.do-not-copy { -webkit-user-select:none; -khtml-user-select:none; -moz-user-select:none; -ms-user-select:none; user-select:none; }

Saturday, 31 January 2015

SERPRAAAAAAIS!


Pas buka mata udah ada kue ulang tahun, lilin, plus angkanya.
lantas bespren dan pacar nyium dan meluk entah dari mana
....
Ternyata? Cuman ngimpi!


SERPRAAAAAAIS!

Segerombolan manusia tiba-tiba dateng nggak tau masuk darimana, tau-tau udah nongol di kamar aja. Mata masih susah melek, kesadaran tipis, dan kita diteriakin nyanyian selamat ulang tahun sambil perlahan sadar kalo kita belum touch up in mukaaa (Ouch!) Di belakangnya ada bapak ibu, temen dari sd – smp – sma – kuliah sampe temen mana aja yang dateng sambil bawa kue lucu dan kado se gaban.

Mata gue berkaca-kacaaaa! ENVY.



Itu tadi adegan di tipi-tipi. Temen-temennya artis. Bukan temen-temen saya. 

Nah, Baru aja adek saya dikasih serprais sama temen-temennya, saya pikir cerita itu ya cuman jadi santapan anak artis, anak eksis dan sebagian yang serupalah. Kirain ya masih banyak orang nggak peduli sama rutinitas begituan, ternyata? Ternyata temen-temen adek saya peduli jugaaaaaa. Mereka konspirasi sama ibuk saya biar bisa nyanyiin lagu selamat ulang tahun. Dan saya? 

Sejujurnya saya iri, kadang-kadang kepingin juga dapet serprais juga dari temen-temen, yang deket aja deh. Apa kek, kasih kue kek, coklat kek, atau bunga lah minimal, bunga kertas juga nggak papa asal saya dikasih kejutan sama temen serombongan yang biasa main affair sama saya. Eh? Mungkin saya bakal terharu banget dan nangis di tempat, nyadarin betapa mereka begitu sayangnya sama saya, atau betapa mereka mau repot-repotnya dateng dan ngeluangin waktunya DEMI SAYA! Padahal apalah saya ini. Cuman dapet sms nyelamatin ulang tahun aja saya udah seneng banget, gimana mereka kalo ngasih kado sama kue ulang tahun ya?

Sayangnya belum pernah!

Kasian ya saya? 

Duluuuu banget, pas sd, waktu ulang tahun saya emang pernah dilemparin telur sama temen saya. Walhasil saya bete. Waktu sma, temen-temen juga ngelemparin saya pake pewarna entahlah apa di seragam putih dan susah hilang. Walhasil, saya bete juga. Siapa yang nggak takut dibetein terus? Dan yang terakhir, waktu saya kuliah, saya dapet kue – tapi bukan kue ulang tahun sih. Begini kronologinya, tiap tahun selalu saya usahain untuk bisa makan bareng minimal di waktu ulang tahun saya tanpa ngarepin apa-apa. Mereka dateng aja udah seneng, cukup setor muka dan udah. Beberapa orang temen cewek bawain kue donat sambil dikasih lilin mati lampu yang asli. Walaupun begitu, saya apresiasi perhatian mereka. Dibandingin sama yang lain yang cuman diem aja (eh?)

 ini namanya ngarep ya? 

Omong-omong tentang tradisi serprais ini, mungkin seharusnya saya ngaca dulu gimana saya memperlakukan teman-teman saya. Saya emang bukan cewek yang heboh sama rutinitas beginian, yang harus selalu ngumpul sambil merencanakan something lah pas ada temen ulang tahun. Atau patungan buat beliin kado buat mereka. Ada beberapa temen saya yang harus nyiapin gandum, telur mentah, pewarna pakaian, rafia, air segalon, sampe yang paling parah telor busuk! Nah, dengan sedikit kesadaran itu, saya akhirnya ngerti – mana ada temen saya yang mau ngasih saya serprais, saya aja nggak pernah ngejutin mereka? MIKIR. 

Di jalan-Jalan, di televisi, dari cerita teman - saya sering liat mereka yang ketawa-ketawa ngeliatin temennya yang di tali di pohon dalam kondisi basah kuyup dan penuh gandum dan telur karena dikerjain. Ya cuman moment ulang tahun. Hebatnya mereka welcome. Nggak kayak saya yang kebanyakan aturan. Ya, sadarin aja dulu deh klo saya bukan cewek pengejut dan mengejutkan. Tiap kali ada yang bikin serprais party ulang tahun sambil ngusilin yang ulang tahun dan berbau anarkis, saya selalu aja jadi garda terdepan yang protes – NGAPA SIH BEGITUAN! NGGAK PENTING BANGET. Sambil muka nyinyir. 

