.do-not-copy { -webkit-user-select:none; -khtml-user-select:none; -moz-user-select:none; -ms-user-select:none; user-select:none; }

Thursday, 17 September 2015

9 Alasan Kenapa Anak Hukum itu "Mantuable" banget

1.  SALAH SATU JURUSAN TERTUA DI INDONESIA


Siapa sih yang nggak tau anak hukum? Jurusan hukum? Fakultas hukum? Fakultas yang dari jaman paman saya muda, mbah saya ada, bahkan sejak jaman kemerdekaan dulu udah ada. jurusan sesepuh pini sepuh.

Bahkan jadi lulusan hukum itu sudah jadi cita-cita wajib nan kece yang ada dari jaman nenek moyang. Nah, bagusnya lagi Indonesia adalah negara yang berdasar hukum jadi semua-muanya harus pake dasar hukum. Dengan predikatnya sebagai salah satu jurusan tertua, dan matang itu – siapa sih yang nggak ngimpiin punya mantu anak hukum?




2.    MAHASISWANYA KECE-KECE

“Eh, dia  cantik ya, modis, ngerti hukum, berhijab pula? Adem banget ya liatnya. Berasa lagi jalan-jalan di surga. Mantuable banget deh” wkwk.

Anak hukum identik dengan mahasiswa yang wawasannya luas, relasi bagus, pinter ngomong, jago nego, rapi necis modis, dan satu lagi – kece nya nggak bakal bisa ditolak. Mau tau alesannya kenapa? Karena anak hukum diajarin berpikir integral. Sistemik. Dan futuristik. Kalo nggak percaya, dateng aja ke fakultas hukum dimana aja, nah kalo di jogja datengin aja anak hukum UII, UIN Sunan Kalijaga, UGM, atau Atmajaya deh - dijamin kalian pasti bakal betah ngliatin mahasiswa dan mahasiswi yang kecenya diakuin sejagat raya. 

hari gini, Siapa sih yang bisa nolak kenikmatan dunia?



3.    SOAL PEDE? JANGAN DITANYAAAAA

Karena mereka selalu dilatih ketemu sama orang banyak, ngomong sama orang BEJBUN, nego dan ngobrolin barengan setiap kali ada issue-issue baru, udah pasti dong anak hukum itu selalu tampil menyenangkan, rapi, berpembawaan menarik, comfort, pede, dan nggak ngebosenin. Mereka selalu bisa bawa diri kemana aja. adaptasinya bagooos. 

Ketemu anak gunung nyambung, ketemu anak mall nyambung, ketemu golongan apa aja pasti nyambung. apaagi kalo ketemu sama calon mertua pasti mereka lebih persiapan mateng juga kan ya?

Nggak bakal malu-maluin deh buat dijadiin gandengan.

4.    PENGERTIAN

Bayangin deh, dengan segitu banyaknya materi – kasus yang juga setumpek blek di Indonesia itu sama hukumnya, anak hukum dituntut ngerti dan selalu update sama hal sepele itu. Mereka selalu ngerti dan dituntut tahu hal-hal sedemikian rupa. Nah, urusan undang-undang dan hukum negara sama hukum agama aja aja mereka ngerti – nggak ngebayangin kalau sampe mereka jadi calon kamu? Mereka pasti ngertiin banget deh apa mau kamu. uuncch. 

5.    LULUSANNYA DIBUTUHIN DIMANA AJA

Jadi anak hukum itu nggak ada ruginya. Coba sebutin apa ruginya? 

Dengan kalian masuk ke jurusan hukum aja, dari awal kalian bisa ngebayangin kerja di sektor mana aja yang kalian suka. Berteman sama golongan mana aja. Pilihannya? Banyak. 

Mau jadi jaksa bisa, hakim bisa, pengacara bisa, konsultan hukum bisa, kurator bisa, mediator bisa, notaris bisa, HRD bisa, marketing bisa, Duta Besar bisa, polisi bisa, pengusaha? Lebih bisa lagi. Karena semua aspek kehidupan kalian butuh yang namanya hukum. Kalian bisa jadi apaaaa aja yang kalian mau.

