.do-not-copy { -webkit-user-select:none; -khtml-user-select:none; -moz-user-select:none; -ms-user-select:none; user-select:none; }

Thursday, 25 June 2015

Ramadhan : Berkah buat siapa?

Cuman romadhon yang ada orang berjentrek-jentrek kayak shaf jamaah solat jualan tiap sorenya.
Cuman romadhon restoran, mall, bahkan kaki lima penuh sesak sama manusia.
Cuman romadhon masjid bisa penuh sampe halaman belakang.
Dan cuman romadhon juga, cuti bersama dan libur paling panjang diantara yang lainnya.
               
                Iya, romadhon adalah bulan berkah bagi semua. Khususnya umat islam di seluruh dunia. Tapi nggak dinafikan juga kalau romadhon ternyata berberkah bagi semua agama? Loh, iya. Kata siapa? Kata saya.

Oke, penjelasannya gampang. Ini jadi gambaran betapa Allah sayang sama semuanya. Nggak ngebedain dia agamanya apa. Nggak ngebedain juga dia kulitnya apa, mau puasa apa enggak, dan khususon mau tarawehan 11 atau 23. Nggak penting itu semuanya. Allah menunjukkan keadilannya bagi kita ya pas bulan romadhon itu. Semuanya rata kena rejeki. Mulai dari harta, teman, waktu, kesehatan dan keimanan. Kurang apalagi coba?

Bayangkan, di jalanan – yang banyak banget itu, dari pojok merapi sampe pojok parangtritis nggak bisa dihitung berapa banyak pedagang musiman puasa itu yang berjejer rapi saling menghormati? Hebatnya, semua laku loh. Pisang ijo yang di hari biasa harga lima ribuan di bulan puasa bisa ngelonjak jadi berapa aja. Dan itu laku. Apalagi gorengannya, duh. Saya jadi takjub sama cara Tuhan bagi rezeki ke makhluknya? Dari urusan yang sepele jualan keliling di pinggir jalan atau di lampu merah pas adek saya ada event buat Sekolahnya, tiap harinya dia bisa dapet omset 200 ribuan. Padahal dia cuman ngejualin air yang di hari biasa juga nggak bakal selaku es teh di warteg atau angkringan.

Berapa banyak masjid yang mbagiin nasi buat buka puasa? Berapa banyak orang yang dikenyangin perutnya? Berapa banyak sodaqoh dan zakat yang diterima? Berapa banyak kain yang dibeli sama kita? Berapa banyak? Paling fantastis lagi, berapa banyak perputaran duit buat makanan saja di bulan puasa? Saya yakin. Semua hal tadi meningkat drastis di bulan puasa.

Yang bukan pedagang awalnya, bersyukur bisa dapat tambahan biaya lebaran plus pulang kampung. Yang sudah asli pedagang tambah kipas-kipas karna semua harga bisa dinaikin, dan sudah barang pasti omset meningkat tajam. Urusan baju lebaran dan kue-kuenya gampanglah. Belum lagi sederet diskon di mall, baju – mukena – koko – peci – sajadah – duh apalagi yang harus saya sebut sangking banyaknya itu, habis ludes. Kejual semuanya. Laku keras.

Apa itu semua transaksi itu dilakukan oleh orang muslim? Enggak.

Apa semua yang nikmatin itu orang muslim? Enggak.




Mereka juga banyak yang non-muslim. Tapi itulah berkah ramadhan. Dia berkah bagi semua agama. Mau cina konghucu kek, mau kristen protestan kek, budha, hindu, katolik – asal bergerak dan muter otak pasti dibagi rejekinya sama yang di atas. Semua hal yang dibelanjakan dan dijual di bulan ramadan tidak ada yang tidak laku. Kasarannya semacam, Allah lagi sayang-sayangnya sama semua orang dengan rejekinya yang kesebar dimana-mana. Sama pahalanya dengan kebaikan sekecil apa juga. Kalo kita bayangin tuh perputaran duit di jogja aja yang kawasan saya, saya nggak bisa ngitung berapa kaya rayanya Allah itu. Dan betapa baiknya Allah itu. Itu belum sama THR kantor atau dari sodara-sodara loh, hee.

Itu baru point pertama.

Yang kedua, cuman di bulan puasa silaturahmi jadi gampang banget diagendakan lagi. Masjid jadi rame. Kampung jadi keliatan asri. Dan enaknya lagi, yang anak masjid nggak pernah tuh kekurangan makan. Sederet aktifitas buka bersama menjamur dimana-mana. Maka dari itu yang punya restoran cihui banget omsetnya. Tiap hari loh, sibuk. Tiap hari loh, ada aja yang nge booking. Full malah. Maka sejak dari hari pertama puasa sampe mau lebaran tuh, agenda bulan puasa ya cuman ngabuburit sama buka bersama aja. Hehe. Yang temen TK lah, SD lah, SMP lah, SMA lah, duh diterusin sendiri deh ya. Sampai kadang saya nggak habis pikir dengan cara silaturahmi kita yang harus menunggu moment dan foya-foya itu, harus pake syarat, dan malah terkesan pemborosan itu. Lha gimana nggak mau pemborosan, kalau cewek ada halangan menstruasi tiap bulan, berarti dia kena minimal 5 hari lbur puasa. Nah, puasanya yang cuman 25 hari itu kalah sama jadwal buka bersamanya yang justru malah 30x. Full sebulan. Kalau dihitung lebih rinci lagi iuran atau biaya makan per hari nya adalah 20 ribu, maka bulan itu aja buat makan buka puasa dia sudah menghabiskan duit 600 ribu.