Ya apa sih gitu pentingnya? Cukup ngasih kue sambil nyanyi udah lengkap kan? Atau kalo nggak kalian temen-temen bespren yang jauh atau pacar LDR an tiba-tiba dateng dan ngasih selamat tanpa pemberitahuan. Ini kan sosuit. Nggak perlu pake telor, pewarna, dan apalah yang notabene nyebelin kalo kena di badan. Bau lah, susah ilang lah, dan bikin bete! Oke, mungkin ini sensitifitas pribadi saya aja. 

Pada akhirnya ketika saya menyadari bahwa saya bukan cewek pengejut dan bukan cewek yang suka dikejutkan dengan hal mainstream tadi, mungkin temen-temen saya jadi parno juga sama saya. Mau ngasih serprais takut, nggak ngasih serprais ya salah juga. Akhirnya, mending milih aman kan ya? Belum lagi alasan bahwa saya juga jarang banget ngasih kado ke orang. Prinsip saya ya timbal balik, ada yang ngasih ya saya balik ngasih, nggak ngasih ya ngapain? Cukup nyelamatin aja udah lumayan baik tuh. Baiknya mereka, beberapa ada yang tau saya suka banget dikasih buku, dan mereka selalu ngado saya buku pas ulang tahun. Tapi ini cuman segelintir orang yang justru sering saya abaikan. Temen cewek sih jarang yang ngasih, biasanya sih perhitungan untung rugi – mungkin saya juga. 

Tapi, ternyata hidup emang nggak sesempit kepala saya. Semuanya emang take and give banget. Dimanapun kalian berada, memberi adalah cara lain menerima. Yang memberi aja belum tentu menerima, gimana mereka yang nggak pernah memberi – mau nerima darimana? Mungkin mereka yang penuh kasih sayang dan suka memberikan kejutan buat orang lain lah yang akan mendapatkan kebahagiaan serupa di hari bahagia mereka. 

Ya iyalah ya,  Nggak mau ngasih kok minta dikasih? MIKIR


 READ MORE Hepi Twenty Three , Dua Puluh Empat . 

Wednesday, 28 January 2015

Beda orang tua, Beda cara.

Udah jam berapa ini? Pulang!
Setengah jam lagi nggak sampe rumah, pintu ibu kunci. Titik!
... dan saya cuman menelan ludah.

Dulu, banget, nggak tau tahun berapa – ibu bapak simbah uti dan mbah kakung saya selalu mengultimatum kalau nggak boleh sama sekali keluar malem. Bahkan untuk urusan ngerjain tugas kuliah sekalipun. Haram hukumnya kalo kamu berani tawar menawar peraturan yang ini. Bagi saya, ini kolot! Dulu. Saya dan temen saya sampe dibilang sesat gara-gara ngerjain tugas di kafe sampe malem, nyampur sama temen cowok, udah gitu sambil maen remi. Triple haramnya kan?

Tahun udah ganti, lambat laun sikap orang tua saya khususnya ibu mulai melunak. Bahkan ngelunak banget. Ibu saya membebaskan apapun yang pengen saya lakukan asal tanggung jawab, asal nggak boleh ngeluh, dan asal saya bisa jaga kepercayaan yang dia kasih. Itu syarat mutlaknya. Saya jadi sering dan bahkan selalu diizinin untuk keluar malem walau cuman sekedar nongkrong sama temen. Siapapun temennya, dan dimana aja. Ini terjadi saat umur saya menginjak 22 tahun. Butuh waktu bertahun-tahun bagi saya ngrasain yang namanya bisa pulang malem nongkrong sama temen. Apanya yang keren? Cuman pulang malem padahal. Yang lain juga biasa ajah
Sampai saya mengalami sendiri nongkrong dan pergi berjam-jam tanpa tujuan yang sekedar seneng-seneng kumpul itu, emang biasa aja. Nah apa spesialnya? Awalnya memang saya seneng bisa kumpul, ngobrol, walau akhirnya tetep nyrempet nyinyirin temen dan cuman nyinyir dan nyinyir. Akhirannya, kalau udah lewat dari jam 9 malem, saya udah kalang kabut sendiri liat jam berulang kali, pengen buru-buru pulang, tapi temen saya yang lain ekspresinya? Datar banget. Mereka yang saking biasanya melek sampe malem bahkan pagi mungkin nganggep jam 12 malem itu sama kayak jam 12 siang, jadi bebas aja nggak ada beban? Mereka fleeeeet bangeeeeet, santaaai kayak di fantaaai.

