nggak punya pendapat, eh ternyata mereka lulusan luar negeri pake beasiswa pula. Belum tentu yang cantik kece itu juga cetek ilmunya. Belum tentu yang ganteng aktif itu playboy dimana-mana. Belum tentuuuuu pokoknya mah. Uh, segitunya pencitraan bisa nipu kita semua. Segitunya satu kesimpulan aja bisa ngerubah semua sikap kita. Semua yang kita lihat itu belum tentu adanya sodara-sodara. Jadi jangan suka ngedewain mereka yang wauw, dan nyepelein yang tampilannya biasa aja.

Lalu kenapa sih kita musti waspada? Kadangkala kita belajar dari sesuatu karena kita pernah ngalamin hal tersebut. Kasarannya sih kita ditimpuk batu kecil sama Tuhan buat dikasih peringatan awal. Nah kalo dari peringatan awal ini kita nggak ngeh, bisa jadi kan akhirnya kita kena musibah yang lebih gede lagi, batu yang lebih gede. Suruh belajar doang kita mah. Jangan suka sebelah mata nilai orang. Kalau mau ngasih penilaian ya yang adil. Jangan lihat subyeknya. Tapi lihat apa intinya.

Ngejudge itu urusan Tuhan. Bukan bagian kita. Jadi yang kelihatannya itu belum tentu kayak kenyataannya. Malu kan kalo kita udah manggil orang pake kata-kata kasar, eh taunya dia dosen kita yang tampil sederhana.

Kalau saya sih malu. Gatau kalian gimana.


No comments:

Post a Comment