.do-not-copy { -webkit-user-select:none; -khtml-user-select:none; -moz-user-select:none; -ms-user-select:none; user-select:none; }

Friday, 28 February 2014

Hidup pura-pura!

Beberapa buku Sudjiwo Tedjo sudah saya baca, tweet, seminar, atau mendengar komentarnya di ILK atau acara berbau sindiran politik lainnya. Satu  kalimat yang paling saya favoritkan diantara quote lainnya yang sudah mbah tedjo buat, yaitu, manusia jadi manusiawi dengan acting (begitu yg bisa saya sampaikan) 

            Jalan hidup manusia yang sebagian besar acting ternyata jadi tujuan mbah tedjo. Dia bilang, semua hal yang terjadi dan dialami manusia itu adalah sebuah scenario besar dari satu hal yang lebih besar lagi. Maka seperti kematian, bangkrut, kelahiran, sakit, kehilangan duit, dikhianati teman, atau apapun yang kita nilai sebagai sebuah kesialan/kesedihan/keburukan harusnya kita tahu bahwa itu memang sudah scenario. Sudah dapat diantisipasi. Atau sudah patut diduga kalau bahasa hukumnya. 

Jadi, apa yang perlu ditakuti atau disesali dengan scenario yang sudah pasti itu?

Bedanya dengan scenario film, ftv, drama atau pementasan lain. Deadline scenario mereka sudah jelas tanggal mainnya, sementara deadline scenario kehidupan manusia itu masih disembunyiin sama malaikat, sama alam, sama Tuhan. Istilah bahasa jawanya itu masih “didelikke”, umpet-umpetan. Tapi yang jelas, kita sudah harus bisa antisipasi sama hal-hal lain yang pernah jadi cerita/kisah hidup manusia lain di belahan dunia manapun.   

kalimat yg lebih menggelitik lagi dari mbah Tedjo, “Orang tua sy mati, sy sudah tau bakal terjadi. kenapa hrs sedih?  wong sy sudah tau, sudah nduga. tapi karna sy ini manusia, biar kayak manusia, ya jadilah saya acting sedih. kan nggak pantes kalo org tua sy mati sy malah ketawa” (beginilah, maafkan ingatan saya yg hanya separo saja)

sy pikir, benar juga. kenapa org-orang, termasuk saya, harus bersedih pas dapet berita kematian, entah sodaranya yang mati, temennya, keluarganya, org tuanya, bahkan hewan peliharaannya. kenapa juga harus sebel waktu dikhianati, pas duit hilang, atau pas dikecewain sama orang. bukannya hal tersebut sudah masuk kategori masalah “biasa” manusia? ya hidup pasti bakal mati. yang ada pasti bakal ilang. yang dateng pasti bakal pulang. nah, sudah ketahuan. herannya lagi, kita ini, termasuk saya juga maunya dapet berita baik saja. yang bahagia-bahagia, yang sedihnya nggak mau. maka jadilah kita ini manusia yang lebai, nangis bombai, atau marah sampe harus nyewa pembunuh berdarah dingin buat balas dendam. 

Maka seterusnya saya jadi belajar. sy harus sebel waktu skripsi harus ada, loyo waktu nggak ada duit, atau waktu ngrasa bertepuk sebelah tangan. sebenarnya sih saya nggak pusing-pusing amat sama yang namanya skripsi itu, wong sudah diduga, orang kuliah pasti ada embel-embel skripsinya, wong ngerjainnya gampang. administrasinya saja sama datanya yang susah (ketawa tolol). 

saya juga nggak pusing-pusing amat waktu dimarahin, disebelin, dikecewain, atau kehilangan apa gitu. tapi kata mbah sudjiwo tedjo, saya harus acting, biar lebih manusiawi. walaupun scenario, saya harus acting sedih. biar meyakinkan kalo saya ini manusia beneran, yang punya hati sama pikiran. yah, namanya juga kehidupan.harus patuh sama skenario Tuhan.