Nah buat saya gimana jal? Derita saya kali ya yang punya babe dari jam 9 udah nelponin ngingetin jam. Padal saya aja bawa jam sendiri, ngapain diingetin jam? Telo banget kan? Belum lagi abis itu alarm kepala saya udah was-was. Ah mungkin itu emang rejeki saya aja.

Saya punya pendapat sendiri bahwa 80% dari kegiatan itu emang nggak guna. Selain pemborosan waktu, juga pemborosan uang. Udah gitu bikin telat bangun pagi pula. Omong-omong tentang sikap orang tua yang memperlakukan kita sedemikian rupa, beda orang tua jelas beda cara. Banyak macem orang tua di dunia ini, alhamdulillah nya saya dapet yang agak kolot (Alhamdulillah lho ya). Saya sendiri ngalamin gimana nggak enaknya diperlakuin kayak anak kecil dan berasa kena ajaran kolot karena nggak boleh keluar malem. Giliran udah boleh sekarang, saya juga nggak kedanan juga sama itu. Beberapa temen saya yang asli orang jogja punya cerita sendiri soal orang tuanya. Hampir serupa dengan saya, teman yang dua itu tuh, gak boleh keluar lama kalo malem, nggak boleh maen ke pantai, dan nggak boleh boncengan sama cowok! Hare geneee!

Itu cerita juga sama persis sama kayak cerita ibu saya yang diasuh dengan gaya NO no no nya mbah saya. No cowok! No main malem! No pacaran! Dan sederet No lain yang kalo diitung bejibun. Tapi itu udah nggak berlaku buat saya karena ibu saya pun nggak suka cara itu dulu, jadi nggak nerapin cara itu ke anak-anaknya. Temen saya yang lain, mau nginep kek, mau pulang kek, mau nggak pulang sampe berhari-hari juga bodo amat. Itu tergantung sama orang tuanya mau mberlakuin jam malamnya gimana. Kalau bapak saya sih saya pulang lebih dari jam 12 udah nelponin ratusan kali dan pasti ribet nawarin mau jemput padahal saya bawa motor sendiri. Ckckc.

Saya sering protes sama keribetan orang tua saya itu, atau simbah saya yang saya pikir terlalu kolot. Tapi orang lain yang saya ceritain betapa ribetnya telpon bapak atau emak saya yang ngingetin justru iri, “ih kamu enak kali diperhatiin sama orang tua. Nah gue, mau nggak pulang juga nggak bakalan dicariin”. Tuh catet!

Mungkin emang lagi jamannya anak muda ngiri sama yang sebrangan posisi sama dia, saya ngiri sama anak yang bebas akses kemana aja, dan mereka yang bebas – justru iri sama saya yang ditelponin setiap saat. Emang aneh! Mungkin kita harus tukeran orang tua kali ya?

Parno sama isi Kepala Sendiri

                                Konon katanya, di tempat gelap – setan suka nongol seenaknya.
Dimana aja! Kapan aja! Bahkan waktu lagi pup. Pet!

Saking suka parnonya sama tempat gelap, air, dan tempat sepi saya jadi suka mbayangin aneh-aneh yang kadang nggak kepikir sama orang lain.  Setanlah, poconglah, ularlah, dan apalah. Parno an saya ini kadang merembet ke segala hal karena imajinasi yang berlebihan. Saya memang agak anti sama tempat wisata air yang agak dalam dan gelap, misalkan saja di air terjun sri gethuk gunung kidul dan goa pindul. Disana disediakan ban untuk berenang di bawah air terjun sekaligus pelampung badan untuk kita pakai sebagai syarat keselamatan, bahkan hal itu juga masih diantisipasi dengan di tali sama bagian wisata disana. Nah, meskipun banyak sekali teman saya yang pamer foto ngambang disana – lengkap dengan atribut ban dan pelampung, saya tetap saja tidak percaya kalau itu bakal safe. Takut sih ya takut aja, nggak perlu pake alasan kan?

Percaya nggak karena apa?