Dengan embel-embel sarjana hukum yang kalian punya, dunia kerja ada di genggaman kalian pastinya. Kalo deket-deket sama mereka, yang kebayang pasti selalu masa depan bersama deh.

6.    DIANGGAP SELALU PINTAR DAN BISA

Siapa sih yang nggak mau punya embel-embel sarjana hukum di belakang namanya? Tau nggak sih apa konsekuensi di balik sarjana hukum itu?

“eh lo ambil jurusan hukum ya?
“iya, napa?
Brarti lo apal undang-undang segitu banyaknya itu? 
Semua pasal gitu ya musti diapalin? pinter banget ya kalian.

*Dan kalian mesam mesem, sambil ketawa dalam hati. Padal mah enggak.

Yeah, kalian bakal selalu dianggep pinter – dan yang lain berubah strata jadi awam. Dengan bahasa undang-undang yang ribet dan bertele-tele, cuman kalian anak hukum yang setia dan sabar mantengin tuh kalimat demi kalimat setiap hari. Dianggap hafal di luar kepala, dan pendapatnya kepake dimana aja. Hal sesepele pidana perdata aja mereka belum tentu tau, cuman anak hukum yang merhatiin sesepele itu.

7.    GAJI MENJANJIKAN

Kerja di bagian hukum adalah kerja yang punya nominal uang paling nggak pasti, sekaligus paling menggiurkan. Bayangin deh, jadi pengacara yang udah terkenal sekelas Hotman Paris atau O.C Kaligis itu, satu kasus aja nominal nol nya udah nggak ber-seri. Bisa bergelinding-gelinding digitnya. Yang kelas daerah aja, nanganin kasus perceraian bisa sampe 50 juta per-kasus, itupun belum ditambah success fee dan lain-lainnya.

Jadi notaris, kurator, konsultan perusahaan? Ah jangan tanya lagi deh berapa. Tambah mantuable banget kan?

8.    SELALU BERPIKIR FUTURISTIK

Anak hukum itu selalu diajarin berpikir ke depannya gimana. Apa yang seharusnya. Semua hukum harus bisa berlaku dan adil buat semua. Hukum nggak boleh cuman berlaku buat golongan lemah aja, itulah kenapa anak hukum selalu harus berpikir soal hal yang jauh berada di hadapannya. Masa depan. Futuristik. Maka dari itu produk hukum harus selalu diperbaharui, disesuaikan dengan masa yang sekarang. Belum lagi buat anak hukum yang background kampusnya kampus islam, UII atau UIN Sunan Kalijaga, bisa dibayangin dong mereka bisa banget nggabungin hukum negara sama hukum Agama. 

Kebayang nggak sih, kalau soal masa depan negara aja udah dipikirin sama dia, masa depanmu pasti udah lebih direncanain mateng sama dia. Meleleeeeeh. goyang dumang. 


9.    SPORTIF DAN PEKERJA KERAS.

Anak hukum udah dibiasain idup selalu penuh persaingan. Masuk kuliah saingannya banyak. Mau ngasih pendapat, saingan. Mau dapet nilai bagus saingan. Mau menang lomba saingan. Belum lagi ke dunia kerja saingan pasti lebih banyak lagi. gmana enggak saingan? jurusan hukum udah kayak pasar ada dimana-mana. Makanya mereka harus kerja keras dan rela mengupayakan apa aja yang mereka mau.


dan Buat dapetin hati kamu yang saingannya banyak, mereka pasti nggak kalah semangat dan tetep sportif dong ya? 

Udah kece, pengertian, gaji mencukupi, masa depan jadi tergambar nyata banget ya di depan kita? 

Tunggu apalagi. Cuman anak hukum kan yang punya?

READ MORE : WISUDA , Curhat Mahasiswa Tua

No comments:

Post a Comment