Yang hadir ketika kita hadirkan

Brgkali ketenangan ada di tmpt yg jauh dr hingar bingar globalisasi.
Tapi kenyamanan …
Ada dimanapun ketika kita hadirkan

Desa Sembung, 18 Nov ‘13

Ini cerita saya beberapa bulan lalu, ketika saya masih kkn di suatu tempat yg jauh dari akses apapun dan kemanapun. Saya pikir, ketenangan dan kenyamanan adalah satu paket yang akan mengikuti ketika apa yg jadi gambaran umum orang lain kita datangi. di tempat sepi, sejuk, banyak pepohonan, tidak penuh dengan kendaraan, dan alami.

Desa. Banyak orang berpendapat bahwa hidup di desa menenangkan, menentramkan, damai, dan tidak ada masalah serta ruwetnya pikiran seperti kita dihadapkan pada macet, asap kendaraan, kebut-kebutan ketika hendak berangkat aktifitas. Tapi ternyata, tidak semua hal tadi selalu berkesinambungan. Mungkin saja ketenangan dan ketentraman iya, karna sejatinya setiap dari kita terkadang merindukan suasana sendiri, yang jauh dari keramaian, dari kenyataan, dan tempat instrospeksi. 

Tapi nyatanya, kenyamanan tidak selalu mengekor di belakangnya. 

Bukti yang nyata adalah, setiap orang tetap merindukan kebiasaan yg mereka lakukan. dimanapun berada, sedang melakukan apapun, dan bagaimanapun keadaannya, kenyamanan adalah rasa yang hanya kita yang bisa menghadirkan. Mau tinggal di rumah mewah, luas, berhektar-hektar dan dipenuhi fasilitas lengkap, tidak semua orang bisa merasa nyaman dengan hal tersebut. Aksesoris mahal, baju/tas/sepatu branded, dan apapun. atau sebaliknya, ketika kita dihadapkan pada satu kondisi yang menurut banyak orang tidak layak, tidak update, rumah sederhana, uang pas-pasan, namun ternyata kenyamanan hadir diantara mereka.

tadinya saya berpikir hati saya bakal lebih nyaman tinggal jauh dr masalah klasik seperti jadwal kuliah kepagian, tugas dosen, membersihkan rumah dan mendengar omelan orang tua, adik yang rese, atau teman-teman yang ember yang membuat salah paham, nyatanya – dengan suasana desa yang damai dan sejuk, kenyamanan itu tetap tidak saya temukan disana. saya lebih rindu pada tempat yang lebih banyak membuat saya sebal – rumah dan rutinitas saya. bukan rumah sepenggal cerita kehidupan.

tidak mau munafik, kenyamanan itu ada di tempat yg selalu kita rindukan.

Tuesday, 25 February 2014

Its not Over


Kita mulai berjalan sendiri-sendiri. Mungkin setelah 3 tahun, 5 tahun,  atau bertahun-tahun lamanya menjalin persahabatan. Dulu kawan, sekarang tetap kawan.

Setiap yang sendiri selalu ditakdirkan memiliki pasangan, mengejar impian. Mengejar harapan. Dan tiba waktu bagi kalian menentukan jalan, bergerak menyebar mencari arah terbaik bagi kehidupan. Membaikkan pribadi, menenggelamkan emosi.

Bertemu itu soal takdir, tapi berpisah adalah soal pilihan.

Selamat berjuang kawan ...

semoga sukses. bahagia. sehat. dan tetap pengertian.

kita kawan yang dipersaudarakan oleh alam. Dari tempat singgah yang nyaman, kudoakan kita akan selalu menjadi kawan. Kawan tempat singgah duka maupun kebahagiaan. Semoga dunia akhirat meridhoi setiap perjalanan.

Its not over ... 