Cuman gara-gara saya mbayangin ada ular atau entahlah hewan apa di dalam air itu, atau yang lebih parah bakal ada tangan yang narik kaki saya dari bawah. Edun kan penakutnya saya? Oh enyahlah pikiran ini!

Kadang saya melakukan pembenaran sendiri dengan berkata bahwa, wajar dong saya mikir begitu, itu kan airnya agak dalem – butek – dan kanan kirinya semacam hutan atau pepohonan gede gitu. Pasti tempat begituan adalah tempat berkumpulnya segala macam hal mistis dan hewan liar. Belum lagi tempat wisata baru kan pasti nggak safe, nggak memenuhi standar internasional keselamatan, siapa sih yang tau? OEMJIH!

Ketika saya sampaikan hal itu untuk jadi jawaban buat temen-temen yang tanya kenapa saya nggak mau nyemplung ke air, mereka akan serempak menjawab, Ya Tuhaaaan! Kamu lebai banget sih! Ya mau gimana lagi, saya terlanjur takut dan parno sama apa yang ada di kepala saya. Jadi tiap mereka bilang udah coba aja, bahkan sebelum mereka ngeluarin suaranya, saya udah tegas ngomong – NGGAK! Bahkan itu juga kejadian di tempat renang yang terang dan bersih sekalipun, yang banyak orangnya, dan dijaga ketat sama pengawas. Kalau hari sudah menjelang gelap dan air sudah mulai nggak keliatan bentuk jelas kaki saya, saya parno sendiri di tempat gelap, seketika itu saya bahkan langsung berenang cepet dan sampe pinggiran ngos-ngosan saking takutnya.

Parno ini sejujurnya nyiksa banget, di satu sisi saya jadi nggak bisa “los”, atau santai aja dimanapun saya ada. Saya jadi kebanyakan mikir dan khawatir. Nggak enak banget deh. Di sisi lain, hal itu sangat mengurangi potensi wisata kita dan keberanian kita ngadepin sesuatu. Saya nggak tau sebenernya isi apa yang beranak pinak di kepala saya, padal saya nggak suka banget nonton film horor atau apalah. Yang saya suka cuman ngebiarin kepala saya mbayangin segala hal yang nggak masuk akal, ITU!

Di tempat KKN saya dulu yang letaknya pelosok gunung kidul, kanan kirinya kebanyakan kalau nggak kebun, hutan dan kuburan, saya sampe harus bawa lampu emergency dan suruh nemenin orang kalau mau ke kamar mandi sambil neriakin nama mereka dari dalem buat memastikan mereka masih nungguin saya. Gila kan? Habis saya suka mbayangin bakal ada kepala nongol dari atas, atau darimanapun dateng mringis ke saya. Dalam beberapa kondisi, kamar mandi yang gedenya bejibun, dan kamar mandi yang banyak kacanya juga sukses bikin saya takut. Saya sampe harus nengok kanan kiri depan belakang sambil muterin kamar mandi buat memastikan kalau nggak ada apa-apa di sekeliliing saya.

Isi kepala yang bikin parno ini mungkin juga kalian alami di lain situasi, mungkin ketakutan menghadapi hal yang belum terlihat di masa depan sampai kalian akhirnya tidak jadi mengeksekusi hal tersebut. Percaya atau tidak percaya, 90% dari semua yang saya takutkan tadi adalah ketakutan tidak beralasan akibat terlalu sering mengkhayal yang aneh-aneh. Dan saya teruskan. Sebelum melakukan sesuatu kita suka membayangkan hal tersebut akan gagal bahkan sangat tidak sukses sehingga ketakutan untuk memulai, padahal siapa yang menjamin besok akan bagaimana atau bagaimana sebelum kita memulainya? Kasarannya adalah udah mati aja sebelum ditembak. Nggak guna banget deh idup rasanya. Saya suka membayangkan berlebihan di banyak situasi, hingga saya lebih sering takut tinimbang berani. Bahkan menuliskan ini pun saya masih sambil bergidik mbayangin hal tadi.  Padahal, di depan selalu ada 2 hal nggak terduga yang masih bisa terjadi. Bisa sukses bisa tidak. Bisa rugi bisa untung. Bisa baik bisa buruk. Nah tuh, masih ada kesempatan bagus buat yang bisa diharapkan di depan. Kalau kata Pak Mario sih, bayangin aja yang bagus dan enaknya dulu biar lebih semangat, yang jeleknya? Anggep aja bonus naik tangga.

