.do-not-copy { -webkit-user-select:none; -khtml-user-select:none; -moz-user-select:none; -ms-user-select:none; user-select:none; }

Sunday, 28 June 2015

Kita

Suatu saat kita akan kembali kesana
Pada tempat duduk di ujung sana
Atau tetap pada kursi yang masih sama

Kembali Menatap dedaunan kering
Hamparan awan, angin bergemerisik
Jalanan ramai. Pekak bunyi kendaraan
Dan kepala ikut mengamin semua kenangan

Kita yang kemudian tertawa
lantas menghela nafas lega
Melepas resah. Membuang dendam. 

Sampai pada titik itu ..
Kitalah masa lalu.

Sebiji Dzarrah


Jangan menyembunyikan apa-apa yang bukan sekedar milikmu
Dalam tubuhmu mengalir darah orang lain
Barangkali ibumu
Barangkali ayahmu
Jangan menahan apa-apa yang bukan hanya bagianmu
Dalam hartamu terdapat harta mereka
Dalam udaramu terdapat kebutuhan nafas mereka
...
Sebiji dzarrah pun akan kembali
Mungkin dalam bentuk yang lain
Mungkin di waktu  yang lain
Mungkin dari tangan yang lain
Atau mungkin ...
Dari keindahan yang lain

Seperti jalan misterius yang kamu sukai dan ingin selalu kamu kenali
Maka, Nikmat Tuhan mana lagi yang mau kamu dustai?

Thursday, 25 June 2015

CINTA ITU APA?

Dia ngasih lo apaan lagi? Gak kapok-kapok ya dia makan ati?
Ini nih. Gue juga heran kenapa, padal udah gue minta buat berhenti
Itu namanya dia cinta. Yang hawanya pengeeen aja ngasih
????
Saya masih juga dibuat bingung dengan sederet manusia, minoritas, kalangan kecil dari manusia yang mau-maunya aja terus jadi sasaran pehape diri sendiri. Atau tetap bersikap baik meskipun tidak diperlakukan dengan baik. Atau dia yang terus cinta walaupun tidak dicintai. Dalam kasus paling akhir yang saya sebut, mungkin itu adalah hal yang sulit untuk dirubah – karna memang kodrat menyayangi adalah terus mencintai, dan ciri dari mencintai adalah ingin terus memberi. itu hal yang paling sulit dimengerti dari suatu hal yang disebut CINTA.

Oke, kalian boleh bilang saya absurd, aneh, dan sederet sebutan lain yang memang tidak punya definisi yang jelas seperti hal yang menjadi pertanyaan saya sendiri. Saya juga pernah di posisi itu. Posisi yang sebetulnya pingin banget berubah, lupa, ngejauh, move on, tapi akhirnya kesitu lagi kesitu lagi. Mikir sono lagi, sono lagi. Mau dia nyebelin kayak apa kek, plin plannya kayak apa kek, atau bagaimanapun bentuk rupa dia, pada akhirnya yang namanya cinta memang sulit untuk diterka perilaku untuk tiap manusia.

Ramadhan : Berkah buat siapa?

Cuman romadhon yang ada orang berjentrek-jentrek kayak shaf jamaah solat jualan tiap sorenya.
Cuman romadhon restoran, mall, bahkan kaki lima penuh sesak sama manusia.
Cuman romadhon masjid bisa penuh sampe halaman belakang.
Dan cuman romadhon juga, cuti bersama dan libur paling panjang diantara yang lainnya.
               
                Iya, romadhon adalah bulan berkah bagi semua. Khususnya umat islam di seluruh dunia. Tapi nggak dinafikan juga kalau romadhon ternyata berberkah bagi semua agama? Loh, iya. Kata siapa? Kata saya.

Oke, penjelasannya gampang. Ini jadi gambaran betapa Allah sayang sama semuanya. Nggak ngebedain dia agamanya apa. Nggak ngebedain juga dia kulitnya apa, mau puasa apa enggak, dan khususon mau tarawehan 11 atau 23. Nggak penting itu semuanya. Allah menunjukkan keadilannya bagi kita ya pas bulan romadhon itu. Semuanya rata kena rejeki. Mulai dari harta, teman, waktu, kesehatan dan keimanan. Kurang apalagi coba?

