.do-not-copy { -webkit-user-select:none; -khtml-user-select:none; -moz-user-select:none; -ms-user-select:none; user-select:none; }

Thursday, 18 June 2015

Jangan lupa mati, Boi!


                                                                        Solat sono gih – rajin2 di mesjid sono, mumpung masih muda. Masih kuat.
Ogahlah ntar aja masih muda ini.
Lah yakin lo sampe tua?
*jleb.

Haha pertanyaan itu emang ngehek banget kalo dipikir berulang kali. Sakit kaaan? Lagi seneng-senengnya main, nongkrong, pacaran, atau lagi seneng-senengnya foya-foya macam anak muda sekarang, eh udah diingetin aja soal mati, soal idup harus imbang, soal idup harus begini dan begitu yang nggak masuk akal juga buat kita anak muda sekarang yang kalo dibilangin udah kayak bikin budeg aja di telinga.

Semacam, yang nanya emang kurang ajar banget, atau, yang nanya sok tua – sok bijak - sok bener pula. Ngasih nasihat gak pas timing-nya. Emang dia pas muda rajin juga apa, emang pas muda dia akhirat sama dunianya seimbang juga apa, paling juga dia baru sekarang sadarnya, karna dulu juga dia begajulan, malahan lebih begajulan daripada kita-kita. Siapa yang tau cobaaaak?




            Memang hanya beberapa orang yang bakal berani nyindir dan ngomong sama kita dengan kalimat semacam itu tadi, bahkan dikit banget. Alasan utamanya adalah, mungkin karna dia cuman mau ngingetin, kalo umur emang nggak ada yang tau. Alasan kedua, dia sayang banget sama kita, dan dia deket banget sama kita. Nah mana mungkin orang yang nggak deket berani ngomong frontal gitu sama kita? Kecuali dia emang jamaah garis keras yang emang suka ngomong ngehek tanpa kenal latar belakang tiap orang.

Dan alasan lain, dia udah pernah ngalamin gaenaknya idup yang cuman mikir senengnya aja, tau kan idup tu emang susah? Nah jeleknya anak muda jaman sekarang, mikir aja gampang kalo idup tuh enak doang. Semua muanya dibikin cepet, dibikin gampang, dibikin remeh temeh, jadilah itu belum nikah udah kredit hamil duluan. Jadilah itu belum jadi suami istri udah umi abi duluan. Jadilah itu belum nikah udah ngebiayain idup dan putusnya malah itung-itungan. Haha, Lucu kaaan?

By the way, balik lagi ke tema, umur emang nggak ada yang tau. Yang ngomong hal itu boleh jadi bener, karna mereka udah nyampe umur tua – dan kita yang baru kepala dua emang gatau sampe kapan bakalan tetep napas. *Huft, jadi mellow. Maka setiap mereka yang sudah tua memang pantas disebut makan asam garam karena tidak semua manusia hidup sampai usia mereka. Karena mereka lebih banyak tahu kerasnya hidup, untuk itulah biasanya mereka lebih berisik dan cerewet soal hidup. Ceramah ini itu, bertengkar ini itu karna jiwa muda kita yang sering berontak hal sepele.

Karna kita tidak tahu. Atau lebih tepatnya, belum pernah tahu. Seperti mereka juga tahu.

Kita yang ngakunya selalu mengagungkan masa muda dengan berbuat semaunya seolah-olah waktu yang kita punya nggak ada batasannya, kita yang ngakunya selalu mendewakan masa muda dengan masa yang paling bergairah dan paling indah dengan menggunakan waktu seenaknya atau seolah-olah uang dan tenaga juga bakal selalu ngikutin kita. Padahal segala sesuatunya itu tidak datang semerta-merta. Waktu juga bakal berubah. Waktu juga bakal jadi bumerang kalo nggak digunain sebaik-baiknya.

Bahkan ada yang bikin perumpamaan bagus di sebuah catatan atau film atau apalah, saya lupa namanya,

“ketika muda kita punya banyak waktu dan tenaga, tapi uang belum.
Ketika dewasa, uang mulai terkumpul – tapi waktu dan tenaga tidak bersahabat.
Dan ketika tua, hanya uang yang tersisa. Waktu yang sedikit, dan tenaga yang hanya secuil – apalagi yang bisa diperbuat?”

Cerita tadi menjadi lucu ketika diingat kembali ketika umur kita beranjak menua. Bahwa semuanya benar. Bahwa kita terlalu banyak menyia-nyiakan sesuatu padahal tau hal yang sesungguhnya perlu dilakukan justru kita abaikan, semacam terus berbuat baik dan membahagiakan orang di sekeliling kita. Bukan sekedar ngikutin trend dan nafsu saja. Bahwa saat tenaga kita masih sekuat baja, tidak mudah lelah kita hanya terus memenuhi nafsu kesana kemari – dan lupa bahwa keindahan tidak sekedar dicari di luar, tapi juga disemai di dalam. Sampai akhirnya kita bisa memilih sendiri, bahwa hidup tidak sekedar keindahan.

Mungkin hanya itu pointnya.

Teman saya yang terkenal frontal, dan suka bicara jujur tentang segala hal, suatu waktu pernah berbincang dengan teman saya yang lain, dan dia menjawabnya santai:

“emang kwe yakin ketuk tuo koyo aku?”

*emang kamu yakin bakal sampe tua di umurku sekarang?

Dan lawan bicara teman saya itu akhirnya meninggal lebih dulu. Itu kenyataan pahitnya. Dia memang benar tidak sampai pada umur teman saya sekarang. Kenyataan yang harus diterima lagi, bahwa dia meninggal tiba-tiba, setelah tanpa berita – setelah hanya kejadian menyenangkan yang dia tampilkan. Tau-tau meninggal, dan indikasinya? Diabetes. Liver. Jantung.

Hanya dalam 3 hari.

Lagi-lagi, soal umur – siapa yang tau?

Padahal, minggu depan dia mau berkunjung ke jogja?

Padahal baru saja beberapa hari lalu saya tidak membalas pesannya. *huft.

Pertanyaan tadi mungkin menyakitkan, terlepas dari mulut siapa dia keluar dan bagaimana riwayat si empunya mulut. Tapi masa muda memang tidak baik digunakan semaunya, umur kita bukan mau kita. Dan mati memang penting untuk membatasi keinginan kita yang berlebihan. Maka ketika muda pandai-pandailah mencari teman. teman yang tidak hanya menunjukkan betapa indahnya hidup, tapi juga susahnya hidup. barangkali dengan pengingat semacam itu, kita tidak perlu mendengar sindiran mereka yang sudah hidup lebih dulu dengan pertanyaan semacam di atas. 

Masa mudanya jadi nggak lucu kan kalo pas kita foya-foya dan clubbing sibuk minum tau tau ambruk, mati. atau pas lagi sibuk ngeseks tiba-tiba mati kayak berita di tipi-tipi itu, telanjang pula. atau lagi nge drugs tiba-tiba overdosis atau semua kejadian jelek yang pernah kita bayangkan, dan kita tiba-tiba udah nggak lagi bernyawa. Pertanyaannya sekarang, semua mau selesai dengan indah dan damai kan? 

Kenyataan baik yang bisa diambil. Kita belajar dari cerita orang dengan kematian sebelum kematian kita sendiri. Maka menurut andrea hirata, “Jangan lupa mati, boi”.





No comments:

Post a Comment