Inilah yang diwaspadai dari isi kepala sendiri. Kepala kita punya instruksi super hebat yang jika diberi makan positif akan melaksanakan dengan baik, begitupun bila jika kita melakukan hal yang sebaliknya. Terus-terusan memberikan makanan negatif pada kepala hanya akan memberikan efek buruk pada kehidupan kita pada masa mendatang, contoh paling kecil ya hal di atas tadi. Tapi tenang saja, saya pikir kita punya obatnya. Yaaa, hanya dengan pelan-pelan belajar mengubah mindset tadi kita bakal bisa move on dari parnoan jadi beranian. Tapi itu pasti tidak semudah membalikkan tangan.

Tuesday, 27 January 2015

Harga seonggok Buku


Beli buku mah nggak ngenyangin
Begitu  kata salah satu temen saya,
 kata mereka ngapain repot beli kalo masih bisa minjem?
Mending buat nongkrong atau nyalon. Ketahuan enaknya! Gitu!

Salah kaprah! Salah kiprah!

Sumpah! Gimana mau maju kalo beli pulsa lancar. Jajanin ceweknya lancar. Tapi ngurangin duit buat beli buku aja pelitnya nggak ketulungan. Oke deh nggak usah susah-susah beli, kalau kalian emang pelit masalah beli buku, masih banyak pilihan lain buat bisa baca – pinjem temen yang suka beli, baca di perpustakaan, sampe baca berita apapun di bekas bungkus gorengan (buang jauh-jauh pilihan terakhir)

Kalimat tadi masih harus diperpayah sama temen-temen saya yang lebih suka nongkrong tiap malem sambil beli ngabisin es ber(gelas) gelas, jajanan-jajanan serba gorengan yang nggak tahu minyaknya warna item atau coklat butek, sampee luntang luntung nggak jelas buat main PS atau pindah dari satu kafe ke kafe yang lain cuman karena niyat nyobain! Saya sampe heran sama gaya hidup anak jaman sekarang (abaikan bahwa saya juga anak jaman ini, ckck) yang pelit sama masa depan, tapi “lumo” banget sama yang namanya foya-foya. 

Soal gaya anak jaman sekarang yang kebolak-balik, saya sampe heran karena yang aneh jadi biasa dan yang biasa jadi sangat aneh. Saya dianggep orang aneh nan serius cuman gara-gara baca buku waktu perjalanan mau ke Malang naik kereta. Emang segitu anehnya ya? Yang lebih aneh lagi, ketika minoritas orang yang suka baca buku dimana aja ini, hampir selalu jadi bahan nyinyir an karena dianggep sok pinter, sok bijak, dan sok tuwir. Kejem! Padahal yang dibaca kan nggak selalu buku filsafat atau buku pelajaran, bukunya Raditya Dika kan juga buku bacaan.

Hare gene mah jamannya update segala macem yang mainstream. Hampir bisa di cek bahwa mereka yang check in di path, twitter, dan lain-lain jarang banget update di toko buku atau aktifitas yang berbau-bau buku. Bukannya saya mau jadi orang sok, tapi baca buku emang kurang keren dibanding sama update nongkrong di kafe baru, nampilin foto alam super ciamik sama fotoin makanan paling kece.

Tapi dunia mau bilang apa kalo jogja yang katanya kota pelajar, anak mudanya lebih suka makaaaan dibanding ngisi kepala sama bacaan? Penelitian membuktikan demikian, kalau kafe baru lebih ngetop daripada buku baru. Haha saya sok banget ya?
         
   Budaya membaca (BACA APA AJA) jadi andalan bagi seluruh negara berkembang untuk memperbaiki mutu pendidikan dan perkembangan negara itu sendiri. Dengan moto membaca adalah jendela dunia, masih aja perpustakaan di indonesia dianggap gedung antik yang masuk jajaran paling jarang dimasuki manusia kalo nggak ada tugas dari guru, dosen, atau tentor. Bandingin sama negara lain yang anak mudanya suka mbaca, perpustakaannya sampe antri bejibun orang buat masuk.

Nah Loh?

Saya sendiri, sebagai mantan mahasiswa yang males ke perpustakaan, punya cara sendiri buat ngakalin kalau saya ngrasa lagi menurun minat bacanya. Saya cuman perlu ke toko buku yang asyik, dengan latar kolam ikan dan ikannya yang ciamik buat mata, ambil buku yang udah dibuka plastiknya – saya cuman bakal duduk di depan kolam dan baca buku gratisan selama yang saya mau. Sekuat pantat saya duduk di kursi super atos yang bikin tambah tepos.
            