Saturday, 8 February 2014

Ketipu dulu, baru nyesel kemudian


"Sepinter-pinternya orang, pasti pernah ngelakuin hal bodoh. 
Contohnya Kelepasan kentut”.



Lucu, malu, pingin ngakak, sekaligus pengen banget tutup mulut orang yang sengaja buka aib saya waktu itu. Saya, yang ngakunya orang paling hati—hati. Paling sok perfeksionis dan ribet. Yang ngakunya gak bakal ketipu sama apapun (nggak mungkin kan tukang tipu, ketipu? Oh God!) harus nerima kenyataan bahwa uang saya beberapa juta amblas. Tuhaaaaan, tukang boong dibooongin adalah sesuatu yang amazing banget, dan (Sumpah mati, memalukan!).

            Duit saya ilang.
            Terbang.
            Tau deh kemana. 

Yang lebih malu-maluin lagi, saya ketipu cuman sama gambar. CUMAN SAMA GAMBAR DI INTERNET. Ulangi lagi, CUMAN SAMA GAMBAR. Oh tidak! 

Mending gambar cowok ganteng, sixpack, berduit, dan bawa supercar kayak Lamborghini nya syahrini atau Rolls Royce nya adiknya Atut yang disita kapeka. Lah ini, gambar di internet yang gak tau juntrungannya. (oke, kalian boleh ketawa puas kali ini). Bukan mau sok gimana-gimana, sok kaya, sok pinter, sok cerdik, sok hati-hati dan apalah. Tapi itu duit hasil bertiga, bayangin duit segitu cuman dalam waktu 10 menit udah ilang. Nggak ada baunya. Dan walaupun sesungguhnya saya masih malu buat cerita, saya harus bagi ini cerita, biar kalian nggak ketularan bodohnya saya waktu itu. (dengan berat hati saya emang bodoh)

            Kurang lebih tahun 2011 kali ya, saya kepingiiiiiiiiiiiiiiiiiin banget kamera DSLR. Oh saya mati-matian ngumpulin duit buat beli itu kamera. Dari yang ngajuin beasiswa, jualan pas puasa, sampe bantu-bantuin emak saya dengan imbalan dibeliin tuh kamera yang bikin ngiler itu. Gimana enggak? Sodara saya punya kamera itu, paklek saya juga punya yang lebih keren lagi. Dimana-mana foto temen saya pake itu. Di tipi, di majalah, di baliho jalanan. Oh mupeeeeeeng! Dan saya, yang waktu itu labil tapi ngakunya stabil mau nggak mau ikut ngiler juga tiap kali di-foto dan ngelus-elus tuh kamera. Dan detik itu juga, saya berujar dalam hati – gue harus punya tuh kamera. Apapun caranya! #otak setan

            Beberapa bulan kemudian, ada kabar baik. Saya nggak peduli dan nggak antisipasi kalau dunia maya yang serba tipu-tipu itu bisa ngibulin saya. Dan ketemulah saya sama gambar yang ngiklanin kamera murah, dan janji surgawi biar bisa dapet tuh kamera. Saya naksir, adik saya naksir, ibuk saya udah punya duit buat ditaksir. Pas banget kan? 

            Dan setelah Tanya ini itu, Tanya ita itu, tanpa mikir panjang dulu saya bawa uang itu ke bank terdekat. (sumpah waktu itu saya nggak mikir kalo dunia maya itu baik, nggak kayak ibu tiri yang sukanya nyiksa diem-diem. Ibu saya sudah bilang ati-ati. Ati-ati sama hati yang lagi mupeng, sama mata yang gampang kegoda. Tapi saya abaikan itu nasihat, bodo amat – saya lagi kepingin banget itu kamera, tanpa mikir juga kalo di sekeliling saya masih banyak toko kamera yang bisa nglayanin saya dengan duit segitu tanpa resiko.  Nggak butuh waktu lama, berpindah tanganlah uang yang saya kumpulkan beberapa bulan itu ke tangan teller. Sambil nggak lupa baca Bismillah di samping adik saya, harap-harap cemas tuh kamera cepet sampe di rumah saya. 