Bayangkan, di jalanan – yang banyak banget itu, dari pojok merapi sampe pojok parangtritis nggak bisa dihitung berapa banyak pedagang musiman puasa itu yang berjejer rapi saling menghormati? Hebatnya, semua laku loh. Pisang ijo yang di hari biasa harga lima ribuan di bulan puasa bisa ngelonjak jadi berapa aja. Dan itu laku. Apalagi gorengannya, duh. Saya jadi takjub sama cara Tuhan bagi rezeki ke makhluknya? Dari urusan yang sepele jualan keliling di pinggir jalan atau di lampu merah pas adek saya ada event buat Sekolahnya, tiap harinya dia bisa dapet omset 200 ribuan. Padahal dia cuman ngejualin air yang di hari biasa juga nggak bakal selaku es teh di warteg atau angkringan.

Berapa banyak masjid yang mbagiin nasi buat buka puasa? Berapa banyak orang yang dikenyangin perutnya? Berapa banyak sodaqoh dan zakat yang diterima? Berapa banyak kain yang dibeli sama kita? Berapa banyak? Paling fantastis lagi, berapa banyak perputaran duit buat makanan saja di bulan puasa? Saya yakin. Semua hal tadi meningkat drastis di bulan puasa.

Yang bukan pedagang awalnya, bersyukur bisa dapat tambahan biaya lebaran plus pulang kampung. Yang sudah asli pedagang tambah kipas-kipas karna semua harga bisa dinaikin, dan sudah barang pasti omset meningkat tajam. Urusan baju lebaran dan kue-kuenya gampanglah. Belum lagi sederet diskon di mall, baju – mukena – koko – peci – sajadah – duh apalagi yang harus saya sebut sangking banyaknya itu, habis ludes. Kejual semuanya. Laku keras.

Apa itu semua transaksi itu dilakukan oleh orang muslim? Enggak.

Apa semua yang nikmatin itu orang muslim? Enggak.

Monday, 22 June 2015

Gunung Andong Grabag Magelang


Kita ini newbie. Anak baru. Yang masih unyu-unyu. Dan buat saya pribadi, ini first time saya mau-maunya diajak naik gunung yang sebenernya bukan gunung banget juga. Dibanding sama merbabu, semeru, merapi atau sodaranya itulah – apa sih gunung ini. Cuman 1726 Mdpl. Paling cuman secuplik. Tapi karena cuman secuplik inilah saya akhirnya nggak banyak pertimbangan buat nyetujuin gabung sama mereka. Awalnya saya juga bukan anak dolan juga, saya ini lebih dominan suka di rumah. Yang males kepanasan. Yang pake helm bentar doang udah pusing, dan nggak bisa mbaca jalan – apalagi peta. Buta banget. Maka saya mengiyakan asal ada boncengan.

Sebelumnya kita cuman nggabung karna suka main. Yang tiap kali ada tanggal merah udah punya rencana panjang aja mau kemana mau kemana. Didaftar mulai dari yang dalam kota sampai luar kota. Dari yang kantong tipis sampe agak tebel. Maklum, background yang semuanya anak kost dan mahasiswa emang bikin kita perhitungan biaya dan waktu yang kurang cucok selain weekend. Mungkin lain kali bakal jadi judul yang lain tulisan kami yang sempat ke pulau sempu Malang, jatimpark, tebing breksi dan candi ijo kalasan, snorkeling di pantai nglambor, dan episode get lost yang lain.

Saya tipe yang lebih suka menghabiskan waktu sama keluarga, dulunya. Makan bareng. Liburan bareng. Dan ngapa-ngapain bareng. Karena alasan utama, biaya lebih terjamin. Alasan yang kedua, mbah saya dulunya emang agak ribet. Tapi sekarang orang tua saya jadi lebih ngebebasin saya asal tanggung jawab. Dan itu selepas saya tamat sarjana strata satu. Kata ibu saya, boleh main – asal semua muanya imbang – dunia sama akhiratnya. *Duh berat.

11 april 2015. Hari sabtu. Selepas pulang kantor,  berangkatlah saya dan 8  orang temen saya naik motor. Saya pikir badan saya ini udah paling ampuh dan kuat aja buat naik ke atas, walaupun rasanya memang saya agak ragu dan capek karena beberapa waktu sebelumnya jadwal padet. Tapi ya apa mau dikata, janji tetep janji. Kurang lebih 2 jam ngebut, dan isya sampailah kita ke basecamp pendakian gunung andong yang masya allah juga ramenya. Duh, apa daya kitanya selalu bisanya malem minggu aja.