 Saya pribadi emang kurang suka kelamaan di perpustakaan, karena posisinya yang nggak PW, saya paling anti kelamaan duduk kalo baca. Kegiatan membaca buat saya harus bisa diakalin dengan berbagai pose, boleh kayang, boleh tengkurep, boleh tiduran, boleh gaya apa aja. Ditambah lagi dengan fakta bahwa, di perpustakaan kita masih sedikit sekali koleksi buku fiksi dan motivasi yang bisa dibaca. Perpustakaan lebih fokus terhadap buku non fiksi dan bacaan serius, maka dari itu saya lebih suka mejeng di toko buku tinimbang perpustakaan. Oke, anggep aja ini pembelaan diri.

Omong-omong tentang buku, berapa sih harga seonggok buku?
          
  Yakin, saya yakin 100 % yakin harga satu buku nggak bakalan bikin kalian – terutama anak kuliahan atau sekolah miskin dan hidup terlunta-lunta sebulan.
         
   Kalau diasumsikan satu buku cuman seharga 60 ribu (harga standar dengan ketebalan dua ratusan), selama bertahun-tahun saya beli buku sampe akhirnya ngejogrok di rak buku kamar, saya cuman ngabisin kurang lebih 6 jutaan buat beli buku. Ini angka yang kutil sekali dibanding sama konsumsi pulsa saya, baju, makan, uang beli paket data, dan uang maen sekaligus nongkrong sama teman. Anggap saja ini investasi masa depan  buat adek, sodara, bahkan buat anak cucu kita nanti. Apasih.
          
  Kalau makanan cuman bakal nguap jadi kotoran dan ketampung di septic tank, buku yang pernah kalian baca – bakalan terus ngasih ilmu buat hidup kita, minimal sudut pandang lain yang diberikan dari sebuah bacaan. Manfaat lain? Ngeliatin rak buku yang penuh dengan warna-warni buku bikin hidup saya lebih hidup, istilah kasarannya, duit yang pernah saya pegang punya bentuk di depan mata saya ini. Nih loh, duit gue dulu ada bentuknya (walaupun yang lain gatau lari buat apa aja). Butuh alasan lain lagi? Dengan membaca, kalian secara otomatis nambah kosakata baru dan keren buat interaksi sama orang lain. Belum keuntungan lain yang lebih kece adalah, sampe nanti buku kalian berpuluh-beratus-bahkan beribu koleksinya, kalian bisa buka usaha penyewaan buku yang kalian punya itu? udah manfaat buat orang lain, ngasilin duit juga buat sendiri.
             
Kece kan?
          
  Saking sayangnya sama buku, saya sampe suka heboh sendiri kalo buku yang ngilang atau ketekuk-tekuk habis dipinjem orang. Itu belum kalo saya sewot waktu sampul plastik saya rusak, tapi saya tahan. Walaupun begitu, saya masih berharap sampe detik ini, buku yang saya beli bisa nular dibaca orang dan nularin orang itu suka baca buku juga. Kalau nggak bisa jadi pahlawan, minimal saya jadi pejuang buku ajalah. Yaaa walaupun saya harus rela buku saya diperlakukan tidak berperi-kebukuan.
               
               
               


Friday, 16 January 2015

Rating yang (katanya) menjanjikan

                Kita mungkin suka membandingkan acara TV luar negeri dengan dalam negeri, mulai dari tampilan – penyajian – alur - content – sampai artis-artis yang tampil disana. Ketika kita membandingkan dan semakin sibuk dengan perbandingan itu, yang kita temui hanya betapa buruknya tayangan kita akhir-akhir ini yang tidak sibuk dengan content dan hanya sibuk mementingkan rate and share.

Siapa peduli?