Yang ketiga, cuman di bulan puasa orang mendadak jadi baik – ramah – dan rajin. Mereka berlomba-lomba buat jadi orang yang pertama ke masjid. Saingan baca quran satu hari satu juz, bahkan mungkin sehari langsung di khatamin, yang sibuk nyumbang sana-sini panti asuhan dan nasi takjil buat buka puasa atau tadarusan. Belum lagi sodaqoh di mesjid dan zakatnya. Kalau kalian merhatiiin ya, ini baru masjid saya aja, laporan hasil infaq masjid yang diterima biasanya bakal diumumin pas menjelang solat taraweh, dan itu perharinya aja minimal 500 ribu. Tuh, pada berubah lomba infaq semua kan orang-orangnya? Ini bagusnya ramadhan. Semua yang kelaparan ditanggung masjid dan bala-balanya itu, dan yang nggak kelaparan juga tetep ditanggung. Sama rata, sama porsi.

Yang ke empat, cuman di bulan ramadhan, kita nggak mikir panjang buat datengin sodara. Silaturahmi. Bahkan saling maaf-maafan, yang puncaknya di hari raya ied fitri itu. Yang paling penting sih bagi-bagi angpaunya itu. Yang marahan jadi baikan. Yang lama nggak pulang - balik ke kampung halaman. Yang jauhan bisa tatap-tatapan. Dan orang tua yang lama misah sama anak jadi bisa sayang-sayangan.

Yang kelima. Liburnya bulan puasa dan dispensasinya itu loh, banyak banget. Yang kerja pulang jadi lebih awal. Yang capek jadi dimaklumin. Yang lemes disemangatin. Nggak pilih kasih kan orangnya siapa aja di bulan puasa. Semua jadi kayak muslim aja di mata saya. Hehe. Jadi bulan puasa itu bulan lengkap. Lengkap jasmani, lengkap rohani. Liat kan di tipi isinya ustadz semua? Semua jadi ditolerir pake alasan, saya puasa pak. Duh, kalo dihitung lebih banyak lagi, nikmat Tuhan mana lagi yang bisa kamu dustakan? Ini baru bulan ramadhan.

Tapi jeleknya, ini realitas sesungguhnya – ramadhan jadi kehilangan esensinya ketika kita nggak berubah jadi lebih baik ibadahnya. Minimal traweh 11 deh. Atau lengkapin solat yang lima waktu deh. Atau ngaji satu larik deh. Kalau kata sudjiwo tedjo, akting lah kalian jadi orang muslim beneran. Biar meyakinkan. Syukur-syukur keterusan. Syukur-syukur jadi kebiasaan. Kalau orientasi kalian cuman gimana nanti buka puasanya, saya pikir nggak ada bedanya sama bulan lain. Malahan saya pikir lebih gila di bulan ramadhan hedonisnya. Semua mua jadi orientasinya cuman ke makanan. Atau kemana hari ini kita harus menghabiskan waktu.  Saya lebih miris lagi kalo liat path, sodara saya – yang waktunya traweh justru tiap harinya pindah ke tempat mana-mana. Yang ke bioskop lah, atau kemana-mana yang nunjukin banget klo dia ga traweh, walaupun saya gatau juga dia traweh ntar maleman atau menjelang sahur. Tapi itu menimbulkan perpsektif bahwa dia memancing orang lain untuk negative thinking sama dia. Atau mungkin cuman saya saja. Di benak saya, dan ideal saya, wajarlah sesekali kesana kemari – namanya juga anak muda, namanya juga masih suka seneng-seneng saja, tapi kalau tiap hari ya sedih juga liatnya. Sedih juga ngrasainnya.

Jadi apa bedanya bulan puasa sama enggak? Kok malah tambah boros? Bulan ramadhan itu ada, esensinya untuk melatih kita merasakan kesusahan orang yang nggak punya. Yang seringkali puasa karna nggak bisa makan. Yang seringkali puasa karna nggak punya banyak uang. Tapi kita? Duh, apalah saya ini yang isinya juga cuman ngegedein perut doang.

Jadi apa bedanya bulan puasa sama enggak? Kok malah tambah males? Pagi bangun siang, berangkat kantor, kuliah, trus nyiapin buber. Abis itu ngobrol ngalor ngidul sama temen. Nggak solat deh akhirnya, lupa traweh deh akhirnya, quran? Boro-boro dibuka. Nyampe rumah juga udah blek sek tidur lagi. Eeeh tau-tau udah saur lagi aja. Dan gitu terus ritmenya. Nggak beda jauh sama bulan lain.

Mirisnya lagi. Yang pada nggak puasa kayak nggak punya malu buat makan di sembarang tempat, khususnya yang muslim ya. Yang lain saya nggak mempermasalahkan. Okelah yang puasa juga harus menghormati yang nggak puasa. Tapi apalagi, khusus buat yang berjilbab, malu adalah perisai tertinggi bagi saya untuk melakukan sesuatu. Kalau nggak punya malu berbuatlah sesukamu. Mau nggak puasa makan di jalan kek, ngrokok kek, atau apalah urusan kalian sama Tuhan. Tapi kan jadi absurd ketika ada yang pake jilbab, walaupun lagi halangan, eh keliatan aja siang-siang lagi makan di warung pinggir jalan yang diakses banyak orang. Tentu pendapat orang akan berbeda, karna orang hanya melihat apa yang tampak di depan saja.

 So, pertanyaan itu saya kembalikan lagi ke kalian. apa ramadhan itu berkah buat umat muslim aja? 
                

No comments:

Post a Comment