Sunday, 21 June 2015

Sunrise di Gunung Prau


Awal bulan juni lalu, saya dan rombongan get lost akhirnya berkesempatan baik bisa mampir ke jalur pendakian gunung prau. Setelah kurang lebih menempuh waktu 5 jam an dari jogja sampailah kami di basecamp gunung prau yang identik dengan suasana wonosobo yang islami, dan dingin. Tepat pada saat itu memang sedang ada acara khataman di sekelilingnya. 

Kami singgah kesana persis hari sabtu, alias malam minggu. Maka jangan banyak tanya suasana pasti akan tumpah ruah disana. Dan memang benar, sejak dari base camp awal dan pemberian rambu-rambu bagi pendaki, memang sudah banyak sekali kendaraan yang ngetem disana. 

Kurang lebih pukul setengah dua belas malam akhirnya saya dan rombongan mulai perjalanan. 14 orang dengan presentase imbang antara laki-laki dan perempuan itu ternyata juga cukup menambah jarak tempuh perjalanan karena kami harus saling menunggu satu sama lain. Maklum, hari itu juga tepat malam minggu, sehingga jalur pendakian benar-benar padat. Belum lagi jalanan yang jelek, berlumpur, antri, stamina yang kurang tanpa pemanasan, maka jika tidak salah hitung – kami sampai di bukit teletubbies tepat jam 3 an. Yang kalau dihitung baik-baik maka kami sudah jalan kurang lebih 4 jam. Angka yang fantastis jika dibayangkan, karena ada beberapa teman saya yang tanpa persiapan bahkan pertama kali ikut untuk mencoba mendaki.


Friday, 19 June 2015

Tenang disana ya, Umar.

Yang udah mati emang nggak ada di hadapan kita
Iya mereka pindah ruang,
tapi mereka masih ada di hati kita.
Percaya kan? 

Nggak kerasa udah Bulan ke-4 dia udah nggak ada. Rasanya dia masih ada aja di hati saya. Banget. Nggak tahu kenapa akhir-akhir ini saya jadi sering kangen sama dia. Mulai dari dia yang selalu sms in saya tiap kali saya diem, yang dikira marah. Atau tiap saya ngerasa di kelas baru ini nggak ada sosok yang kayak dia yang kepala suku-able banget. Atau tiap kali saya butuh tanya soal agama, pacar, bahasa arab, saya nggak tahu kemana lagi saya musti tanya karna biasanya dia yang selalu jadi tempat sampah dan tempat tanya saya. Dan yang terakhir, saya emang kangen dia puasa-puasa gini, karna hampir tiap habis magrib atau tarawih, dia pasti ke rumah buat sekedar ambil jajan buat dimakan bareng-bareng temen yang lain.

Sekarang?

Iya saya tau dia udah dipanggil duluan sama yang di atas. Barangkali Allah lebih sayang sama dia. Biar dia nggak kebanyakan dosa di dunia. Atau barangkali dia biar dijauhin temen-temen nggak penting kaya saya. Atau, emang udah waktunya dan lebih baik dia disana. 

Apa saya biasa aja waktu denger dia nggak ada?

Dear Future Husband



Ada banyak hal yang perlu kamu tahu. Beberapa syarat untukmu agar bisa jadi pendamping hidup seumur hidupku. Aku tak butuh banyak hal, hartamu yang kau kumpulkan tiap waktu – emas yang kau kirimkan, barang barang mewah yang mulai bertumpukan, rayuan mautmu setiap detik di pesan sosial media atau pesan singkat manapun, atau perhatian kelas rendahan yang kau tunjukkan hanya di depan orang-orang. Bukan itu. apalagi sekedar panggilan sayangmu yang kekanak-kanakan, itu tidak penting untuk kemudian. 

Setiap hari kita menerka barangkali dia, atau dia, kelak adalah suamiku, atau bermimpi dan berdoa kau adalah calon suamiku. Menghapus dan merelakan cinta lama, dan membuka hati untuk yang baru, selalu begitu. Tapi ada beberapa hal yang perlu kamu tahu. Siapapun sekarang itu. Dalam setiap perjalanan cinta, perlakukan aku jadi wanitamu sebaik-baiknya. Jangan sekedar kau bertanya apa kau sudah makan siang? Atau masih adakah yang kau inginkan? 

Tidak.