Saya peduli.  Saya mulai peduli untuk bilang bahwa, penyajian yang itu-itu saja, artis yang itu-itu saja, dan program yang itu-itu saja menyebalkan untuk dilihat. Menyakiti nurani, dan tidak sesuai di hati. Pilihan yang diambil kemudian? Saya mulai pindah channel dan mempertegas diri bahwa tayangan itu hanya akan terus membodohi kita. Itu cara paling bijak sekaligus mudah. Tidak suka, tinggalkan. Suka, silahkan diteruskan. Begitu saja. Mana mungkin orang suka dekat-dekat dengan sampah, itu logika sederhana. Tapi banyak yang tidak peduli dengan perumpamaan itu. Kadangkala kita menonton hanya untuk nampak eksis, kadangkala kita menonton hanya untuk mencemooh, dan kadangkala kita menonton hanya untuk menegaskan betapa tidak baiknya cerita itu. Sayangnya kita terus saja menonton, dan itu memberikan nilai tambahan untuk mereka.

Satu pertanyaan yang hadir kemudian adalah, masih ada nggak sih acara TV indonesia yang bagus dan bermutu?

Jawabannya pasti, masih. Ya masih banyak.

Sayangnya acara televisi yang bagus dan berbobot kadangkala harus tutup karena kurang penonton, kurang bagus ratingnya. Akui sajalah acara TV akhir-akhir memilih untuk seragam. Kebanyakan dari kita justru suka tayangan yang lebih banyak menampilkan aib, mengejek sesama, nggosip, dan semacam itu. Artis a yang tampil di stasiun a, akan pindah ke stasiun b karena dia lebih menarik minat pemirsa tinimbang mereka yang punya kredibilitas tinggi membawa pesan moral yang baik bagi generasi negeri. 

Selebar daun kelor.


            Di Yogyakarta, tempat saya tinggal, wajar jika saya menemui teman yang saya kenal – atau temannya teman – atau  lagi, lingkaran setan pertemanan yang itu lagi itu lagi, semua masih nampak wajar karena tempat main – belajar – sekaligus tongkrongan perjalanan kita adalah itu-itu saja. Yogyakarta yang kayaknya gede itu ternyata isinya mungkin hanya orang-orang itu saja, saking sempitnya relasi atau pertemanan kita. Tapi cerita akan berbeda ketika anda sampai di daerah lain dan anda tetap menemui orang yang ternyata adalah teman lama, temannya teman, atau lebih dari itu, teman masa lalu orang tua kita.

            Saat saya harus pergi ke Malang untuk refreshing sejenak bersama teman, saya dan rombongan yang menuju pulau sempu – di tengah perjalanan ternyata bertemu dengan adik kelas atau adik seperguruan teman saya yang di UNS. Dengan lingkup yang kecil di solo dan UNS, kenapa kami harus bertemu di Malang saat hendak camping di Sempu? 
Lucu?

            Ketika saya test di Jakarta untuk beberapa kali, tepat saat saya baru saja sampai untuk survey lokasi di Gedung Mahkamah Agung, saya nongkrong sebentar di pinggir jalan dan ternyata saya kenalan sama anak UII yang kuliahnya di Jogja – yang temannya teman saya. Dari sempitnya Jogja dan lingkup anak hukum se-jogja, kenapa harus ketemunya di Jakarta? Lucu, kan? 

Monday, 5 January 2015

Trip Ke Pulau Sempu - Malang

  


            Awal oktober lalu, tidak sengaja, teman saya mengajak travelling ke pulau sempu. Setelah diskusi panjang, perhitungan budget, dan penyesuaian jam, akhirnya kami berangkat dari jogja kurang lebih berjumlah 6 orang. Dengan menggunakan kereta prameks menuju solo jebres kami memulai perjalanan.           

Perjalanan dilanjutkan dari jebres ke kota malang menggunakan kereta matarmaja dan berhenti di stasiun kota lama. Setelahnya, kami diharuskan menyewa angkutan 2x ganti di dua tempat pos angkut yang berbeda, saya sarankan agar anda menambah anggota rombongan di perjalanan, karena pada akhirnya, sebelum anda naik menuju pulau sempu, anda harus menyewa angkot, perahu, guide dengan biaya yang lumayan besar jika hanya untuk sedikit rombongan untuk masuk ke pulau. Yang harus diingat adalah, anda tidak dibolehkan sampai terlalu sore untuk naik dan menginap disana, karena sama sekali belum ada penerangan, kamar mandi, dan fasilitas lainnya. jam maksimal untuk mereka yang hendak berkunjung tanpa menginap adalah pada waktu dzuhur. Untuk itu, sebelum melakukan perjalanan, pastikan benar-benar waktu kedatangan kalian di pantai dan catat nomor telpon sopir angkot serta pemilik perahu untuk menjemput di waktu yang telah kalian sepakati.