Detik itu, saya masih belum sadar kalau saya ketipu. Dengan angkuhnya saya kepedean bahwa ini bukan hipnotis, atau reka-reka televise saja. Saya masih bisa ketawa-ketawa, ngikik-ngikik, dan kayak orang gila biasa aja. 

Fine. 

Satu minggu. Semua sudah saya confirm. Mulai dari bukti pembayaran, sms pemberitahuan, alamat, nomor telpon, dan bla-bla bla. Tapi kamera belum juga sampe. Dia bilang lagi di perjalanan, saya maklumi kali itu. Soalnya lagi weekend. Mungkin semingguan lagi kali ya? (oh saya tidak menduga untuk urusan sepenting ini saya masih sebegitu positif thinking nya. Kenapa untuk urusan ini saya begitu baik, sementara yang lain saya malah negative terus?

            Minggu kedua. Oh tidak, kacau. Si pengirim yang bokis bombastis itu mulai ngeluarin tipu muslihatnya dengan bilang bahwa ada masalah di pengiriman karna dia salah ngirim 2 biji kamera dan saya harus transfer lagi. Tipu daya apaaaaaaa iniiiii? Demi Tuhaaaaaaaaaan (gaya aria wiguna) Saya marah? Jelas marah. Ini mulai mencurigakan, asep kentutu banget kan dia mulai alesan baru di minggu kedua. Dikira saya cewek gampangan apa dijanji janjiiin terus. 

            Minggu ketiga. Saya telfonin terus, saya sms-in terus. Oh betapa galaunya saya kala itu. Tapi saya kunci tuh mulut saya rapet-rapet. Firasat bahwa tukang boong bisa diboongin sudah tercium. Reputasi saya mulai dipertaruhkan, dan menggema lah suara emak saya ketika menasihati saya berhati-hati, bayangan adik saya mengejek saya tledor, suara bapak saya ngatain saya tolol, dan teman-teman saya yang cuman bisa bilang “sabar, kurang sedekah kali lo”. (kurang sedekah? Mulut kalian tuh yang nggak pernah di-zakat-in). dan di luar itu semua, yang paling menggema adalah suara si dia yang teriak, “ syukur lo gue kibulin” menggentayangi hari-hari saya. 

            Ooooh, ngeri sekali membayangkan itu semua. 

            Dan, cukup. Tidak perlu saya teruskan cerita ini pada kalian. Sungguh memalukan mengingat cerita ini dari waktu ke waktu. Saya yang dulunya cuman bisa diem nahan sebel karna ketipu, sekarang – tiap kali adek saya nyinyir nyindir saya malah ketawa ngakak malu betapa bodohnya saya waktu itu tergiur gambar dan harga miring. Betapa malunya saya. Pelajarannya, orang yang lagi gila emang nggak waras. Bener kan? Oke, begini maksud saya, orang yang terlalu terobsesi sesuatu memang kadang nggak bisa mikir dua kali. Terlalu napsu. Gampang tergiur dan mudah diboongin. Modelnya ya saya ini, ketipu sama gambar cuman gara-gara diimingin DSLR. Nah contoh yang lain, orang yang jatuh cinta banget kali – jadinya nggak rasional. Nekat. Gila. Sinting. Maka dari itu setiap orang selalu nyaranin biar nggak naikin tuh nafsu duniawinya, biar nggak kejebur jurang. Dan pokok dari itu semua, ya walaupun harus ketipu dulu – saya jadi sadar biar nggak begitu. 

            Hidup tu kayak rimba, siapa yang cerdik yang bertahan. Dan kata mutiara untuk kali ini, Sepinter-pinternya orang pinter yang tledor, pasti ketipu sama orang goblok yang jago boong.