Thursday, 18 June 2015

Hepi Twenty Three

Sudah usai dua puluh dua
Hadir dua puluh tiga
Seperti teman yang terus berganti
Umurmu hadir seperti berlari
Waktu yang akan menemanimu
Waktu yang juga akan merenggutmu

Entah kenapa saya jadi kebawa cara bertuturnya andrea hirata gara-gara baru aja selesai baca bukunya. Tapi di luar apapun itu, terima kasih banyak buat kalian semua yang udah nyempetin ngasih ucapan. Masang muka editan tanpa editan yang sumpah nggak ketulungan seharian itu. buat kalian yang udah repot-repot menuhin timeline path, instagram, fesbuk sampe bbm. Mulai dari temen sd, teman smp, SMA, sampe kuliah apa aja semuanya masih inget. Makasih banget, love muah muah.

 ini foto favorit sementara. maaf karna ucapan screenshot yang terlalu banyak :D

Nggak kerasa umur udah bertambah satu lagi, bersyukur banget sampe umur 23 karna yang lain belum tentu sampai di umur segini. Dan nggak berhenti bersyukur karna di umur yang sekarang rejeki yang saya dapet nggak ada hentinya. Mulai dari semua yang saya doain, rencanain, sampe saya tulis di notes saya hampir semua kecapai. Saya bisa kerja sekaligus kuliah, sekaligus latian ngajar (yang apalah cuman ngajar anak sd satu biji) dan tetep bisa jadi anak muda yang planning urusan hati, main, nongkrong dan segala macam aktifitas yang sok nge hitz itu. tapi tetep bisa jadi anak yang agak baik yang tetep bisa dikit-dikit bantuin sibuknya emak. Duh, amin sampe tua. 

Sayangnya, saya kehilangan satu orang kepala suku yang udah pergi ninggalin saya duluan – kepala suku yang taun lalu bantuin saya nyelesaiin skripsi, ngasih saya bukunya sudjiwo tedjo, yang ngasih tumpangan buat mantan, dan apalah – nggak kehitung baiknya dia di mata saya, dan lagi – saya kehilangan partner sms berbagi jajanan tiap kali abis buka puasa. Tenang disana ya Umar. 

Karna s2 nggak harus kaya

Eh, sekarang lanjut dimana?
Oh, aku lanjutin kuliah. Mumpung ada rezeki sih. Kamu?
Oh iya ya, maklum aja sih, kamu kan anak orang kaya ya.
*percakapan berakhir.

Jaman sekarang banyak banget bergelimpangan gelar di belakang nama orang, entah sarjana apalah apalah, master apalah apalah, kesan yang ada di mata banyak orang?

Duh, orang itu pasti kaya deh.

Atau orang tua mereka pasti duitnya banyak, dia sih enak, tinggal ongkang-ongkang kaki aja beres tuh idup gausah ngribetin biayanya.

Atau lagi, ah udah ketebak deh dia pasti s2, dia tinggal kentut juga keluar emas. *nih orang yang komen pasti syiriknya udah kebangetan. Haha. 

Lantas, dari semua dugaan yang terpikirkan tadi, apa benar kalian mengenal luar dalam orang yang kalian bicarakan? Hal yang paling remeh, ekonominya saja. Apa kalian benar-benar mengerti keluarganya?

Jangan lupa mati, Boi!


                                                                        Solat sono gih – rajin2 di mesjid sono, mumpung masih muda. Masih kuat.
Ogahlah ntar aja masih muda ini.
Lah yakin lo sampe tua?
*jleb.

Haha pertanyaan itu emang ngehek banget kalo dipikir berulang kali. Sakit kaaan? Lagi seneng-senengnya main, nongkrong, pacaran, atau lagi seneng-senengnya foya-foya macam anak muda sekarang, eh udah diingetin aja soal mati, soal idup harus imbang, soal idup harus begini dan begitu yang nggak masuk akal juga buat kita anak muda sekarang yang kalo dibilangin udah kayak bikin budeg aja di telinga.

Semacam, yang nanya emang kurang ajar banget, atau, yang nanya sok tua – sok bijak - sok bener pula. Ngasih nasihat gak pas timing-nya. Emang dia pas muda rajin juga apa, emang pas muda dia akhirat sama dunianya seimbang juga apa, paling juga dia baru sekarang sadarnya, karna dulu juga dia begajulan, malahan lebih begajulan daripada kita-kita. Siapa yang tau cobaaaak?